BERDAMAI DENGAN DIRI SENDIRI

by - September 03, 2017

Barusan papa nelpon. Bukan yang hitungan menit lho ini, melainkan jam. Dari dulu, kalo lagi jauh, aku ngga tahu kenapa papa ini suka banget telpon aku. Minimal sehari sekali dengan durasi yang makin lama makin dapet bonus. 
Waktu aku kuliah, temen-temenku sampai hafaaal bener, begitu aku lagi ditelpon orang dan itu lama banget, pasti papanya yosa. Ngga ada yang lain. Karena ya siapa lagi yang berani nelpon aku lama-lama, mantan aja aku batasin.

Kalo boleh jujur, kupingku sering panas, HPku jadi lowbatt, dan yang terpenting, aku ngga bisa ngapa-ngapain. Papa itu kalo udah cerita bakalan bersambung, bertanya yang beranak pinak, dan ada aja bahan untuk betah nempelin HP ke telinga. Sungguh kadang aku ngga habis pikir. Ngapain coba telepon lama-lama, emangnya ngga ada kerjaan apa.

Aku maklum sih, papa kan dulu penyiar, yang hobbynya emang cuap cuap. Harus dengerin papa ngomong, asli, aku bener-bener kayak lagi dengerin radio. Sebenernya aku ngga perlu bersuara, cuma iya iya aja. Yang penting udah deh, denger papa cerita aja, aku yakin beliau udah bahagia.

Sedikit cerita nih ya, aku sempet durhaka juga. Aku sering banget menyela obrolan papa, lalu pasti debat, dan aku tutup telpon tiba-tiba. Atau kalo ngga, ketika papa asik nelpon dan aku lagi ngga mood, aku bisa langsung turn off teleponnya sekalian. Mati pet gitu. Abis itu kalo papa nanya, aku tinggal bilang: maaf pa, batere habis. KELAR.

Ya gimana, aku orangnya emang to the point, ngga suka basa basi, dan ngga sabaran. Kasarnya, kalo mau telpon tuh buat apa, langsung aja ke inti cerita apa susahnya. Apalagi kalo aku harus dengerin doank, mana aku mau. Mending aku dolan wae jalan jalan naek motor sendirian. Bebaaasss.

Iya, dulu aku gitu. Parah ya? Dan sayangnya, aku terapkan ini juga ke papa.

Agak aneh mengingat aku udah berumah tangga dan aku udah sekota lagi sama papa tapi papa nelpon lama. Kok ngga dateng langsung ke rumah aja sih pah?
Papa sebenernya sadar kalo aku udah ngga kayak dulu yang lebih siap siaga ditelpon kapanpun beliau mau. Berumah tangga adalah alasan paling masuk akal agar papa ngga nyampurin urusanku lagi. Jadi, adekku nomor dua sering jadi next target karena adekku nomor tiga tinggal serumah sama papa. 
Ya gitu, ditelpon papa sering jadi cerita humor kala ngobrol sama adekku. Kami beranggapan sama, males ditelpon papa. Pokoknya bakal lama.


Tadi waktu papa nelpon, untungnya Alya lagi tidur, yang berarti ngga ada gangguan sama sekali dan aku konsen dengerin curhatan papa. Seperti biasalah, namanya juga udah pisah rumah tangga, ngga banyak pilihan lain buat berbagi cerita. Mau ngomong sama temen, tapi kok aib sendiri, mau ngomong sama keluarga besar tapi jadi kayak anak kecil lagi.
Aku percaya kok, anak bisa berubah jadi tempat mencari solusi. Karena dialah yang paling mengerti apa yang orangtua perjuangkan selama ini.
Aku udah sering jelasin, sebagai anak pertama yang belum banyak banggain orang tua, setidaknya bisa dengan dengerin tanpa ikutan ngotot itu adalah salah satu cara untuk membuat mereka tenang. Iya, ketenangan sangat dibutuhkan semakin umur menjelang tua kan?

Waktu papa nelpon kali ini, aku ngerasa hatiku udah tenang duluan, aku dengerin curhatan papa dengan tidak memihak siapapun. Susah lho kalo mereka udah pisah gini, bawaannya nyalahin mulu kan.
Aku ngga tahu kemana perginya sifat keras kepalaku, kemana larinya sifat battle argumen papa, kemana hilangnya sifat judesku?

Aku merasa aneh, sekaligus beruntung kok aku bisa legowo. Peformaku tetep ngalir ngga naik turun. Mungkin aku sudah berbeda dari aku yang dulu. Disamping karena aku udah punya anak, aku juga semakin belajar untuk bisa memahami rumah tangga. Hidup telah mengajariku banyak hal. 

Hal yang paling mendasar adalah perbedaan. Manusia tidak diciptakan sama. Manusia mempunyai kelemahan dan kelebihan. Itu pula yang membuatnya harus menemukan pasangannya untuk saling melengkapi. 
Tapi kalo udah kadung punya alasan ngga cocok lagi, hidup kayak sebatas becanda ya. Masa dulu cocok sekarang ngga cocok. Kalo berpisah punya alasan yang tepat, mungkin justru terjadi karena sakit hati yang bertubi-tubi. Aku percaya kok konsep keseharian bisa mengubah sikap kita. Tinggal mengubah yang baik atau yang buruk. 
Eh aku ngga bermaksud menghalalkan perceraian lho. Mana ada orang yang ingin bercerai, ya kan?
Aku cuma bicara hal yang relevan. Kalo seandainya mereka masih bersama, bukan ngga mungkin malah justru makin bikin gila. Apalagi kalo ngga ada yang mau mengalah. Apa-apa selalu merasa lebih baik dan lebih benar. 

Perpisahan orangtuaku benar-benar menjadi klimaks memerangi emosiku sendiri.

Lambat laun aku mengerti, aku harus jadi penengah. Semua masalah harus bisa aku sampaikan ke mereka tanpa memihak salah satunya. 
Ditelepon papa bagiku udah bukan cerita horror lagi. Aku mampu mendengarkan baik-baik keluh kesahnya, balada cinta setelahnya, sampai pekerjaan sampingan yang ia kerjakan. Oiya, papaku juga terdaftar sebagai ojek online. Kerjanya dari sore sampai malam. Kapan-kapan aku ceritain kerjaan papa ini ah. 
Karena aku seneng banget sama kesibukan papa yang membangkitkan semangatnya lagi. Ada kompetisi dan uang tambahan buat tabungannya nanti. Sejenak mungkin bisa jadi treatment penghilang jenuh dan penat karena hidupnya sendiri lagi.

YA. SENDIRI.

Aku ngga bisa lagi menghindari telepon dari papa. Membiarkannya berlarut-larut dalam kesedihan sama saja menyakiti diriku sendiri. Aku harus ada saat papa membutuhkanku. Wong cuma nelpon lo ya, kenapa harus diributin. 
Papa ngga meminta apapun, kecuali hanya mendengarkannya.
Aku sadar kok, aku salah dan belum bisa membalas segala kebaikan papa. 
Masa aku mengakui kesalahan pas lebaran doank?

Duh, kok malah jadi sedih gini ya.
Aku bener-bener minta maaf. Minta maaf sama papa, mama dan semuanya.
Kalo hati ini ngga dikuasai gengsi, mungkin aku bisa nangis memeluk mereka. Aku beneran nyesel telah meremehkan mereka. Seharusnya dari dulu aku harus bisa berdamai dengan diriku sendiri. Aku harus ngakuin kalo selama ini keras kepala, lebih mentingin ego sendiri daripada harus berdamai dengan keadaan.

Ah, aku jadi beneran menitikkan air mata.
Bukan karena menyesal apa yang sudah terjadi sih. Kan waktu yang bisa terulang kembali. Aku cuma pengen selalu rindu papa mama. Walopun aku bandel dan keras kepala, tapi urusan sayang keluarga itu tiada duanya.

Udah ah, aku mau tidur, besok aku mau kerja lagi. Mau semangat lagi biar bisa bahagiain papa dan mama. Yaaah... walopun bahagianya secara terpisah.

:)

You May Also Like

6 komentar

  1. butuh proses sampai akhirnya nrimo ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, kalo ngga ada cobaan, mungkin aku ngga akan sekuat sekarang.

      Delete
  2. Inspiratif banget, mbak.... semoga kebahagiaan selalu d sisi, walaupun sendiri2.. :)

    ReplyDelete
  3. Mbak Yosa, kita senasib ternyata. ortuku juga pisah dan sampai detik ini mereka kadang masih saling menyalahkan. Aku justru jarang kontak sama bapak. Beliau di Lampung dan simple kami emang jarang banget tanya2an kabar. tapi aku sama ibu juga gitu. kalau nggak pulang nggak pernah dihubungi lewat telpon atau WA dsb. kecuali mau nitip sesuatu haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iyaaa. Kalo orangtuanya mbak erny udah lama ya pisahnya. Kalo orangtuaku belum genap dua tahun sih mbak, jadi ya masih ada sisa sisa rasa hehe.

      Delete

INSTAGRAM