PUPUR DINGIN

by - June 21, 2018

Tradisi kecantikan setiap wilayah di Indonesia udah ada sejak zaman nenek moyang kita. Para wanitanya memanfaatkan rempah-rempah alami sebagai bahan merawat diri. Beberapa resep tersebut masih bisa kita temui bahkan hingga hari ini. Beruntung ya, karena banyak keluarga yang masih mewariskannya secara turun terumurun.

Termasuk yang mau aku bahas kali ini, yaitu Pupur Dingin.


Aku dan kebanyakan orang jawa lainnya, mengenal produk ini dengan sebutan Bedak Dingin. Tapi beda daerah, ternyata beda penyebutan dan beda bahan bakunya. Kalau di jawa, aku masih bisa menemukan bedak dingin, khususnya di daerah Yogyakarta dan Solo. Udah deh, tinggal dateng ke pasar tradisionalnya pasti nemu ini produk. Misalpun malas ke pasar, toh ada Mirota Batik. Malas jalan juga? Beli gih online, sekarang banyak banget varian bedak dingin, bahkan ada pula Merek Ovale yang menyajikan bedak dinginnya. 

Tapi aku yakin, biarpun banyak produk perawatan canggih dan skincare ala orang luar, bedak dingin yang tradisional tetap ada peminatnya sampai kapanpun. Yak, tentu saja contohnya aku sendiri. Rasanya beda sih ya sist, lebih adem dan enggak bikin kulit iritasi. Maklum, bahannya emang alami, literally!


Lantas, apa sih bedanya Bedak Dingin dan Pupur Dingin?

Beda nama aja boss hahaha. Pupur itu ya bedak. Bedak itu ya Pupur.

Cuma yang bikin aku merasa heran dan sedikit aneh, orang Kalimantan menggunakan Pupur Dingin itu enggak kenal tempat. Setahuku, di jawa, orang pakai Bedak Dingin itu enggak yang bisa dilihat secara umum. Tapi mengingat fungsinya yang juga sebagai pelindung efek buruk sinar matahari, Bedak Dingin ataupun Pupur Dingin sebenarnya wajar kalau dipakai di siang hari yang terik dan jalan ke luar rumah.

Nah, di Kalimantan, aku lihat banyak Acil yang jualan wadai dan oh iya, pernah juga aku lihat tukang sapu jalanan pakai Pupur Dingin. Jadi wajahnya yang bener-bener kayak orang maskeran gitu. Jujur aku ngerasa aneh. Tapi kata Suamiku, hal tersebut merupakan hal yang biasa aja sih, enggak usah lebay hahaha.

Toh terbukti kulit mereka cantik flawless nan kempling. Beda sama aku. *lalu ngaca* ho'oh iya ternyata* *Kraaaay*

Ok. Demi memperkinclongkan kulit wajah, mari kita sama-sama ketahui bahwa Pupur Dingin dan Bedak Dingin ini bahkan manfaatnya pun sama. Terbuat dari sari pati beras yang dicampur dengan bahan mempercantik kulit lainnya seperti kunyit. Nah, setahuku, Pupur Dingin di Kalimantan ada juga yang ditambahkan dengan daun kukang, biji selasih atau pandan.

Sama halnya dengan Bedak Dingin, Pupur Dingin juga mempunyai dua pilihan, yaitu putih dan kuning. Malah biasanya ada yang dikhususkan untuk kulit yang berjerawat ataupun flek hitam. Tinggal sesuaiin sama jenis kulit aja sih. 

Masing-masing ada plus minusnya tentu aja. Sepanjang uji coba ku dalam merasakan berbagai macam bedak dingin dari berbagai daerah, misalnya Saripohatji, Bedak Dingin Berastagi yang besar-besar dan bedak dingin yang enggak ada mereknya, aku paling suka Pupur Dingin tradisional dari Kalimantan ini. Yang paling utama, adalah letak dari serbuk yang enggak gampang tercecer, plus cara bilasnya gampang. 

Kurang meyakinkan? Begini loh. Kalau aku pakai yang bedak dingin dari jawa, aku cenderung sensitif karena bubuknya bisa masuk ke hidung. Mana kalau kering bakalan bikin muka keset dan ketarik. Daaan waktu dibilas juga susah. 

Tapi Pupur Dingin beneran berbeda. Cuma poin minusnya adalah, dia bakalan bikin kulit kita kuning sekuning-kuningnya. Buat yang warna kulitnya enggak rata macam aku, hal ini cukup fatal. Gimana enggak, kulitku kelihatan banget kuning sampai kadang ngeblok semuka gitu. Kelihatan banget loh. Mungkin karena kandungan kunyitnya terlalu banyak. Padahal hasil dari pemakaiannya aku sangat cocok. Sayang banget kan.

Nah ternyataaa... aku agak salah mengaplikasikan Pupur Dingin ini ke wajah. Pupur Dingin tidak sama dengan masker. Melainkan seperti bedak aja gitu, tinggal olesin tipis ke wajah. Pantesan, kulitku jadi kuning enggak kira-kira.

Mau tahu cara orang kalimantan memakainya?
Caranya, ambil Pupur Dingin maksimal 3 butir lalu dicampurkan dengan air bersih. Akan lebih bagus juga kalau dicampur dengan air mawar. Setelah itu pakaikan tipis-tipis ke wajah. Boleh pakai kuas, boleh juga pakai tangan langsung. Enggak usah lebay ngolesinnya, serius. Karena Pupur Dingin ini juga bisa dipakai TIAP HARI! Gunakan aja selayaknya bedak.


Aku dapat Pupur Dingin ini dari Mertuaku. Beliau beli di Palangka Raya, di pasar tradisional gitu. Banyak banget, ada kali sampai sekresek hitam besar. Nah, waktu aku kesini, aku disuruh milih dan dibagiin bersamaan dengan adek-adek iparku yang lain.

Ada dua pilihannya, yaitu jerawat sama flek hitam. Enggak perlu nanyalah ya, aku pastinya pilih yang buat jerawat. Ternyata emang adem. Sedikit berbeda dengan yang biasa Mertua beli di pasar Pangkalan Bun, Pupur Dingin dari Palangka Raya ini lebih besar butirannya dan lebih kuning. Kalau yang dari Pangkalan Bun warnanya cenderung kuning gading.

Tapi soal mengeringkan jerawat, Pupur Dingin dari Palangka Raya ini ciamik. Jerawatnya gampang kering, dan kulit wajah jadi lembap. Gimana ya jelasinnya. Hahaha. Jadi yang kering itu bagian jerawatnya aja. Kalau wajah tetep lembap dan malah bercahaya.


Pada foto di atas, aku pakai Pupur Dingin sejumlah 2 butir aja dan kuningnya sempat enggak ketulungan. Help hahaha. Kurang tipis lagi kali ya. Aku pakai selama 30 menit dan langsung bilas, trus masih aku pakaiin toner. Make sure aja biar enggak ada kuning-kuning yang tersisa.

Selama aku di kalimantan, kalau pas siang terasa terik, aku biasa pakai Pupur Dingin. Ya biar nge-blend sama orang sini lah. Siapa tahu ketularan cerahnya ya kan ya. Produk ini hampir tiga hari sekali aku pakai. Masih selang-seling sama produk lainnya. Jatuhnya ya sama kayak masker sih. Cuma enggak tebelan. Habis mana berani aku pakai tebel-tebel di siang kara? Kuningnya ampun booowk. Enggak nahan.

Yang jelas, jerawatku jadi cepat kering. Enggak yang perlu jadi mateng dan bikin nanah. Trus wajah juga makin bersih, jerawat yang mau datengpun cepet kempes. Aku bisa bilang, Pupur Dingin juga bisa mengantisipasi jerawat datang keroyokan. Apalagi kalau dipakai siang hari ya.

Aku masih punya banyak lagi Pupur Dinginnya. Rencana, aku mau beli lagi yang berwarna putih. Jadi pakainya dicampur gitu, biar hasilnya enggak terlalu kuning.

Beberapa buat temenku yang pesen karena tergiur sama kulit wajahku yang enggak jadi break out karena kepanasan. Beneran loh, kalau aku enggak merawat kulit di cuaca yang panas ekstrim gini, aku bisa bruntusan dan jerawatan. Makanya, sempat pada nanya kenapa muka aku baik-baik aja.

Nah, sekarang kalian tahu kan apa salah satu rahasianya? 

You May Also Like

10 komentar

  1. Bedak andalan banget sejak zaman nenek moyang nih mbak..hihihi...saya biasa pake, pas hamil juga..karena kandungannya lebih alami dibanding masker di pasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, apalagi pas hamil kita kudu pilah pilih produk ya. Jadi mending yang natural hehe

      Delete
  2. Aku pernah pakai bedak dingin merk astagina. Enak di wajah bikin jerawat kempes. Mana murah lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiya itu enak juga, besar besar pula.

      Delete
  3. Penasaran loh sebenernya, orang Kalimantan kan kulitnya bersih gitu. Oh ternyata pakai pupur dingin ini yaa

    Aku biasanya juga pakai saripohatji kalau pas breakout karena kepanasan. Soalnya bikin kulit alus adeem

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah ternyata banyak banget ya yang suka satipohaji hihi

      Delete
  4. Waah bedak dingin begini legend banget. Dulu sering pakai buatan neneknya temen, dicampur bunga kenanga jadi wangi banget. Sayangnya si nenek meninggal jadi nggak tahu beli dimana. Soalnya sekarang skin care kekinian udah bejibun. Sesuai namanya pas dipakai adem banget ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak. Nyes gituuu...
      Btw aku belum pernah nyobain nih, yang dicampur bunga kenanga... Ada yang jual enggak ya? :)

      Delete
  5. Aku langsung penasaran pengen banget mencoba pupur ini, mba. Langsung deh aku telepon ke penjualannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langsung pengen ya mbak, kalo yang berbau alami gini hehehee

      Delete

INSTAGRAM