TERIMAKASIH SUDAH MENJADI BAPAK RUMAH TANGGA

by - August 09, 2017

Banggakanlah suami kamu, sebelum suami kamu dibanggakan oleh orang lain.


Quotes original diatas aku buat dengan sepenuh hati dan ikhlas. Tidak dipaksa, dipertimbangkan secara matang dan seksama, mengingat semakin kesini kok blogpostku malah sering curhat gara-gara baper yak. Hih, ngga banget kan?
Dalam hati mringis juga lihat blogpost kebanyakan berisi hempasan obrolan ngawur yang ngga tersampaikan. Daripada gondok bikin nelen aja sakit, yakan? Jadi mending aku lampiaskan ke tulisan yang... kok ada aja ya yang baca.

Hahaha.

Oke, serius deh. Aku mau bikin tulisan ini karena selain udah kadung gadrung sama Suami, juga ternyata dia adalah teman terbaikku selama ini. Gaje ya? Biar. Yang penting, aku makin merasa klop dalam hal apapun.
APAPUN.

Aku bukannya mau membandingkan suami aku dengan suami kamu, tapi sesuai quotes diatas aja yah alasannya.

Baca juga : AKU IRI SAMA KAMU

Prolog dulu deh biar ngga dikira lebay amat, banyak kok sebenernya sikap suami yang nyebelin abis. Kalo kamu tipe orang yang gampang panas, mungkin udah ngelabrak banyak orang.

Suamiku itu adalah tipe orang yang ngga malu memuji kecantikan orang. Masih mending ya kalo yang dipuji itu Aku atau Mama. Sering banget loh dia bilang,
"Wuuuuzzz... ckckck, Ariel Tatum niii..."
Atau,
"Umaaaak.... Scarlett Johanssoooon"
Trus kalo aku nonton Victoria's Secret Fashion Show, dia juga sering nimbrung sambil komentar. 
"Atatatata... mbak'e"

Kan bete yah?
Hahaha.

Aku akuin, memang awalnya aku cemburu.
Kudu berdamai sama kondisi di mana dia bisa teriak "Ya ampun yang... Olla ramlaaan" sambil meremet lenganku.
Maksudnya apaaa? Mana dilihatin orang disekitar pula. Mukaku kayak mangga yang belum ranum tapi udah dipetik.

KECUT.

Tapi gimana ya, namanya juga udah menerima kelebihan dan kekurangan, jadi lama lama udah terbiasa. Pada akhirnya mengamini kalimat: mau ngga mau.
Huhuhu.

Parah lagi deh kalo mau tahu kerjaan sampingannya, dia adalah seorang audioman. Okelah kalo lagi pake Boom, lha kalo pake clip on. Pastilah ya, harus banget masangin clip on itu ke talent. Dan tahu kan, clip on pasangnya dimana? Ngga mungkin cuma dibulu hidung atau di kelopak mata. Dikira kayak jepitan rambut apa. Clip on kudu dekat ama sumber suara dan clip on juga ngga boleh terdengar pating kresek.

Sipya, pikir aja sendiri ditaruh dimana.

Ngurusin cemburu mulu, ngga ada gunanya kan. Toh dia professional, dia cari nafkah, dia beneran melakukan pekerjaannya. Bukan cari kesempatan atau apa. Aku sering juga se team sama dia.

Aku ngga perlu risau lagi apa yang dilakukannya, karena aku percaya.

Percaya adalah tonggak dari hubungan pernikahan paling hierarki di muka bumi. Soalnya kalo udah percaya, niscahya jarang kita sanksi lagi akan cinta pasangan.

Betul apa betul?

Balik ngomongin Suami deh ya, mendapat sosok suami yang sayang anak, sayang istri, sayang keluarga adalah dambaan tiap wanita. Siapa coba yang ngga pengen? Cung! Ngga ada kan?
Pasti donk, setidaknya kita punya tempat buat sharing, buat minjemin bahunya kalo pas capek ngurus anak, sampai butuh kemurahan hatinya buat kita bisa tetep koleksi lipstick yang sekarang makin kayak gorengan aja.

Kayak aku nih contoh realnya.
Ngga bisa diungkapkan gimana happynya punya suami yang punya banyak waktu untuk keluarga. Kerjaan boleh remotely dari rumah dan bisa dilakukan dimana aja asal ada laptop dan koneksi internet.
Saking sering dia di rumah, bukan hal yang mengagetkan kalo dia jadi idola para tukang sayur karena suka belanja. Jadi andalan para tetangga karena ringan tangan, atau bisa juga jadi tukang desain di komplek kalo pas lagi ada acara.
Semua orang merasa senang karena ada dia.

Ya, karena suamiku adalah BAPAK RUMAH TANGGA.

Dia memilih menjalankan perannya sebagai Kepala Rumah Tangga, Pencari Nafkah sekaligus ikutan ngurusin semua kerjaan di rumah. Adalah hal luar biasa dan ngga semua orang bisa. Dan ya pasti donk aku akui, bahwa aku termasuk orang yang beruntung atas ketersediaan sosok suami kayak dia.

Asal kalian tahu, sesungguhnya, dibalik itu semua, dibutuhkan waktu yang cukup lama untuk membentuk kehebatan seorang partner rumah tangga kayak gini. Ngga hitungan hari lagi, bahkan bertahun tahun lho. Eh ya walopun cuma 5 tahunan dink. Hahaha.

Yang pasti, bukan hal yang simsalabim kayak sulap gitu aja kalo suamiku sekarang sikapnya peka dan penuh perhatian.
Bukan sifat bawaan lahir kalo suami aku humoris dan enak diajak temenan.
Bukan juga firasat melalui mimpi kalo akhirnya suamiku punya rasa percaya diri tinggi.

Dari mana kesemua sikap yang banyak orang puja puji itu kalo bukan dari aku, si cerewet yang kocar kacir kalo uang udah menipis.
Dari mana dia merasa diperhatikan dan hasil karyanya luar biasa kalo bukan dari aku yang terus  jadi badut buat menyemangatinya.
Dari mana kekuatan untuk membuktikan bahwa dia bisa kalo bukan dari aku yang selalu kuat dorong apapun ketertarikannya.

Dari awal pacaran, aku selalu mengejarnya dengan celutukan "come on mas, life wont wait". Dan memang, kayak ngga ada kata santay bohay setelahnya. Dia jadi sering menyibukkan diri dengan kesenangannya, seneng berteman, cari sharing ide dan diskusi, ikutan workshop dan pameran.

Sangat berbeda kan dari sebelumnya.
*jumawa*

Kalo ngga percaya, coba deh tanya sama temen-temennya, apalagi temen sekolahnya dulu. Mostly dari mereka pasti setuju kalo suamiku itu sosok angkuh nan cuek. Dia sih ngelesnya "Aku itu bukan angkuh, tapi COOL". Ditambahin pula "Anak band kok senyum sana senyum sini".
Oke, berarti dia ngga njamani sesebabang tamvan. Dibenaknya cuma Kurt Cobain dan Dave Grhol. Aku vaham.

Dengan berbagai preditkatnya cowok cuek ngga tahu situasi pokoknya cuma ada dunianya, sekarang dia memilih bekerja di rumah. Membagi waktu antara mengerjakan mata pencahariannya dan back up kerjaan rumah tangga berikut momong anak.

Bisa dibayangkan, sikapnya njungkel terlalu jauh?

Buat aku banyak enaknya tentu aja. Aku ngga perlu khawatir ninggal anak nulis, meeting, sampe shooting. Ya walopun pada akhirnya aku tetap terburu dan dihantui rasa tanggungjawab sebagai istri serta ibu. Tapi toh nyatanya anak dan suamiku malah merasa bebas di rumah. Bisa main berdua, nyuci bahkan masak.
Sebut aja deh, apa yang biasa dilakukan dalam rumah tangga.
Suamiku bisa!

Memang ngga semua, ngga ada yang bisa menggantikan peran masing masing. Tapi beneran kok, semua kerjaan rumah tangga kayak beres gitu aja di tangannya. Kalo aku sakitpun, anak tetep dirawat dan masakan selalu hangat. Ngga ada yang kurang, bahkan dia juga sudi mijitin plus ngerokin badanku.
Enak kan?
Iya, aku bersyukur.

Membiarkannya tetap berinteraksi and doing his hobbies adalah cara jitu supaya suami ngga stress dan misuh misuh mulu.

Sebenernya, susah juga ngomongin masalah me time karena kami berdua sama balance nya dalam ngurus rumah tangga. Kalo aku cukup creambath ke salon atau nyanyi di smule aja udah hore, mungkin akan berbeda sama para laki.
Dia butuh pelampiasan energinya.

Dan btw, keputusannya untuk menghentikan rokok adalah hal paling aku salut di hidupnya. Dia sama sekali melakukannya tanpa paksaan lho. Cuma karena Alya disinyalir alergi debu dan asap, lalu suamiku sadar diri. Gitu aja alesannya, mudah ternyata. Mbok ya dari dulu gitu loh.

Aku memberinya waktu bersosialisasi semacam, dia pengen lari pagi, futsal tiap minggu, ngopi sama temen-temen, nonton film streaming, sampai beli sepatu atau apalah yang dia suka. 

Tapi apapun pekerjaan yang bisa dia lakukan dalam rumah tangga, seorang laki laki tetaplah seorang laki laki. Dia bakalan ngeluh juga, sama kok.
Semacam,
"Tadi aku ngemong Alya, trus ditanyain Mamanya kemana. Masa aku gaulnya sama ibu ibu rumpi sih"
Atau kayak,
"Ma, nanti jam 4 aku mau futsal" Padahal ini jam empat kurang seperempat.
Dan,
"Maaa....anaknya" Ketika melihat aku nganggur duduk bentar.

Ada sifat yang ngga bisa dia rubah dan kebiasaan buruknya yang mbuh sampai kapan bisa berakhir.
Ada perlakuan ingin diperhatian dan minta dia diurus sebagai layaknya suami kalo aku udah terlalu keras kepala.
Ada sikap yang masih seenaknya dan tukang nyuruh ini itu sama istrinya.
Ya maz, asal maz setia itu ya.
Hahaha.

I proudly say that we complete each other.


Suamiku sering bilang makasih sama aku karena aku udah ikutan bekerja, bilang makasih karena aku sanggup ngurusin anak dan masak, bilang makasih karena aku memilih menghindar nggosipin orang, bilang makasih karena aku rela nunggu gajian yang ngga pasti tiap bulan, bilang makasih makasih dan makasih.

Aiiih, sungguh aku terenyuh.

Aku nulis postingan ini supaya kamu juga bangga sama suami kamu, sekecil apapun itu. Jangan terlalu banyak mengeluh, bersyukur sama apa yang sudah dicapai. Barangkali suami kamu justru jadi panutan orang lain atau malah ada yang pengen punya suami kayak suami kamu.

Ih, hahaha.

Point tulisan sebenernya adalah suamiku selalu bangga dengan apa yang aku lakukan.
VICE VERSA.

😇😇😇😇

You May Also Like

14 komentar

  1. aku juga suka dg suamiku bukan tipe yg hrs dilayani saja tp kita satu team hebat, jd urusan pekerjaan rumah tangga dikerjakan bareng2 dan suamiku lihai segala macam pekerjaan rumah tangga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah suami mbak kereeen. Jadi makin cinta ya hehe

      Delete
  2. bapak rumah tangga di Indonesia sepertinya sangat tabu, padahal di luar negeri banyak yg kayak gitu & selama sudah ada komitmen sama istri tentang hal ini menurut aku sih ngga ada masalah. Org2 kadang terlalu ikut campur & kepo sama kehidupan orang lain pdhl yg menjalani santai2 aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget! Ndilalah suamiku juga kerjanya sama orang luar jadi ya terbiasa mbak hehe

      Delete
  3. selalu kagum sama bapak rumah tangga :) apalagi yang bisa multi tasking :) hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaawww aku mewakili suami bilang makasih banyak mbak :)

      Delete
  4. orang mana mba? kayaknya nggak asing dengan istilah "umaaaaak" hahaha. Alhamdulillah mba, namanya pasangan hidup itu ada aja sifat yang kita nggak suka pun sebaliknya tapi dia mau jadi bapak rumah tangga yang baik sudah seharusnya bangga :)

    Salam kenal ya, saya enny yang komen di grup fb KEB untuk saling bw ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Darahnya jawa tapi sejak lahir di pangkalan bun, Mbak.
      Eh, mbak orang mana nih? *malah kepo* Kan siapa tahu bisa meet up yak hehe

      Delete
  5. Aku bangga sama suamiku... Karen dia laki laki yg paham ttg pekerjaanku.. Kalau aku capek dia mau cuci piring mau nyapu dan selalu bersedia nemenin aku ke pasar hihihi...

    Karena aku tau banyak laki laki yg gak ngerti kerjaan wanita. Gak pengertian.

    So aku bangga banget lahh ama.suami

    ReplyDelete
  6. Mbaaaa yg suka muji cewe lain itu aku ornh ngalamin hahahah.. Tapiiii, krn aku tipe cemburuan, dan lgs bilang kalo ada soal yg enak begitu, aku blak2an aja ngomong kalo ga suka dgr dia muji wanita lain. Jadi aku minta jgn lagi. Dan aku pasti ngelakuin yg sama, g akan muji laki2 lain di depan dia. Untungnya dia setuju :) .. Jd saling jaga perasaan lah.. Kalo utk urusan RT, dia jg yg paling ngemong ama anak.. Yg bikinin susu jam 3 pagi, krn dia tau aku brngkat kntor lbh pagi dr dia. Makanya dia tau aku butub tidur lbh lama :) .. Kdg hal2 sepele begitu suka kita lupain yaa.. Cm inget ama kekurangan pasangan.. Abis baca ini, stidaknya aku lbh menghargai apa yg suami udh lakuin buat keluarga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya ya mbak. Dulu aku sempet cemburu juga, tapi sekarang udah lebih mending kok. Naaah sebelum nulis ini aku juga sering banget gondok kalo kami lagi ngga sepaham. Trus gara-gara ada yang iri sama aku itu, aku jadi lebih bersyukur hehe

      Delete
  7. dulu waktu suamiku pengangguran dan lebih milih kerja nguyek di rumah eh pada rempong bin ribet adakali sekampung ngomong terus padahal aku istrinya fine aja meski aku yg kerja di luar sampe akhirnya aku yg cariin loker barulah mulut2 jahil diam berkomen ckckck pdhl aku bangga sama suamiku apapun itu dy ttp berusaha syg hal itu tak ternilai bwt org lain *curcolll dah 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti banget ya dapet cibiran. Fuh fuh. Padahal kitanya asik asik wae.
      Eh aku malah seneng kalo bisa saling curcol hihi

      Delete

INSTAGRAM