MENDISIPLINKAN ANAK TIDUR

by - March 10, 2018

Berhubung Alya masih batita, mendisiplinkan waktu tidurnya, jauh lebih gampang ketimbang dia udah mulai beranjak ke fase anak. Setidaknya, bila Alya tidur nyenyak dan terjadwal, hal ini dapat meringankanku bekerja. Mantap kan, itu maksudnya. Hahaha.


I see, bagi sebagian orang, waktu tidur bukan hal yang penting. Para CEO beken aja susah tidur lho. Otak mereka buat mikir terus, even tidur sekalipun. Emangnya berpengaruh sama tingkat kegantengan atau tingkat kepintaran seseorang apa? Lha lagian ngapain lau urus waktu tidur gua? Lau bayar gua?

Yayaya. Malah nyolot sendiri kumaha?

Tapi keyakinan aku begini. Semakin umur kita mendekati tua, kita bakalan ngeh sama yang namanya pola hidup seimbang demi kesehatan. Apalagi sih alasan menjaga kesehatan selain faktor umur dan udah kena penyakit duluan? Ih, aku sih mending cari amannya aja, jangan sampai terlambat. Nanti siapa yang nanggung tagihan. LOL.

Maka benar, daripada manfaat baiknya, tidur larut lebih banyak efek buruknya. Antara lain, konsentrasi kita bakal berkurang, bisa membuat kita pelupa, kulit jadi bermasalah, sampai bikin penyakit bersemi di dalam tubuh, yang mungkin lupa kita sadari.

Aku ya, kalau bisa disiplin tidur dengan jam normal, ngapain memilih tidur larut malam? Aku bukan mau ngejek kalian yang hobby begadang. Karena waktu remaja, jujur aja, aku lebih suka melek malem dibanding melek siang. Malem hari itu bersarang banyak ide, malam hari itu tenang. Kata Marilyn Monroe aja: "Who said nights were for sleep?"

Sampai sekarang pun kadang-kadang masih tidur larut kok. Tentunya kalau pas banyak deadline. Jangan salah, semua kerjaan yang datang kepadaku itu:  woy kenapa pada mepet semua sih. Kan aku jadi begadangan. Padahal jam 8 pas ngelonin Alya, aku sering ikut ngantuk lho. PR besar juga ini buat bisa manage waktu.

Hmmm. Balik ngomongin soal bocah lagi aja ya. Lagi-lagi disclaimer. Di luar sana, ada banyak anak kecil yang tidurnya larut malam karena mereka super aktif dan energinya bener-bener kuat. Beberapa anak yang tidur larut malam, katanya justru lebih cerdas dan terampil. Aku enggak mau debat soal itu donk. Aku lebih suka anakku tidur lebih nyenyak dan sesuai waktunya. Aku lebih setuju sama upin ipin, kalo siang buat bermain, kalo malam untuk tidur. Oke bosque.

Banyak yang nanyain soal waktu tidur Alya yang termasuk disiplin. Gimana sih caranya? Kok bisa jarang nglilir malam? Padahal kami kan kerjanya larut? Biasanya kan anak ikut habit orang tua? Yes, tentu aja bukan perkara mudah dan ada tipsnya. Ngana pikir sim salabim apa? Hahaha.

For your information, mendisiplinkan Alya tidur itu udah aku lakukan sejak Alya disapih. Karena apa? Ya waktu masih nenen kan lebih gampang tidurnya. Ngak ngek tinggal lheb, selesai. Nah, begitu dari masa nenen ke lepas ASI itu aku beneran trial and error deh.

Baca juga: Menyapih Tanpa Drama

Mana waktu Alya berumur 1,5 tahun, aku udah memberlakukan toilet training. Alasannya ya kenapa enggak? Wong aku lebih banyak di rumah. Nyahaha.

Baca juga: Toilet Training Bukan Beban

Jadi ini seperti lingkaran yang berkesinambungan.
Versi aku, kita kudu lulusin nenen/ngedot plus toilet training duluan, sebelum mendisiplinkan anak supaya enggak tidur larut malam

Misal gini, "oh nanti aja ah toilet trainingnya, yang penting bisa bobok awal dulu". Sah-sah aja meletakkan toilet training setelah mendisiplinkan tidur. Tapi kalau jam tidurnya udah oke, trus taruhlah malam-malam dia ngompol, itu bakal kayak balik lagi dari awal. Sebagai ibu yang sigap, kan biasanya kita bersihin badan anak plus ganti baju sampai seprei. Abis itu si anak bisa melek lalu minta main lho. Dikiranya udah tidur dan udah mandi kali kan. Itu yang berabe. Soalnya ini terjadi sama Alya dulu. Kalo abis ngompol tengah malam, lebih sering bangun dan main. Alhasil paginya bangun siang.

Begitu juga dengan pemberian susu tengah malam. Mau itu nenen atau dot, kalo misal masih minta terus, bakalan lebih susah mendisiplinkannya. Lebih baik melepas pemberian susu malam-malam dulu, baru kita mendisiplinkan tidurnya. Lagi-lagi misal kalo udah disiplin tapi tengah malem diberhentiin susunya. Apa enggak rewel jadinya.

Kira-kira penggambarannya begitu. Bingung enggak? Enggak kan? Hehehe.

Ada tipe anak yang emang enggak suka tidur siang, dia bakalan tidur mulai jam 7 malam dan bangun subuh. Ada tipe anak yang ikutan begadang. Dia tidur siang jam 3 sore, lalu lanjut tidur tengah malam. Ini disesuaiin aja dengan kondisi kalian. Mau mendisiplinkan anak atau santai ajalah ngapain dipikirin?

Well, aku juga engga nolak kalo ada yang bilang bahwa Alya dari bayi emang jarang begadang. Menurut aku pribadi, ini karena ada nenen yang siap sedia. Selain itu aku juga sering mengkondisikan Alya enggak kegerahan. Beda umur beda penanganan aja sih sebenernya. Tapi yang aku ingat, paling susah mendisiplinkan tidur ya pas abis disapih itu. Sekarang Alya udah hampir 3 tahun dan waktu tidurnya cukup konsisten. Siang mulai jam 10, malam mulai jam 8 malam.

Dari hasil tanya-tanya dan baca-baca artikel, akhirnya aku nemu sendiri, sistem yang ampuh buat mendisiplinkan waktu tidur Alya. INGAT, ini bisa dilakukan pas anak dalam keadaan sehat. Kalo pas sakit, beda lagi cara penanganannya. Barangkali bisa kalian coba dan semoga cocok juga ya.

Tidur Siang Adalah Koentji

Ya, aku tahu, ini adalah bagian paling susah. Nyuruh anak tidur itu kadang bikin kita ngeluarin jurus pencak silat. Awalnya pake cara lembut, pake petuah, pake belaian PLUS pake dongeng, eh anak enggak tidur-tidur juga. Yang ada malah emaknya yang ngelempus duluan. Mau pake jurus apa rasanya udah lengkap. Bahkan ada anak yang sampe keluar kamar malah mainan, trus emaknya merasa dipermainkan, dengan mata masih sayup-sayup, migrain langsung, trus emosi jadi naik. Maunya gimana? Cuma disuruh tidur aja banyak ritualnya.

via GIPHY

Oh tentu, Alya mengalami hal ini. Karena ya emang dia belum mau tidur dan DIPAKSA tidur. Ogah lah. Energinya masih ada masak kudu tidur kan buat apa? Mending maen sampe capek baru deh istirahat. Makanya sesuai yang aku bilang tadi, semua cara mendisiplinkan anak tidur itu saling berhubungan.

Lha gimana caranya supaya tidur siang? Lanjut ke cara selanjutnya ya.

Cari Celah Waktu Anak Capek

Ini juga tergantung pada kondisi dan energi masing-masing anak. Alya sendiri termasuk yang standart. Butuh capek, tapi kalo terlalu capek, rewel. Hahaha aneh ya. Tapi selama bisa kita pelajari dan kita tahu celahnya, bakal lebih gampang buat mendisiplinkan anak sedini mungkin.

Biasanya, anak capek kalo sudah PUAS main. Makanya aku prefer nyuruh Alya masuk sekolah, supaya enggak bingung dan bosen di rumah. Sekolahnya cuma dari jam 8 sampai setengah 10 doank. Karena di sekolah punya berbagai kegiatan yang menyita energi fisiknya, otomatis begitu sampai rumah, dia udah agak lemes dan tinggal main biasa aja. Nanti baru jam 11 siap-siap tidur siang. Beda kalo misalnya dia enggak mau masuk sekolah, waaa bisa-bisa aku diajak maen seharian dan jadwal tidurnya kembali berantakan. Alya ini  kan tipe anak yang moody, kalo di rumah bikin dia bete, udah lah ya bisa ditebak. Rewelnya luar biasa.


Anak Harus Merasa Kenyang

Bagaimana jika anak udah capek tapi enggak mau tidur? Ya rewel juga pasti. Badannya udah kelelahan, tapi merem aja susah. Ini biasa terjadi juga pas sakit. Solusi paling logis yaitu membuat anak merasa kenyang. Engga mau makan, ditawarin aja susu. Enggak mau nasi, ya tawarin aja bubur. Enggak mau makan roti, barangkali suruh ngemil buah. Yang penting perut keiisi sebelum tidur. DAN KASIH JEDA, jangan begitu makan langsung tidur.

Aku udah otak atik kebiasaan tidur Alya dari kecil. Dua penyebab inilah yang paling gampang bikin dia tidur siang. Karena kalo dia udah disiplin tidur siang, niscahya malam bakalan sama disiplinnya.

via GIPHY


Bersihkan Badan Anak Sebelum Tidur

Nah, 3 cara paling ampuh udah kita bahas. Ini cara pendukung sih, supaya tidurnya MAKIN NYENYAK. Dan oh iya, dari bayi aku kebiasaan sibin badan Alya sebelum tidur. Karena dia sering merasa kegerahan. Maklumlah, kami engga punya AC, toh Magelang cukup dingin kok. Aku dan suami tidur pasti selimutan, tapi Alya beda, dia enggak pernah mau pake selimut.  Diselimutin langsung marah. Hahaha.

via GIPHY

Anak dalam kondisi nyaman dan fresh, bakalan tidur lebih tenang. Dulu pernah juga pake kipas angin. Tapi kipas anginnya menghadap tembok, biar airnya enggak langsung kena ke tubuh kita dan bikin kembung. Sering kan kita jadi masuk angin gara-gara penempatan kipas angin yang salah.

Artinya kondisi ruangan juga harus yang nyaman juga. Kalo perlu matikan lampu. Pas nemenin tidur, kita perlu acting tidur juga. Supaya anak juga merasa itu udah waktunya semua orang istirahat. Yang nantinya, acting inilah yang bakalan jadi bumerang kita: kita jadi tidur beneran. LOL LOL.

Aku pribadi lebih suka tempat tidur yang nyaman dan bersih. Makanya aku usahakan jangan sampai tempat tidur kotor, berdebu, bahkan kalo bisa ruangan harum mewangi khas aromatherapy. Ini mah emaknya yang demen. Hahaha.

Jadi intinya, mendisiplinkan anak tidur itu memerlukan perjuangan dan tidak semua kasus sama. Alhamdulillah Alya termasuk yang gampang buat disuruh tidur. Malah kadang anaknya sendiri lho yang minta.

Nah kalo malam kebelet pipis bagaimana? 
Ya dia bangunin kami trus suruh nemenin ke kamar mandi. Abis itu bobok lagi.

Kalo Alya belum makan malam tapi keburu ngantuk bagaimana? 
Ini pernah terjadi juga pas dimomong suami seorang diri di rumah. Waktu itu aku shooting soalnya, jadi aku pulang cukup larut. Dan dapat dipastikan begitu aku sampai rumah, eeeh tengah malam bangun minta nasi sambil nangis kayak mau bangunin orang sekomplek. Baru abis makan dan kenyang, moodnya jadi oke. Tinggal main aja bentar, trus tunggu ngantuknya.

Iya, aku tahu juga kok, Alya kan masih batita, belum tentu besarnya akan disiplin juga. Nah, mindset inilah yang musti dirubah. Jangan mentang-mentang output ke depan berbeda. Trus kita enteng aja dalam mendidik anak. Bagaimanapun juga kita perlu mencontohkan dan mengajarkan hal-hal yang baik. Enggak ada salahnya kan mendisiplinkan dari sekarang, karena disiplin bisa jadi akibat faktor kebiasaan. Nantinya akan mempermudah kita pas memasuki usia sekolah.

Semisal dia dewasa mau pilih begadangan ya monggo, asal itu yang terbaik. Ya kayak aku gini lah, masih aja begadangan buat nyelesaiin kerjaan. Sekali lagi, TAPI KALO BOLEH MILIH sih MENDING ENGGAK. Sebisa mungkin aku kerjakan sebelum jam 11 malam. Karena sejatinya, jam berapapun aku tidur malam, aku masih kudu bangun pagi untuk esok hari.

Ya buat nyiapin bekal sekolah, mandiin, bersih-bersih, bikin sarapan. Ehlakok malah curhaaat.

Udah ya segitu dulu sharingnya. Semoga cukup menjawab apa yang selama ini kalian tanyakan tentang waktu tidur Alya. Yang mau nambahin, wah aku seneng banget lho. Silahkan comment di kolom komentar ya.


Thank u.

You May Also Like

5 komentar

  1. Bisa juga dipijat Mbak, pakai minyak baby yang natural gitu (aku biasa beli di toko yang jual makanan sehat). Pijat lembut pakai minyak gitu bisa bikin anak rileks, efek dari wangi essential oil. Kalau udah rileks anak jadi mudah bobok deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah bener juga ya. anakku sering aku pijit sendiri rutin seminggu sekali. mantep. makasih masukkannya. :)

      Delete
  2. kalau aku caranya pas jam itu bawa anak ke tempat tidur dan aku tidur di sampingnya, awalnya sih lama dia bisa tidur tp lama2 krn rutin akhirnya dia tertidur

    ReplyDelete
  3. Hampir sama Mbak..tambahannya kalau saya pas sudah "beneran" sekolah, jam tidur harus pasti..Jadi misal jam 8 malam tidur, ya harus dibiasakan. Hasilnya, pola tidur yang baik sejak dini bakal ngaruh sampe dia usia sekolah nanti. Tertib jadinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak. Ini kan kebiasaan baik yak, kalo bisa sedini mungkin diajarkan kenapa kudu nunggu udah besar. Nanti malah lebih susah diatur hihi

      Delete

INSTAGRAM