JANGAN ADA REUNI DI ANTARA KITA

by - June 09, 2017

Kenapa sih kalo lebaran harus ada pertemuan yang disebut-sebut sebagai reuni?
Kenapa harus ngepasin pas ramadhan aja?
Siapa yang mencetuskan ide itu hah?
Hahaha. Nyante aja sis, bukannya aku ngga setuju reuni kok. Cuma cara pandangku aja yang berbeda seperti biasanya. 
Tiap tahun ketika aku disuruh bikin acara reuni, honestly aku sering males. Dulu sebelum ada grup WA atau BBM, aku sudi banget tuh datengin temen satu persatu trus nyamperin ke rumahnya. Maklum abis aku kuliah, jarang banget ketemu temen sekolah. Lain kalo sekarang, aku mah terima tinggal dateng, beres! Ngga usah ribet-ribet yekan, dengan memaksimalkan grup itu, kasih woro-woro kapan dimana, maka semudah itu reuni diadakan.
Satu dua kali aku iyain acara yang aku anggap ramah tamah ini. Seneng banget donk udah lama ngga ketemu trus begitu ketemu kita kayak kaget sama perubahan mereka. Dulu pas sekelas aja ngga pernah seakrab ini, begitu reuni kita jadi akrab peluk cipika cipiki segala.
Iya, dulu sering ketemu malah ngga sedeket ini lho. Setelah lama ngga ketemu, sering banget trus merasa lebih akrab. Reuni jadi bener-bener berarti.
Tapi ketika tiap tahun diadakan reuni dan aku dateng terus, kok jadi ngerasa beda ya?
Rasanya ngga seperti pas awal ikut reuni ya?
Kok rasanya malah hambar ya?
Apa ada yang salah, apa ada yang beda?
NAH!
Gini guys, acara reuni yang saking seringnya kita bikin, justru kadang malah jadi zonk lho. Gimana engga, mungkin kita kehabisan ide buat bahan obrolan, kehabisan tempat booking acara dan reuni cuma jadi formalitas belaka. Karena apa sih kira-kira?
Pertama, tentang anggota yang dateng.
Sering ngga kita bilang: aalaaah, paling yang dateng itu-itu aja.
Itu beneran lho guys, tim hore bakalan selalu ada dan biasanya ditunjuk jadi panitia. Mentok tambahan beberapa orang yang nantinya bikin gap sendiri di bangku paling belakang. Gap ini bikin suasana malah ngga enak karena terbagi, antara yang ngga pede dan yang kepedean.

Kedua, setiap orang punya kepentingannya sendiri.
Ngga terus setiap reuni itu orang selalu bisa dateng dan ketika ngga bisa dateng dikira sombong ciee, sibuk cieee, sekarang ngga inget temen lama cieee. Soalnya bagi sebagian orang, reuni itu sakral banget an kudu banget didatengin! So, kalo kamu ngga bisa dateng reuni, 90% kamu bakalan jadi bahan obrolan mereka. Meh.

Ketiga, reuni jadi ajang pamer barang pribadi.
Karena masalah ketemu temen lama itu nomor 13, nomor 1-12 adalah jembrengin apa yang udah kita dapet selama ini. Ngomongin anak kek, ngomongin rumah kek, mobil kek, jabatan kek. Sutralah dijabarin biar kita kelihatan sakses!

Wowowow, aku kok jadi nyinyir sih?
Eits, ngga juga ah, aku pan cuma kasih alesan yang masuk akal.
Nyahahaha.
Aku punya lho temen yang ngegap nya luar biasa, kalo reuni pasti garda depan, temen yang lain cuma receh doank.
Disisi lain, ada temen yang ngga pede dateng karena ngelihat temen-temen yang lain tampak wow, sementara dia merasa remah remah rengginang doank. Dia bakalan lihat-lihat dulu tempet reuni dan yang dateng siapa aja. Kalo dirasa ada genk yang bikin males, dia bakalan ngga mau dateng.
Ada lagi nih, temenku cewek yang ngga mau dateng reuni cuma gara-gara ngga mau ketemu mantan pacarnya. Gimana dia mau dateng wong mantan pacarnya aja sekarang udah punya istri- yang mana temen deketnya dulu waktu sekolah. Bah, makanya sekolah sekolah aja, pacaran jangan dibikin serius. Gitu kan jadinya.
Masa mau reuni pilah pilih. Masa mau reuni mikir orang lain dateng apa ngga baru kita sendiri.
Ini semua gara-gara keseringan reuni.

Sampai di sini,
Apakah kamu ngerasa punya cerita sama?
Udah nangkap maksudku?


Sadar ngga sih, ketika kita menghadiri reuni, kita sering melupakan faedah reuni?
Kita sering tidak menjadi diri kita sendiri?
Kita selalu ingin tampil maksimal?
Selalu ingin tampil beda?
Selalu ingin terlihat sempurna?
Bahkan kadang beberapa dari kita malah pengen nunjukkin kalo ini lho aku udah mampu beli dempul di singapore, ini lho parfumku limited edition, aku kesini bawa mobil yang masih kempling dan plastiknya masih nempel. Pengen banget lihatin ke mantan pacar kalo kita ini udah dapet yang lebih tajir. Eh untung dulu ngga pacaran mulu.
Hahaha.
Udah deh jujur aja, toh bukan kamu aja kok.
AKUPUN.
Contoh sepele, aku udah bisa dandan dan bikin temen lama memuji aku di depan aja udah goal banget. Oh berarti aku udah berhasil mengubah imej tomboy ke femme, sukses bikin mereka pangling. Sukses bikin mereka iri, sukses karena ngga sia-sia aku antri facial duluan.
Damn it, being honest is making hurt.
Sebenernya, ngga semua tawaran reuni itu aku datengin. Aku punya prinsip, aku punya kepentingan lain, aku bukannya ngga nyempetin. Semua skala prioritas. Ngga dateng reuni bukan berarti aku ngga temenan lagi sama kalean. Kalo sekedar makan bareng, sini monggo jadwalin kapan ke rumahku. Kamu bawa kolak, aku masak gule. Aku ke rumahmu bawa roti kita masak pastry. 
C'mon inilah temenan sesungguhnya.
Beda sama yang namanya reuni yang melibatkan massa yang ngga dikit. Sering ngga sih kita dateng cuma duduk manis senyum sana sini doank. Padahal ngobrol asik juga lho dan kangen kangenan bolehlah, namanya juga temen.
Trus kalo tiap tahun kita ketemu mana yang lebih sering terjadi, kita jadi deket atau malah jadi ngerasa males gara-gara ah kok gini doank sih?
Ajang reuni atau bukber atau apalah yang nanti ada di setiap ramadhan, harusnya jadiin moment ini sebagai sarana berkomunikasi kembali. Kan reuni itu milik kita bersama. Masa ya mau diem dieman mulu sih. Rugi ah udah bayar dan udah sempetin waktu, sampai sana cuma diem seribu bahasa. Membaurlah, bertemanlah dengan yang lain, berbicaralah dengan banyak temen lama. Sering lho, aku malah kikuk sendiri, ketika aku udah heboh ajak ngobrol sana sini, eh tetep aja masih ada yang ngegap. Ya bukan masalah besar juga sih, tapi trus apa gunanya pake kata REUNI?
Kalo cuma makan bareng segenk kan bisa sendirian sono...
Gitu lho!
Ya, emang ngga semua reuni menyisakan pahit dan tragis kok, tenang aja.
Yang aku senengin dari kumpul bareng temen lama itu adalah ketika kita menemukan hobby sama, kerjaan mirip, ternyata tinggal sekota, nah trus jadi ngerasa ada temen nyambung. Sering juga sih kayak gitu, dan beberapa temen alhamdulillah bisa garap project bareng. Atau ada yang sesekali seru seruan berkala di kota perantauan. Rasa aman muncul karena ngerasa ada temen senasib seperjuangan. Bahkan ada juga sih temenku yang tumbuh benih benih cinta gara-gara reuni ini. Mereka udah nikah dan punya anak, hidupnya hepi. Reuni jadi saksi.
So, apa sih reuni itu?
Menurut KBBI, REUNI adalah
reuni/re·u·ni/ /réuni/ n pertemuan kembali (bekas teman sekolah, kawan seperjuangan, dan sebagainya) setelah berpisah cukup lama:
Cukup lama tolong digarisbawahi.
Cukup lama bukan berarti harus reuni setahun sekali. Artinya bukan berarti pertemuan itu melulu reuni. Memang betul kalo ubyang-ubyung itu menghindarkan kita sejenak dari utak atik handphone doank. Aku setuju, tapi aku orangnya realistis aja kok. 
Bukankah kalo kita terus terusan bertemu malah kita jadi makin menjauh?
Dan bukankah dengan jarak dan waktu kita malah merasa dekat?
Ya nggak ya?
Coba kamu tanyakan pada lubuk hatimu yang paling dalam.
Kalo aku sendiri, berteman itu ngga terus harus ketemuan terus. Satu sama lain harusnya saling mengerti bahwa kita butuh punya waktu sendiri. Nanti kita pasti bakalan punya obrolan lebih seru lagi.
I mean, aku murni temenan dari hati.
Itulah kenapa setiap aku lulus, setiap aku resign, aku tidak merayakannya secara berlebihan yang syarat dengan tangisan-pamitan-perpisahan.
Aku ngga perlu melakukan itu semua karena kamu bisa kapan aja meminta bantuanku, aku datang, kamu bertandang. Kita masih bisa chat tiap hari, kita masih bisa makan rame-rame.
Friendship goes beyond the life!
Aku ngga memandang reuni sebagai sebuah keharusan dan bukan juga hal yang kudu ditakutkan. Sesuaiin aja sama kondisi.
Intinya, kalo mau bikin acara ngepasin moment semua pada mudik ya bikinlah acara silaturahmi.
Buka bersama mah bukber aja, mau halal bihalal mah dikondisikan aja misal abis lebaran ngga usah bahas alot ada yang bisa dateng atau belum bisa dateng karena belum tepat waktunya.
Yang aku ingin sampaikan disini, justru ayolah, kalo kita bikin reuni, bikinlah yang membekas di hati. Bukan cuma acara omong kosong dan ajang gagah-gagahan aja. Esensinya kalo emang susah bikin acara secara massive ya ngga usah dipaksa. Ngga usah reuna reuni, toh kita temenan sampai tua nanti.
Okelah, OKE DEAL.

You May Also Like

12 komentar

  1. aku jarang reunian krn tempatnya selalu jauh di luar kota , jd gak pernah datneg, kalau aps ramadhan krn kebanyakan paad libur semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes, ngepasin moment mudik semua yekan. Sekali kali dateng asik, lama-lama bikin anyep hehe

      Delete
  2. Aku jarang juga ikut reuni.. Ya itu juga alasannya, paling juga itu2 doang. Di lokasi. Tetep gap2an juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimana-mana pasti ada gap gap an ya. Hihihi

      Delete
  3. Nah iya, aku kalau reuni kadang merasa jadi remah-remah rengginang :D salam kenal mba :) aku suka artikelnya (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena rengginang itu bisa mengelabui kaleng Khong Guan. Apasih quotesnya, hahaha.
      Makasih mbak, salam kenal juga.

      Delete
  4. Aku malas reuni, yang ada aku ngeliat masa lalu pas sma penuh dibully di belakang rasanya nyeseg hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan trauma, huhu. ayo buktiin kalo mbak makin cemerlang :D

      Delete
  5. Jarang banget reunian krn rumahku jauh, pengen juga sih..

    ReplyDelete

INSTAGRAM