ANAK YANG SUKA MANDI

by - October 01, 2018

Sudah bukan rahasia lagi, kalau sejak kecil Alya ini dikenal suka mandi. Dari tetangga, saudara, sampai temen-temen tahu banget. Pokoknya asal ada kucuran air dikit saja, dan dia dalam keadaan yang bingung alias enggak ada temen main, wah ya sudah, dia pasti minta mandi. Mungkin pikirannya, ketimbang aku bingung main apa sendirian, mending aku main air saja deh. Jaminan anteng dan enggak ganggu kerjaan papa mama. Baiklah, karena aku dan Suami kalau siang juga bekerja, jadi ngebiarin Alya mandi sendiri bisa buat kami nyaman kelarin kerjaan. Ya paling nanti minusnya, tagihan PAM yang mbludak yekan?


Kata Mertua, orang dayak biasa mandi pakai air dingin dan kulitnya bagus-bagus. Air dingin juga baik selama digunakan pada kondisi yang tepat dan bikin daya tahan tubuh menjadi meningkat. Mungkin biar kebal kali ya sama cuaca. Tapi, ada tapinya nih, kita enggak bisa compare kondisi antara Kalimantan dan Magelang, karena jelas bakalan beda jauh. Di Magelang terkenal adem, sedangkan di Kalimantan Tengah terbiasa terik walaupun sering hujan. Jadi enggak bisa setiap hari juga kan mandi pakai air dingin. Kudu lihat sikon lah, ya masa' pas cuaca ekstrim seperti bulan agustus kemarin, aku tega biarin anak mandi air dingin. Orang kita yang sudah dewasa gini saja milih mandi pakai air anget kok.

Kalau sehari-hari cuaca panas dan bikin gerah, ya pastilah kami mandi pakai air dingin. Alya sendiri mandi bisa 3 kali sehari. Ya pernah sih sampai 4 kali, apalagi habis pulang sekolah lanjut ke tempat Mama, dia pasti mandi. Begitu balik rumah mandi lagi, nanti malam sebelum tidur tetep mandi/sibin. Pakai air anget kalau yang ini.

Aku ngenalin Alya mandi air dingin itu bertahap. Sejak bayi sebulanan, misal lagi cuaca lagi gerah banget, kami sibinin. Iya waktu bayi itu dia kalau kepanasan kulitnya beruntus sebadan. Mana kami kan enggak punya AC. Padahal tahu sendiri deh, kalau bayi sudah kegerahan bakalan rewel enggak ketulungan. Aku dapatin solusi sibin ini dari Mama malah. Mama ngamatin gerak gerik Alya gitu, kok tiap habis mandi anteng dan enggak rewel. Eh begitu siang atau kena yang panas-panas macam minyak telon langsung ngak ngek plus badannya jadi kemerahan. Ya sudah, tiap kali rewel, langsung disibinin. LAH KOK DIAM? Beneran, sengaruh itu ternyata. Lama-lama ritual sibin sudah kayak tiap hari baginya. Airnya sendiri sudah enggak yang hangat tapi pelan-pelan lebih banyak air dinginnya.

Baru waktu badannya sudah agak besar dan sudah banyak geraknya, aku kenalin dia mandi pakai air dingin beneran di siang bolong. Wah sumpah, dia langsung exited banget loh. Ternyata beneran enggak takut, mungkin ya karena aku pelan-pelan banget ngenalinnya. 


Nah, di usia ini aku juga sudah berani ngajakin Alya ke kolam renang. Enggak bisa sembarangan pilih kolam renang juga, karena kulit Alya alergi sama kaporit. Untung di Magelang ada, dan itu air kolam dari tuk gitu, alias air alami yang seger banget. Cuma sayangnya agak jauh dari rumah. Ada sih satu lagi yang deket rumah, namanya Kali Gending, tapi aku di sana enggak bisa ikutan renang cuy. Habis malu gitu karena terbuka dan macam tempat di desa buat cuci mandi warga. Intinya kalau kesana ya yang renang Suami sama Alya doang, Aku cuma nunggu tas sama hapean sudah. Garing kan? Hehehe.

Berhubung kami juga enggak bisa tiap hari nurutin Alya ke kolam terus, caranya ya dengan membiarkannya mandi di garasi. Asal lagi enggak banyak orang dan pintu garasi ketutup, kami anggap aman. Agak gimana gitu kan kalau dilihat tetangga, kan sedari kecil sudah harus dikenalkan malu dan menutup organ kemaluan. Kadang kami pakein baju renang lucu gitu kalau lagi enggak dicuci. Ya habis mandi siangnya yang bener-bener tiaap hari, mana aku nyuci bajunya tiap dua hari sekali kan. Hehehe. Nanti baju renangnya beli lagi deh buat selingan.


Buat yang nanya, memangnya Alya mau mandi air dingin terus? Gini gini, Alya juga pernah loh mogok enggak mau mandi pakai air dingin. Maunya pakai air anget terus-terusan, bahkan kadang males mandi. Wow mendadak sekali ya sist. Ya tetep mandi sih, tapi nyuruhnya lama dan kudu pakai rasa sabar. Harus dibujuk pakai mainan lah, bikin busa lah, nanti habis mandi pakai baju princess lah, Repot deh, beneran.

Ini terjadi waktu umur 2 ke 3 tahun. Otomatis jatah mandi air dinginnya jadi berkurang. Enggak tahu sih tepatnya karena apa, tiba-tiba moodnya berubah gitu. Analisa kami sih, karena beberapa waktu lalu cuaca Magelang kadang ekstrim dinginnya. Jadi semacam bisa mengubah kebiasaan, yang tadinya air dingin, kini ke air anget. Sampai misal dikenalin air dingin lagi, ya kudu mulai dari awal ngebiasainnya.

Soal mandi hujan nih yang belum pernah nyoba, dikarenakan Alya masih kumat-kumatan batuk alerginya. Cuaca dingin kudu ekstra pakai pakaian hangat, juga kami batasi keluar malam karena takut sama udaranya yang bikin batuk. Cuaca dingin bukan cuma pas hujan doang, tapi juga angin besar kayak pas kemarau panjang. Beberapa waktu lalu, pas musim kemarau panjang itu Alya sempet disuruh minum obat selama 3 bulan penuh. Batuknya kering sekering cuacanya. Kebayang kan, batuk alerginya ini sangat menganggu. Makanya, segala cara biar batuknya reda dan asmanya berkurang, salah satunya ya dari renang. Enggak bisa renang tiap hari, diganti sama mandi air dingin.

Suprisingly, aku jadi menemukan fakta bahwa karena sering mandi pakai air dingin itu malah bikin Alya berangsur kebal. Waktu Alya kecil jarang kena batuk alergi, kemungkinannya karena lebih sering dimandiin pakai air dingin. Sekarang begitu mandi pakai air dingin lagi, batuknya beneran berkurang, aselik! 

Ternyata setelah aku telusuri, mandi air dingin banyak manfaatnya. Antara lain:
- Menyehatkan paru-paru,
- Membuat badan lebih segar,
- Mengatur suhu tubuh dan menyesuaikannya,
- Memperlancar penapasan,
- Mampu mengembalikan energi secara cepat.

Dan oh! Yang bikin kulit bagus itu juga beneran kok, air dingin mampun mengencangkan pori-pori kulit, mendorong detoksifikasi, dan membuat kulit jadi lebih cerah. Pantes kan kalau orang dayak kulitnya sudah dominan cerah, mulus lagi. Hahaha. 

Oke, back to topic.  Saat ini kondisinya lagi panas, jadi pas, mandi air dingin cincai lah. Enggak tahu nih, nanti gimana kabarnya kalau musim dingin datang. Mungkin bisa kami siasati dengan air hangat, tapi yang enggak terlalu panas kali ya. Kami juga berusaha biar Alya bisa olahraga renang paling enggak seminggu sekali. Dibela-belain deh jauh-jauh enggak apa-apa. Namanya juga demi kesehatan kan.

Ke depannya moga-moga dia bisa kebal terhadap cuaca apapun. Aku dulu waktu masih kecil juga gitu, sudah gedhe jadi berkurang karena aku imbangi olahraga dan gaya hidup sehat. Yok yang anaknya kayak Alya kita semangat mandi air dinginnya. Pelan-pelan saja enggak perlu ngoyo. Nanti bakalan kerasa kalau sudah gedhe kok. Yang semangat ya!

You May Also Like

0 komentar