SEKILAS TENTANG ASMA PADA ANAK

by - February 18, 2018

Ini udah hari kelima Alya sakit batuk. Hampir 5 hari pula lah, kami semua ikut begadang nemenin Alya yang kalo tiap malem merintih kesakitan akibat batuk kering dan gatel di tenggorokan. 

Iya, Alya emang nurunin bakat asma dari aku. Sungguh susah untuk menghindari batuk yang kambuh. Terkena debu dan asap dikiiit aja, itu bisa langsung bereaksi. Bereaksi gimana? Ya batuk plus mengkis-mengkis kalo orang jawa bilang.


Terhitung sejak umur dua tahun, Alya lebih sering batuk. Kalo pas masih nenen kan obat termujarabnya ASI ya. Nah, abis disapih ini aku bingung sendiri. Misal dikasih susu UHT pun, batuk malah makin menjadi. Sakit batuknya Alya ini udah kayak langganan gitu, dua bulan sekali bisa tuh. Aku tahunya dari label obat-obat yang tersimpan di kotak P3K. Kan ada tanggalnya, jadi aku tahu kapan terakhir Alya sakit. Trus aku juga bikin note di tanggalan biar aku makin waspada dengan penyakit. Apa lagi sih impian paling didambakan manusia selain kesehatan?

Karena di kota ku tinggal, Dokter Anak bisa dikatakan susah susah gampang, maka aku pun juga sempat gonta ganti Dokter. Jelasnya, untuk memastikan aja, apakah bener-bener asma? Atau barangkali cuma bapil biasa? Berharap yang aman boleh donk ya.

FYI nih, Dokter itu kan cocok-cocokan juga ya. Ada yang demen ngasih resep antibiotik biar lekas sembuh, ada yang pro ASI, ada yang ngomong seperlunya tapi obatnya manjur. Memilih Dokter itu juga butuh keyakinan dan kenyamanan kan? Apalagi di Magelang, Dokter Anak yang cocok buat Alya, biasanya praktek tiap sore aja. Padahal pernah semaleman bingung gara-gara Alya merintih kesakitan di bagian dada. Paginya aku langsung bawa ke Dokter Umum berbeda. Dokter ini adalah Dokter ku dulu waktu kecil. Lalu Alya dinebulizer supaya dadanya plong, dan batuknya lekas mencair. Alhamdulillah Alya juga cocok.

Semua Dokter yang memeriksa Alya serempak bilang kalo Alya ini bakat asma. Hanya, penanganan metode dan obat-obatnya yang berbeda. 

Dokter N yang digadang-gadang adalah seorang Profesor ini bilang penyakit Alya bisa disembuhkan melalui vaksin. Vaksin yang baru aja ditemukan dan dapat dikatakan berhasil. Bukan untuk asma doank, tapi untuk semua penyakit yang biasanya disebabkan oleh alergen. Sayangnya, vaksin ini belum siap diedarkan. Aku suka Dokter N ini karena beliau jarang memberikan antibiotik kalo tidak terpaksa. Kekurangannya, banyak yang enggak suka dengan sikapnya yang jutek. Hahaha penting kali ya.

Dokter M ini adalah Dokter waktu aku kecil. Dari dulu beliau sudah punya klinik sendiri dan Rumah Bersalin. Walopun Dokter M adalah Dokter Umum, tapi beliau bisa membantu proses melahirkan, sama kayak Obgyn. Mama dan Tante ku adalah buktinya. Banyak kok yang melahirkan di Dokter M. Nah, enaknya beliau ini juga ngerti banget soal anak. Makanya, misal aku periksain Alya di Dokter M, aku seneng karena relate sama masa kecilku dulu. Kekurangannya? Dokter M lebih sering ngasih antibiotik. Yang paling bikin aku agak gimana, Dokter M pernah memberi Alya obat dan antibiotik pas Alya belum genap 6 bulan. Pun juga beliau kaget karena Alya masih ASI. Sampai disitulah aku jadi agak enggak sreg. Baru periksa ke Dokter M kalo dadakan atau pas Dokter N enggak ada.

Dokter K. Beliau ini termasuk Dokter muda di sini. Banyak yang sreg dan cocok. Harganya agak lebih mahal dibanding kedua Dokter yang aku sebutin di atas. Untuk antibiotik bisa ditawar lah. Misal enggak perlu perlu amat ya enggak dikasih. Kekurangan Dokter K ini susah ditemui sekarang. Entah kenapa.

Dan Dokter-dokter lain yang aku sendiri udah lupa. Pokoknya tiga tadi lah yang cocok di Alya. 

Penyakit asma mungkin bukan sesuatu hal yang harus ditakutkan. But believe me, its very paintful. Bagian dada rasanya susah bernafas. Kalopun bisa bernafas itu sangat pendek. Kan aku juga merasakan, apalagi Alya yang masih kecil. Kebayangkan sakitnya kayak apa.

Usut punya usut, kata tanteku, dulu waktu kecil, aku juga langganan sakit sebulan sekali. Bahkan katanya, aku sudah taraf Bronkitis. Ini adalah infeksi paru-paru yang menyebabkan gangguan pernafasan selama lebih dari seminggu. 

Kalo dipikir-pikir nih, untuk faktor lingkungan, jelas normal-normal aja. Magelang dikenal sebagai kota yang sejuk dan masih banyak pepohonannya. Lingkunganku dulu jarang ada yang merokok. Keluarga enggak ada yang pelihara binatang. 

Asma darimana? Mungkin ya dari turunan juga. Kasus Alya ini juga mirip. Makanya, kalo misal kami mudik ke kalimantan, biasanya nunggu musim hujan. Karena kalo kemarau panjang, dapat dipastikan banyak kebakaran hutan. Sedih ya. Tapi pokoknya, aku enggak mau turunanku kena asma semua.

Berpikir logis dan mulai cari celah untuk menyembuhkan ini semua. Kan enggak mungkin juga aku beli pulau buat kehidupan khusus keluargaku. Emangnya aku horang berada? -_-

via GIPHY

Aku bawaannya cari tahu terus soal asma ini. Abis kan emang kudu ada penyakit dulu biar kita selalu bersyukur kalo kita sehat. Hehehe. Makin kesini makin sadar pentingnya kesehatan. Aku sendiri udah mulai rajin olahraga. 


Cuma ini karena musim ujan, jadi Alya jarang berenang. Padahal kalo musim kemarau mah sering banget dan it feels so gewd. Dia jadi jarang sakit, trus mandi sorenya selalu pake air dingin. Bener-bener melatih paru-parunya agar bekerja optimal.

5 hari ini aku banyak belajar. Beberapa hal yang mungkin enggak banyak orang tahu dan berbekal pengalaman, aku menemukan beberapa terapi untuk mencegah kambuhnya asma. 

1. Aromatherapi Yang Segar Di Dalam Ruangan
Jauh sebelum nikah, aku emang udah suka menghirup aromatherapy. Baik itu beli essential oil untuk dipake langsung ataupun digunakan dengan metode penguapan. Aku udah jarang beli aromatherapy abis punya anak, karena aku mikir enggak ada gunanya. Ya kan mending buat beli mainan.

Tapi sekarang aku jadi sadar. Metode penguapan di dalam kamar itu berguna banget untuk sesak nafas. Tahu enggak, kan aku lupa tuh naruh barang-barang aromatherapy, jadi caranya aku tetesin minyak kampak di baskom. Begitu air di baskom dingin, rebus lagi, dingin, rebus lagi, Terhitung semalam, tiap 2 jam sekali rebus air. Ampun deh.

Trus aku nemuin alat uapnya donk, bahagia enggak sih. Dan aku pake ini tiap malam sebelum tidur. Alhamdulillah sangat sangat sangat membantu! Alya jadi enggak banyak nangis karena kesakitan di malam hari.

via GIPHY

2. Menjauh Dari Asap Dan Debu
Untuk sementara dan untuk kebaikan masa kecilnya. Aku yakin nanti dia bakal bisa beradaptasi. Enggak mungkin lah aku menghindar terus, paham kok. 

Di sebelah rumahku, sedang ada pembangunan beberapa unit rumah lagi. Tahu lah, setiap ada hal yang berbau debu dikit aja Alya ini pasti kambuh. Aku usahakan tutup jendela dan pintu. Setidaknya dari pagi sampai sore.

Ohiya, aku enggak ada AC, adanya kipas angin. Itupun jarang aku pake. Karena emang enggak bagus kalo kena dada langsung.

via GIPHY

3. Rutin olahraga lagi
Ini yang agak susah kalo musim ujan. Lagian olahraga terbaik buat anak apa sih selain renang? LOL. Goalsnya, besok kalo Alya udah sembuh, aku kudu pelan-pelan ngenalin air dingin lagi. Paling enggak, mandi siang hari. Nanti malem sebelum tidur kan bisa mandi lagi. Intinya, Alya kudu tahan dingin dulu. Jangan sampe kayak aku, gampang tumbang karena cuaca.

3 hal diatas emang kayak gitu doank nih? Ih jangan salah, penerapannya susah. Aku cuma mau yang terbaik buat anakku. Miris rasanya denger anak merintih kesakitan. Kalo boleh Mama aja deh yang sakit, Alya jangan.

Duh makin lebay. Enggak papa ya, yang penting aku udah sedikit lega bisa berbagi. Barangkali ada yang bisa nambahin dan ngasih saran soal asma ini. Boleh langsung ke kolom komen ya.

Makasih udah baca, dan jangan lupa jaga kesehatan juga.

You May Also Like

8 komentar

  1. Anakku thn 2015 kena brochopneumonia suka batuk sampe muntah radang paru gitu mb alhamdulilah skrg sembuh krn lembab jd dinBandung kan dingin kami tidur ga pake dipan jd lgsg dibawah hehehe..

    klo aku sendiri bronhitis akut mba dan sampe skrg klo aku cape suka sesak nafas dulunmasi sekolah sampe kuliah aku tergantung obat, diuap sering ke dokter spesialis paru katanya cincin paru2 aku mengecil itu akibat debu alhamdulilah skrg uda sembuh mba hehehe

    semoga semuanya sehat2 y mba n keluarga aamiin btw aku penasaran sama vaksin yg kata dokter N 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah makasih sharinhnya mbak. Semoga Alya juga cepet pulih dan enggak kambuh-kambuhan lagi ya. :)

      Delete
  2. Sehat itu memang impian semua orang ya mbk. Semoga mbk dan Alya selalu sehat.. Makasih sharingnya mbk, kbtulan adkku jg asma. Aku pengen saranin dy rajin berenang. Salam, muthihauradotcom

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak. Amiiin amiiin makasih doanya. :)

      Delete
  3. Anakku juga ada asma, kadang aku suka panikan. Untungnya sering konsultasi ma dokter, membuat saya sedikit paham

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak. Dulu aku sampe nangis nangis. Sedih denger Alya batuk terus huhu. Sekarang lumayan karena udah sering baca baca dan konsul ke Dokter,

      Delete
  4. Semoga Alya dan mamanya sehat selalu ya mba ^_^ lain kali review alat uapnya ya. Saya juga mau beli tapi bingung yang mana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih sarannya... Boleh juga mbak, secepatnya aku review hihihi.

      Delete

INSTAGRAM