MA, JANGAN MAIN HP TERUS

by - August 27, 2017

Baru kemaren posting tentang Alya yang udah pada fase anak dua tahun, eh ini udah ada lagi yang baru lho bund. Fase apa sih istilahnya.
Oke aku sebut aja FASE DUA SETENGAH TAHUN. *Dua setengah tahun dari hongkong?*

Hahaha.
Yuk ah, aku ceritain, lumayan bikin nyengir juga kali ini. Jadi seperti biasa, emaknya butuh curhat. Curhatnya via blog, ngetik di depan layar aja, mumpung yang dirasani lagi terlelap. 

***

Udah tahu ah, kalo Alya ini anaknya cukup ceriwis. Pokoknya semacam lagu deh, satu mulut Alya tidak berhenti gerak. Nah, fungsi mulut itu, digunakan untuk ngomong mulu, nyanyi atau nguyah. Waktu istirahatnya cuma pas tidur, itupun sambil ngowoh. Ngaaah gitu.

Bawa Alya kemana-mana, jadi semacam bawa radio lengkap sama speaker aktif. Di telingaku ada aja yang dibahasnya. Nyaris ngga ada jeda. Dan sekarang ini puncaknya, dia udah bisa nggerundel sendiri, suaranya kayak bisik-bisik nyinyir gitu. Sambil melirik dan bertingkah persiisss sinetron. Etapi dia ngga pernah nonton sinetron lho padahal, nontonnya sebatas tayangan anak-anak doank. Gimana bisa tahu mimik wajah orang nggrundel itu masih misteri.

Puncak nggrundelnya itu dia pernah bilang gini:
"Sama Papa dimarahin, sama Mama dimarahin.... bla bla bla"
Volume suaranya diturunin, plus mulutnya dijontor jontorin ala nyinyirers gitu.

Kebayang ngga?

Nah, yang baru gres nih, dia bisa komplain kalo ada yang bikin ngga sreg.

"MA, JANGAN MAIN HP TERUS"

Masih ditambahin lagi,

"Kalo lagi main sama Alya, jangan gitu donk"

Konteks komplain Alya di sini maksudnya karena aku ketagihan internet lho ya. Bukan cuma HP yang buat sms dan nerima telpon.

Sumpah ini anak tahu dari mana kok bisa bisanya ngatur orang tuanya kayak gitu. Aku ngerasa aneh dan bingung mau sebel atau justru bangga karena Alya itu anti gadget. Oh ngga dink, Alya juga suka mainan HP sebenernya. Dia bisa betah mantengin video lagu-lagu anak sambil ikutan nyanyi. Ya walopun betahnya itu cuma bertahan hitungan menit doank. Kalo udah bosen, dia bakalan kucek kucek mata dan banting HP.

Apa deh maksudnya aku ngga tahu. Udah sering aku kasih pengertian tapi anaknya masih tetep gitu. Dipikir emak nya tinggal nguap apa beli HP?
Tapi trus diem.
Mikir.
Untung HPku termasuk murah. 
Hahaha.

Ok, balik ke HP.
Aku emang monitoring kerjaan lewat gadget satu ini. Dimana lagi aku dapat kemudahan komunikasi jarak jauh, ngirim email, bikin alur naskah, sampai nonton video biar dapet pencerahan dan wawasan. ((PENCERAHAN))

Aku bisa segera bergegas kalo ada bunyi-bunyian dari HP. Takut kalo ada yang penting aja sih ya. *ngeles*
Tapi sayangnya, lama lama pegang HP lebih banyak ketrucutan kepo Instagram, betah mantengin Instastory lalu udah berasik masyuk chit chat dan baca baca blog sambil cengar cengir sendiri. Killing time maha dahsyat!

Adegan berubah secara tiba-tiba. Begitu aku sadar dan lihat Alya maen boneka-bonekaan sendirian, kok rasanya malah jadi miris. Sudah bisa ditebak karena seperti biasa: AKU MERASA BERSALAH.

*Eh halo, menyesal tapi kok terus dilakukan. Ho'oh pedes cabe emang. Gimana sih ini ya*

Mungkin dengan segala kebiasaan burukku itu, diam-diam Alya jadi memperhatikanku. Alya aja dibatesin pake gadget, eh, emaknya malah lebih parah. Ngga bisa jauh dari HP.

Membatasi screentime akhirnya juga berlaku buat aku.
Dan suami tentu aja.


Waktuku bermain di rumah dengan Alya sebetulnya lumayan banyak. Sering banget malah. Semua masih aku monitoring even dia bermain di sekitar komplek. Kalopun aku tinggal nulis, masak, nyuci, setrika, Alya tetep ngga lepas dari pandanganku.
Hal yang biasa memang.

Alya ini tipe anak yang suka main di luar. Jadi kalo sering di rumah, bisa dipastikan moodnya labil, gampang bosen. Plek sama emaknya hahaha. Dari kecil udah kelihatan kalo ngga terlalu freak sama mainan yang aneh-aneh dan gadget. Makanya, aku ngga takut kasih dia HP sebenernya.
Alya juga ngga mau difoto lewat handphone ngga tahu kenapa. Tapi kalo motretnya pake DSLR, dia bisa bergaya. Nah lo!

Alya tahu bedanya mana yang penting mana yang ngga terlalu penting.

Memegang handphone untuk bekerja akan berbeda dengan memegang handphone karena mati gaya. Tapi beneran deh, ini jangan-jangan aku yang over pegang HP atau emang anaknya yang masih mbok mbok an. Please dont judge me too quickly laaah. Aku kan juga seorang Ibu biasa, yang butuh hiburan ala kadarnya.

Karena udah ada warning JANGAN MAIN HP TERUS, otomatis aku beneran jadi jauh dari handphone donk. Walopun kalo boleh jujur, awalnya aku ngerasa ada sesuatu yang kurang. Udah sepekan ini aku jalanin, lho kok justru malah banyak manfaatnya. *eaaaaa*

Ngerasa kurangnya, semacam gini, aku jadi kudet abis soal perkembangan berita terkini. Jangankan berita, gosip anget artis aja dijamin aku ngga tahu. Sekalinya aku kepoin, waktunya keburu habis, beritanya udah basi.

Sedangkan, manfaat baiknya asli banyak banget nget!
Aku jadi punya banyak waktu untuk menyentuh dunia secara langsung. Ketika ngerasa udah beneran ngga ada yang dilihat, hiburanku berubah jadi baca buku. Buku buku lama aku baca satu persatu. Gara-gara ini juga suamiku trus pengen nambahin koleksi bukuku. Ngga tahu kenapa, waktu ngelihat aku baca buku, Alya malah kayak "Ok take your time"
Lucu kan.
Hahaha.

Jadi sekarang aku usahakan banget pegang handphone kalo emang bener-bener untuk berkomunikasi. Aku hanya menggunakan gadget kalo anak lagi tidur, asik maen sama temen atau pas pergi sama eyangnya, dan ketika anak sekolah.
Toh kalo pas ada kerjaan, biasanya si client atau temen nelpon langsung. Dan ngga bakal diprotes sama Alya itu mah.
Soal screentime nonton TV juga begitu kok. Sebisa mungkin kami kurangi. Apalagi kalo pas ngga banyak kerjaan, nonton TV cuma seperlunya.

Intinya adalah gadget bersifat hiburan, bukan kebiasaan.

Well, aku kudu ngucapin makasih sama Alya deh. Aku ngga candu lagi main cooking fever, mantengin youtube mulu, smulean tiap malem. Ahaha.

And yes, postingan ini adalah sebagai jawabanku kenapa aku jarang chat di grup WA, lama balesnya, dan ngga banyak update di sosial media.

Semua karena screentime dari Alya.

Sip bosque.

You May Also Like

8 komentar

  1. Kalo anakku yg pertama agak cuek sih mba. Dia ga terlalu peduli kalo ortubya lg sibuk ama HP :p. Dia nya sendiri juga udah mulai ngerti gadget soalnya.

    Nah tapi adeknya yg msh 1.5 thn nih, yg suka protes. Mana ngomong blm bisa, tapi ntah kenapa kalo aku lg main ama dia, trs ketahuan megang hp, pasti deh anaknya ngoceh2 bahasa bayi, lalu ngerebut hp ku, trs dibanting wkwkwkwk.. Marah banget pokoknya. Ga kebayang kalo dia udah pinter ngomong bakal diceramahin apa ya nanti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap siap ya mbak, karena bakalan kayak Alya itu. Hehehe

      Delete
  2. Sip bosque, hihihi, alyaaaa,
    Makasih ya mbk udh ngingetin, :)

    ReplyDelete
  3. Mbak Yosaaaa...aku rindu suara Anakku Mbak, huhuhuuu.. Pengen nangis baca tulisan Mbak Yosa, doain yaa Mbak biar lekas bicara kayak Kakak Alyaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, anaknya umur berapa mbak. Doa yang terbaik buat anak Mbak Dira :)

      Delete
  4. Keren Mba, self reminder buat emak-emak millenial, anak saya masi bayi nih gatau kalo udah mulai ngerti gadget, harus diet gadget dan ngeblok saat dia tidur hmmm tapi wonder mom juga manusia sik, pemandangan hanyalah pintu bosen n jenuh juga ya hihi butuh hiburan hoho, salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mbak.
      Iya bener banget, kan HP sarana kita menyentuh dunia luar ya mbak. hehe. Tapi emang kudu dibatesin ya biar ngga melewatkan masa emas anak :)

      Delete

INSTAGRAM