JAGA JARAK

by - November 10, 2017

Kata siapa berteman itu gampang? 
((SUSAH TAUK))

Please jangan diclose tab dulu guys. Setidaknya, aku bisa ngomong gini karena justru aku punya banyak teman. Banyak teman? Lho? Lho? Maksudnya gimana?

https://www.freepik.com/free-photo/festive-friends-in-confetti-together_1248661.htm#term=friends&page=7&position=33
Yes, jadi gini. Dari dulu, saking seringnya aku bertemu dengan orang, berteman itu menjadi wajar. Apalagi aku orangnya ekstrovert, begitu ketemu breeek langsung dengan banyak orang, ya ngga masalah.

Lingkup pertemananku ngga melulu dari sekolah, kantor atau gabung di komunitas. Semacam mau ngga mau akhirnya berteman, aku dapatkan juga dari temennya pacar, pacarnya temen pacar, anaknya temen orang tua, sampai tetangga. Belum lagi temen yang kebetulan datang dari kerjaan kayak klien, talent shooting, atau rekanan bisnis onlineshop. Banyak juga kan? Kedengeran menyenangkan memang.

Namun hal yang paling mendasar dan paling ngga disadari disini adalah sikap mereka semua berbeda. Serius, hampir ngga ada yang sama. 

Ada beberapa temenku yang ueenak banget diajak curhat tapi senengnya dugem. Ada beberapa temenku yang cuek banget sama kebutuhan kita-kita tapi kalo diajak sharing paling nyambung. Ada juga temen yang jauh banget jarang ketemu tapi kalo whatsapp an bisa tiap hari.

Haqqul yaqin kalo kesemua temenku disatukan bakalan ngga nyambung dan bisa bentrok satu sama lain. Gimana engga, seleranya aja njomplang ngga kira-kira, pemikirannya ngga seirama, dan yang pasti aturan dihidupnya berbeda. Ya maklumlah, cara dapetin mereka dari cara yang berbeda juga kan.

Baca juga: Pilah Pilih Teman

Kenapa aku bisa temenan sama mereka semua?
Sebelum jawab langsung ke pointnya, aku mau jawab jujur dulu, karena aku ngga punya sahabat deket yang rengket banget, sampai bisa diajak kemana-mana. Dulu pas sekolah dan sama-sama single mungkin pernah. Dan punya genk itu wajib hukumnya. Ngerjain tugas kudu sekelompok, berangkat dan pulang sekolah harus barengan, mau izin ke WC pun ajak-ajak. So last year lah pokoknya, tapi kan zaman sekolah apa lagi yang dijunjung tinggi selain persahabatan.

Sejak aku kerja dan memasuki waktu indonesia bagian berdikari, tujuan pertemanan bukan cuma soal ubyang ubyung yang ngga ada guna. Ketika semua punya kesibukannya kita malah jadi lebih bergantung pada diri sendiri. Iya ngga? Kita punya banyak waktu untuk memahami diri, punya banyak kesempatan buat mandiri, punya banyak waktu relaks untuk introspeksi.

Karena ya ngga mungkin kita kudu berbagi sama temen terus-terusan. 24 jam sehari harusnya bisa dibagi dengan semua yang ada di sekitar kita.
Masa ya mau nebeng mobil temen terus kemana-mana. Masa ya laper kudu nunggu semua kumpul dulu. Masa mau tidur malah curhat sampai subuh.

Btw, kamu ngga akan setuju sih kalo kamu masih mikir apa-apa temen. Punya girlsquad yang tangguhnya minta ampun. Kemana-mana pake baju yang seragam. Pokoknya genkmu harga mati.

Oh mai oh mai.

Tapi jangan salah. Pertemanan eratmu toh bakalan renggang juga karena salah satu diantara kalian punya pacar! Pacarnya sekota. Overprotect pula! Genggong....
Waktu kumpul-kumpul yang tadinya tiap hari bakalan dipangkas maksimal seminggu sekali. Hahaha. So sad yet true.

Aku punya pertemanan model gini dan udah ngga deket lagi karena ya itu tadi, semua udah punya rumah tangganya masing-masing. Ada aturan baru yang sudah dibuat bersama keluarga kecilnya. Jadi ya, waktu kumpul terbatas.

Bisa berteman sama siapa saja itu tercipta karena aku punya batasannya. 
Hahaha. Lagi-lagi batasan.
Mau temenan kok ada batasan.

Heh, aku ngga becanda lho ini.
Jaga jarak dalam berteman itu perlu.

Kenapa emangnya?
Ya biar bisa jaga perasaan satu sama lain. Aku pernah punya lho sahabat yang kayak sodara sendiri. Tapi karena terlalu banyak mencampuri urusan rumah tangga dan kok lama-lama malah kudu manut aturannya, akhirnya aku memutuskan jaga jarak. Biar sama-sama enak.

Toh banyak juga orang yang masih temenan walopun ya ngga dekat. Porsinya biasa aja. Ngga kudu tiap saat ketemu. Masih kok kalo sekadar kontak-kontakan. Dan giliran ada waktu buat ketemu, obrolan tetep enak dan ngalir kayak sebelumnya. Ngga ada yang jadi berbeda akibat udah jaga jarak kayak gini.

Semakin dewasa harusnya semakin tahu. Mana batasan privasi biar sama-sama enak. Bisa cari bahan obrolan yang enak ketimbang sibuk ngurusin pikiran negatif. Udah punya anak gini, jarang lho bisa ketemu rame-rame sama temen. Kapan lagi yakan? Jadi sekalinya ketemu ya kudu bisa bahas yang fine fine aja.

Baca juga: Jangan Ada Reuni Diantara Kita

Berteman secara sehat kan semua jadi nyaman.
Misalnya gini deh, ada seorang temen yang enjoy dengan status single nya. Padahal semua anggota genknya udah nikah semua. Buat yang udah nikah mah amaaan. Tapi bagaimana dengan dia? Ada kan yang sampai takut kumpul gara-gara males ditanya kapan.

Atau contoh lain. Barangkali di lingkup pertemananmu, punya satu orang yang berbeda agama. Tadinya hal itu biasa, tapi jadi ngga biasa gara-gara pikiran udah kecampur ama politik dan adu domba. Agama yang tadinya prinsip, malah menjadi campur tangan bersama. Temenan retak karena ngga jelas ranahnya.

Ada juga yang udah heboh ulang tahun disiramin tepung sama telor. Mau nikah dibikinin pesta bujang dan dicoretin mukanya. Eeeeh giliran suruh ngerti kalo yang diundang cuma keluarga terdekat, jadi mencak-mencak. Pertemanan hancuur cuma gara-gara ngga paham situasi.

Ngga usah jauh-jauh temenan wis lah. Tetanggaan sekomplek aja kalo saking deketnya malah bisa menimbulkan kecemburuan sosial. Wiiih depan rumahku beli Fortuner, oh besok aku beli Pajero. Eh di blok C rumahnya dicat baru semua, oke, blok A jangan mau kalah, ditingkat semua sekalian.

APA NGGA LEBAY?

Jaga jarak yang dari tadi aku bahas itu ngga bakal buat temenan kamu menjauh kok. Kalo kamu masih inget cerita dari novel dan film 5 cm, pertemanan itu sebenernya membutuhkan jeda agar bisa saling mengerti satu sama lain. Karena, kalo kamu ngga memahami dirimu sendiri, bagaimana kamu bisa berbagi dengan orang lain.

Jangan bilang kalo pertemanan itu harus setia selamanya. Meanwhile kalo kamu jenuh dalam berumahtangga, kamu lantang menyuarakan me time.

Tarik nafas panjang bukan hanya pas budreg ngurus kerjaan doank, you know! Itu berlaku untuk pertemanan. Kalo kebanyakan ketemuan, ngomong ngalor ngidul, kadang membahasnya sudah bukan hal penting lagi, melainkan ngerasani. Iya, ngomongin orang, nuduh negatif dan gontok-gontokan. Sering terjadi kok pertemanan kayak gini.

Karena apa?
Semua yang berlebihan itu ngga bagus. Ada hal-hal yang tidak harus di blow up ke public. Ada hal-hal yang mesti orang tau. Ada hal-hal yang mestinya kamu selesaikan sendiri.

Well, tulisan ini bukan buat memojokkan status pertemanan kok. Lha piye, meh kekancan kok ndadak ono aturan. Hahaha.
Kedengarannya emang muluk-muluk dan sok bijak. Aku paham kok, sist. Apalah aku ini, remahan rengginang di kaleng khong guan. Buat isi-isian doank. T.T

Huhuhu.

Tapi udah nulis blogpost panjang lebar, masa endingnya gitu aja. So yeah, marilah kita ambil kesimpulannya.

Bahwa pertemanan itu tetep dekat meskipun ada sekat. Pertemanan itu bukan pas ada butuhnya. Pertemanan tidak harus selalu bersama. Pertemanan ada tanpa kita duga. Secocok-cocoknya teman, pasti punya batasannya.

You May Also Like

16 komentar

  1. Setuju banget Mbak, kita perlu jaga jarak. Karena teman kita itu tetap orang lain, kita juga orang lain bagi teman kita 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener sis. Walopun udah klop tapi tetep yang nentuin hidup kita sendiri :)

      Delete
  2. Sejk berkeluarga aku ngasih jrak ke yg nmanya pershbatan or pertemanan. Krn takut keceplosan nyeritakin urusan rmh tangga sndiri.
    😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuu... Iya, aku juga sama mbak. Takut kalo lama-lama ngobrol trus mlipir bahas biduk rumah tangga :(

      Delete
  3. Aku sendiri termasuk orang yang nggak bakat nge-geng loh Mbak Yos.. Jadi ke mana-mana biasa sendiri xD Dulu pas sekolah broadcast aku hampir gapunya temen ampe mesti ketinggalan info. Lha gimana aku orangnya gak enakan dan gak nyaman kalo kudu ngegrup gitu. Tapi bener, dengan ada jarak kita jadi punya rasa toleransi tinggi ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo masalah tugas tim atau kelompok mau ngga mau ya. Cocok ngga cocok. Itu yang sering bikin sedih huhuhu. Tapi trus aku batasin ka, cukup temenan/rekan kerja doank. Selebihnya No.

      Delete
  4. aku jarang punay temen yg dekat , memang aku bertemen sewajarnay, mungkin krn pengalaman suak ditikung oleh temen sendiri, itu menyakitkan, maknya aku berteman sekedar teman saja jarang jd dekat, untuk pencegahan saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Mencegah hal hal yang berlebihan ya mbak :)

      Delete
  5. saat ini aku belum ketemu sosok yang bisa disebut sahabat, suka iri sama yang kemana-mana barengan tapi aku nggak masalah sendirian atau deket sama ibu. liat pengalaman orang di sekitar yg mana dikecewain sama temen deket sendiri itu bikin parno.. jadi aku bikin jarak biar nggak kecewa/mengecewakan orang lain. Suka deh postingannya ^^b

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah aku masih punya teman dan sahabat yang menemani mba. BAgiku berteman dengan sahabat ya jangan ada sekat karena sudah aku anggap saudaraku sendiri mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya mbak, kalo bisa saling memahami :)

      Delete
  7. Kalau saya setuju buat jaga jarak, karena kadang teman yang saya anggap udah dekat kadang menjadi berubah karena hal sepele..hiks. Tapi jujur saja sy selalu terbuka ketika mereka membutuhkan sy buat jadi pendengar...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup bener, sekalipun terbuka dan kita tetep harus punya ruang biar satu sama lain merasa nyaman.

      Delete
  8. Jaga jarak boleh, asal jangan terlalu jauh nanti kejauhan. iya gak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo 'kejauhan' nanti namanya bukan teman mas. Hehehe

      Delete

INSTAGRAM