KERJA ITU SAMA SAJA

by - August 19, 2017

Dunia kerja itu emang beneran sempit lho. Apalagi dunia kerja yang ruang lingkupnya sama. Mau resign kek, mau pindah kota kek, mau bikin usaha sendiri kek, nanti ujung-ujung ketemu temen-temen juga. Atau se-enggak-enggak-nya ketemu mutual friend lah kalo kata fesbuk.
Pokoknya mbuh itu sekadar kenal dari orang atau sodara dan cuma denger namanya, lingkaran ini jadi terasa ealaaah.... kok kayak ngga kemana-mana. Intinya, sikap baik kudu bener bener dijaga, karena ini bakalan berpengaruh banget pada kredibilitas kita. Baik buruk bekerja bisa juga diukur dari bisik bisik tetangga.

Well, dunia kerja itu kadang asik, ngga jarang juga bullshit.

Entah karena udah lama ngga bersentuhan langsung pada patokan nine to five, entah karena aku udah sebegitu muaknya sama orang yang bermuka dua, atau mungkin males ngadepin bos bos yang nalarnya kebangetan. Bagi aku saat ini, jadi pegawai itu udah ngga lagi menarik di mata.

Hahaha.

Udahlah ketawa bareng aja.
Di dunia freelance itu sama aja kok, ngga banyak bedanya.

Makin sering diinget malah bikin ketawa, ya walopun pas menghadapi langsung rasanya mumetz memang.
Yang paling sering jadi masalah itu karena kerjaan yang melibatkan banyak orang. Mau dikata kita ngga satu selera, akhirnya nyerah juga.
Misalnya nih, kita udah capek banget bikin proposal A.
Eeeeh direvisi jadi B.
Hari berikutnya diubah jadi C.
Dan hasil akhir, balik lagi ke A lagi dengan tambahan D.

Jengkel jeng?
SAMA.

Makanya, aku milih jadi freelancer karena paling ngga, aku bisa pilah pilih pekerjaan. Mana yang nyaman dan mana yang bisa dikerjaan. Gampang gampang susah kok. Iya beneran. Kalo kamu ngga mental kompetitif dan ngga pinter cari kesempatan, yaudah ngga usah banyak berharap.

Ada lho, temen yang nanya, apakah aku betah jadi freelancer?
Gimana caranya bisa bertahan?


There is not much different.
Kalo kita bekerja di perusahaan, rasa senioritas ada pada kedudukan dan duluan masuk yang mana. Aku udah lama di sini, situ anak baru ngga usah belagu. Sistem yang kita kenal sebagai REWARD, sebenernya nyenengin kok. Makin lama bekerja, kerjaan oke, otomatis jabatan naik perlahan. Tapi buat yang obsesinya berlebihan, ini bakalan jadi beban. Udah mati-matian bikin bos perhatian eeeh yang diangkat jabatan malah yang enoh. Bikin tambah capek dan sakit hati trus bikin julid sana sini. Kerjaan malah jadi ngga sehat lagi.

Sistem kayak gini, dalam status freelancer ada juga. Beneran ada.

Kadang ajakan kerja bareng itu cuma sebatas:
"Oh aku pernah se team sama si A, orangnya asik kok".
Atau.
"Jangan sama si B, dia ngga cocok buat event ini"

Pengalaman kerjapun juga makin berjenjang dengan alasan jam terbang. Makin kita tangguh bekerja makin banyak pula tawaran datang.
"Wuiiih, si C sekarang kerjaannya jadi astrada film layar lebar cuy, padahal dulu dia cuma clapper"

Ya begitulah dunia freelance.

Sisi seramnya ada juga kok. Kalo di perusahaan kamu dianggap menyalahi aturan, kamu dikeluarkan. Sedangkan freelancer mengenalnya dengan julukan BLACK LIST.
"Aku pernah kerja bareng sama dia, ngga banget deh. Pernah lho dia ngilangin uang, kayaknya buat anak istrinya deh. Kamu serius mau rekrut dia?"
Black list ini lalu bisa mencuat ke banyak telinga dan bikin orangnya mungkin pengen pindah ke mars aja. Belum klarifikasi, namanya udah kadung buruk duluan. Padahal siapa tahu uangnya beneran ilang. Freelancer itu sadis ya.

Certainly, semua pekerjaan ada tantangannya, tinggal kamu mau komitmen sama aturan mana.
Aku inget banget, pernah ada seorang temenku yang bilang gini:
"Ah... fee nya aja dikit. Kerjanya ngga usah ngoyo lah ya"

Waktu itu, tanggepanku cuma tersenyum kecil sambil mikir iya juga sih, dapet capeknya doank ini. Ngapain forsir tenaga toh duitnya ngga banyak. Alih alih bisa buat nyicil beli hape, bisa buat pijet ngilangin capek aja alhamdulillah. Gitu aja gih ambil enaknya, ngga usah deh ya kebanyakan mikir.

Alhasil, kami bikin sebuah program lokal yang bener-bener seadanya. Kerja klentrak klentruk, cari lokasi yang pokoknya asal murah meriah, dan visual yang ngga usah neko-neko. Close up terus aja, yang penting dapet gambarnya.

Kejadian selanjutnya, tanpa disangka, kita beralih ke program skala nasional. Yang mana kerja kudu banting tulang, kejar tayang, dan optimal! Semacam kaget dan siap ngga siap, kami bekerja kayak ngga ada batasnya. Boro-boro nyempetin maskeran. Weekend libur aja udah luar biasa indahnya.

Trus kerjaan itu bikin puas diri ngga?
ENGGA!
Lagi lagi temenku pun mengeluh.
"Ini ngga sepadan sama kerja keras kita! Masa dibayar segini aja, beugh ngga level lah ya"

Aku cuma diem dan dari situ aku mulai berpikir logis.
Kok apa-apa disalahin sih, padahal kitanya butuh.
Kok apa-apa ditentang sih, padahal mau resign aja ngga berani.
Kok apa-apa ngga setuju sih, padahal skill terbatas.

Atau...
jangan-jangan malah kita yang ngga tau diri.

Iya, waktu itu aku belum mudeng dunia luar. Berbeda ketika menjadi freelancer yang mengajariku banyak hal.
Gimana bebasnya persaingan yang sengit, gimana luasnya pergaulan, dan gimana kerasnya kehidupan.
Aku lupa, selama ini harusnya yang jadi permasalahan utama dalam bekerja adalah KUALITAS.
Bukankah kalo kita memperbaiki kualitas diri, justru kita malah dicari?

Beruntung dalam bekerja, posisiku nyaris aman. Aku ngga mau bermain api karena aku bukan pemadam kebakaran. Apapun posisiku, aku tetap mengerjakan pekerjaanku dengan hati yang ikhlas.
Waktu masih jadi pegawai, waktu resign, waktu pindah kerja, sampai akhirnya memutuskan jadi freelancer, seharusnya semua sama: sebisa mungkin tetap profesional.
Paling ngga, aku selalu berusaha tepat waktu, komunikatif dan mau belajar.
Ibaratnya, seorang freelancer itu ngga cuma modal doa deh. Doanya bakal bersinergi dengan usaha keras dan modal nekad yang siap siap muka lo mau taro di mana. Percayalah, kita ngga bakal dapet apa-apa kalo kalo cuma diem di rumah dan minta enaknya doank.

Bertahan dengan sebuah situasi yang cukup rumit dan bersaing dengan tenaga muda nan berbahaya, justru bikin aku ngga lantas nglokro dan putus harapan. Biarpun umur udah tua, tapi semangat masih membara.

Katakanlah bahwa aku hanya seorang ibu rumah tangga. Kalian tahu donk, prioritas utama apa dan siapa. Aku ngerjain semua lewat online dan menyelesaikannya saat si anak tidur lelap.
Kayaknya kesempatan buat shooting jangka lama di lapangan sangat tertutup. Jadi, sekarang ini aku lebih banyak tawaran untuk menulis naskah. Asal kalian tahu, aku harus membuka lagi buku-buku skenario, ikut workshop, belajar lagi dan melatih diri.
Ngga mungkin donk aku bilang: "Bah, umur segini kok belajar. Emangnya magang?"

Aku cuma berpikir bahwa waktu terus berjalan dengan sangat cepat. Ngga terima kesepakatan bersama dan membuat diri sendiri terpuruk adalah salah satu kesalahan besar dalam menuntut keadilan.

Cari passionmu. Buang yang membuatmu ragu.
Jika bekerja itu sudah menjadi pilihanmu, maka kita kudu terus memperbaiki diri. To be honest, ngga ada gunanya cemburu sama keberhasilan orang lain.
Tiap perusahaan punya masing-masing aturan, ngga cocok sama suatu kerjaan, beranilah resign. Ambil lah kerjaan yang menurutmu nyaman.

Jangan sampai kita terlalu berambisi muasin diri sendiri.
Jangan sampai kita lantang menyerukan hak tapi lupa akan kewajiban.
Jangan ngerasa ongkang ongkang keenakan karena posisi udah aman.
Jangan lantas sudah dapat jabatan lalu gila kehormatan.
Dan jangan terus resign lalu menyesal.

Sukses itu butuh perjuangan dan keberanian, bukan cari alasan untuk menyalahkan.

Sekarang tinggal kita mau pilih mana, mau mempertahankan kualitas atau ego semata?

Ngga usah ragu, jawab dalam hati aja, cuma kamu yang tahu.

You May Also Like

13 komentar

  1. dimanapun kita kerja atau apa jenis kerjaannya masalah spt itu selalu ada ya tinggal kitanya siap atau gak

    ReplyDelete
  2. Setujuu kakak, kerja ikhlas kerja cerdas dan kerja tuntas. Salam kenal yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mbak Intan. Makasih udah mampir ya :)

      Delete
  3. Memangnya kalau kita cemburu sama kesuksesan orang terus suksesnya ngikut sama kita. Nggak kan ya? Perbaikan perbaikan dan perbaikan diri.

    ReplyDelete
  4. Bener banget Mbak.
    Aku merasa nggak ada pekerjaan terbaik di dunia ini.
    Pekerjaan terbaik adalah pekerjaan yang kita miliki. Karena di mana-mana profesionalisme tetap dijunjung.
    Terima kasih untuk postingan penyemangat ini. ❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih juga mbak ika. Iya pokoknya kerja yang semangat dan yang penting halal hehe.

      Delete
  5. Makasih ya mbak sudah membuat artikel ini, pikiranku jadi makin tercerahkan hehe

    www.extraodiary.com

    ReplyDelete
  6. Duh jleb baca tulisannya, Mbak...Bener banget quote terakhir, sukses butuh perjuanagan dan keberanian bukan alasan untuk menyalahkan...! Sukaaaa:)

    ReplyDelete
  7. Keren mb... ������
    Jadi pengingat, sebenernya kita bekerja kenapa sih dan untuk apa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup bener, reminder juga biar kerjanya makin semangat :)

      Delete

INSTAGRAM