CARA MEMBERSIHKAN SLIME DI RAMBUT

by - February 13, 2018

Siapa sih yang enggak suka mainan slime? Jangankan anak-anak, orang dewasa juga sering lho beli slime buat sekedar ditowal-towel. FYI saja ya, Slime berasal dari bahasa inggris yang berarti lendir, dan mainan ini sudah populer sejak 2005.

Aku tahu slime justru untuk membersihkan perangkat laptop yang banyak dijual di toko buku. Terus, enggak tahu gimana perkembangannya, semakin kesini, kok aku lihat slime jadi berubah buat mainan, dimana-mana ada saja yang jual slime. 

Katanya nih, selain bisa menghilangkan stress, slime juga dapat mengaktifkan sistem kerja otak. Yang jelas, bermain slime, bisa membuat perasaan kita menjadi senang. Tapi, slime kadang enggak cocok buat permainan anak. Karena yang terjadi, aku pernah mendapati Alya mainan slime, lalu... dengan sengaja dia taruh itu slime di kepala.

JEDEEEENG!!! Otomatis kena rambutnya kan ya. Dapat ide dari mana, sungguh antara pengen jengkel tapi juga geli. Hadeh.


Sebenarnya, sudah lama aku ajak Alya bikin sensory play semacam play dough dan slime. Dengan bahan dasar tepung, air, pewarna makanan, atau bahan lain yang pokoknya no kimia berbahaya semacam borax. Jadi bener-bener aman. Terus kalo udah selesai, biasanya enggak aku buang langsung. Karena pernah aku simpan, malah bau dan mengeras. Ya maklum, namanya juga sensory ala ala. Yang penting mah mainan sama anak buat ngenalin tekstur dan warna. Hahaha, ngeles.

Nah balik cerita soal Alya kena slime ini ya. Ini kok ya ndilalah pas aku iseng beli slime di toko kelontong deket rumah. Harga slimenya murah banget bowk, cuma 5000 kalo enggak salah inget. Aku beli satu, niatnya cuma buat mainan sendiri. Aku juga suka sih sama bentuknya yang kenyal dan bikin mood happy.

Sayangnya, Alya malah ikutan main. Ikutan pegang dan... aku biarkan. Habis gimana ya, dia kan sudah ngerti mana mainan dan mana makanan, jadi enggak mungkin deh kalau dia makan. Cuma ternyata, aku salah, slime itu memang enggak dimakannya, tapi...sukses bertengger di rambutnya.

Sorry blur.
Panik? Enggak sih. Mikirnya simpleslime pasti bisa larut sama air. Makanya aku enggak buru-buru potong rambutnya. Kan ada tuh yang gegabah terus rambut anaknya dipotong gitu aja. Lagian kasihan Alya dong, rambutnya aja tipis gitu, masak mau aku potong dan jadi enggak berbentuk. Mana tumbuhnya susah pula. -__-"

Aku sama suami beneran enggak bisa nahan ketawa. Mana lihat ekspresi Alya malah lempeng kayak enggak merasa bersalah gitu. Abis itu aku bilang gini: "Anteng dulu ya nak, mama bersihin"

Sorry blur (2)
Alhamdulillah Alya manut. Ini cukup penting karena kalo si anak kebanyakan gerak, slime bakal lebih banyak menyebar keseluruh rambut. Yang aku lakukan apa?

😃 Segera mencuci rambutnya dengan shampo.
Aku langsung ajak Alya ke kamar mandi. Membersihkan rambutnya dengan shampo bayi sampai berbusa. Lalu disisir pelan untuk mengilangkan sisa slime pada rambut. Percaya deh, lama-lama pasti hilang kok. Cuma ya, emang kudu telaten dan pastikan anak enggak banyak gerak. Takut busa akan kemana-mana dan mengenai mata. Sekali pake cara ini doank udah mujarab banget. Entah darimana kok aku bisa dapet ilham pake shampo. Kayaknya sih emang buah pemikiran yang logis aja. Bahan dasar slime kan ada yang dari sabun juga, pasti bisa larut lah kalo dengan air. Begitu praktek eh ternyata bener.

😃 Alternatif lain, dengan minyak.
Buat yang lagi enggak di rumah, barangkali bisa coba dengan baby oil. Cara ini aku dapat dari seorang teman yang dulu rambut anaknya pernah kena slime juga. Dia olesin baby oil ke rambut yang terkena slime, lalu diambil slimenya perlahan. Gitu terus sampai bersih dan slime tak bersisa.

Intinya begini, aku jadi was was memberi Alya mainan yang emang bukan sesuai umurnya. Kalo LATIHAN bikin sendiri its oke lah. Tapi yang aku beli ini kok ya pas yang buat dewasa. Lain kali kalo misalpun, aku pengen mainan slime trus Alya ikutan, ya jangan sampai aku lengah. Even though dia itu bisa tahu slime bukan makanan, tapi jangan sampai mainan ini jadi lantas membahayakan.


Ohiya, aku sempet upload di Instastory kalo rambut Alya kena slime. Iseng doang kok. Eeeh, yang nyamber banyak. Ada yang geli, ada yang ngasih tahu cara bersihin, dan ada juga yang panik nanyain keadaan Alya.

Disamping itu, ada lagi temenku yang wanti-wanti soal slime ini. Baik yang beli diluar maupun bikin sendiri. Yang beli diluar jelas ada yang pake borax. Borax sangat berbahaya bagi kesehatan manusia. Bahkan jika kita punya kulit sensitif dan terkena borax secara langsung, kemungkinan bisa terkena luka bakar. Dan yang paling bahaya adalah, slime itu kan lingkungan yang lembap untuk sarang kuman dan bakteri. Jadi ya harus berhati-hati.

Kedepannya aku enggak deh beli ini mainan. Kalo cuma ngilangin stress aku mah mending karaoke atau yoga. Hiyaaa.

Terus Alya gimana? Sebisa mungkin aku memberi tahu tentang bahaya slime dan beri mainan lain yang lebih aman. Gitu aja sih ya, semoga kita semua paham. Jangan sampai mainan sebagai ancaman.

You May Also Like

4 komentar

  1. huahahaha jadi inget Nai pernah ketumpahan slime. Kena rambutnya dan lumayan susah bersihinnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sama ya? Kalo boleh tahu dulu pake apa emang?

      Delete
  2. Anakku jg pernah kerambut, tp gak sebanyak itu cuma secuil jd gak susah ilanginnya. Oh bisa ya disisir pas rambut berbusa, makasih mba tipsnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa mbak. Nanti slimenya bisa larut, nah harus dibantu sisir biar lebih bersih dan cepet hilangnya :)

      Delete