ALYA DAN GADGET

by - May 30, 2017

Sejak kami memutuskan beralih dari TV kabel ke paketan internet fiber plus TV interaktif, Alya jadi kehilangan beberapa tayangan favoritnya. Ngga bikin kiamat kecil atau apa sih guys, cuma kadang dia bakalan kesepian aja karena dia pikir dengan menyetel TV, adalah keramaian yang menenangkan.
E serius lho.

TV nya sering ngga ditonton kok, pokoknya cuma disetelin animasi anak, dia udah bisa maen sendiri. Salah satu tontonan favoritnya itu upin ipin dan channel Baby TV. Nah, karena channel favorit Alya ngga tersedia, sebagai Ibu rumah tangga dengan sejuta kerempongan lainnya, ini adalah fatal!
Alya yang udah terbiasa rame mendadak kayak kehilangan teman-temannya. Bahkan kadang dia sampai nanya,
Mana mail?
Mana jarjit? 
Upin ipin udah bobok belum?
Aku udah kasih pengertian kalo channelnya udah ngga ada, dan aku sodorin pilihan kartun lainnya. Toh ini cuma karena faktor kebiasaan dan kesukaan aja, bukan yang gimana-gimana.

Sejak kapan sih Alya udah sering nonton dan kenal gadget?
Dari Alya berumur 5 bulanan, dia udah suka nonton videoklip Let It Go-nya Frozen. Entah kenapa dia suka banget dan diputer berulang-ulang. Sampai yang nemenin bosen sendiri.
Biasanya aku tontonin via laptop.

Lho lho...kok udah kenal laptop? 
Lah gimana, wong bapak ibunya aja gaweannya via online, gimana anak ngga terpengaruh juga? Susah tauk! Rumangsamu.
Hahaha.
Lalu di umur 7 bulanan, dia udah mulai suka tayangan di baby tv. Isinya cuma nyanyi-nyanyi aja sih dengan animasi warna warni, itu udah bisa bikin aku nyambi macem-macem.


OK, kalo kamu mau punya komitmen menjauhkan anakmu dari gadget.
Fine.
Salut!
Joss!

Jujur aja, kalo aku mana bisa? Apalagi kalo Mas Suami ada tugas di luar, dan aku cuma sendirian sama Alya. Hellaaaw masa aku kudu mainan masak-masakan dan lari-lari ngga jelas terus. Emangnya aku ngga punya gawean lain apa? Nanti kalo aku sibuk berdua sama Alya, apa lantas kamu ngga komentar "enak ya, apa-apa udah tersedia"
Hahaha, sorry, aku punya rules aku sendiri, trims.

Aku kudu mengerjakan banyak hal yang kalian sering tahu, ya aku ngga ada asisten rumah tangga, huhuhu. Murni emang aku belum merasa perlu sih.
Oke, memasak, menjemur pakaian bisa aku lakukan berdua sama Alya, tapi kalo ngepel, mandi, BAB dan BAK? Masa aku kudu nunggu Alya tidur dulu? 
Kesuen!
Hahaha.

Dan yang namanya anak-anak, hawanya pengen maen terus kan? Apa-apa ngglendot kita kan? Ke dapur aja ikut, ke kamar mandi aja nunggu di depan pintu, tidur aja minta ditemenin.
Iya, iya. Itu resiko punya anak, kudu diturutin main, tenaganya kudu diforsir. Tapi aku kan butuh selonjor juga. Huhuhu.

So, kalo aku udah capek, mau ngga mau, aku jadi setelin via youtube di handphone. Media termoncer buat nyari video apa aja, semua ada. Jadilah dia mulai kecanduan handphone, apalagi kalo pas sendirian di rumah ngga ada temennya. Bisa minta terus tuh nonton videonya.
Aku jadi ngga bisa ngrumpi di WA deh.

Sebenernya, di paketan TV interaktif ini, kita bisa juga setelin youtube di layar TV. Tapi, karena ukurannya ngga fix sama layar TV jadilah gambarnya menciut. Aku paling males nonton kalo gambarnya jelek, begitu juga Alya. Nonton di handphone lebih mendinglah daripada setel di TV gambarnya ngga good. Ngrusak mata aja.
Hahaha.

Alya ngga punya handphone khusus atau tab, simply karena aku emang bokek dan mending buat yang lain aja deh ya Al. Lagian ngapaen kamu kecil-kecil udah bawa gadget, nanti kalo udah besar bisa minta pesawat lagi.
Repot mama nak!

Alya mostly pake handphone ku atau suami, niatnya biar kita bisa batasin juga. Nah, kalo ada suara message atau email atau telepon masuk, kan bisa tuh dijadiin alesan biar udahan. 
Hahaha.

Aku sih ngga pernah melarang Alya untuk menonton video pun dari youtube atau acara televisi. Kalo ngomongin faedahnya, ada kok guys.
Alya belajar bahasa inggris darimana?
Alya menghafal lagu-lagu darimana?
Alya seneng sikat gigi dari mana?
Alya mau makan sendiri nyontoh siapa?
Semua karena terinspirasi dari video tontonannya!

Gilak dahsyat banget bisa mengubah sikap anak. 
Misal nih pernah, beberapa kali dia malas sikat gigi. Mati-matian aku nyikatinnya sampai badannya aku terlentangin trus aku paksa. Biarlah biar, nangis aja daripada kamu gupis. Mana ada model giginya gupis. Hih!

Trus aku putarin videonya upin ipin yang bulat bulat sambil cerita kalo giginya kudu dibersihin biar sehat, jangan banyak makan coklat dan es krim biar giginya bagus. Eh beneran loh, pas alya kebanyakan makan coklat, dia bilang sakit sambil buka mulut. Jadi dia tahu banget disitulah pentingnya sikat gigi.

Banyak episode upin ipin yang ngajarin supaya kita main di luar. Jarang kan, ngelihat mereka main di dalam rumah. Nah, itu senjataku banget buat ngajarin Alya supaya mengenal lingkungan sesungguhnya, dengan mencontoh beberapa adegannya.

Apa aku merasa tontonan itu penting?
Penting ngga penting guys. Kita tidak bisa menolak teknologi, tapi kita juga kudu pintar mengatur porsi. Pilih tontonan yang edukatif dan lihat efek dulu ke anak, tiap anak beda-beda juga soalnya.

Apa aku ngga takut Alya kecanduan?
Woh, tenang aja, sebenernya, Alya bukan tipe anak yang suka lama di depan gadget, tapi emang ada satu tayangan yang bikin dia diem seribu bahasa.

Apa itu?
Itu lho, video dari Toy Pudding TV yang isinya cuma main play doh, surprise egg, dan semua produknya toy pudding. Bisa anteng ketap ketip doank tuh, sampe mamanya teriak ngajak makan ngga didengerin. Gusti, segampang inikah dia terhipnotis?
Dan efeknya, dia jadi aneh dan sering acting jadi baby gitu sambil bilang:
"Ma, baby oek ma..."
Nah kalo udah gitu tuh, aku kudu manja-manjain dia sambil elus-elus rambutnya. Aneh ngga sih, aneh kan? Hahaha.
Makanya aku kudu pinter-pinter batasin jam nonton dan filter tayangan yang mendidik.

Trus gimana cara batasin screentime supaya ngga lama-lama di depan gadget?
Kan susah tuh?
Bisa-bisa anak tantrum!
Guys, sebelum aku jawab ini, kamu perlu tahu kalo aku ini tegasnya minta ampun. Eh teges atau galak ya? Au ah.
Jadi kalo Alya lama-lama di depan handphone nonton video senengannya sambil kucek-kucek mata, itu pertanda emang kudu dihentikan. Aku ngga mau matanya kering trus minus kayak aku. Maksimal satu jam tiap sehari. ITU UDAH CUKUP BANGET.

Kalo anak ngga mau dan tetep maksa nonton, gimana cara mengalihkan perhatiannya?
Ya, rebut aja, sudah!
Gampang kan? Hahaha.

Nangis?
Ya jelaslah. Aku biarin aja, toh aku udah terbiasa ama tangisan Alya. Paling bapaknya yang ngga seneng denger rengekan anak. Kupingnya bisa panas, ngga suka kalo ada anak teriak teriak ngga jelas.
Makanya ketika Alya nangis, apalagi tantrum, aku suruh Alya masuk ke dalam kamar. Trus aku biarin deh nangis dulu sepuas-puasnya, sambil tetep ditemenin tapi yaaa. Kalo udahan, pasti dia minta peluk, udah gitu capek minta makan, minum trus bobok. 
Bagiku ngga masalah juga sih kalo nangis, toh dia emang perlu menghabiskan energinya kan?
Hahaha.

Aku pribadi ngga takut Alya seneng sama gadget. Sama sekali ngga takut. KARENA Alya masih dalam batas WAJAR, ngga lebih dari 1 jam sehari. Dan waktu bermainnya lebih banyak di luar bersama teman-teman.

Aku ngerti kok caranya untuk mengajaknya bermain, memperlakukannya sebagai temen sendiri, memonitoring tontonannya, dan menjadikan tontonan tersebut bermanfaat di kehidupan kita. Ngga melulu buruk kok efek gadget, tinggal pinter-pinter kita aja kasih waktunya. Karena sesungguhnya, bermain di luar selalu lebih menyenangkan.
Sekarang, tinggal bagaimana aturan kamu di rumahmu?

You May Also Like

2 komentar

  1. Iya bunda slama tidak berlebihan aman ya. Jujur saya juga kurang tahu sebaiknya anak usia di bawah 1 tahun sudah boleh diperlihatkan dengan video, Tv, n gadget atau ga ya. Belum dapat ilmunya dari ahlinya 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, tapi aku lebih ahli nanganin anakku sendiri. Wkwkwk.

      Delete

INSTAGRAM