JADI IBU YANG BERBAHAGIA

by - August 24, 2017

Minggu ini sebenernya masih lumayan nyante ngga kayak biasanya. Job lagi sepi, otomatis hari hariku di rumah mulu. Yang bikin males, aku sering ngerasa semacam dapat ucapan: halo berjumpa kembali ke habitat asli. Rasakan betapa gemaz dan rempongnya ngasuh anak dan ngurus rumah tangga.

Okelah, aku akui, aku sering mati gaya kalo keseringan di rumah. Makanya feed IGku lama ngga di updet. Ngga ada bahan sih ya. #sikap

Bukan yosa namanya kalo punya blog isinya tips and trik yang jitu. Blogku bakalan penuh mampus sama curhatan dan semua keluh kesahku sebagai Ibu. Aku jadi inget deh sama statement ter-jleb dalam hidupku. Suamiku pernah bilang bahwa: aku ngga cocok jadi ibu rumah tangga.

ENGGAK COCOK!

Bukan karena aku punya style oke atau punya muka mirip Yasmine Wildblood yang umbah umbah di kali aja masih cakep.
BUKAN.
Alasan tepatnya karena aku itu tipe perempuan judes, penuh ambisi, ra urusan, nggaya dan hidup pula!

Sebenernya, aku bingung juga sih nanggepin statement Suamiku yang lebih banyak benernya.
Pengen deh bantah bilang "Ngga juga ah" tapi dalam hati kok setuju. Aku emang ngga bisa diem dan gampang bosen. Lebih seneng dolan ke luar rumah dan ketemu sama orang banyak. Melewati macet sambil ngobrol, menikmati hecticnya shooting atau event, berpacu dengan ketukan waktu membuatku merasa lebih hidup.
Sebaliknya, makin sering aku menghabiskan waktu di rumah malah nambah pikiran dan jadi beban. Di rumah mulu, bikin aku buntu. Aku kan bukan anak rumahan.

Trus mikir lagi, seandainya aku jawab "Iyaaa, aku pengen kembali lagi mengejar karir", justru jadi kayak denger omong kosong. Lha gimana, wong kenyataannya aku lebih sering di rumah: masak dan momong anak.

Aku orangnya mandiri, urusan beres beres rumah nomor satu. Tapi jujur aja deh ya, dulu aku sama sekali ngga kepikiran gimana nantinya kalo udah berumahtangga.
Gimana cara bikin menu yang sehat setiap hari. 
Gimana cara atur waktu biar di rumah terasa asik. 
Gimana cara mengasuh anak yang benar dan pintar.

Pokoknya pas masih pacaran trus ngobrolin pernikahan, aku mikir rumah tangga itu sambil jalan aja deh, nanti lama lama juga bisa. Dibenakku cuma kerja dan cari uang halal biar semua lancar.

Kebayang ngga kalo sosok nyebelin kayak gini sekarang kudu jadi IRT?
Yak, sini salim dulu, kenalin, aku YOSA, akhirnya jadi Ibu Rumah Tangga juga!

Photo by: Chandra Pradityatama
Memilih menjadi Stay At Home Mom sebetulnya adalah tantangan terberat buatku. Aku sama sekali ngga sehebat yang orang idam idamkan dan ngga setangguh apa yang orang lihat. Sama aja kok sebenernya. 

Aku juga sering dibanding bandingkan sama Ibu ibu lain yang nggak kalah setrongnya. Baik cara mendidik anak, mengatur materi, merawat suami sampai memilih menu masakan. Pahit emang.

Susah banget ya jadi Ibu, Ia bahkan tidak cuma gelar.

Yang sering terjadi, dadaku sesak, punggungku panas, kalo makanpun rasanya belum turun ke perut dan masih tertinggal di tenggorokan, aku kudu siap lari ngejar anak yang polahnya ngga bisa ditebak. Itu belum kalo lagi kumat tantrumnya atau pas anak sakit. Udah, jangan tanya, kemana arah cita-cita lama.

Sejenak aku hentikan ngomongin posyan pessyen.
Passion embahmu.
Dulu aku ngerasa ketika jadi Ibu, bahagia ngga sesederhana itu.

Aku inget banget waktu umur Alya belum genap setahun. Moment di mana sering bikin aku udah capek duluan dan ngga ada waktu buat cari tambahan uang. Cuy, boro boro aku bisa leluasa ngetik, seminggu sekali bisa luluran di kamar mandi dengan durasi 30 menit aja rasanya udah merdeka!

Bahkan kalo aku mau ambil paket perawatan di salon mikir, apa ngga mending beli salmon buat MPASI anak.
Ngempet beli gincu mahal begitu nengok stock beras dan sayuran di kulkas tinggal seuprit.
Apalagi mau minta travelling sendirian. Buatku yang kini udah menjadi ibu rumah tangga, kenikmatan itu cuma sebatas HALU.

Lama lama kok kebahagiaan identik dengan uang ya. Apa apa kok kudu di beli, bahkan semacam kebahagiaan pun?
Ah kok jadi serem amat sih.

Aku jadi merasa bersalah. Aku ngga sadar, ternyata banyak hal kecil yang bisa membuatku tertawa.
Lihat polah Alya yang makin cerdas dan tumbuh sehat, membuatku lega.
Lihat suami mencoba masak menu resto yang rasanya perfecto, membuatku senang bukan kepalang.
Aku benar-benar melihat semua ada buatku dan tidak sedetikpun aku melewatkannya.
Toh se-ngeluh-ngeluh-nya aku bagi waktu kerja di rumah, scriptku acc juga.
Aku senang. Aku bahagia.

Ngga perlu muluk muluk biar bisa pamer, ngga perlu risau hati sama aturan orang.
Jadi Ibu itu memang ngga mudah, tapi kebanggaan.
Dimana lagi kamu bisa jadi Guru walopun hanya buat anakmu?
Dimana lagi kamu bisa jadi Manager walopun cuma di rumahmu?
Dimana lagi kamu bisa menjadi Chef dengan kepercayaan diri tinggi?

Kamu ber hak bahagia, kamu punya banyak cara. Takaran kebahagiaan orang berbeda.
Namun kadang kita lupa, bahwa langkah paling sederhana untuk bisa bahagia adalah dengan bersyukur.

:)

You May Also Like

4 komentar

  1. you're not alone mba, saya juga ngerasa begitu. makanya ngeblog sebagian pelarian, hihi. tapi benar sekali sengeluh-ngeluhnya tapi kalau lihat suami yang penyabar dan polah anak yang menggemaskan jadi malu rasanya kurang bersyukur. keep writing mba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeaaa asiiik... ada yang sama. Hehe. Salam kenal, makasih ya :)

      Delete
  2. Ha..ha.. Toss mba. Ada bbrp bagian cerita hidup yang sama😀

    ReplyDelete

INSTAGRAM