KESIBUKAN BARU BERNAMA INSTASTORY

by - October 04, 2017

Aku mau nulis tentang Instastory ini udah lama tapi kok lupa mulu ya. Kebanyakan pikiran jadi bingung yang mana yang harus ditulis duluan. Halah, udah pikun aja ngga ngaku. Hahaha.

Instagram adalah salah satu media sosial favorit buatku. Aku emang kudet dan cenderung memilih sosial media yang dirasa penting. Cuy, udah tua, ngapain hidup ngurusin update doank ya kan. Lagian ngapain kebanyakan akun kayak anak SD. Sekalianlah bikin di musicaly dan bikin video sendiri dengan tangan tekuk ke bawah. Jangan lupa pake efek transition. Sumpah aku mumets.

Paling banter facebook, twitter udah jarang, Path hellow kapan terakhir update aku udah lupa. Hahaha, hari gini masih aja Facebook. Kamu jadi tahu nih, aku sudah ngga remaja lagi. Ya gimana donk, orang-orang yang udah mulai menampakkan keuzurannya pasti punya Facebook sejak lama. Update Facebook itu penting seolah ya kayak kita punya ruang lingkup dibalut nostalgia. 

Apalagi Facebook ini baik banget karena selalu mengingatkan kita pada moment beberapa tahun silam. Ngga tahu itu kelewat baik atau bikin susah move on, terserah dah. 

Hal yang bikin males, Facebook ini adalah media sosial yang paling sering digunakan akun penyebar HOAX dan fitnah. Asli pusing. Lagian status temen-temenku mah banyak unsur politiknya, makin puyeng kepala hamba.

Instagram ini beda.
Instagram juga bisa jadi portofolio dan lahan bisnis.
Misalnya, ada temenku yang jualan skecthnya lewat feed yang ditatanya dengan teliti. Ada juga yang pamer karya photographynya, sampai bisnis video manten. Kata anak-anak mah, dikendeli hestek'e wae dab! Karena pamer disini adalah keharusan. Demi mendapatkan klien lintas negara.

Ngga hanya temen, kita bahkan juga sering dapet follower ngga dikenal. Ngga dikenal tapi maksa folbek. Ada kan ya. Eeeew jangan kesindir ah. Kalo minta kenalan baik-baik sih OK, ngga masalah dan kita bisa jadi temen lewat sharing. Temen blogger terutama, saling DM, kayak udah kenal lama. Btw, thank u lah, aku seneng loh dapet temen baik kayak kalian.

Tapi justru inilah semacam gerbang selamat datang yang memungkinkan kita merasa bak seleb ketimbang di sosial media lainnya. Ini kalimatnya capek banget sih. LOL

Setiap buka Instagram, saat ini bukan cuma mau update hasil jepretan doank. Tanpa disadari, ternyata sekarang aku anak Instastory! Iya, aku keranjingan ngeplay stories kalian plus bikin storiesku sendiri. 

Instastory ini sebenernya mirip dengan stories yang ada di Snapchat. Lha kalo di IG ada ngapain bikin akun lagi di snapchat. Menuh-menuhin memory namanya. Facebook juga bikin stories, tapi mbuh kok ngga tenar. Pokoknya begitu masuk ke IG, urusan update foto nomor kesekian, stories jangan sampai kendor. 


Terinspirasi dari artis, para selebgram, beauty vlogger yang cantiknya Masya Allah, aku jadi sering bikin Instastories ala-ala. 

"Ini lho aku lagi kerja"
"Ini lho aku dapet paketan kosmetik mahal"
"Ini lho anakku udah bisa lompat"
"Ini lho aku lagi makan enak"
"Ini lho aku udah update blog"

Instastory itu nagih. 
Kita bukan siapa-siapa dan kamu mau lihat apa ngga, ngga masalah, yang penting aku update. Bikin video spontan, jepret foto bangun tidur tapi pake filter, bisa act like anyone, like selebgram, ngomong elu gua padahal medoknya tingkat dewa.

Semua terjadi di Instastory, yang bakalan hilang dalam 24 jam. 
Kalo kamu artis, follower belakangnya udah pake K. Sekali bikin Instastory ngasal, mungkin udah masuk ke akun perlambean lengkap dengan caption praduga tak bersalah. Instastory adalah bahan empuk buat biang gosip. Mau jalan ke mal, nonton, maen sama anak-anak sampai dugem padahal baru melahirkan, ya bakalan dapat komentar.

Wong Instastory aja sekarang bisa dimanfaatin buat lahan bisnis, open endorse dan kasih tau giveaway.

Sedangkan kalo kita orang biasa, follower masih ratusan. Palingan kita cuma bakal lega dengan deretan people who seen. Trus dapat DM. Woooh makin diambang awan rasanya. 

Ngga ada yang salah kalo kita eksis sampe Instastories titik titik banget jumlahnya. Mau kurang kerjaan ngitungpun, mungkin aku udah tertidur duluan (dikata ngitung domba lompat apa ya).

Aku ngga mau bilang kita ini latah dan sok ngartis. Yaela siapa sih yang ngga mau jadi artis ini. Oke, ngga usah debat. Buat kalian yang Introvert, Instastory juga bisa melatih kepercayaan diri buat ngomong ke banyak orang tanpa ada yang lihat dengan LANGSUNG. Semacam kamu lagi bicara sama cermin dan kayak orang gila. Segampang itu kamu bisa curhat dan bernafas lega.

Pun hal nya dengan lihat story orang lain, sekali kita pencet bulatan line merah akun orang, semua bakalan ke play sampai ke orang berikutnya. Begitu seterusnya. 

Ngga mikir lagi urusan kuota. Yang kita cari adalah pengakuan publik. Bahwa kita eksis, ada yang kita kerjakan, ada yang kita sukai, ada kesibukan.

Aku juga begitu. Yang katanya ngga mau lihatin wajah anak secara close up, begitu masuk Instastory kayak terbius total. Yaudahlah ya pikun itu tadi. Mau ngeles kemana coba?

Ini belum ngomongi soal fitur live. Live make up di mobil, live ritual skincare, live ciuman di mobil, mandi joged joged pake bikini apaan sih ah penting banget. Ya ada sih orang udah pede live tapi ngga ada yang nonton. Kzl kan.

Cuma kedepannya aku jadi mikir, apakah kita makhluk yang gampang terkontaminasi teknologi?
Sosial media mana lagi yang punya fitur canggih dan bikin kita berpaling dari Instastory?
Atau kita BUTUH dikenal?
Atau kita PENGEN DIAKUI?
Atau kita murni mau curhat doank?

Karena sesungguhnya, orang lain belum tentu menerima alasan kita.

Yaela mikir berat amat sih. 
Yaudah cuy, aku mau masak dulu. Nanti aku Instastory-in. EEEH.... ?

You May Also Like

8 komentar

  1. Begitu baca judulnya aku langsung ketawa, mb. Ig kan baru Mei ini pake. Nah aku tuh baru tau Instastory kemarin Lebaran haji. Dikasih tau temen. Asli sebelumnya liat ada bunder-bunder foto di atas IG kirain apa. Gak pengen buka. Barulah tau abis dikasih tau temen itu. Sampe kutanya, buat apa siy Instastory. Kudet banget yah... Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, begitu tau malah jadi nagih kan yaaa...

      Delete
  2. Mbak, dulu aku mikir "wah instastory ini kurang faedah" ternyata malah banyak yg liatin insta story ketimbang postingan foto. Maksudnya dr segi viewsnya cukup menjanjikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneeer banget. Abis masuk IG pasti nyasarnya langsung ke instastory bukan feed lagi hehe.

      Delete
  3. Mbak aku pun termasuk yang keranjingan instastory! Hahaha toss dulu. Mulai dari posting sampai view post teman2. Soalnya berasa interaksinya lebih realtime dibanding post foto IG :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss mbak!
      Kayak ngerasa deket ya jadinya.

      Delete
  4. Aku awalnya kagok nih nba pakai instastories tapi ketagihan buat bikin lucu lucuan. Dan bbrapa job juga minta syarat instastories hehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia mbak... setidaknya bermanfaat ya :)

      Delete

INSTAGRAM