SISI POSITIF IBU RUMAH TANGGA

by - October 02, 2017

Sebelum kamu baca ini, pastikan kalo kita tidak sedang membandingkan, bukan juga buat angkuh angkuhan,TAPI kita lagi ambil hikmah untuk belajar. Karena jadi Ibu itu seharusnya saling menguatkan.

So lets get started.


Walopun statusku Stay At Home Mom, pada awalnya (kurang lebih setahun), aku lebih banyak ngurus rumah tangga. Kerjaan nulis, terima tawaran shooting dan jadi marketing itu ngga selalu ada. Dalam artian, paling sebulan bisa cuma dapat satu project. Hal ini sempat membuatku sedikit minder campur lega karena bisa ngasih anak ASI full. Saking seringnya ngendon di rumah mulu, ngga jarang juga aku pengen lari keluar rumah. Apalagi kalo lagi suntuk. Moapa coba. Jujur aku juga ngga setuju kalo ibu rumah tangga itu ngga stress sama sekali. Sering malah!

Isi blogku ini banyak banget keluh kesah selama aku jadi Ibu. Daripada bingung dan sambat sama diri sendiri, ya akhirnya cuma bisa sharing di blog lalu senang karena dapat perhatian dari kalian. Ngga usah muluk-muluk pengen bahagiaan diri dengan traveling sendirian (tapi suatu saat pasti bakalan aku coba), lihat anak sehat ngga rewelan aja rasanya hati beneran udah plong dan nafas jadi panjang.

Eh aku serius lho, seorang ibu manapun pasti sering nyesek dan nafasnya ngos-ngosan. Beberapa ibu juga bakalan lebih emosi gara-gara jarang inhale exhale kan ya. Makanya kalo ada yang bilang, "tarik nafas buuu", aku ngga heran. Toh itu tandanya kita ngga sabaran. Hahaha.

Daripada ngeluh ngga ada faedah dan yaampun zaman now gitu loh, kalo kita kelihatan lemah tak berdaya bakalan tambah sengsara. Bukannya dapat support, tapi kebanyakan malah jadi ilfeel kok hidup cuma ngeluh doank. Sadeees memang. Jadi, sekali-kali perlulah kita nunjukin kelebihan kita, ngga ada salahnya kok.

Apalah aku ini, yang cuma seorang Ibu biasa yang kebanyakan micin plus jarang piknik. Udah gitu ngurus rumah tangga dibantu sama suami. Masih enak lah pokoknya. Tapi aku ngga mau gara gara aku banyak di rumah kalian jadi mikir, aku ngga berkembang. Siapa bilang ha?  
Ibu rumah tangga itu banyak sisi positifnya kok. Aku belajar dari mereka. Mereka yang beneran ngurus rumah tangga tanpa asisten, yang ngemong anak plus masak dengan dua tangan doank. Kalo boleh kubangga, inilah beberapa hal yang aku pelajari dari Ibu Rumah Tangga:

1. HEMAT
Sejak aku punya uang sendiri, bisa dibilang aku boros ngga kira-kira. Ngga ada yang namanya ngatur pengeluaran untuk apa aja. Pokoknya mikir cuma aku bisa makan hari ini, besok ya besok. Hari ini makan sushi besok makan sarimi. Yang penting mah pernah makan enak.
Itu karena aku masih sendiri. Udah berumahtangga dan punya anak, beda lagi. Masak masih mikir hari ini doank sih? Kalo bisa mah kulkas kudu penuh, persediaan sayur ada, lauk penuh, cemilan siap. Ngga bisa cuma mikirin perut sendiri. Kita ngga lapar, belum tentu suami, belum tentu anak. Belum kalo kumat GTM trus minta yang aneh-aneh. Kayak gitu harus siap sesiap-siapnya.

2. STRONG
Seteronglah pokoknya! Aku masih angkat topi tinggi tinggi buat Ibu rumah tangga yang ngerjain apa-apa sendiri di rumah. Karena aku masih dibantu suami, jadi masih mending. Kayak misal angkat galon, eh beneran itu aku dulu pernah lalu encok booowk. Jadi aku ngga mau terlalu ambil resiko. 
Di sekolah Alya banyak sih yang ngemong anak bayi sambil nungguin anak sekolah. Trus banyak juga yang masih nyuci baju pake tangan, ngater anak sekolah jalan kaki, sampe ditinggal suaminya keluar kota sendiri. Aku beneran ngga bisa bayangin kalo aku back to nature dan balik ke zaman baheula. Bukan ngga mau yang sok atau apa tapi karena aku emang beneran lemah orangnya. 

3. DEKAT DENGAN ANAK
Aku ngga mau bandingin di sini. Tapi aku ngerasa kalo aku selalu siap sedia di rumah, aku bakalan lebih tenang dan anak juga nyaman. Misalnya anak sakit, aku full nemenin sampai sembuh. Kalo ada kerjaanpun biasanya aku minta deadline mundur atau kasih jeda sebentar dan kesembuhan anak adalah yang utama. 
Contoh lagi adalah mengatasi sikap anak. Karena aku monitoring anak tiap hari, aku hafaaal betul tingkah laku dan apa yang dimaui anak. Kalo ada yang bilang anakku mbok-mbokan, EMANG GUA PIKIRIN.

4. PEKA
Urusan rumah tangga itu bukan hal sepele sih. Bisa jadi seorang Ibu itu harus tidur larut dan bangun subuh demi nyiapin segala keperluan keluarga. Mereka ini biasanya mengandalkan perasaan. Makanya, ngga usah heran kalo Ibu rumah tangga itu peka dan selalu lhas lhes. Lhas lhes itu bahasa indonesianya apaan sih ya. *garukgarukkepala*
Semua urusan rumah tangga bisa ditangani mereka ini. Misal kebersihan rumah, cara ngatur perabot, sampai tau gimana cara memanfaatkan waktu dengan baik. Begitu ada yang miss dikit, si ibu bakalan gercep. Serius deh, Ibu itu ngga bisa dibohongi, mereka tahu apa yang disembunyikan. Jadi jangan macam-macam. Yes, haha.

5. MULTITALENTA
Yang ini tolong ngga usah didebat. Betul, semua Ibu itu multitalenta, hebatnya Ibu rumah tangga itu bisa ngerjain apa aja dalam waktu yang bersamaan. Gendong anak sambil ngepel sambil masak sambil balas whatsapp? BISA!
Beneran bisa!
Aku kadang heran juga sih sama mereka ini. Perasaan tangannya dua, tapi urusan rumah tangga yang ngga ada habisnya itu dari pagi sampai siang kok kayak beres gitu aja. Duh asli aku sering malu sendiri kok badan ringkih gini. 

Asli, kalo udah gini kadang aku cuma nyengir kuda. Salut sama mereka yang bisa di rumah dengan hati ikhlas dan tanpa ngeluh. Kalo ada lho ya, kalo adaaa....

Yaaah namanya orang beda-beda. Mau jadi apa terserah. Itu pilihan. Sekali lagi please jangan membandingkan.

Ibu ya Ibu. Bukan yang lain.
Besyukur dan bersyukur pokoknya!

Mungkin ada yang mau nambahin? Share di kolom komen ya :)



You May Also Like

4 komentar

  1. aku juga bangga mbak jadi ibu rumah tangga.. lebih banyak waktu bersama suami..soalnya suami kerja di rumah, jadi nemenin saban hari hehehe

    ReplyDelete
  2. Setelah menikah, saya juga di rumah mulu. Bosen sih...tapi kewajiban. Banyak2 bersyukur biar bisa ikhlas dan kuat. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali. Kudu terus bersyukur ya bu :)

      Delete

INSTAGRAM