JAWABAN KAPAN PUNYA ANAK LAGI

by - April 12, 2017


Tadinya ketikan ini cuma draft yang entah kapan mau aku kelarin. Isinya tentang curhatan doank sih, maklum, temen eug banyak, jadi yang nyamber chat atau ke rumah juga silih berganti. 

Yang paling sebel kalo ketemu temen di media sosial dengan nama dan bentuk huruf yang aneh-aneh. Plus lengkap dengan foto manyun yang diedit pake beauty plus atau apalah namanya. Sering banget ketika nyetatus, dikomentari sambil kita haha hihi. 

Tapi ngga jarang, bikin aku mengernyitkan dahi, ini siapa sih? Kok komentarnya gini? Trus kalo ngga lupa, aku buka profilnya, dan Ya Tuhan, anak ini toh. Lalu aku message aja biar ngga disangka sombong, biar lebih akrab. Aku suka banget sama hidup bersosialisasi. Tapi sayangnya, aku ngga tau, banyak orang yang bener-bener care sama aku ATAU malah ceritaku bakalan jadi bahan gosip di lamtur. Ngahahaha.

Yakan, kita hidup, pasti akan mendapat banyak pertanyaan. Baik pertanyaan dari diri sendiri maupun dari orang sekitar. Sekali kita bertanya tentang personal orang, akan datang pertanyaan-pertanyaan selanjutnya. Temen deket sih tau banget tentang kehidupan kita tanpa kita minta, dan pasti jadi tempet curhat dengan sendirinya. Tapi ada juga lho, tipe temen level wartawan infotainment yang ijig-ijig tanya dan dikit-dikit jadi sorotan. Sering ngga kita ditanyain model gini:
"Kapan lulus?"
Lanjut setelah lulus:
"Kapan kerja?"
Setelah kerja:
"Kapan nikah?"
Setelah nikah:
"Kapan punya anak?"

Sini tsay, selonjorin kaki dulu.  Dengerin ya, wahai para pe-nanya, dari lubuk hati yang paling dalam ini, sesungguhnya akoh capek! Akoh bosan! Ingin lari ke hutan kemudian ke pantai kemudian nyemplung ke laut dimakan hiu. Eh amit amit dink. *garukgaruk kepala

Gini lho guys, kalo pengen ngerasa dekat sama orang, sebaiknya tidak dilakukan dengan banyak bertanya. Coba deh sekali-kali datang membelikannya martabak manis keju, pasti akan berbeda. Maksudku, mbok ya pelan-pelan, sabar, toh nanti dia juga bakal curhat sendiri. Punya banyak temen itu asik, ngobrol itu bakalan seru ketika kita tip tap berbicara. Komunikasinya jadi dua arah.


Tanya sebagai prolog boleh banget, tapi kalo tanya tentang hal pribadi, emangnya situ siapa? Punya acara talk show? Najwa Shihab aja punya kode etiknya lho. Saking risihnya ditanya orang mulu tentang hal pribadi, aku pernah nyetatus di media sosial gini:


Ebusyet yang kesindir banyak donk ya. Ulala, haha. Kena lu pada!

Aku sih emang becanda sambil niat ingsun mau bekep orang yang hobby nanya ke personal ke aku. Malesin soalnya. Kalo orang deket mah tahu, aku ceplas ceplos dan jutek abis. Nah, temen kurang deket yang sering komen, entah itu temen lama, temen lumayan deket, atau mau jadi temen, pasti bakalan nganggep aku ngga asik! Dikira aku somse, cuma mau temenan sama horang kaya, bahasannya seputar fashion brand luar ala ciwi ciwi sosialita. Tuuu kan, dari pertanyaan aja jadi timbul perasaan. Aslinya aku mah temenan sama siapa aja, soalnya mau temenan sama Incess pasti Incessnya yang ngga mau. Ngok.
Udah pake nyetatus gitu, masih ada temen kurang deket yang nanya:
"Yos, kapan punya anak lagi?"
Hih! Nafasku mendadak sesek, muka berubah ke peran antagonis, rumah jadi berantakan. Apa lu bilang tadi? Maunya apa hah?  

Baruuu kelar nyusuin Alya selama 2 tahun dan bisa bobok nyenyak semalem, ini ada yang nanya punya anak lagi. Mau ngejawab, nanti jatuhnya sinis, mau ngga dijawab dikira lebih sinis. Serba salah kan? T.T

Duh, eeemmm gini ya, bukannya aku ngga mau nambah anak lagi. Tapi sini aku jelasin, menyandang gelar Mama itu ngga semudah bisikin gosip ke tetangga lho. Banyak tanggungjawab yang belum aku kasih ke Alya, banyak janji manis yang kudu aku tepati untuk masa depannya. Aku masih seneng banget sama kehadiran Alya, membelai dan menciumnya, main pasaran atau masak-masakan. Dan aku ngga mau nantinya rasa ini jadi amburadul, gara-gara aku buru-buru ngasih Alya seorang adik.

Beneeer! Bener banget! Manusia berkehendak dan Tuhan yang menentukan. Aku setuju. Tapi manusia toh diberi akal sehat, naluri dan memilih jalannya untuk dipertanggungjawabkan kelak? Jadi, manusia boleh memilih sendiri jalannya.
Eits, malah jadi berat gini. 

Ngga, aku ngga mau berdebat soal semua pemberian Tuhan. Bagiku, akan merasa nyaman apabila aku melakukan apa yang sudah aku rencanakan. Biarkan nikmat ini aku jalani dulu, sambil menata diri lebih baik lagi, sambil menambal kekurangan hidup. Iya, kami sedang berbenah. Supaya apa? Supaya siap lahir batin dengan apa Tuhan beri. Karena, Tuhan memberi kita bukan hanya kesenangan tapi juga cobaan. Dan cara termudah untuk bahagia adalah bersyukur, niscahya, kekuatan akan kita dapatkan dari semua ujian kehidupan. Sekali lagi aku sedang berbenah, dan belajar...
So, kapan punya anak lagi?
RAHASIA. Hahaha.

You May Also Like

2 komentar

  1. Toss dulu Makk.. Aku juga termasuk orang yang sering ditanyain oknum rese. Maklum, udah hampir setahun nikah kok gak hamil2. Padahal aku emang nunda soalnya masih mau kuliah, eh mulai deh keluar ceramah ini itu. Yang nyalahin kodrat lah, meremehkan Allah lah, haduuuh...


    Padahal aku juga sama kayak Mbak, berprinsip kalo manusia dikasih akal pikiran untuk memperhitungkan segalanya. Kalo misal nggak dikasih anak gara-gara menunda, itu malah picik sekali berprasangka Allah seperti itu. Ya, kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kita sehati ya, yuk kita treatment ke salon bareng sambil ngrumpi. *Lhooo ngga nyambung. :p

      Delete

INSTAGRAM