CAMERA OLYMPUS PEN EE 3 - DONT THINK JUST SHOOT

by - June 05, 2017

Seperti yang pernah aku bilang sebelumnya, kalo menemukan sesuatu barang keren di loakan itu adalah bejo! Ketika kamu ngga yakin, pastikan kamu emang bener-bener ngga mau beli barang itu, tapi kalo kamu yakin, percayalah, kamu akan menemukan kejutan bertubi-tubi setelahnya.


Yes, barangkali itulah yang bikin Suamiku cinta mati ama loakan. Ketika dia menemukan Olympus Pen EE 3, jujur dia ngga tahu apa fungsi dan hasil kamera itu sebelumnya. Yang suami lakukan ketika dia menemukan barang antik di loakan dengan harga yang murah adalah, segera googling. 
Because, it will help you so much! 
Karena penjualnya sering ngga tahu apa yang dia jual, makanya kamu kudu pinter tawar. Lain, kalo kamu beli di toko yang emang khusus pecinta barang antik. Nilai suatu barang emang jadi ngga ternilai harganya.


Olympus Pen ini disebut juga dengan Half Frame Cameras, dibuat dari tahun 1959 hingga tahun 1980-an yang didesain oleh Yoshihisa Maitani di Jepang. Maksud half frame camera adalah, kamu bisa pake film/klise kamu dua kali alias dibagi dua. Yup, kalo biasanya isi klise itu 36, kamu bakalan dapet dua kali lipatnya. Irit yatoh? Beneran deh, pas pake kamera ini, aku mbatin kok ngga abis abis sih filmnya.
Hahaha, katro.
Dikasih nama seri pen, karena kamera ini mungil dan mudah dipakai. Kamu bisa bawa kemana aja dan selipin di tas kecil atau kantong.  I dont think so sih sebenernya, karena tinggal tergantung pada ukuran tangan. Okelah, tangan suamiku bisa genggam dengan mudahnya, tapi buat tangan kecilku, cara pegangnya sama aja kayak kamera lainnya. Dan berat kameranya ngga ringan ringan banget, tapi untuk ukuran kamera mini, desainnya cukup kokoh kok, guys.
Punyaku ini seri EE-3 diproduksi tahun 1973 sampai 1983. Dilengkapi lensa D. Zuiko Wide Angle, mempunyai depth of field yang oke tanpa ring focus, jadi gambarnya malah selalu fokus. Lensa pada kamera ini adalah 28mm, yang setara dengan 40mm pada bingkai 35mm penuh. Seri ini disinyalir cocok digunakan dengan flash GN-14. Tapi sayang banget kami ngga dapetin flashnya. Huhuhu.


Dengan diagfrahma paling besar 3,5, biasanya kami pake di kondisi cahaya yang terang dan ruang terbuka. Sesuai fungsinya sebagai kamera traveling, kalo dipake di dalam ruangan, kamera ini tidak bisa menangkap cahaya dengan baik. 
Kamera ini point and shoot, kamu punya obyek bagus, tinggal jepret tanpa mikir panjang kudu ngepas-ngepasin setelannya. Semua gambar bisa kamu dapetin otomatis, kalo kamu salah dikit sama pengaturannya, kamu ngga perlu khawatir, bendera merah bakalan muncul di viewfindernya.



As you can see, di bagian dalemnya terdapat viewfinder yang seperti tertutup sebelah. Nah, itulah cara bekerjanya kamera ini. Ucul banget kan, satu frame dibagi dua. Ciamik banget deh, ngedesain kamera sampe mikirin kayak gini. Muehehe.
Hare gene, kamu gampang jeprat jepret mulu, tapi jaman dulu, waktu motret aja masih pake film, kamera ini tentu luar biasa.


Prinsip memotret menggunakan kamera olympus pen ini adalah kamu bakalan bermain dengan frame. Ketika kamu memotret posisi landscape, resultnya bakalan potrait, sebaliknya, ketika kamu motret posisi potrait, resultnya jadi landscape!
Damn, i really really love it!


Big sorry sebelumnya karena ketika aku cuci film dan menransfernya ke bentuk digital, fotonya udah kepotong-potong. Jadi, beberapa fotonya aku edit secara kolase supaya bisa ngejelasin ini lho kayak gini kalo langsung dicetak dalam satu frame.
Karena ukuran satu frame dibagi dua, otomatis kalo kamu berniat mencetaknya, ukuran yang paling fix adalah 6 × 8. Kalo kelebihan, bisa jadi pecah gambarnya cuy.


Masalah kualitas dan warna gambar, aku ngga banyak ngomong deh hahaha. Ini standart banget buat motret seadanya. Walopun kamu susah main-main dengan lighting, tapi jangan khawatir, urusan ketajaman gambar oke kok.



Suamiku dapetin kamera ini ngga lebih dari lima puluh ribu rupiah lho. Harga yang bombatis mengingat hasilnya yang keren abis. Aku bahkan kalo belum punya mau deh beli dengan harga wajar ngga pake nawar asal kameranya masih oke kondisinya.
Hahaha.





Aku ngga nyaranin kamu pake kamera ini di kondisi low light, karena menurutku hasilnya not good enough. Tapi ingat, kamu bisa bermain dengan framing yang seru banget lho guys ternyata, apaan sih aku malah ngga pernah mainin frame. 
Huhuhu.
Padahal kita bisa lho, bikin cerita pake banyak frame yang berkesinambungan. Trus dijadiin pameran. Wuuuu telat mikir bener sih eug!
Contohnya kayak di blog satu ini.


Trus parahnya lagi, aku lupa ini pake film apa, tapi yang aku ingat pokoknya ASA 100. Itu aja.
Hahaha.



Urusan gambar vintage emang juara, kamera analog emang luar biasa. Dengan memiliki gambar sebanyak 72 frame, aku pikir ngga akan menjadikan kamu buang buang filmnya, tapi kamu jadi punya lebih banyak kreatif fotonya.
Pokoknya bener deh:
DONT THINK, JUST SHOOT!

You May Also Like

2 komentar

INSTAGRAM