MENIKMATI RASA MAGELANG DENGAN KULINER BAKMI JOWO PAK YATNO

by - April 26, 2017

Tinggal di kota kecil yang banyak dilirik para wisatawan, bikin masyarakatnya semakin sadar akan kebudayaan. Kalean pasti tahulah, borobudur itu dimana? Yes, im proud of Magelang, Magelang is my life. 
Di Magelang, kamu bakalan seneng dengan kondisi kota yang resik, sejuk dan nyaman. Selain wisata, kuliner juga menjadi daya tarik karena banyak pilihan. Coba bayangkan, nama Magelang sering lho dibawa-bawa buat nama makanan, contohnya Nasi Goreng Magelangan atau Tahu Kupat Magelang. Yak, bener, dua jenis makanan itu merupakan makanan khas yang rasanya tiada banding. 
Tapi sebagai pribumi asli Magelang, aku menyebut kota ini dengan Kota Sejuta Kuliner Bakmi Jowo. Gimana engga? Di setiap sudut kampung atau daerah, pasti ada barang gerobak atau warung mie jowo. Di kawasan aku tinggal pun, ada sekitar 6 Bakmi Jowo yang pernah aku icip, yang belum aku icip... wosaaah.... masih banyak lagi guys. Mau nemenin?
HAHAHA.
Perlu bertahun-tahun buat icip semua warung Bakmi Jowo di Magelang. Kalo kamu tahu bahwa di sekitarmu ada Bakmi Jowo atau ngga, gampang kok. Cium aja bau baceman bawang, nah, di situ Bakmi Jowo berada.
Nyahaha.
Udah deh, kamu ngiler kan, aku kasih tahu yang terkenal dulu aja ya, namanya Nasi Goreng Spesial Pak Yatno. Tapi aku ngga bakalan bahas Nasi Gorengnya lho. Lho kenapa? Karena dengan banyaknya pilihan di sini, aku cuma cinta sama Bakmi Jowonya.



Ada dua lokasi, satu di depan Armada Karoseri dan satunya di seberang kantor Departemen Agama Kabupaten Magelang, Mertoyudan. Aku langganan yang di japunan, soalnya deket banget sama rumah. 
Buka dari jam 11.00 sampai habis. Pernah ya, aku dateng jam 7 malem, udah disuguhi tulisan HABIS! Makanya kalo ada temen ke sini minta anter kuliner ini, pasti aku suruh berdoa dulu, hahaha, supaya apa? supaya kebagian. Tapi tenang... kalo hari biasa, tutupnya malem kok, sekitar jam 23.00.



Tempatnya sederhana sih, ngga wow banget tapi yang dateng macem-macem. Dari yang bermotor sampe bermobil, dari yang berkaos hingga berdasi, dari yang suami isteri sampe yang penikung sejati. Ebusyet, artikel kulineran malah jadi bahan ghibah.


Mau antri seberapapun, masaknya tetep satu per satu, katanya sih biar rasanya pas. Tapi tenang, masaknya cuma perlu waktu 2 menitan aja. Cepet banget kan? 
Pokoknya Pak Yatno pantang memasak besar dan dibagi porsinya. Pembeli di sini rata-rata pada ngerti dan rela antri berjam-jam demi sebuah cita rasa yang tiada duanya. Pak Yatno juga ngga pelit kasih suwiran daging ayam kampung kok. Bumbu dasarnya sama aja sih, bawang dan merica, tapi denger-denger Pak Yatno nambahin ebi yang ditumbuk bersama baceman bawang tadi. Biar rasanya makin cihuy cint.


Nanti ada pilihan buat yang pilih bakmi goreng, nyemek atau garing. Kalo aku suka yang garing, lebih kerasa bumbunya. Kalo nyemek geli sendiri ngunyahnya. HAHAHA. Kalean juga bisa nambah balungan, ceker, atau apalah pernak-pernik ayam yang aku ngga hafal. Karena buatku, daging aja lebih dari cukup.
Buat yang tanya rasanya, duh guys, ke sini aja deh langsung coba. Apalagi kalo kamu doyan pedes, rasanya makin cetar membahana.
Harga per porsi Rp 15.000.


Rica-rica ayamnya bisa buat berdua. kata suami sih, terlalu manis. Jadi kalo kamu ngga suka eneg, tinggal bilang supaya kecapnya dikit aja. Aku ngga bisa kasih rekomendasi banyak-banyak di menu ini, maklum aku ngga suka balungan. Maafin yah? Yeheheh.
Harga per porsi Rp 30.000




Ssssst... Pak Yatno bisa ngabisin 20 ekor ayam lho tiap harinya. Dan hebatnya, dia meramu resep ini secara otodidak. Beuuuhh. Padahal rasanya bener-bener bikin ngga bisa move on. Sampai kamu pulang rumah, lezatnya bakmi jowo bikinan Pak Yatno masih terasa di lidah dan bikin perut kenyang.
So, kalo kalean ke Magelang tapi belum pernah nyobain Nasi Goreng Pak Yatno, dijamin kamu belum merasakan nikmatnya hidup di Magelang.

Nasi Goreng Pak Yatno
Jl. Mayjen Bambang Soegeng Magelang, Jawa Tengah 
(depan New Armada)
Map


Cabang
Depan Kantor Departemen Agama
Blondo, Magelang

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM