ALYA MOGOK SEKOLAH

by - November 27, 2017

Terhitung sudah tiga minggu, Alya engga sekolah. Lebih tepatnya karena sakit lalu keterusan engga mau sekolah. 

Say whaaat?
SE-LA-MAT!


Cerita singkatnya begini.
Minggu pertama, Alya emang sakit batuk pilek yang biasalahyaa, disebabkan oleh alergi, terutama debu. Mana cuaca lagi ngga enak yakan. Ngga heran kalo sakitnya agak lama.

Minggu kedua, udah agak enakan. Ndilalahnya, giliran aku kerja bolak balik ke luar kota dan Alya aku ajak sekalian. Kalo misal aku kudu meeting bentar, ya maen sama Bapaknya donk. Dari dulu kami biasa back up satu sama lain. Alya pun juga terbiasa aku ajak kerja.

Baca juga: Terimakasih Sudah Menjadi Bapak Rumah Tangga

Minggu ketiga, eyang pangkalan bun datang dan dia makin banyak alasan biar ngga sekolah. Soalnya kunjungan mertua emang jarang, jadi mungkin dia lagi pengen kangen-kangenan sama eyangnya. Cuma yang bikin geli, kalo ditanya kenapa ngga sekolah, jawabannya: "Alya masih lemes"

-____-

Buat kami, sekolah itu salah satu cara biar Alya ngga di rumah mulu, selalu ada teman main, dan pelajarannya juga beda-beda kan tiap harinya. 

Lha ini malah mogok sekolah. Mana kalo di rumah juga ngga bisa diem pula. Maunya diperhatikan terus, maunya saban sore jalan-jalan dan nongkrong, maunya pake baju princess. Serius lho, sampe kadang aku bingung ini bocah maunya apa.

Sungguh kebanyakan reader macam Mariah Carey aja ya.

Banyak yang bilang: "Alaaah baru dua tahun ini, biarin ajalaaah"
Ya, aku paham, umur dua setengah tahun memang bukan umur wajib sekolah. Keputusan menyekolahkan Alya adalah murni agar dia bisa bersosialisasi. Terbukti kok, sekarang dia ramah dan ngga gampang cengeng. Juga memudahkan aku manage kerjaan bersama suami. Intinya, sekolah PAUD itu banyak manfaatnya bagi kami.


It's okey kalo cuma ngga masuk sekolah seminggu atau mintanya selang seling ngga kudu tiap hari masuk. Namanya juga masih bocah, jadi mungkin nganggep sekolah itu sesuatu yang formal dan banyak aturan. Padahal mah di sekolah yang berdurasi cuma 2 jam an doank, itu beneran murni main aja! Kalo toh diajarin paling yang ringan-ringan, semacam membuat garis lurus, mewarnai, sampai makan sendiri. Yang jelas, syaraf motorik dan sensoriknya jauh lebih terlatih ketimbang pas maen sama aku di rumah. Hahaha.

Oh jadi nyekolahin Alya itu biar kamu ngga capek-capek ngajarin Alya macem-macem?
Haha, ngga donk. Kalo Alya sekolah, aku masih setia nungguin di luar. Aku kan Ibu yang baik dan benar. *sok iye bener*

Baca juga: Nungguin Anak Sekolah

Jadi menurutku pribadi, ini bukan karena Alya males sekolah. Tapi karena dia itu moody abis, Bahkan jauh sebelum meng-iya-kan Alya ikutan sekolah kayak temennya, aku dan suami sudah memprediksi bahwa akan ada masanya Alya bakalan bosan. Engga usah jauh-jauh belajar wes, wong di rumah aja dia bisa jenuh sama kami kok. 

Anaknya gampang rewel kalo kebanyakan di rumah. Tapiiii ya engga jaminan anteng juga dengan nyuruh dia mainan sama temen komplek. Begitu kumat antiknya, teriakannya bakal memekakkan telinga.

Bukan cuma sama orang-orang disekitarnya, Alya pun bisa bosan sama mainan. Banyak lho mainan yang kebuang gara-gara dirusakin, dibanting, diremukredamin, apalah pokoknya yang bonex abis.

Maka ngemong Alya itu harus pintar-pintar menjaga mood baik dan suguhi mainan kreatif. Terdengar sangat sepele dan semua orang bisa lah ya. Tapiiii sering bikin aku stress loh. 

Kalo sebelumnya Alya ini dikenal ngak ngek sama orang yang baru kenal. Sekarang udah lumayan lho. Sodara-sodaraku sampe seneng sama perubahan yang cukup drastis ini. Ngga cuma mau salim sama orang yang lebih tua, tapi berani nyanyi, berani cerita, dan banyak senengnya daripada nangisnya.

Ya ampuuun, jadi kangen nganter Alya sekolah kan ini. Hahaha.

Nah, kemarin pagi, aku bujuk rayu seperti biasanya. Ngga berharap banyak sih, paling juga ngga mau lagi. Wong abis dia mandi langsung minta baju princess kok, kalo niat sekolah kan udah minta seragam.

Tapi ternyata aku salah sangka lagi, dia mau sodara...sodaraa.... Even cemberut waktu naek motor, sampe di sekolah malah senaaaang. Beneran kayak ngga ada apa-apa. Mukanya senang, hatinya riang. Ditanyain gurunya kenapa ngga sekolah, dianya cuma klenyam klenyem ngga berdosa sambil bilang:

"Alya senang sekolah bu"

Baiklah, aku makin bingung sama tingkahnya ini. Btw, share donk kalo ada yang bosanan kayak Alya. Semoga bisa aku praktekkin dan manjur buat ngusir rasa bosannya.

Thank you guys.

You May Also Like

2 komentar

  1. wah, lucu ya tingkah Alya hehehee anakku malah senang sekali ke sekolah, mau hujan kek, sakit kek, harus ke sekolah, mungkin anakku enjoy banget disekolah ya mbak :) semoga Alya ga bosenan ya hehehee

    www.dajourneys.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mbak, padahal sebelumnya Alya yang minta sekolah sendiri. Amiin amiiin, moga2 semakin besar semakin bisa menangkal rasa bosennya ya hehe

      Delete

INSTAGRAM