REVIEW ALAS BEDAK PURBASARI KUNING LANGSAT

by - May 02, 2018

Belanja kebutuhan sehari-hari walaupun cuma di toko kelontong depan, rasanya udah cukup hepi. Apalagi ditambah nemu alas bedak murah meriah dan dapat ditemukan dimana saja. Makin double hepinya, makin enak masakan mama. Karena kebahagiaan mama, adalah pengaruh besar dalam rumah tangga, yiha!

Ya sudah, seperti yang kalian lihat judulnya, kali ini aku mau review alas bedak Purbasari yang amat tersohor itu. Mengingat kulitku sensitif tapi mulai menua, jadi aku akan tulis sesuai dengan apa yang aku rasakan. Yok mulai yok.


Kalau kalian amati beberapa postinganku tentang beauty, aku jelas jarang banget beli make up. Beli sesuatu barang itu kudu harus yang dibutuhkan dan aku anti buang-buang barang. Makanya, sebelum aku membeli, biasanya aku pastikan dulu ingredients dan reviewnya. Baru kalo klop, aku berani memutuskan beli.

Tapiiii tidak sama produk ini! Wahyagila kalo enggak sampe beli hahaha. Suamiku aja enggak ngeh sama barang ini loh. Dipikirnya, harga under 10.000 dapet produk make up apa sih emangnya? Jadi ketika aku beli alas bedak Purbasari ini, suamiku yang "oh itu doank?"

Yes. Lau pikir yang semua make up mahal? Toh kalo misal enggak cocok, bisa aku kasih ke orang terdekat, misal mama atau adek. Trus enggak perlu kecewa karena ceban doank kok ya hitungan. Cebannya pake kembalian pula. Nyehehe.


Memang sih ada harga ada rupa. Yang namanya produk terjangkau itu jangan terlalu berekspetasi lebih. Misal daya tahan, packaging, sampai tekstur. Istilahnya, ini udah dikasih yang murah aja banyakan cing cong. Kalo sanggup sana beli yang mehong!

Nah lo. Enggak mau kan hahaha. Jadi mari kita review Alas Bedak Purbasari dengan sisi yang netral dan melalui berbagai sudut pandang. Apeu!


Harganya sudah kalian lihat langsung ya. Rp 10.000, tapi waktu di kasir, itu pun masih dapet potongan, menjadi Rp 9000! 

Aku enggak tahu sih kenapa dikasih label harga Rp 10.000 tapi diskon. Apa enggak mending ditulis Rp 9000 aja langsung gitu? Okelah kalo teknik marketing yang kadang bikin elemen surprise trus bikin belanja terus. Cuma buat aku itu enggak berpengaruh apapun. 

Alas bedak Purbasari ini punya 4 macam pilihan warna: natural, kuning gading, kuning langsat, dan eksotis.

Di kulit tanganku aku sempat cek testernya. 
Warna natural terlalu gelap dan malah bikin kulit kayak abu-abu.
Warna kuning gading terlalu kuning.
Warna kuning langsat kurang terang.
Dan eksotis jelas enggak cocok.

Sempat lama milihnya, tapi lalu aku pilih yang kuning gading, tapi begitu sampai rumah baru ngeh ternyata kuning langsat. Geng gong. Kesalahan tidak ngecek di kasir eiiym. YHA.

Enggak papa deh, mantapkan hati singsingkan lengan, ingat harganya ceban. Jadi enggak berefek dongkol. Mungkin lain kalo harganya ratusan ribu. THIS!

Seperti biasa, mari kita kulik satu-satu ya. 


INGREDIENTS

Aqua, Talc, Cyclomethicone, Alcohol, Octyl palmitate, Isopropyl myristate, Cl 77891, Propylene glycol, Cetyl alcohol, Cl 77492, Sorbitan olivate, Silica dimethyl silylate, Zinc oxide, PEG-30 dipolyhydroxystearate, Sodiym chloride, Nylon-12, Methylparaben, Octyl methoxycinnamate, Parfume, Propylparaben, BHT, Cl 77491, Butylparaben, Tetrasodium EDTA, Cl 77499, Lactic acid, Passiflora edulis seed oil. 


PACKAGING

Diproduksi oleh PT. Gloria Origita Cosmetics, Bogor, Indonesia. POM NA18130300814. Ukurannya ringan banget dan bisa diselipin di pouch make up tanpa ribet. Desainnya juga keren dengan dominasi warna putih. Enggak kelihatan kalo ini produk yang identik ama lulur itu haha.

Sayangnya itu adalah letak kehigienisan yang mungkin lupa diperhatikan. Misal seal plastik atau tutupnya yang begitu ringkih. Susah loh nutup botolnya dengan klik dan pas. Ini agak bikin aku males buat bawa kemana-mana. Takut misal kelupaan enggak pas nutupnya, lalu bikin beleber kemana-mana.

Ukuran tube-nya sendiri cukupan. Enggak perlu ditekan berlebihan udah langsung meluncur cuuus. Ini harus dihati-hati juga. Mamah-mamah ceroboh macam aku kudu jeli dengan hal-hal kayak gini.


TEKSTUR

Isinya sendiri 30 ml kayak foundie sebayanya lah ya. Teksturnya cair tapi gampang di blend. Waktu aku oles di tangan kayak gini, lalu lanjut di blend, enggak terlalu terasa perubahannya. Mungkin karena kurang banyak atau jenis kulit tangan yang berbeda, jadi aku agak kesusahan buat mengaplikasinya.


Lalu aku gantian aplikasikan di kulit wajah. Ingat ya, kulit wajah harus yang sudah benar-benar bersih. Dan jangan lupa pakai pelembab terlebih dahulu, APALAGI YANG KULITNYA KERING. Karena hasilnya akan semi matte. Bahkan sebelum kalian tambahin bedak.

Pertama kali nyobain, aku setuju sama cooling sensation-nya yang mayan terasa. Mungkin karena aku jarang pake alas bedak, jadi begitu pakai ini, aku ngerasanya udah cukup enggak perlu ditambahin concealer atau step lainnya. Makanya enggak aku set lagi sama Two Way Cake, melainkan aku aplikasikan bedak Oil Control Matte Powder dengan brush.

Di kulit aku yang berminyak kayak gini, beneran ngeset jadi matte. Enggak ada glowing-glowing-nya. Seneng sih, tapi takut bosen kalo matte terus kan. Hahaha.

Karena shade-nya aja enggak pas, yaitu kuning langsat, jadi pas di foto enggak terlalu kelihatan bedanya. Nah, aslinya baru kelihatan jelas, apalagi plus make up lengkap kayak gini.

RESULT

Aku enggak tahu istilah coverage. Yang aku tahu, alas bedak ini bisa nutup tipis flek bekas jerawat. Jerawat yang masih nongol mah tetep kelihatan. Katanya kalo kita pinter bikin layer, alas bedak ini bakalan tambah kece.

Cuma ya apa sih, namanya juga alas bedak buat kebutuhan sehari-hari. Nanti kalo berlayer layer malah enggak nyaman di kulit.

Pokoknya sejauh ini aku puas dan enggak terlalu banyak complain lah. Justru kayaknya next aku bakal beli yang kuning gading buat aku campur dengan warna kuning langsat ini. Kalo kata suami aku, warnanya udah pas. Maklum dia cuma tahu nya begitu pake alas bedak jadi kelihatan lebih dempulan. Jadi kalo aku tanya, ya pasti jawabnya "kelihatan kok" "cocok kok" "udah enggak usah tambahin macem-macem".

Padahal nanti kalo ndemplong di tengah jalan, pas kepanasan, biasaya dia ribut."Kok bedaknya luntur sih?"

Mantep ya. Emang bedakan itu enggak butuh skill apa? Hahaha.

Setelah aku pake dari pagi sampai siang, alas bedak ini cukup tahan selama 4 jam-an. Itu pun harus di set sama bedak ya. Setelah 4 jam gimana? Ya bubwaaar. Aku masih kudu touch up lagi lah.

Tapi satu hal yang harus diingat selain harga, karena teksturnya sangat ringan, alas bedak ini jadi enggak bikin kulit aku jerawatan. Pake alas bedak Purbasari beneran enggak kerasa bedakan. Ini penting sih, karena aku sering gatel dan enggak betahan.


Nah untuk kalian yang kulitnya kering, aku sarankan agar dicoba dulu cocok enggak nya. Karena hasilnya semi matte. Takutnya sampai di tengah jalan, make up kalian malah jadi crack kan enggak banget ya.

Kalo udah cocok, pasti bakalan ketagihan. Cuma saran aja nih buat Purbasari, warnanya tolong dikoreksi atau ditambah lagi donk. Karena enggak cuma aku loh yang susah ngepasin shadenya. Bisa sih mungkin kalo dicampur, tapi kan jadi enggak praktis yekan. Mana nyampur juga butuh takeran supaya pas.

Lainnya enggak ada. Aku udah kadung cocok ama harga dan rupa. Kalo produk murah aja begini cakepnya, mana aku sudi beli produk mahal. Nyehehe.

Kalian gimana genks? Yang sudah nyobain share juga boleh loh. :)

You May Also Like

2 komentar

  1. ku juga punya ini mba, tapi kurang puas sama coveragenya. Lagian ada harga ada rupalah ya hihi. Tapi nggak apa cadangan kalau foundie andalan lagi habis dan belum sempat beli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya mbak. Buat daily aja ini. :)

      Delete

INSTAGRAM