TANTRUM, KARENA ORANG LAIN PERLU TAHU

by - September 27, 2017

Udahlah ya, aku percaya kalian orang tua millenial yang pemikirannya sangat modern dan komunikatif. Begitu kita punya masalah sama anak, dengan gampang kita bisa cari tahu lewat googling, curhat di whatsapp grup dan yelaaah banyak banget artikel yang udah kupas soal tumbuh kembang anak. Orang tua kekinian dimudahkan bisa memecahkan masalah dengan berbagai macam cara. Termasuk mengatasi tantrum.

Sebagaimana kita tahu, tantrum itu disebut juga temper tantrum yaitu ledakan emosi anak-anak yang kesulitan dalam mengungkapkan atau mewujudkan keinginannya. Biasanya ditandai dengan amarah, teriakan, tangisan, dan sikap keras kepala yang meledak-ledak.

Hampir semua bocah normalnya ngalamin tantrum. Jangankan anak, orang dewasa pun bisa juga lho tantrum. Karena hal ini wajar, pake banget. Persentase bocah rentan tantrum itu lebih banyak dibandingkan dengan bocah yang santai kayak di pantai. Tapi apabila kamu adalah orang tua yang punya anak manutan, jarang nangis dan murah senyum. Bersyukurlah, kamu cukup beruntung.


Bukan trus kalo kita punya anak yang pernah atau mudah tantrum itu petaka juga sih. Aku pernah baca kalo anak yang mudah tantrum sekalipun di tempat umum, justru biasanya memiliki rasa percaya diri yang tinggi. Si anak ngga peduli ada siapa, pokoknya silahkan tonton performance art ku yaaa kakak...

Kasus tantrum pada anakku yang berusia dua tahun lebih ini sebenernya pada titik wajar.  Ngga yang tiap hari tiap saat dia merasa jengkel. Kalo minta sesuatu, pasti yang rasional. Jarang banget minta mainan mahal, minta jalan ke mal terus-terusan atau barangkali minta mobil rubicon HAHAHA.

Ya nggaklah, Alya tahu kondisi soalnya. Karena aku pernah jawab yang masuk akal ketika dia minta yang kebangetan:
"Mama belum punya uang. Kalo mama punya uang pun itu bakalan buat kebutuhan"
Duileh, jawabannya kayak Alya mudeng aja ya. Tapi aku yakin kok pelan-pelan anak pasti paham dan bakalan jadi anak yang pengertian.

Bisa dihitung dengan jari berapa kali Alya mengalami tantrum. Level tantrumnya macem macem, ada yang naik turun sesuai mood, ada yang stabil rengekannya, dan ada yang cuma nangis tanpa suara. Alasan paling klasik adalah ketika dia minta sesuatu tapi ngga keturutan.

Kayak misalnya yang paling parah itu pas disapih dan minta nenen terus. Kebayang kan nangisnya kayak apa sampe gulung-gulung dan terjadi hampir tiga puluh menitan. Buatku yang ngga terbiasa, denger Alya nangis drama gitu awalnya bingung. Pengen aku turutin, toh cuma nenen ini. Ngga repot dan selalu tersedia.
Masalahnya, menyapih tetep harus terjadi atau tidak sama sekali. Hahaha. Apalagi makin gedhe makin susah kan nyapihnya.

Baca juga: Menyapih Tanpa Drama

Penanganan tantrum yang aku lakukan selalu dengan dukungan suami. Bukan dukungan juga dink hahaha. Apa ya, semacam karena kami sering membicarakan perkembangan Alya dari hari ke hari. Jadi kami punya semacam daftar kasus dan solusinya. Tiap ada keluhan Alya kok gini, secepatnya kudu cari jalan keluarnya.

Alya punya ruangan di kamar belakang, selain untuk pojok hukuman, juga berfungsi sebagai ruang untuk meluapkan emosi serta amarahnya. Nah, ketika Alya tantrum, langsung aku ajak ke kamar belakang dan ditungguin sampai benar-benar selesai. Setelah itu aku bakalan peluk dan bilangin Alya apa yang udah terjadi dan mengapa dia harus menerima apa yang tidak dia inginkan.

Kami sama-sama sedang berkomunikasi dari hati ke hati. Sama sama minta maaf.

Cara ini cukup ampuh ketika aku praktekkin ke Alya. Dan terbukti kalo di luar rumah dan dia ngasih tanda mau nangis, secepatnya aku bilang:
"Alya, di sini ngga ada kamar buat nangis"
Trus dengan gampang aku alihkan perhatiannya.

Demi menjawab rasa penasaran karena biasanya bangga Alya jarang tantrum di luar, kapan hari aku sengaja pengen tahu gimana sih kalo Alya nangis di depan umum?

Pas banget sama moment waktu Alya minta jalan-jalan, padahal itu posisinya abis keliling kota naek motor dan dia malah tidur di perjalanan. Hayooo aneh kan? Permintaan ajaib ini langsung terucap begitu kami sampai rumah dan turun dari motor.

Yak sip seketika itu bocahnya langsung nangis kejer tanpa ampun. Udah dijelasin berkali kali tetep ngeyel. Tadinya mau langsung aku bawa ke kamar belakang seperti biasa. Tapi aku biarin Alya nangis gulung-gulung di garasi hingga jalanan komplek. Jangan tanya soal reaksi tetangga. Woooh pada keluar semua.

Ada yang sampai ikutan bujuk rayu, ada yang cuma ngelihatin sambil batin, dan parahnya bahkan mau nurutin perintah Alya.
Aha, anda benar! Abis itu Alya diajak jalan-jalan naek mobil sama tetanggaku. Sangat disayangkan, karena posisi Alya udah kelar nangis dan ngga masalah juga sih kalo masuk ke rumah.

Aku lihat ekspresi Alya langsung ketawa girang dan lompat-lompat. Pertanda dia seneng banget. Bukan cuma keinginannya terpenuhi, diapun merasa menang.

Sedangkan efek buruk yang ngga disadari adalah, setelah kejadian itu, dia jadi ngga segan minta jalan-jalan sama tetangga depan! Wakwaw.

Ini bukan masalah diturutin atau ngga diturutin kan?
Justru ketika kita lengah dan kalah, anak malah jadi makin ngga bisa jaga diri. Aku boleh kekeuh tidak selalu menuruti perintahnya, yang kalo melulu diturutin bakalan beranak pinak.

Tapi tantrum di depan umum adalah masalah bersama. Kita percaya diri bisa mengatasi dan bikin anak nangis reda dengan cepat.

Cuma perlu diingat, orang lain belum tentu lho. Mungkin ada yang ngga tega dan ngga tahan denger anak nangis, bahkan teriak ngga jelas. Gimana donk, bingung kan hahaha. Orang yang mungkin kurang paham level tantrum biasanya ngambil jalur praktis sih ya.

Atas nama kata mujarab "MESAKKE", kata sakti ini juga merupakan alasan supaya kita MENURUTI apa maunya anak.

Lapan anam mbak, mas, tante, om, pak, buk, eyang, oma, opa, atau siapalah kamu yang berpikiran kayak gitu. Coba kalo aku boleh tanya, lebih mesakke mana kalo akhirnya anak kita jadi manja? Lebih mesakke mana kalo anak kita lebih egois dan mau menang sendiri?

Sudah nemu belum jawabannya?

Gampangnya gini, kamu ngga usah capek ikutan mikir. Biar kami para orang tua yang berusaha. Kalo ada yang ikut campur malah makin buyar dan ngga kelar-kelar.

Nemuin anak tantrum di public space dan lihat lho kok orang tuanya anteng lempeng sih? Itu BUKAN BERARTI orang tuanya tidak memperhatikan. BUKAN BERARTI orang tuanya ngga peka. BUKAN BERARTI orang tuanya ngga sayang.

Lumrah kok. Biasanya mereka sedang menjaga diri agar ngga ikutan emosi. Tiap orang tua punya cara jitunya sendiri untuk mengatasi tantrum. Kami paham betul, lengah aja kita biarin tantrum justru bakalan jadi satu-satunya cara meluapkan rasa kekesalan dan frustasinya.

Yang kami lakukan justru memberikan anak ruang dan waktu supaya bisa melampiaskan egonya dan belajar mengendalikan diri. Dengan tetap dimonitoring, ngga mungkinlah kami ngga sayang anak. Toh nyatanya, kalo abis tantrum, biasanya Alya akan makan lebih banyak dan tidur lebih nyenyak. Jelas karena tenaga terkuras.

Jadi tolonglah, bagi kamu yang ngga ngerti tantrum dan ngga ngerti cara mengatasinya, lebih baik diam. Jangan berikan petuah petuah nyeklit nan tiada berguna bagi orangtuanya. Karena ngga perlu. Para orangtua hanya butuh exhale inhale, seruput es kopi, atau bisa juga ngederin MP3.

Yahaha, ngga usah dibikin hati. Lemesin aja tsay!

Yok ah kita sama-sama ambil kesimpulannya.
Pada tantrum, baik anak maupun orangtua sebenernya sedang sama-sama BELAJAR. Si anak belajar mengendalikan emosinya dan orang tua belajar tegas dan sabar. Tega ngga tega. Mau ngga mau.

Intinya, kita hanya perlu tau, bukankah belajar itu baik adanya?

You May Also Like

8 komentar

  1. memang ya semua ibu hrs belajar, belajar memahami anak krn setiap anak berbeda bahkan yang sekandung sekalipun

    ReplyDelete
  2. anakku klo nangis di depan umum aku diemin wlw tadinya uda berusaha bgt dibujuk rayu dan paling sebel adalah orang yang sok2an membujuk dan akhirnya penuhin keinginan anakku jujur aku bete karena apa justru aku lg didik anakku bahwa ga semua keinginannya bisa terpenuhi makanya tak diemin sampe akhirnya dy sendiri yg minta maaf krn begitu hehehe tp digagalkan orang lain yg bilang ih kasian itu anaknya bla bla kamu kok ibunya diem aja *emosi dengernya aku 🤣😂🤣😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiyaaa... gemes kan ya. Hehehe.

      Mungkin aku bakalan balik lagi 'ngumpetin' Alya begitu ada tanda tantrum. Biar ngga ada yang ikut campur. Hehehe.

      Delete
  3. semoga nanti aku bisa menghadapi anakku kalau lagi tantrum. Sekarang umurnya masih 9 bulan sih tapi sudah mulai suka ngotot kalau mau apa-apa

    ReplyDelete
  4. Sharing ya Mbak:
    Anakku yang gede, kecilnya tantrum..duh, nggak usah ditanya dah..Kini kelas 7, dan PD nya itu jempol!
    Adiknya, kecilnya manut, nurut, anteng, diam..Sekarang kelas 3, pemalu, apa-apa sering nggak berani...
    Jadi, anak tantrum? Nikmati sambil ngopi #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. NAH!
      Berarti emang terbukti kalo anak yang sering tantrum punya kepercayaan diri tinggi ya. Hehehe.
      Thanks sharingnya mbak :)

      Delete

INSTAGRAM