FASE ANAK DUA TAHUN

by - August 02, 2017

Waktu masih berumur sekitar satu tahun, masalah anak rewel dapat dikatakan masih dalam tahap wajar dan tantrumnya mudah ditaklukkan hanya dengan mengalihkan perhatiannya. Ngga bikin pusing kepala, paling butuh hitungan jam aja buat meredakan emosinya. Trus kalo minta ini itu bisa ditunda dan dirayu. Misalnya aja, minta es krim bisa diarahkan ke cemilan sehat, ngregek males mandi bisa diakalin sama main busa. Pokoknya masih dalam taraf gampil dan ck gini aja nih?
Hahaha. Nantang.

Lalu, tanpa ada ancang-ancang dan pertanda alam, datanglah fase baru bernama Terrible Two.

JEDEEEENGGGG....

Bapak ibu, monggo kalo mau nyukurin. Aku terima. Salah sendiri nantang kan ya. Abis itu nyesel pengen nangis bombay. Perasaan baru dapet ritme eeeeh ini kok berubah lagi. Fase anak dua tahun ini dikatakan mengerikan karena tantrumnya selevel lebih aktif.

*Permisi, tombol aktifnya mana sih, ngga ada pengaturannya kah ini?* *krik*

Anak udah mulai menunjukkan sisi emosi yang cepet berubah dan refleknya makin jadi. Maka ngga jarang dalam fase ini, kita lihat anak nangis sambil gigit, bisa memukul, atau lempar barang yang ada di dekatnya. Namanya juga terrible.
Horror kan.
Yang ngajarin siapa? Ya emang ngga ada. Natural.

Sikapnya ini ikutan bikin emosi kita naik turun. Kadang nyenengin, kadang bikin kangen, tapi ngga jarang juga bikin kita ngga tega dan nyesel kalo udah marah. Gimana donk, drastis banget kan perkembangannya. Sekarang sama sekali ngga bisa dibohongin, minta ini kekeuh kudu diturutin, dan paling sebel kalo udah nangis di depan orang banyak. Rasanya label Ibu Kurang Sehat layak disematkan pada kita.
"Bu, sehat bu? Itu anaknya kok dibiarin nangis?"
Lalu Ibunya ikutan mbrebes mili, tertohok.

T.T


Dari pengamatanku, awal perubahan fase ditandai dengan tantrum atau sakit atau sikap ngga jelas. Semacam dia kudu menguras energinya lalu kembali dengan energi baru yang lebih kuat dan bertenaga. Coba deh amati, tiap anak abis sembuh dan badannya udah sehat, sikapnya jadi sedikit berbeda kan.
Aku ngga ngerti apa istilah dan gimana ilmu psikologinya, yang jelas aku cuma ngamatin aja sodara sodara.
So please, jangan buang aku pake karung ya. Tapi beneran kok. match juga kan, kalo dihubungkan sama mitos orang jawa pas anak sakit. Biasanya mereka bilang kalo bakalan tambah pinter.

Hahaha.

Nah, di sini aku mau share polah Alya yang kadang bikin eug kagak tahu kudu gimana lagi. Siapa tahu ada yang ngerasa sama. Ya kan ya?

🙌 Di umur dua tahun ini, walopun tata bahasa anak masih acakadut, tapi keingintahuannya luar biasa. Alya sering banget nanya apa ini ma, kenapa ma, gara-gara apa, siapa sampai dia mudeng. Kalo ngga mudeng? Ya diulangi sampai mudeng. Pusing pala barbie.

🙌 Alya juga punya sifat ngga sabaran. Misalnya kalo aku udah kelamaan nurutin apa maunya dia, dia pasti teriak, padahal mintanya baru beberapa detik yang lalu. Ngga jarang juga ketika udah diambilin dan ngga sreg dihatinya, bakalan nangis gaje gulung gulung persis dadar gulung.

🙌 Mandiri adalah salah satu perkembangan positif di umur dua tahun. Alya udah bisa makan sendiri walopun masih pake tangan kiri dan kanan secara bergantian. Awalnya Alya emang kidal, tahu sendirilah siapa yang paling gencar biar bisa tangan kanan hahaha.
Nah, kemandiriannya yang bikin dia berusaha semampunya, ketika menemukan titik kebosanan dan dirasa ngga berhasil, sering dia teriak karena frutasi.
Ya Tuhan, kecil-kecil kok frustasi.
T.T

🙌 Alya ini anaknya ngga bakalan nakal duluan. Dia cenderung cari aman buat berteman. Tapi kalo udah ada yang reseh dan dianggap ganggu area dia, duh biyung, sikap kerasnya jadi ketahuan. Pernah suatu kali temennya ganggu dan mukul pelan, mungkin ngga sengaja. Dia bales donk ngga mau kalah. Dan anehnya, masa dia dendam sampe sekarang coba.
T.T lagi.

🙌 Selain melompat, frekuensi Alya aktif main yang menguras tenaga makin banyak. Dia udah bisa manjat sofa sampai dinding, buka gerbang, sampai kunci pintu. Lepas pandangan sekejap saja, rumah amburadul kayak kapal karam.

🙌 Alya punya aturan sendiri dan dia udah bisa tahu yang salah dan benar. Selain itu, kosakata dan menu lagunya udah variatif banget. Jadi, Ibu Guru di kelas Alya itu nyanyi pake nada Lihat Kebunku tapi liriknya diubah. Alya ngga mau donk dan bilang ke Gurunya langsung "Bukan Bu Guru... itu lagu mawar melati. Salah Bu..." Gitu katanya. Ibu Gurunya manyun bingung mau jawab. Aku cuma melihat sambil terharu, anakku kok lantang.

🙌 Ini gimana sih ya, emaknya tomboy tapi anaknya malah cherrybelle. Dia suka banget sama hal hal yang cantik, serba pink dan ciwi bingit. Alya lagi pada masa di mana dia merasa ngga bagus pake baju ini, pake yang itu aja lebih cantik. Serba pilah pilih, sok sok an bisa mix and match padahal kalo dibiarin kayak lemper.

🙌 Ada yang samaan ngga? Alya ini suka banget makan nasi putih aja. Masih mending ya, kalo ama kecap atau kerupuk. Ini bener bener putih aja lho ngga pake apa apa. Ngelihatnya aja bikin seret.
Bangun tidur minta nasi aja. Waktu ngemil nasi aja. Parahnya, pernah malem malem dia terbangun trus minta nasi aja. Aku langsung menanak nasi seketika itu juga dengan mata masih ajeb ajeb. Rasanya aduhaiii ngantuknya.
Dan julukan buat Alya makin bertambah: Alya si buntelan sego. 🙍

Itu beberapa dari sikap Alya yang sering bikin aku bingung ngadepinnya. Caraku mendidik masih sama, aku hindari banget melarang dia melakukan apapun supaya dia belajar dari kesalahan.
Dan juga, udah sejak lama, aku memberlakukan sistem reward and punishment. Semacam mengapresiasi apa yang sudah dia lakukan, bukan buat ngepush tapi ya. Punishmentnya juga ngga keterlaluan dan rewardnya cuma sepele kok. Aku bikin semacam jurnal harian digambar kotak kotak kosong aja dari senin sampe minggu. Nantinya diisi dengan sticker atau digambar.
Kalo Alya rewel seharian, aku biarkan kotaknya kosong, tapi kalo seharian pintar ngga rewelan, aku tempel bintang. Nah kalo bintangnya penuh seminggu, biasanya aku ajak jalan-jalan atau beli es krim atau beli mainan. Tapi kalo bintangnya dikit, aku hukum dia mandi air dingin.
Hahaha, eh Alya malah seneng tapinya. ZONK.

Aku juga sediain pojok khusus buat Alya kalo lagi nangis tantrum, tepatnya di kamar belakang. Selain biar ngga kedengeran sampe tetangga depan, sistem ini ngajarin anak punya ruang recharge dan ketenangan.
Aku tetep ikutan masuk, pintu dikunci dan sengaja biarin dia nangis sepuasnya dulu. Baru kalo udah kelar, aku peluk dan kasih wejangan secara halus dan penuh kasih sayang. Alhamdulillah, terapan ini lumayan pengaruh besar buat Alya supaya bisa mengontrol emosinya sejak dini. Lama-lama aku udah terbiasa sama sikap barunya ini.

HORE! Aku setrong.

Trus ngomong-ngomong, bikin postingan tanpa menyertakan ilmu psikologi itu buat apa?
*garuk garuk kepala*
Monmaap, aku pan cuma seorang ibu biaza yang tiada berbeza. Seorang Ibu biasanya mengambil pelajaran dari pengalaman.

Point postingan ini adalah, yang paling pantes bikin akun THE NEW BIKIN GREGETAN itu ya anak dua tahun. Jaminan orang tua setidaknya butuh creambath ke salon minimal seminggu sekali buat ngilangin pegel dan kzl.

Oh btw, sampai hari ini aku belum berhasil spa ke salon untuk memperbaiki penampakkanku yang sama sekali ngga cocok diajak kondangan ini lho. Entah kapan semua itu cuma misteri dan waktu yang kan menjawab.

Becanda aja.

HEH, pointnya apa?
Hahaha.
Yang jelas: kita kudu selalu siap menghadapi kenyataan kalo anak makin besar makin pintar.

Kalo kita lagi bingung dan ngga tahu cara ngadepin anak, yang bisa kita lakukan cuma ngelus dada sambil berkata bijak, MOHON BERSABAR INI UJIAN.

Sip ya. 

You May Also Like

10 komentar

  1. Wah disediain pojok khusu pas Alya tantrum, noted deh. makasih sharingnya ya mbak, walaupun blum nikah, tp bdmnfaat. Lumayan buat blajar sblum mngalaminya sndri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mbak. Seneng kalo bisa bermanfaat :)

      Delete
  2. Inspiratif ceritanya Mbak...bisa bermanfaat buat yang punya batita. Saya sudah lewat, anak udah kelas 3 dan 7, kadang masa seperti Alya ini ngangeni...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener mbak. Aku nikmatin aja, nanti kalo udah besar malah kangen...

      Delete
  3. Aku bacanya ngekek mulu, Mbak. Ha-ha-ha. Anakku ini 23 bulan, Mbak, hahahaha...Dan emang mirip2 gitu sih. Sekarang kalo pergi ke penjual mainan, hadeh, milih sesuka udelnya. Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nulisnya juga sambil ngakak sendiri kok mbak. Hehehe.
      Bener banget kalo udah bisa milih, tinggal kita kudu pinter batesinnya mulai sekarang, PR banget kan ini.

      Delete
  4. Kayaknya fase banyak nanya dan suka nyuruh2 ini awet mbak bakalannya. Alya ku, hampir 5 tahun masih gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaa... aku kudu ngumpulin energi lagi brarti Mbak. Hihihi

      Delete
  5. Makin besar, makin pintar, makin nuntut kita buat makin sabar ya mba 😁

    ReplyDelete

INSTAGRAM