SEPEDA BUAT ALYA

by - August 27, 2018

Ceritanya bukan mau pamer, tapi lebih ke pengen ngasih tahu, kalau beli sepeda itu ternyata butuh perjuangan juga. Buat yang tajir sih, mungkin gampil, beli sepeda doang mah apa susahnya. Nah, kalau buat orang-orang menengah seperti aku gini, yang mau beli sepeda saja kudu nabung jauh hari. Enggak bakal cuma pilah pilih, yang ada harus mikir dua kali, beli dimana, beli merek apa, beli baru atau second saja?

Iya second, kalian enggak salah baca. :)

Siang terik sepedaan. Siyap.
Sudah lama banget sebenernya Alya pengen sepeda kayak punya temen-temennya. Yang roda 4, alias sepeda roda 2, tapi dikasih tambahan roda kanan kiri. Padahal, saban ulang tahun, Alya ini pasti dapat hadiah sepeda. Terhitung sekarang punya 2 sepeda, cuma ya sepeda roda 3 semua, dan bentuknya  pun hampir sama.

Ulang tahun pertama Alya dapat sepeda roda tiga dari eyang. Bentuknya plastik dan ada bunyiannya. Dari belakang ada semacam besi kendali buat ngedorong dan ngendaliin roda. Sepeda ini bukan buat belajar sih, menurutku cuma buat jalan-jalan keliling komplek sambil disuapin kalau lagi malas makan di rumah. Fungsinya mentok di situ, enggak lebih.

Ulang tahun kedua, bilang minta sepeda roda 4. Hanya saja, kami ngerasa dia belum ready banget dan bisa mengendalikan sepeda beneran. Ada sih sepeda roda 3 yang dari besi juga, cuma kayaknya enggak awet. Mending nunggu badannya siap dulu, baru beli sepeda roda 4. Terus begitu sampai Toko, ketemu sama sepeda berbentuk vespa itu, dan dia langsung milih donk. Biar sama kayak Papanya, yang kemana-mana pakai vespa juga. Enggak pakai lama, cus angkut lah ceritanya. Eh ternyata sampai rumah, kaki Alya enggak sampai dan enggak bisa genjot. Mana berat pula buat anak seumurannya. Fix sepedanya buat mainan di dalam rumah saja.

Maka dari itu, Alya kami suruh sabar dan pengertian biar bisa nunggu setidaknya sampai umur 3 tahun. Sementara dia bisa pake yang ada dulu. Wes pokoknya enggak usah ngedengerin apa kata orang, toh nantinya tetap bisa sepedaan sama teman. Masalah dia bisa kayuh kapan, aku mah santai, enggak terlalu kepikiran.

Menjelang umur 3 tahun, kami lalu mencari-cari sepeda lagi. Kali ini fix kudu yang roda 4. Masa' 3 kali beli, dapet roda 3 semua, yang lawas saja numpuk enggak kepakai.

Uang sudah siap nih, tinggal cari, langsung beli. Eeeeh kami kok kayak enggak jodoh terus sama sepeda sepeda model roda 4. Kami sudah muterin yang namanya Toko Sepeda di Magelang sampai Muntilan. Dari yang baru sampai bekas, kami enggak ada yang cocok.

Ada sih yang oke, cantik, nuansa princess, tapi harganya mahal bagi kami. Merek ternama soalnya. Kami lalu mundur teratur.
Ada juga yang sudah klop sama harga, merek cocok, tapi kudu dipermak habis-habisan, kayak cat, pedal, dan roda. Roda loh rodaaaa, krusial bukan.
Entah berapa lama kami nyari dan enggak dapat sama sekali. Sampai Alya lupa sendiri.


Dan kemarin ini, waktu Alya sakit, aku sesumbar pengen beliin sepeda begitu dia sembuh. Buat semangat saja sih, bukannya buat syarat dan mikir macem-macem. Kebetulan bocahnya juga jadi senang gitu mau dibeliin sepeda.

Beneran donk, habis dia sakit, dia nagih, katanya "Ma ayok beliin sepeda". Yowes, kami langsung berangkat ke pasar dengan penuh percaya diri. Enggak kepikiran ada enggak barangnya, bagus enggak, kalau enggak ada gimana. Pokoknya langsung ngacir bertiga, yang penting kan sudah usaha ya bund ya.

Dalam memilih sepeda, kami punya kriteria sendiri loh. Salah satunya adalah harus awet, dan harganya terjangkau. Yang murah-murah doang kan banyak, tapi biasanya gampang rusak. Pengalaman tetangga nih, dia beli sepeda dengan harga murah, belum ada sebulan sudah ganti pedal. Mana enggak ada garansi toko pula. Wahyaudahdeh, selamat. Sering banget dibengkelin dan gonta ganti rantai kek, pedal kek, stang kek. Aku mah ogah. Murah sih murah, tapi biayanya pelan-pelan jadi bengkak kan kerasa juga.

Jadi kami sudah mantap beli sepeda second. Gimana caranya beli yang bermerek, awet, dan second. Niatnya, biar nanti kalau mau dijual lagi harganya juga enggak jatuh-jatuh amat. Btw, sudah tahu kan, dapetin barang second yang masih oke itu pulung. Pulung banget ini mah. Dulu pas niat beli, malah enggak dapet-dapet. Sekarang giliran santai, terkesan enggak niat malah gampang banget.

Sampai pasar, ada sekitar 3 toko penjual sepeda baik itu bekas dan baru. Main feeling saja sih ini, aku langsung datengin Toko yang ramai dan paling banyak sepedanya. Pandangan mataku langsung tertuju pada satu sepeda cewek lucu dan nuansanya pink. Alya banget lah ya. 


Sepeda ini tuh ada boncengan dan keranjang depannya. Ya boncengannya enggak fungsional banget sih, tapi cukup manis dan lebih bagus dari pilihan lainnya. Harganya dipatok Rp 525.000. Ini standart banget, enggak terlalu mahal karena barangnya sendiri termasuk yang masih bagus banget. Nyaris enggak ada cacat. Minusnya paling karena cat sudah agak pudar. Tapi ya, enggak pudar-pudar amat. Enggak perlu kok dicat lagi. Ban sepedanya masih seperti baru. Mungkin malah diplitur lagi ya, melihat warnanya yang hitam kreng dan bersih banget.

Wah beneran pulung ini. Alya langsung seneng, langsung angkut, bawa pulang.


Sekarang Alya bisa sepedaan bareng temen-temennya yang lain tanpa kesusahan. You know what, dia sampai enggak bisa tidur nyenyak gara-gara selalu pengen lekas pagi. Pernah dia itu nglindur tengah malam dan melihat jendela, dia pastiin masih malam terus tidur lagi. Subuhnya baru bangun dan sudah stay tune depan TV, sambil nungguin terang di luar biar bisa main lagi. Ya ampun sebegitu senengnya ya sama sepeda barunya. Baru tapi lawas dink, hehehe.

Oiya, Alya juga langsung bisa ngayuh. Hanya dengan beberapa kali latihan saja. Mungkin karena terbiasa pakai sepeda sebelumnya yang pedalnya kurang sampai dan berat kali ya. Jadi beneran pas pakai sepeda roda 4 ini Alya ringan banget gowesnya. Malahan sudah bisa ngerem dan belok-belokin segala loh. Enggak tahu ini insting dari mana?

Next target, aku mau lepas roda kanan kirinya. Pelan-pelan. Supaya dia bisa latihan keseimbangan. Aku juga pengen Alya senang bersepeda sampai besar nanti. Kan bersepeda bisa menambah massa otot tubuh kita. Jadi otot kaki bisa meregang dan ini yang bikin tinggi badan bisa bertambah. Usaha dikit boleh kan ya. Biar Alya enggak pendek kayak mamanya, hehehe.

Aku jadi pengen punya sepeda juga nih. Harus nabung lagi biar bisa sepedaan bertiga. Asik kan pagi-pagi ke pasar gitu. Mumpung di daerah sini, arus lalu lintasnya masih desa dan enak buat sepedaan. Takutnya kalau sudah agak urban, sawahnya tinggal dikit kan sayang. Paling enggak, Alya bisa dapetin memori kecilnya di desa sambil sepedaan sama papa mamanya.

Sebelum aku sudahi, ada satu hal lagi. 2 sepeda Alya yang lama, rencana mau kami jual, daripada menuh-menuhi rumah. Wes enggak tahu dihargai berapa, pokoknya jual saja toh enggak kepakai. Sayang kan. Tadinya mau kami hibahin ke siapa gitu, tapi beneran kok ya pas enggak ada yang minat. Yasudah, mungkin jalannya buat dijual walaupun mungkin enggak seberapa. Yang penting sepeda  roda 4 sudah didapat, kini kegiatan main Alya bertambah menyenangkan. Yeay.

You May Also Like

2 komentar

  1. Saya semangat baca ini karena Mukhlas juga lihat sepeda tetangga udah kelihatan pengen, dia pegang dan dorong. Maksih tipsnya mba. Bener juga ya, mending cari yang second tapi kuat dibanding yang baru tapi nggak tahan lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, soalnya mikir kalo besok dijual lagi, karena udah besaran dikit ganti sepeda lagi. hehe :)

      Delete

INSTAGRAM