REVIEW NIVEA LIP BUTTER RASPBERRY ROSE

by - January 14, 2017

Ditakdirkan berbibir tebel dan kering cukup bikin ngga pede dan jadi sorotan publik lho. Seriusan! Pernah ada, temen yang udah lama banget ngga ketemu tiba-tiba nyapa dan bilang: "Duh, bibir kamu masih kering ya?" 

Bagiku, saat itu dunia terasa berhenti berputar. Tadinya mau haha hihi dan ngobrolin tentang jaman SMA, berubah jadi manyun doank. Lha wong biasanya kalo udah ketemu teman lama kan banyak yang berubah. Paling demen kalo dibilang "Eeeh tambah cantik aja kamu" atau "Wah sekarang udah sukses ya". 

Tapi ngga papa, doski adalah temen deket waktu SMA dan apa yang dikatakannya adalah benar-benar dari lubuk hati yang terdalam. 
OKE AKU TERIMA. Walopun ekspektasi masih merasa mirip bibir Angelina Jolie.

Segala treatment bibir adalah hal yang penting. Minum air putih pun sudah minimal 8 gelas per hari, scrub bibir, dan Lip care seperti Lip Balm atau Lip Butter merupakan salah satu must have things di kehidupan. Bibir ini kalo ngga dirawat bisa menyebabkan racun bagi masyarakat, sosialita terganggu, kemanusiaan terlupakan, dan komoditi eksport menurun. (Yang terakhir tolong diketawain aja)
Aku sih jarang pake lipstick, tapi kalo pake pun, sebelumnya wajib pake lip care duluan.



Kali ini aku mau review Nivea Lip Butter Raspberry Rose.
Terlihat nangkring cantik di sebuah supermarket, lip butter ini menarik perhatian. Harganya cukup murah sekitar Rp 32.000,-. Di segel rapi dan kemasannya imut.
Aku pakainya sesering mungkin termasuk sebelum tidur. Kalau abis bangun tidur, lembabnya bibir benar-benar kerasa, tapi pas dipake di siang hari, di bibir ku malah mudah ilang. Kalo urusan wangi sih enak dan ngga nyegrak

Jujur, aku kurang suka aplikasinya pake tangan, kurang higienis. Buka tutupnya susah pula! Tapi mungkin karena ini butter, jadi emang harus dikemas secara jar, kalo berbentuk stick bisa berabe kalo leleh.


Ada kandungan Shea Butter dari pohon Shea Africa yang membuatnya menjadi cream yang baik untuk kulit. Sedangkan Almond oilnya mengandung Vitamin C, jadi begitu dipake di bibir, terasa sekali moist-nya. Bibir langsung lembab tapi ngga lengket asal pakenya ngga lebay. Kalau mau pake lipstick, tunggu beberapa saat dan timpa aja. Apalagi Lipstick matte, lumayan jadi ngga crack.


Saya berkali-kali nyobain ina inu soal lip care. Lip butter jelas lebih moist dibanding lip care yang terasa ringan. Lip butter ini jadi andalan dan selalu ada di tas deh. 
Kelemahannya adalah bagi saya lip butter ini ngga tahan lama, padahal di banyak orang it stays well more than 4 hours lho. 
Please, bibir aku ini keringnya luar biasaaak! Jadi emang susah cari produk yang pas.

Trus kalo aplikasinya berlebihan dikit, bibir jadi putih mengkilat kayak orang sakit makan gorengan. Padahal kalo aplikasi tipis kadang masih terlihat bibir yang pecah. Huh, susah punya bibir kering.



Overall, ini masih jadi andalan kemana-mana sih. Lip butter memang dikhususkan untuk bibir kering dan pecah-pecah. Cara makenya abis mandi dan gosok gigi saya tunggu sampe bibir kering dulu, lalu dioles secukupnya. Kalo masih terlihat bibir yang pecah, yang penting tidak luka. Bibir keringnya aku biarkan aja mengelupas dengan sendirinya.
Kalo lip butter ini habis paling ya ganti lip care juga atau varian lain dari nivea. 

Repurchase : MAY BE.

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM