EYELINER LOKAL DUA PULUH RIBUAN - REVIEW E SENSES STAY ON EYELINER

by - October 20, 2017

Mungkin aku salah satu orang yang ngga bisa pake eyeliner dengan benar dan presisi. Ngoles aja rasanya gemeteren, kayak ketemu mantan gebetan. Eeeetdah nyambungnya kesitu.
Kalo kamu perhatikan, garis yang aku bingkai bakal selalu ngga sama dan ngga rapi.

Tapi aku ngga mau dicap ngga bisa make up. Gimana caranya udah jadi Ibu, ya masa gini gini doank. Belajar make up aja udah lama lho ini, tapi begitu ngoles eyeliner jaminan masih belibet. Oiya, tadinya aku cinta mati sama eyeliner pen which is sangat gampang diaplikasikan. Aku hampir ngga pernah punya eyeliner cair. Eh pernah dink, sekali, pas sebelum nikah. Eyeliner ini sampe berkerak saking jarangnya dipake. Hahaha.

Karena sekarang aku sering ikutan make up collab, aku mau melatih tanganku supaya luwesan dikit. Eyeliner cair emang terbukti lebih jelas dan tahan lama dibanding pen. Jadi aku putuskan beli eyeliner cair. Yang mursidah dulu, takut nantinya give up dan ngga kepake lagi. 


Tadinya aku mau beli eyeliner paling ngehits yaitu my darling atau QL cosmetic. Tapi habis dan ditawarin E sense ini. Jujur, aku pikir produk abal-abal. KW ala ala yang banyak dijual di toko kelontong. Booowk hari gini apa-apa kan ada versi palsunya. Duhgileyandro.

PACKAGING
Pun aku juga bingung bacanya. Aku pikir Essenses. Lhawong logo di antara E dan Senses itu kayak huruf S, jadi aku pikir nyambung. Trus googling, ternyata E senses. E itu dari kata Evany. Jadi kepanjangannya, Evany Senses.
Btw, logonya dipisah aja lebih elegant lho tsay. Bisa banget langsung email ke aku. *malah ngomongin desain*

Tapi tenang, aku mah tahu mana yang KW mana yang oke. E sense ini emang produk lokal dan jelas distribusinya. Di box nya aja udah ada merk daftar dan tertera jelas: Produced by PT Aulia Cosmetic Indonesia. Aulia ini terkenal juga lewat bodylotionnya yang gedhay.


COLOUR
Rasanya cuma ada satu warna yaitu black. Ngga macem-macem pula descriptionnya. Yang aku suka, eyeliner ini kemasannya rapi. Ada plastik luar yang rapet supaya ngga bocor. Beneran dipertahankan kualitasnya.


APLIKATOR
Aplikatornya sendiri runcing, seperti umumnya. Kalo ngomongin tentang empuk atau ngga nya ya maap, aku ngga paham. Pan aku juga baru kedua kali ini pake yang cair. Hahaha.

Dari sudut pandang orang awam aja kali ya. Pas aku pake, aplikator ini cukup kuat tapi ngga terlalu keras. Aku berusaha melatih tanganku dengan cepat, soalnya kalo pelan-pelan justru malah makin ngga bener. Ya kan. Overall, enak-enak aja sih.

Dan beruntungnya, si E senses ini juga gampang kering.


INGREDIENTS
Aqua, Styrene/ Acrylates,Copolymer, CI 77266, Laurenth 20, 1,2 Hexanediol, Acrylates Copolymer, Butylene Glycol, Phenoxythenol, Ethyhexylglycorin, Nylon 12, Xanhan Gum, Sodium Polycryate, Starch, Tocopheryl Acetate.

Soal warna sendiri bisa dibilang sangat tegas, cuma jatuhnya oily kalo di kelopak mataku.


Aku coba versi winged liner ala ala cat look gitu untuk mata sebelah kanan. Hitamnya pas, ngga lebay tapi ngga tipis juga. Kalo buat daily look udah lumayan lah, cuma kalo buat make up yang tahan lama, aku no.


Bagian mata sebelah kiri, aku bikin versi biasa. Ngga dineko-nekoin, ngga pake eyeshadow juga. Cuma biar mata lebih fresh aja.


Sementara bagian kanan, aku coba bikin winged eyes yang mungkin kelihatan ngga rapih, tapi aku tetep syuka. Hahaha. Mau dimacem-macemin bisa sih sebenernya, karena dasarnya kuasnya enak dan tekstur eyelinernya kental.

Yang ngga kurang suka, E senses ini ngga tahan lama. Aku pake jam 7, tapi siang bolong udah dadah bubye. Eyelinernya bakal pudar, minta dioles lagi. Kan ngga banget kalo pas kerja di lapangan. Huhuhu.

Untuk membersihkannya sendiri aku prefer pake oil remover kayak baby oil atau minyak zaitun. Karena bakal cepet dan ngga bikin beleber kemana-mana. 

E senses ini cocok kok buat dandan sehari-hari, yah walopun kalo buat acara resmi agak kurang 'nyala' gitu. Tipsnya tinggal pinter-pinter aplikasinya aja. Dan ya, ini PR besar buat aku. Hahaha.

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM