SULUNG KETEMU SULUNG

by - September 18, 2017

Rumah tangga dan segala permasalahannya bukan disebabkan dari satu dua point pasti. Ada banyak banget hal yang ngga semua bisa memahami. Entah itu kepuasan lahir maupun batin.


Ealah puitis amat sih prolognya, mau nulis tentang rumahtangga aja busyet gayanya selangit, macam udah lama aja nikahnya. Hahaha.

Karena aku lagi buntu, aku mau ngomongin yang ringan aja, dan topik rumah tangga ngga akan ada habisnya. Setuju kan? *ngga setuju awas*

Prinsip utama dalam mencari pasangan yang aku pegang teguh adalah: cari yang punya selera musik mirip. Kudu berjiwa seni.

Jujur, susah lho nyari yang samaan plek ketiplek seleranya. Jadi yaaa, yang penting ngga jauh-jauh dan melenceng aja sebenernya. Misalnya kalo aku biasa dengerin M83, Portieshead sampai Bjork, paling ngga pasanganku kudu seneng salah satunya. Atau paling ngga suka musik indie tapi kalo urusan karaoke tetep BSB. Hoyoloooh, gimana coba!

Soalnya, ini bakalan berpengaruh kalo misal aku ajak nonton gigs, which is era itu aku suka banget nonton konser dan nonton pameran sampe malem. Ngga banget kan kalo punya cowok yang sukanya Kerispatih dan kutu buku abis sedangkan aku gemar ngikutin Dubyouth manggung. Bisa-bisa pasanganku su'udzon karena ngga aku ajak moshing. Bisa-bisa pasangan ngga nyaman gara-gara aku sering ngga nyambung diajak ngomong. Bisa-bisa hubungan jadi makan hati terus karena ngga klop satu sama lain.

Memilih pasangan itu harus punya satu dua persamaan biar punya visi misi barengan. Buatku, selera musik bakalan berpengaruh sama selera film, selera berpakaian, tabiat dan sikapnya. Sepele sih, tapi biasanya, selera bisa mencerminkan sifatnya.

Pacaranku sama Mas Didit yang akhirnya jadi suami aku ini, berlangsung sekitar 4 tahun lamanya. Asik banget deh punya pacar yang punya banyak kesamaan. Ngga cuma jadi pacar doank, karena awalnya kami emang temenan duluan. Aku jadi enjoy ngajakin dia kemana-mana, dia pun ngerasa harus ngajak aku buat acara formal sampai hingar bingar. Couplegoals sempet disematkan pada kami. Kami punya aura Raisa dan Hamish Daud versi metal jowo. *Uopoooo*

Nah, gara-gara banyak persamaannya inilah yang justru sering bikin masalah. Apalagi sesudah punya anak. Mau ngga mau kudu ada rasa saling mengalah. Dan baru kusadari ternyata kami begini karena sama-sama anak sulung. Asli dongo, nyadarnya telat amat. 

Anak sulung itu dapat dikatakan sebagai tombak perjuangan orang tua. Banyak yang bilang juga sih, kalo anak sulung itu semacam produk percobaan. Nyakitin ya sist istilahnya. Tapi aku ngga mau berkilah, toh nyatanya awal nggetih orang tuaku bikin usaha ya pas zamanku ini. Si anak selanjutnya bakalan kedapetan semua udah disiapin dengan benar-benar. *mikir keras*bingung dewe*

Eh iya lho. Ternyata bukan cuma aku doank contoh nyatanya, suamiku juga ngerasa sama. Yeah man, sulung akhirnya ketemu sulung.
How cool is that?
That is so nice, so much, so hard, and so constantly.
Aku yakin donk, sulung yang katanya contoh buat adek-adeknya itulah yang bikin kita punya karakter kuat.

1. Dominan

Minus:
Udah ngga perlu ditanyain lagi ini mah. Dimana si sulung bisa dilihat dari siapa yang paling punya power. Senioritas juga ngga sih? Tapi beneran kan kalo kita udah kumpul rame-rame sama keluarga, kita pasti jadi yang paling dihormati AKA dituakan. Bisa jadi semua keputusan bakalan ada ditangan kita.

Efek mempertemukan sulung dengan sulung ke rumah tangga adalah kebingungan mau pake rules yang mana. Berabe abis kalo sama-sama lagi pengen didengerin. Ini bakalan tergantung sama siapa yang ngalah dulu. Karena kalo kita barengan lagi tinggi, lama-lama bisa terjatuh juga kan. Hahaha. Even sama-sama kuat harus banget punya komitmen dan menyepakati aturan yang dibuat bersama. Bukan satu pihak semata.

Plus:
Dominan itu identik sama kemandirian. Karena ya itu tadi, masing-masing punya very own rules yang udah lama melekat di diri kita sendiri. Udah dari zama brojol si sulung tetep jadi sulung. Kalo bungsu kan siapa tahu bisa nambah lagi. Mueheheh.

Dari dulu aku suka mengerjakan apa-apa sendiri, plus ditambah suami yang anak perantauan. Jadi kami sama-sama mandiri. Ini bisa jadi salah satu alasan juga kenapa kami ngga pake asisten rumah tangga. Kami ngga pernah bagi tugas karena takutnya malah nanti jadi beban. Beneran deh ya, dari pagi itu tergantung siapa dulu yang bangun trus kita langsung masak, cuci dan bersih-bersih tanpa disuruh.

2. Keras kepala

Minus:
Aku nih udah dari brojol juga udah punya sikap keras kepala, mana ditambahin terlahir sulung pula. Makin mantap surantap kan jadinya. Asli aku juga ngga habis bikin kenapa aku susah banget dibilangin bin ngeyel. Dan parahnya aku rasain juga ke suami. Duile sumpah, kalo udah keluar sungutnya aku bingung kudu ngapain. Pengen deh nyanyi pulangkan saja aku pada ibuku tapi gimana kalo tetangga tahu. Huhuhu.

Biasanya solusi kami, kalo ada salah satu yang ngeyel ya harus diingetin. Cuma timingnya aja yang beda. Bukan saat itu juga, melainkan kalo udah agak reda. Misal pas malemnya sambil pillow talk, atau pas berdua sambil ngeteh saat anak udah tidur. Dijamin asik bos!

Plus:
Orang yang keras kepala biasanya punya prinsip. Azeeeq nemu juga deh plusnya hahaha. Coba kalian renungkan, buat apa seseorang keras kepala kalo ngga ada alasannya? Si sulung ini sangat kuat keinginannya dibanding sama yang lainnya. Terkadang karena disebabkan karena cemburu dan iri karena kok yang lain dapet lebih, padahal kudunya aku. Kan aku yang paling gedhe. 

Yuhuy, di rumah tangga kami, kebetulan prinsip hidup kok ya cocok banget satu sama lain. Misal aku kekeuh pengen beli lemari kayu yang bahannya awet, si suami juga alhamdulillah ngga masalah. Yang ada malah dukung. 
Nyari rumah, perabot, dan semua pernak pernik rumah tangga kami beneran ngga perlu ngotot-ngototan karena semua bisa dirundingkan. Misal aku suka warna putih vintage, sementara suami suka vintage rustic, ya sebisa mungkin kami bikin desain yang punya unsur keduanya. Kami desain sama-sama. Pokoknya menyatukan prinsip.

3. Kritis

Minus:
Aku sadar banget ini mah kalo lihat apa dikit dikomentari. Bukan ngomentari sifat sama karakter orang sih, tapi lebih ke barang biasanya. Misalnya kemaren ada kasus Logo Ulangtahun Kotawaringin Barat yang dibilang plagiat, nah, kami berdua bisa diskusi sampai pagi tuh. Serius, aku sama suami bisa ngomongin hal kayak gini sampai ujungnya kemana-mana. 

Ngga cuma itu, sulung juga sering dikatain perfeksionis. Kami sering banget kalo ngerasa ngga sreg bakalan langsung ngomong. Perna juga kami bisik-bisik komentarin film waktu nonton bioskop, hahaha. Ngapain juga coba ya. 

Plus:
Kalian pernah ngga pake couple tees barengan pasangan kalian? Aku engga! Kecuali sarimbit sih, karena batik itu bakalan dipake pas special occasion aja. Mentok aku pake warna senada kalo mau agak kembaran dikit. Itupun kalo inget dan niat. Kebanyakan males soalnya.

Alasan utama karena yelah bro, kami kan udah tua, bukan pasangan muda juga ngapain pake kaos samaan. Kami ngga se mainstreem itu. Lagian kami orang KREATIF. Kelewat kreatif malah. Suka banget barang limited edition.
Jadi kalo disuruh pake baju yang semua khalayak pake itu rasanya membunuh hati sendiri bin malu. Mendingan aku pake baju hasil desain bojoku deh. Hahaha.


Aku ngga mau bohong kalo aku sendiri lebih sering bersikap egois. Kadang suami ngingetin kalo dialah yang bertanggungjawab sama rumah tangga ini. Apapun boleh aku lakukan asal kudu nurut dan memberikan suami hak prerogatifnya sebagai Suami, Bapak dan kepala rumah tangga. 

Dan inget juga, jangan pernah menerapkan kekerasan dalam rumah tangga. Even cuma tabok, cubit, jambak, tampar sampai pukul itu tetep bakalan jadi balas-balasan dan bikin ketagihan. Sekali kita lakuin, nanti bakalan berulang. Percaya deh!

Rumah tangga bakalan asik bukan karena kekuatan salah satu anggotanya. Mereka kokoh karena berdiri bersama. Semua masalah pasti punya solusi kan ya. 

Mau anak sulung, tengah atau bungsu kalo udah klop dan satu tujuan ya ngga bakalan ngalir kayak ngga ada beban. Komunikasi juga kok ujung-ujungnya. Karena sesungguhnya, sodara-sodara, postingan ini kenapa malah jadi ala ala motivator gini sih? Padahal tadinya mau nulis lucu-lucuan aja biar rame. Bingung juga pikiranku jadi melayang kemana-mana. Huaaaa.

Trus akhirnya mikir, berarti di dalam rumah ada 3 SULUNG: Suami, aku sama Alya. 

Ya, itu yang kutulis baru urusan sama suami, belum sama Alya. Kebayanglah gimana ramenya. Hahaha.

Kalo kalian gimana, feel free to share ya darl. :)

You May Also Like

15 komentar

  1. Duh miss, boleh tos? Kok aku merasakan ceritanya ngena sekali di aku yaaa.. :D

    ReplyDelete
  2. Sulung bersatu, tak bisa dikalahkan😀😀

    Aku bungsu.. Si anak yang selalu dianggap kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bungsu kadang bisa ngalah kadang bisa berkuasa sih ya hihi

      Delete
  3. Aku aku aku.... Haha. Aku banget ini, eh kami banget. Sulung ketemu sulung. Dan aku ngerasa ngaca baca ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaa makasih ya mbak, aku ada temennya :)

      Delete
  4. Wah toss mba, sama nih aku jg sama suami sama2 sulung. Dominan dan keras kepala tuh udah jadi label tag-nya anak sulung ya. Kalo 'batu'nya lagi keluar bisa ngotot2an kita, kdg rasanya pgn lempar batu ke kepala suami biar lembekan dikit hahaha... Sebentar lagi juga bakal nambah calon sulung malah (si jabang bayi). 3 batu digabung gimana ya? *ketawa nangis* hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaawww, sehat dan lancar yaaa... Nanti bakalan tambah rame bin ngesyelin bin ngangenin kalo udah jadi satu haha

      Delete
  5. Sebenarnya kalo udah saling ngerti n paham akan karakter masing2 n ga baperan atau emosian.. gak ngaruh sih..sulung vs sulung..atau apapun itu...

    ReplyDelete
  6. Saya juga sulung ketemu sulung. Seruuu...rame terus, haha

    ReplyDelete
  7. Aku anak sulung juga dan miriiip sifat kita mbak heheh
    btw, salam kenal mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah asik dapet temen hehe... salam kenal juga ya. Makasih udah mampir :)

      Delete
  8. kalo bungsu ketemu bungsu gimana ya ceritanya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ngga tau mbak.
      Mungkin seru juga karena bungsu biasanya paling disayang hihihi.

      Delete

INSTAGRAM