ANTARA PASSION DAN BISNIS SAMPINGAN

by - September 14, 2017

Ngomongin soal kerjaan lagi, ah. Abis asik sih ya.
Disclaimer, tulisan ini subyektif. Kalo kamu udah nemuin kerjaan sesuai passion dan kamu senang, mending ngga usah lanjut baca. Karena isinya ngomongin bisnis sampingan yang kudu berdampingan.

Photo credit: Chandra Pradityatama
Flashback bentar. Aku bekerja udah sejak kuliah, mulai jadi waitress di sebuah cafe, jadi pencatat adegan dalam film, jadi wardrobe, jadi asisten produser, cameramen (ciyeee cameramen), sampai ikutan gabung manage Event Organizer. Jadi apa aja oke, asal aku dapet duit. Biar aku ngga terlalu ngrepotin orang tua. Sebuah tujuan mulia kan ya.

Lalu aku memutuskan menjadi pegawai di sebuah production house setelah lulus kuliah. Kenapa pegawai? karena waktu itu aku ngerasa setidaknya biar dapet pegangan tiap bulan. Ngga pontang panting nungguin callingan. Namanya juga jiwa muda dengan semangat membara, ngga peduli gimana aturannya, yang penting kelihatan hectic aja itu udah bikin membusungkan dada.

Sebut saja waktu itu hasrat mencapai karir-ku terlampau tinggi dan pokoknya aku udah bekerja sesuai passionku selama ini. Dunia audio visual buatku adalah sebuah ruang untuk mengekspresikan diri, menjawab segala keraguan dari aku yang pernah ciut nyali.

Tiap hariku diisi episode demi episode baru. Waktu yang berguna nan berharga yang ngga semua orang bisa dapetin. Sayangnya aku jarang banget publikasikan kesibukanku di sosial media. Apalagi sosial media dulu ngga serame sekarang juga sih ya.
Boro-boro mau pamer behind the scene, selain ngga punya waktu, aku juga bakalan dicap kerja ngga profesional. Gimana sih, yang lain kerja, aku malah foto-foto.
Kala itu, fungsi handphone beneran hanya buat komunikasi, sms dan telepon. Lainnya, nantilah kalo udah kelar shooting.
Btw untung zaman itu belum kenal instastory ya. Hahaha.

Wajar karena kerja butuh konsentrasi juga. Kalopun ada behind the scene, itu ada jobdesknya sendiri. Aku ngga mau terlalu show off juga sih, toh hanya newbie yang hobby foto sana sini.
Karena demi mengukuhkan keangkuhan dalam karir, sedikit saja aku melenceng, aku bakalan di cap ngga konsisten. Sedikit saja aku terlalu industri, aku dikira melancur. Uhuy, kata tersadis yang ada dalam kamus idealis para pemuja seni.

Oke, aku ngga mau berdebat masalah itu.

Aku cuma mau realistis saja. Passion emang menyenangkan, tapi kita membutuhkan uang. Mengingat kembali tentang kejar tayang, justru malah jadi memaksaku membuka ingatan, apa tujuan bekerjaku selama ini?

Jujur aku bangga.
Mamaku bersorak mengetahui namaku ada di credit title padahal yaela siapa sih yang bakalan nonton tayangan sampai habis bis?
Kalo toh ada, itu cuma karena orang yang berprofesi sama atau kenal orang yang dibalik layarnya. Nah mamaku tipe orang yang terakhir itu. Gimana gimana, tetep bangga sama anaknya.

Dibalik itu, lama-lama aku sadari ada pressure yang selalu setia membebaniku. Kalo tujuanku cuma nyenengin orangtua padahal badanku rasanya remuk redam, ini bakalan jadi siksaan yang cukup berat. Mengorbankan diri hanya untuk mendapat kepuasan dan pengakuan. Sungguh aku merasa membohongi diri sendiri.

Lalu dalam hati aku bilang lirih selirihnya:
Walopun posisiku aman, aku justru malah merasa tidak nyaman sama sekali.

HUUUUU. Gondoknya keluar juga.

Beneran deh ngga bo'ong. Belum lagi kalo menilik soal gaji yang bakalan habis buat gaya hidup doank. Gara-gara aku terlalu sibuk mengejar (yang katanya) asa, di kala weekend aku menghabiskannya atas nama me time semata. Yak sip, tabunganku nyaris ngga ada.

So yeah, aku menemukan kebebasanku setelah aku memutuskan resign dan menjadi seorang serabutan. Eh freelancer dink, biar keyen dikit lahya.

Even kenyataan bahwa freelancer lebih sering dianggap ngga punya kerjaan tetap dan banyak nganggurnya, tapi aku jadi lebih membara dalam memilih apa yang aku suka. Yes, aku makin realistis bahwa hidup ngga cuma ngurus idealisme doank.

Selain menjadi pekerja seni sebagai pekerjaan utama (Pekerja seni lho ya, bukan seniman), aku sempat bikin onlineshop yang berjualan produk kecantikan organik. Ini aku niat banget sampai terjun langsung dalam mencari bahan, meracik sampai tetek bengek urusan packaging. Dari awal yang cuma iseng, aku salah sangka, ternyata malah bisa jadi pemasukan utama. Wow kan.

Memang, fee yang aku dapatkan dari kerjaan freelance itu per project alias aku bisa milih sesuka hati dan nentuin tarif. TAPIII yang perlu diinget, payment pada freelance itu kadang ngga jelas, beberapa kali diundur, dan bahkan pernah ngga dibayar.
Syedih?
BANGET.

Makanya waktu aku mengelola onlineshop dengan sukses, trus dapet pemasukan setara dengan gaji tetap perbulan, aduhai maaaak, senangnya bukan main. Waktuku udah habis buat bales balesan sist sist semua, belum paketin, belum testimoni, belum foto produk. Sampai akupun bingung mau lanjutin passion atau ngga, jualan gini aja udah cukup buat makan KFC sehari-hari.
Hahaha gubrag.

Saking bebasnya jadi freelancer, aku kebingungan ngatur jadwal kerjaan. Onlineshop yang tadinya jaya, redup sudah dan hampir tutup. Kalo tidak karena pelanggan tetap, mungkin aku udah ngga jualan. Sampai sekarang. Iya, aku masih jualan produk kecantikan organik itu kok. Hanya ngga serame dulu.

Bisnis sampingan kayak gini bikin aku ngga lagi mikirin-orang nganggep aku melacur atau terlalu industrialis. Emangnya situ ikutan usaha biar dapurku tetep ngebul apa? Kan engga.
Toh aku juga masih bisa berkarya dengan naskah-naskahku, ambil shooting day biar ngga terlalu sumpek di rumah, riset buat film, sampai pengajuan proposal film yang banyak tantangannya. Semuanya sesuai sama bidang yang aku minati. Sama sekali ngga ada niatan buat aku tinggalin.

Dan dengan senang hati aku lakukan bisnis sampinganku tanpa menganggu passionku.

Bruce Wayne aja kalo siang jadi pengusaha sukses. Wayne Enterprises punya seabreg abreg usaha dan yayasan. Gitu masih jadi Batman buat menumpas kejahatan di Ghotam. Kurang gawean kan?

HAHAHA.

Serius deh, ngga usah berlebihan mikirin omongan orang. Jalani apa yang kamu mau. Mau passion mau sampingan, itu punya PORSInya. Dan yang bisa nentuin ya diri kita sendiri. Mana yang harus lebih dulu diprioritaskan, mana yang harus dikesampingkan.

Cuma mau ngingetin aja, kalo waktu cepat berlalu dan berjalan cepat sekali. Masa sih, masih mau pusing mikirin ego buat dapat PENGAKUAN semata?

Ngga kan?
Yok cuss ah.

You May Also Like

14 komentar

  1. Ah curhatannya seru :)
    Yes, do what you love karena kedamaian hati itu nggak terbeli.

    ReplyDelete
  2. curhat yang mendalam dan bikin manggut-manggutin kepala, bahwa semuanya terjadi memang sudah garis tangannya....#ehh

    ReplyDelete
  3. Bruce Wayne memang kereeen! #salfok deh hahaha

    Salut, Mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku suka yang versi Christian Bale *makin ngelantur*

      Delete
  4. Wow keren banget, mb Yosi. Aku suka liat orang-orang kreatif kayak mb Yosi ini. Yang kulihat kerjaan mereka asik banget. Bisa jadi diri sendiri gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya mbak, btw namaku YOSA bukan yosi. Hehehe

      Delete
  5. Keren deh bisa kerja sambil kuliah. Saya mah boro2...dulu rasanya badan capek banget kelar kuliah seharian, hihi. D3 sih...jadi gak bisa syantai2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya kebutuhan juga sih mbak, biar bisa jajan enak hihi

      Delete
  6. Haha ini curhat yang beneran 'hidup' :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya curhat dari dalam hati mbak Erny :)

      Delete

INSTAGRAM