REKOMENDASI KULINER NDESO DI OSBIN (OMAH SELEPAN BINTARO) MAGELANG

by - November 28, 2017

Baru nyadar, ternyata label hobbies tentang kuliner udah lama ngga diisi. Alasannya sih sepele, kalo pas makan di luar itu pasti pilihannya cuma itu-itu aja, plus biasanya banyak orang yang tahu. Percuma lah kalo aku kasih rekomendasi kuliner tapi nyatanya udah umum. Kan pengennya jadi orang yang terdepan dan bikin rekomendasi kuliner yang beda. 

Hahaha, baiklah, sombongnya mari kita tunda saja. Karena aku udah nemu rumah makan ala ndeso yang enak, nyaman, dan bernuansa asri. Dimana lagi sih kalo bukan di magelang, kota kelahiranku. 

Namanya Omah Selepan Bintaro alias OSBIN. Bukan Bintaro daerah elite Jakarta lho ya, di magelang ada kok desa kecil yang disebut Bintaro juga. Soalnya banyak yang salah sangka ketika aku tag location. Temen-temen di jakarta langsung pada nanya, ini dimana? Masa di jakarta ada tempet asik ginian? Sekali lagi, ini di magelang ya. Hehehe.


Pertama kali tahu OSBIN ini dari spanduk yang ada di pinggir jalan Magelang Purworejo yang mengarah ke desa glagah arah mujen tembus ke japunan. Tinggal ikuti aja spanduk di kiri jalan terus nanti ketika udah mulai masuk ke desa, ada plang penunjuk jalan yang besar. Ngga perlu khawatir kesasar donk, karena kalo udah di desa, tinggal nanya orang disekitar pasti dengan ramah langsung ditunjukkin. Apalagi begitu denger Omah Selepan. Mayoritas tau lah ya.

Yang mau pake googlemap, klik di sini untuk locationnya.
Atau langsung lihat di map yang aku ambil langsung dari Instagram Osbin.

http://www.pictaram.today/post/1654755069721053763_6434938877

Ketika kalian masuk ke desa Bintaro, akan berhamburan sawah nan hijau dan pemandangan gunung yang keren abis.

Buat yang belum tahu, mungkin kalian bakalan bertanya, apa sih selepan? Kenapa kok dinamain selepan?

Yup, tentu aja karena sesuai dengan daerahnya yang dikenal dengan selepan padi. Mayoritas masyarakat di desa Bintaro kebanyakan adalah petani. Jadi, ngga heran kalo banyak mesin selepan yang ada di sini, trus kalian juga bakal melihat padi yang dikeringkan di sepanjang jalan.

Selep adalah proses memisahkan kulit padi hingga menjadi beras. Di beberapa desa di Indonesia, masih banyak ditemui mesin penyelep padi yang dimodif agar bisa mobile. Wih keren kan haha. Jadi warga yang punya padi bisa langsung panggil tukang selep keliling tersebut.

Nah kulit padi hasil selepan itu ngga dibuang begitu saja. Kulit yang lalu jadi dedak atau bekatul ini bisa dimanfaatkan sebagai pupuk. Sungguh segala ciptaan Tuhan maha sempurna ya.


Ini penampakan mesinnya. Please jangan tanya aku gimana caranya ya. Hahaha.

Btw, masukan aja ni buat OSBIN. Akan lebih baik dibuat penjelasan mengenai cara kerja mesin tersebut dan dibuat instalasi atau dokumentasi kecil tentang aktivitas para petani di desa Bintaro. Biar pengunjungnya semakin banyak wawasan dan mencintai produk dalam negeri


Oke, itu sekiilas tentang ilmu perpadian, yang aku dapet dari baca-baca dan tau karena ya gimanaaa aku kan tinggal di desa. Hahaha.

Sekarang beralih ngomongin sama nuansanya. Bagi anda yang terbiasa tinggal di kota besar dengan segala hiruk pikuk serta gemerlap suasana mewah, OSBIN menawarkan alternatif lain sebagai stress healing. 

Aku ngga berlebihan kok. Nyatanya, kalo kita kembali melihat persawahan, menghirup udara segar dan merasakan keramahan penduduk sekitar pasti otak menjadi fresh lagi. 


Area parkirnya sendiri cukup luas. Sedangkan interiornya juga ngga kalah etnik nan instagramable. Tinggal mau pilih yang duduk ala nongkrong di cafe, santai kayak di rumah sendiri, atau mau kelekaran di lesehan. Semua ada.



Kami sendiri memilih duduk di gasebo. Yang depannya langsung disuguhi hamparan pegunungan nan kece. Karena tempat yang nyaman bikin kita betah dan pengen cerita ke banyak teman. Well, kayak ulasan ku ini ya hahaha. OSBIN luar biasa pokoknya, jaminan besok pasti makin rame konde deh.


Ngga mau ketinggalan buat mengabadikan gambar di desa?
Tenaaaang.... OSBIN juga menyediakan berbagai properti foto dan mainan ala ndeso jadul yang pastinya asik buat nostalgia. Naaah, kalo pengen lebih rame, ajak family kesini ya.





OSBIN juga menyediakan mainan jadul berupa hulahup, eggrang hingga sandal yang bisa dipake rame-rame. Misalnya sambil nunggu pesanan datang, kalian bisa maen dan mengenalkan permainan jadul ini ke anak-anak.

Alya seneng banget begitu tau ada egrang ini. Sedangkan mertuaku juga ngga kalah happy maen hulahup. Nostalgia masa kecil kata beliau.


Lanjut soal makanan ya. Menunya macem-macem. Syarat dengan masakan jawa yang aduhaaai enaknya. Ini dia variasi menu yang lagi lagi aku ambil dari instagram OSBIN. 


Konsep open kitchen diusung biar makin terasa nuasa jawa. Jadi keingetan masa kecil dulu kalo lagi ada gawe di tetangga, semua pada kumpul buat masak besar. Rasa kekeluargaan bikin akrab satu sama lain. 

Dan penampakan dapurnya sama persis dengan bayanganku tentang masa lalu ku hehe.


Menunya disediakan langsung dengan berbagai macam pilihan. Kalian bisa ambil sendiri atau yang udah paketan. 
Tadinya aku mau pesen jadah bakar. Lha gimana, spanduk di jalanan menggiringku dengan tulisan gedhenya sedia jadah bakar. Tapi sampe sini si mbaknya bilang belum ready. Yasudah lah ya, bikin aku pengen kesini lagi kan.


Aku sendiri pesan nasi jagung yang teksturnya lebih merengkel. Apasih bahasanya. Hahaha.
Kalo soal rasa, menurutku nasi jagungnya kurang nampol. Aku pernah ngerasain yang jagung banget soalnya.


Yang ini menu mama mertuaku. Begitu lihat tahu tempenya serasa pengen borong aja. Dan berkali-kali juga beliau bilang "enak yo..."

Itu artinya recommended abis buat kalian yang mau ngajakin orang tua kesini. Tahu sendiri lah, kalo soal jalan, yang banyak komplain siapa lagi selain mereka. Jadi ya, percaya aja deh ya...

Hahaha.


Btw, aku lupa foto minuman yang dipesan mertua dan suami yang sama-sama pesan gula asem. Rasanya enak kok, asem dan manisnya pas.

Kalo yang ini disebut Teh Tjong, salah satu minuman andalan dari OSBIN. Lebih tepatnya teh tubruk. Kalian bisa milih pemanisnya dengan gula batu atau gula jawa. Aku coba pake gula jawa ternyata rasanya lebih pekat. Kalo pake gula batu lebih light.


Total bayar makan berempat ngga lebih dari Rp 70.000. Soal murah enggaknya, tentu relatif ya.

Bagi kamu dari kota besar, bakalan bilang murah dengan disuguhi pemandangan yang rupawan.
Sementara ukuran orang Magelang sendiri ya jelas ini mahal, karena tiap harinya mereka makan kayak gini dengan pemandangan indah yang jadi biasa.

Namun diluar itu, aku sendiri paham kok. Target marketnya emang orang luar kota. Menyuguhkan dan mengangkat budaya desa asri Magelang yang sejuk dan layak dirindukan.

Iya donk, kota kelahirankuu.

So yeah, buat yang penasaran sama OSBIN ini harap dicatat, karena jam bukanya mulai dari pukul 10.00 sampai habis.
Kapan habisnya?
Kalo makanan mungkin bisa lebih cepet, tapi kalo nongkrong sambil minum minum doank, sering kok aku lihat di IGnya pada sampe malem. Cuma kalo pengen dapet nuansa desa plus dolanan jadul, aku rekomedasikan pagi atau sore.

Nah, tunggu apa lagi. Yang mau explore jawa tengah atau yang lagi mampir di Borobudur, segera deh bikin jadwal kesini! Dijamin ngga rugi!

You May Also Like

4 komentar

  1. Nuansane jadul gitu ya mba..menu2 nya juga. Liat cangkirnya aku keinget cangkirnya budheku jaman aku kecil..😀

    Klo jogja mungkin mirip yang kopi panggang itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mirip. Maen kesini mbak, nanti kita nongkrong di OSBIN hehe.

      Delete
  2. Aku selalu rindu nuansa Magelang, Muntilan dan Jogja, Mbak. Eyangku ada di Muntilan. Liat foto mbak Yossy, obat kangen jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaak asiiik. Jadi ada yang kangen magelang. Hehehe. Kalo ke magelang, bisa ketemuan sama aku ya mbak :)

      Delete

INSTAGRAM