SUAMI JUGA BUTUH DIPAHAMI

by - September 01, 2017

Kalo para suami boleh jujur, mungkin aliran paling fatal yang pernah dianutnya adalah mengamini sang istri yang maha benar. Boleh percaya boleh tidak, jadi suami itu banyak ngga enaknya. Mau ngomong ngga enak, nanti dikira berdusta. 
Emangnya punya istri itu bikin ngga bahagia apa? Hah?
Enak aja. 
Tapi giliran ngomong ena ena, malah bikin istri mbathin, lelaki itu cuma nafsu belaka.

SKAK MAT!
***

Postingan kali ini aku mau berbicara fakta, sambil sesekali bayangin kalo jadi suami kayak gimana. Bukan buat menyinggung siapa-siapa sih. Bukan juga bias gender, kok punya kepribadian ganda. Ngawur ah.
Gini gini aku wanita tulen, pernah melahirkan dan menyusui full 2 tahun, seleranya yang berbau aesthetic. Yaaah, walopun punya beberapa grup whatsapp yang isinya laki semua. Sayangnya aku lebih dianggep sama lakinya daripada jauh mikirin ini lho ada anggota grup yang paling cantik. Hiks.

Para pria yang kukenal deket ini, mayoritas seumuran. Sama-sama baru punya anak kecil dan ninggalin istri tanpa asisten di rumah. Sungguh bahagia ya, punya wanita perkasa. Maklumlah, gajinya pas-pasan. Ngepres banget kalo buat rumah tangga baru nan kecil ini. Jadi, para pria ini juga kudu gerak ekstra supaya mencukupi kebutuhan rumah tangganya yang makin tinggi. Pokoknya ora ubet ora ngliwet.

Demi dapur ngepul tiap hari, yang terjadi selanjutnya, beberapa pria ini niat ambil jatah lembur biar bonus berlipat. Ngga banyak izin biar cuti bisa digunakan full buat liburan. Dan ngga sembarangan main api biar ngga dapat sanksi.

Segiat-giatnya bekerja, jangan sampai deh mood kerja masuk ke dalam biduk rumah tangga. Sikapnya dijaga banget supaya anak istri taunya terima rebes! Kerja kerasnya biar dirasain sendiri, maka tak heran kalo family time nya berkurang karena benar-benar fokus cari uang.

Namun pria toh juga manusia, aku paham betul gimana cara para pria nggosip, curhat sampai sambat. Bedanya sama wanita, pria hanya nggosip sesekali, abis itu bubar. Ngga berlarut larut. Atau bahkan cenderung pelupa apa yang dibahasnya. Makanya, kalo tahu topik bahasan mereka, banyak yang random. Mulai dari pamer menu makan siang di kantor, keren-kerenan meja kerja, teriknya matahari ketika kerja lapangan, lalu bisa jump ke rembugan lagu yang harus ada di album the best of via valen. 

Lhoo jangan salaaaah... 
Selera boleh The Doors, koleksi bisa jadi posternya The Rolling Stones, hobby kudu banget nonton gigs, tapi sekalinya ada thumbnail njedul dikit aja tentang dangdut hot, pasti ngga nolak! Ikutan nonton, even volumenya kecil ngga penting, yang utama wajah dan body bohaynya si penyanyi.

Aku anggep semua dalam batas wajar sih. Sifat pria kan lebih bisa melihat daripada hanya merasa. Lha wong Hipotalamus pria lebih besar daripada wanita je. Itu lho, syaraf untuk mengontrol seks yang berbentuk seperti buah cherry di otak. Nah, syaraf ini bekerja dengan dukungan hormon testosteron.

Ah, tapi aku ngga mau bicara ilmiah. 
Gimana mau bicara ilmiah, waktu SMA aja aku jurusan IPS.
Hahaha.

Yang ngga wajar adalah kalo suami melampiaskan keinginannya berhubungan dengan orang lain selain istri. Entah itu jajan, flirting temen sekantor, selingkuh sama teman lama, atau apapun caranya itu semua SALAH BESAR. Ngga bisa dibenarkan. Tapi beruntung, kebanyakan temenku bisa ngerem nafsu hingga sampai rumah untuk istri tercinta. Alhamdulillah.

Cuma masalahnya, sampai rumah pun kadang disambut dengan istri yang wajahnya udah njaprut gara-gara bosen di rumah. Gimana ngga stress, tiap hari kudu ngurusin balita yang punya level tantrum bertingkat-tingkat. Belum lagi kudu pinter-pinter ngatur menu makanan agar anak ngga GTM. Trus urusan kebersihan rumah yang banyak dirasani sama tetangga kanan kiri. Beneran capek waktu dan pikiran, dikurung di rumah pula. Yassalam, begitu suami datang, ngga peka dan cuma leha-leha, masalah bertambah lagi: nyindir suami lewat sosial media.

Baca juga : Serius Mau Nyindir Suami Di Sosial Media?

Gregetz ya bung.

Kasus kesalahpahaman suami sibuk cari uang tambahan dan istri rindu kehangatan itu banyak juga lho ternyata. Ngga heran kalo istri lebih banyak curhat sama teman yang dipercayainya. Selagi suami kerja, istri asik chat ngobrolin suami yang makin hari makin beda, waktu untuk keluarga nyaris ngga ada, ngga kayak dulu lagi. Sebelum mendekati jam suami pulang kantor, buru-buru chatnya dihapus.

Beberapa wanita mungkin bakalan ngga mau chat curhatnya diketahui pasangan. Memang wanita punya ruang pribadinya, walopun aslinya, si pria juga ngga kepo kepo amat sih mau tau apa isinya. Yakan ya? Hahaha.

Soal clear chat ini, aku yakin juga pernah dialami si suami. Pria melakukan clear chat dengan alasan paling klasik yaitu menjaga perasaan pasangan. Bukan karena isinya curhatan manja sih, tapi lebih ke grup chat via valen itu tadi. Hahaha. Niatnya cuma sebatas becanda doank, tapi kalo istri tau nanti bakalan rame perang barbar.

Si istri yang bingung mau curhat kemana atau bete di rumah doank, ketika udah menyentuh HP seakan angin segar dari dunia luar. Paling engga, rasa gondok pun berubah jadi permen bolong rasa PLONG. Sosial media jadi kebutuhan primer yang tak tertahankan.

Lain dengan suami. Mikirnya ngapain disindirin kalo bisa ngomong langsung. Masa nyindir dibales nyindir? Masa mau dijelasin lewat sosial media juga? Emangnya lagu lagu zaman Broery Marantika yang penuh tanya jawab apa?

Sekarang mari kita tarik garis kesimpulan, bahwa dalam lingkaran rumah tangga, semua harus sama-sama mengerti. Bukan timpang ke suami atau timpang ke istri.

Suami pengen istri solehah nan manutan lengkap dengan wajah yang selalu berseri sepanjang hari. Itu bakalan istri jawab cuma halu semata. Ngurus rumah tangga itu amit amit ribetnya lho. Wong ya kalo suami disuruh gantian jaga rumah sama anak, raut wajahnya sajak ora ikhlas.

Di sisi lain, si istri minta suami agar dapat uang banyak dan dipenuhi kebutuhan me timenya bakalan dibales suami, ha kok mau enaknya. 
Bahkan ada nih, aku denger cerita temen. Ada si istri yang cuma golar goler di rumah, anaknya dibiarin main sendiri, masakpun jarang. Trus si mertua yang ngatain menantunya ini, kok tura turu wae sih, opo ra mending turu ning ngisor wit kamboja sisan?
Apa ngga miris, masa mertua ikutan komen.

Jangan ih, jangan ah.
Rumah tangga itu punya aturannya sendiri sendiri. Sebagai kepala rumah tangga, suami punya banyak kewajibannya dan tanggung jawab yang besar. Banyak hal yang harus ia perjuangkan dan butuh dukungan.

Ngga ada salahnya kita kasih dia kesempatan buat sosialiasi, menyalurkan hobby, dan kumpul sama genk lamanya. Me time ngga cuma buat kita, para pria pun.
Emang perlu ya me time buat suami?
Ya biar dia ngga dikatain suami suami takut istri!
Hahaha. Jadi bulan bulanan lho kalo di lingkaran pertemanannya.
Nyebelin kan
Ya, begitulah para pria.

Namun banyak kok yang memang nyata sama keluarga. Ngga perlu takut digaet pelakor, mereka udah punya filternya.
Aku punya salah satu temen yang kalo ditelpon si istri langsung diangkat even itu lagi siaran langsung atau masih record kamera.
Ada yang bangga memakai cincin di jarinya sebagai bukti bahwa dirinya sudah ada yang punya.
Ada juga yang setiap luar kota bingung mau beliin oleh-oleh buat istri. Katanya biar istri makin cinta.
Ada lagi yang sudi puasa demi menyisihkan uangnya supaya bisa beliin set make up tiap bulan.

ADA. Beneran ada.

Coba direnungkan lagi. Ini bukan soal perasaan diri sendiri soalnya. Rumah tangga itu ada karena ada anggotanya. Kan kita ngga hidup sendiri lagi. Ada masing-masing peran yang harus dijalankan dan melengkapi satu sama lain. Kalo ngga suka, ya diomongin langsung. Bukan dipublikasikan lewat sosial media. Mediasi sangat baik lho dalam berhubungan. Usahakan komunikasinya secara verbal dan dua arah.

Ayolah, ngga susah kok menjaga kekompakan dalam rumah tangga. Diinget deh, siapa yang paling menggebu-gebu menyeret pasangan ke pelaminan karena ngga mau lama pacaran. Padahal waktu itu si pria itu bingung masalah finansial dan ketakutan bisa ngga menghidupi anak orang. Di sisi lain, kita menguatkan bahwa kita bisa. Kita siap rumah tangga dari nol, berjuang bersama melupakan ego. 

Karena menikah itu bukan sekedar happy ending. This is how our story begins.

Rumah tangga harus seimbang di mana semuanya kudu berjalan beriringan. Kalo mau bertahan ya kudu sabar, besar hati, dan menjaga sikap baik lainnya. Merawat emang lebih susah daripada menanam. Kuncinya bukan cuma di kebahagiaan seorang istri, suami juga. Pahamilah suami selayaknya kita ingin dimengerti. 

You May Also Like

6 komentar

  1. komunikasi ya tepatnya, kadang kalau gak dikoimunikaasikan mana tahu pasangan kita, kan tidak semua bsia mengerti bahasa tubuh pasangannya

    ReplyDelete
  2. Setujuuu bangett mba. Setiap peran baik itu suami maupun istri punya tanggungjawab dan tantangannya masing2. Jadi bener2 dibutuhkan untuk saling mengerti dan memahami keadaan pasangan kita. Apapun itu, berusaha memberikan yang terbaik untuk pasangan kita, itu jauh lebih baik daripada saling menuntut 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah iya mbaak...
      Aku berbenah diri juga ini :)

      Delete
  3. Aku baca ini kok malah pengen meweeeeeek ya, Mbak. Hooaaa...Pengen meluk suamiku. Kapan peluk dia ya? Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woaaa malah mewek ya. Ayo buruan didusel duselin. Pasti suami jadi makin semangat kerjanya lho. Hehe

      Delete

INSTAGRAM