KETIKA AKU CAPEK NGURUS ANAK

by - June 10, 2017

Lho kok gitu?
Iya guys, aku ngga salah bikin judul kok.
Aku nulis dengan sepenuh hati.
Kamu ngga salah baca.
Ngga ada yang salah.
Hahaha, mari baca ceritaku.

Ramadhan ini entah kenapa aku ngrasa lesu banget. Tadaruz sekenanya, masak ngga semangat, mau bikin roti males, mau melatih ketrampilan lagi, beuh kayak udah capek duluan. Padahal nih, sejak nikah, aku selalu melewati ramadhan dengan penuh semangat dan hore hore aja. Dari hamil sampai masa menyusui full 2 tahun, aku tetep lancar puasa plus berkarya dengan semangat 45.
Keren ngga tuh!

Lha sekarang kok nglokro? So, why?
Ini murni aku nanya ke diriku pribadi sih. Aku jarang banget mau ngomongin hal yang bikin orang nganggep aku cemen. Yolah, masa udah gedhe cemen. Cemen kok bangga.
Hahaha.

Ramadhan sebelumnya aku emang masih sedikit free, dalam artian aku masih belum banyak job nulis, belum intens ngeblog, dan belum banyak tawaran ngurus shooting. Jadi aku konsen banget ngerawat Alya dan rumah tangga. Bahkan aku masih sering ikutan kontes desain yang yaa... ngga ngoyo dan bisa aku lakukan sesukaku.

Beda banget dengan sekarang, walopun aku masih bertahan dengan Stay At Home Mom, tapi aku ngerasa waktuku padet. Mau remeh temeh aja udah ngga punya banyak waktu.
Idih, sotoy.

Bukan woy, aku gunakan waktuku untuk lebih banyak ngemong anak daripada kerjain project audio visual. Untuk bikin naskah iklan misalnya, aku kudu banyakin nonton film dan mantengin iklan-iklan luar biar tau apa yang lagi tren. Riset dan maksimalkan product knowledge biar iklannya nendang. Aku seneng kok ngerjain yang selama ini jadi passionku. Tapi aku butuh waktu untuk mengolah pikiranku. Kalo aku capek duluan mana bisa mikir.

Lho piye toh, sepi job ngeluh, ada job capeeek...
Monmaaf aku toh manusia, masa ngga boleh capek.
Capek tauuuk.

Aku dan suami masih kekeuh bisa saling back up satu sama lain entah ini bertahan sampai kapan. Ketika suami balesin email, revisi dan ngerjain desainnya, aku bertugas jaga Alya. Trus ketika giliran aku kerja, giliran suami yang jaga. Itu ekspektasinyaaa.... kenyataannya?
Alya sering riwil luar biasa sodara-sodara.

Kalean bisa sih bilang: "enak kamu yos, suami sama-sama kerja di rumah, jadi bisa saling bantu"
BETUL, Kamu ngga salah bosque.

Justru di sini, aku ngerasa udah memasuki tahap fatal memaknai apa arti Ibu Rumah Tangga. Bagiku kini ngga lebih dari sebuah rutinitas yang membosankan. Pagi bangun, mandi, masak, makan, ngemong bocah sampe tidur lagi. Kerjaanku aku kelarin kalo anak udah tidur. Lingkaran aktivitas yang kurang seru itu bikin aku jadi males. Emang bisa gitu kita cuti jadi Ibu Rumah Tangga?
Nah, maknanya jadi fatal kan?

Tapi jujur aja, dulu ketika kami bikin komitmen untuk kerja sekaligus ngurus rumah tangga bareng, pas posisi aku masih hamil. Yea, Alya masih belum lahir. Waktu itu masih enak banget karena kalo ada kerjaan shooting, rasanya ngga ada masalah sama sekali. Semua lancar jaya tanpa ada embel embel aku mengeluh karena kepanasan. Walopun aku ada kerjaan di luar, aku masih sempet masak dan beres-beres rumah. Pokoknya aku pede karena aku merasa siap jadi Ibu Rumah Tangga.

Pikiran itu kemudian berubah setelah punya anak, di mana semuanya jadi rempong ngga ketulungan. Bisa bikin Alya diem anteng setengah jam itu udah prestasi. Makin dia bertambah umur, makin banyak pula akalnya. Gimana ngga, sekarang dia kalo mandi, harus gitu ada ubo rampenya, kayak bola-bola dan semua mainannya kudu dibawa. Ritual mandi jadi ribet dan lama banget.

Gemes ah gemes gitu kok.
Yha, tapi ngga tiap mandi juga keleus.
Trus kalo giliranku mandi nih, kadang doski  gedor-gedor pintu mau ikutan.
Mau ngedraft waktu dia masih melek? Tanganku bisa ditarik ngajak mainan.
Mau menikmati makanan pedes favorit yang bikin betah makan lama-lama? Woooh itu buk, anaknya lari keluar rumah duluan. T.T

Alya punya banyak temen di komplek, tapi bukan berarti aku trus membiarkan dia maen ke rumah tetangga sendirian. Disamping rasa pekewuh, yeaaa, kamu ngga pernah tahu kalo Alya beberapa kali numpahin makanan minuman di rumah tetangga. Alya beberapa kali berantem kecil sama temennya, which is aku harus selalu selalu ada dan setia menjaganya. Jadi dia bersikap ngga seenaknya, aku kudu terus memantau gerak geriknya supaya suasana tetap nyaman di sekelilingnya. Alya seneng banget sama kegiatan outdoor dan berteman. Kalo dia lagi ngga ada temen dan ngerasa sepi, dia bakalan cari temen-temennya keliling komplek.
Masa mau aku biarin sendirian.

Belum kalo pas sakit, dia ngga bisa nyenyak tidur semalaman dan kantung mataku semakin ngga bisa disembunyikan. Udah deh, banyak kok yang ngerasa samaan. Yha kan, yha kan?
Yha namanya juga bocah, pan kita yang kudu nurutin.
Dan kalo melulu nurutin Alya mulu, lagi-lagi akunya yang capek.
Huhuhu.

Kenapa ngga hire momongers aja sih?
Kami orangnya susah percaya, dan kami berusaha untuk bisa selalu deket sama Alya. Lagian ini baru satu anak kok, nanti kalean bilang gitu aja ngga bisa.

Trus kenapa ngga kamu titipin ke Mama aja sih?
Mama belum pensiun, sedangkan mertua jauh di kalimantan.
Eh bukan karena itu alesannya, enak aja.
Hahaha.
Kasihan Mama tauk. Blio udah capek-capek ngurusin anak-anaknya, masa masih disuruh ngurus cucunya. Mama emang pernah bilang kalo abis pensiun, blio pengen momong cucu aja. Mama mertua juga pernah nawarin buat momong Alya, sementara biar kami kerja.
Tapi kami yang ngga mau.

Oke kalo emang mereka pengen deket sama Alya, toh aku bisa hire momongers dan mereka bertugas memonitoring aja. Aku ngga mau mereka kecapekan juga cuy. Aku masih ngerasa belum bisa banggain mereka. Tidak membebaninya dengan nitipin Alya adalah salah satu caraku untuk membuat mereka bangga.

Bangga gimana, ya setidaknya aku berhasil bikin masa tua mereka berarti tanpa terbebani.
Selama ini kalo aku tinggal lama, biasanya Alya dipegang suami. Ngga ada masalah berarti sih. Cuma ketika aku balik, so welcome, rumah jadi kayak kapal pecah dan muka suami berubah. Dari yang biasanya cool nambah jadi ketus, dari yang biasanya diem jadi lebih sentimen. Pusing kali ya ngadepin Alya mulu.
Hahaha.


Udah beberapa kali aku dan suami  berencana nitipin Alya ke tempat penitipan anak supaya dia bisa membaur dan bergaul, Terlebih saat Alya udah disapih, jadi lebih siap untuk dititipin. Permasalahnya di deket rumahku ngga ada daycare, adanya PAUD doank. Dan umur Alya belum cukup masuk PAUD yang minimal berumur 2,5 tahun.

Ini bikin kami tarik ulur mikirin secara matang dan sering jadi perdebatan. Suamiku ngga mau Alya yang masih kecil dituntut udah bisa ini itu, yang mana di usianya cuma butuh teman bermain. Kalo dia sampe dijejelin macem macem pelajaran, kasihan anaknya. Memaksimalkan golden ages, bukan berarti kita kudu menekan pikirannya. Tapi aku setuju banget sama konsep Montessori, anak diajari bermain di alam dan itulah namanya proses belajar. Sekali lagi di Magelang ngga ada cuy.

Tapi bagaimanapun, kami tetep butuh nitipin Alya. Kalo aku udah berhasil nitipin Alya sebentar aja, banyak banget lho yang bisa aku dapetin. Misalnya aku jadi rajin nulis, kerjaanku cepet selesainya, atau banyak banget hobby yang bisa aku salurkan. Pun dengan suami. Dia bisa desain dengan optimal tanpa ada rengekan yang bikin dia buyar.
Trus gimana kalo aku tinggal seharian?

Emang ngga salah kalo kalian bilang, selama ini anakku manja. Jarang ditinggal lama, jadinya mbok-mbokan kemana mana. Akan beda kalo dari dulu aku pelan-pelan ninggal dia dan kasih pengertian kalo papa mama harus kerja. Mau ngga mau Alya akan bisa membiasakan diri. Mau ngga mau Alya harus terima dan mandiri.
Samalah, seperti waktu aku kecil, ditinggal kerja Mama Papaku dan dititipin ke Nenek. Etapi aku malah seneng dink, kalo di rumah Nenek. Abisan kalo pas di rumah sendiri banyak larangannya sedangkan kalo di rumah Nenek bisa maen sepuasnya. *kedipkedip*

Dan kayaknya ini berlaku juga buat Alya. Beberapa kali aku tinggal, katanya, Alya malah anteng dan buaaaik banget lho. Jarang nangis, jangan rewel, manutan.
Yo'opo iki? Mungkin dia juga butuh ruang dan waktu untuk tidak denganku.
Hahaha, sama-sama deh ya.
Aku percaya kok suatu saat jika ninggal dia lama, dia bakalan ngerti sendiri.
Dan saat ini aku emang belum mau hire asisten rumah tangga, toh kalo aku kecapekan masih bisa telepon Mbak Yati buat back up setrika. Males masak mah bisa diakalin jajan di luar.

Aku butuh banget buat refresh otak karena ketika aku makin sering di rumah, makin tinggi pula tingkat kestressanku. Ketika aku capek kayak gini, balik lagi mikir ke komitmen awal, kan semua emang keinginanku. Ngurus anak adalah tanggungjawab bersama, wong bikinnya aja sama-sama kok.

Ini masalah aku kudu pinter bagi waktu, tenaga dan pikiran.
Ini bukan kesalahan siapa-siapa. Bukan salah Alya, dan bukan juga salahku kalo aku ngeluh capek.

Semua bisa ngeluh kok, asal bisa segera menghilangkannya secara cepat. Dan anak kembali menjadi semangat. Dialah jawaban supaya aku tidak mudah membuang waktu. Dia akan selalu berdetak cepat mendorongku agar selalu maju.
Menjadi Ibu Rumah Tangga adalah pilihan. Kondisi tiap orang berbeda, dan kita tahu apa yang terbaik buat kita sendiri. Aku berusaha sebaik mungkin merawat hubungan ini agar terus bisa merasa nyaman satu sama lain.

Kalo kamu?

*Ditulis waktu anak sakit dan tidak bisa ikut shooting TVC. Monmaap curhatnya kebablasan, namanya juga capek.

You May Also Like

16 komentar

  1. Pelukkkkkkk bundaaaaa. Nggak apa2 bunda memang ada kalanya kita merasa capek. Malah setiap hari juga capek ya bun bahkan sampai berada ke titik tercapek n terjenuh. Itu wajar n itu manusiawi kok. Kerasaaaaa banget ama saya yang baru belajar menjadi ibu baru. Pasti berkali2 merasa kayak gtu. Tetapi walau bgtu kita harus segera cari penyegaran nih bun agar tak lama2 dalam kondisi seperti itu karena akan berdampak juga pada anak nantinya. Jika kita capek n penat akan mmbuat kita juga jadi kurang sabar dalam mendidik anak kita. Semangattttt bundaaaa πŸ˜„πŸ˜˜πŸ˜˜πŸ˜˜πŸ˜˜

    ReplyDelete
  2. Eh..anaknya namanya sama. Anakku juga alya. Aku juga kadang gitu..bosen. Pengen sesekali nggak ngajak anak.. Tapi ketika sendiri, kepikiran anak☺☺ ngrasain juga repotnya ngajak mandi..semua mainan pindah ke kamar mandi. Begitu susah mandi...susah diajak mentas😊😊😊 anakku di PAUD mb..tak masukin pas 3,5 tahun. Nggak diajari yang macem2. Bermain sambil belajar dan sosialisasi. Efeknya keliatan banget kok, lebih mandiri..lebih pinter sosialisasi...suka nyanyiπŸ˜…πŸ˜… di PAUD nya Alya bisa half day n bisa full day juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, makasih buat sarannya ya. Juli nanti insyaallah masuk PAUD.

      Delete
  3. Sama banget deh sama aku bu. Aku dan suami sesama kerja di rumah. Lama-lama bosen juga. Dan anakku aktifnya minta ampun, gak boleh liat pager kebuka. Bisa2 langsung ngilang. Makan rasanya belum pernah seenak dulu dulu hahahaaa...

    Semoga lelah kita diganti dengan laptop baru ya bu. *eeegghhh... πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini komen paling asik, aku aminkan ya mbak. Aduh tahu bener deh haha

      Delete
  4. Alya aktif bgd ya mbk, hihihi,
    Tos, aku dlu jg pernah dlm posisi sperti ini mbk, lelah cyiinnn, bawaknya baper muluk jadinya, senggol dikit mewek, senggol dikit nyolot, hahayy,

    Smoga segera nemu solusi ya mbk, amiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOSS! Cape tapi kudu tetep dijalanin ya hehe.
      Amiiiin mbak :)

      Delete
  5. Semangat Mba'.. :)
    Yang sabar ya,
    Nanti akan ada masanya anak2 bisa mandiri dan kita bisa bebas beraktifitas, semoga capeknya segera hilangnya, jadi bisa relax dan main lagi sama si kecil.

    ReplyDelete
  6. Hihihi I feel u mbak, anak2ku kalau ada aku maunya sama aku terus, gak mau sama ayahnya.
    Herannya kalau aku tinggal, kata ayahnya mereka manis banget, gk banyak polah, gk banyak nangis.
    Huwaaaah #malahcurcol hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah sama berarti ya mbak. Mungkin mereka butuh me time juga tanpa kita :')

      Delete
  7. Salut ama smua ibu di rumah yg sanggub tanpa ART :). Krn aku sndiri ga bakal bisa mba. Jujur aja nih, libur lebaran kmrn, walopun kami pindah tidur ke hotel, tp di situ aku berharap bisa ngantor mba. Buatku ngantor itu bukan cm kerja, tp kyk me time yg bisa bikin aku lbh relax, lbh terorganisir, lbh ga pusing ngedengerin teriakan anak2 dan rumah berantakan krn mereka. Makanya pas udh msk kantor senin kmrn, aku semangat bgt.. Pulang sampe malam, tp bersyukur ada babysitter yg aku udh percaya banget2. Jd stidaknya anak2 ttp terurus.. Hufft... Ga ada yg bisa ngalahin capeknya kerja ibu rt sbnrnya.. Salut :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kudu bersyukur karena ada suami juga mbak. Bisa tambah stress aku kalo cuma berdua ama anak di rumah belum lagi kudu kelarin ini itu. Hihihi.
      Makasih ya mbak :)

      Delete
  8. Rasanya pgn bacain smua tulisanmu mba eee ko bs si ngalir bgt gini tp ttp rapih gitu hahaha. Duh, msti ni kayanya mulai cari daycare, ampun ini anak ilang bau emakny dr kmr bs lgsung bangun :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeee mbak april makasih banyak hehehe. Cuma curhat yang kepanjangan dijadiin blog hehe.
      Iya mbak, kalo pas kerja kan butuh konsen jadi mau ngga mau dititipin bentar.

      Delete

INSTAGRAM