TEMAN TAPI MANTAN

by - October 24, 2017

Eaaaa...
Eaaaa...
Belum belum udah ea ea.

Baiklah, kita mulai saja draft lama yang cuma ngendon doank, akhirnya publish juga karena ada yang curhat. Sekalianlah manfaatin momentnya.


Kemaren temenku (sebut saja si F) curhat kalo mantannya (si U) ngga rela F punya pacar lagi. U ngga mau kehilangan perhatian dari F gara-gara F udah sibuk sama orang lain. Padahal si U begitu putus sama F, langsung punya pacar baru. Alasan putus mereka karena U udah ngga nyaman sama F. Yang artinya, yeaaa kamu benar, F awalnya diputus secara sepihak. Ngga mau berantem sengit, keputusan untuk berpisah lalu dianggap yang terbaik.

F dan U ini, sebelum pacaran emang udah temenan lama. Bagi F, abis putus, pengen tetep temenan kayak sedia kala. Walopun udah berkorban rasa demi membahagiakan U, F pelan-pelan membuka hati untuk pacaran lagi. Ya masa mau jomblo terus kan ngga mungkin tsay. Namanya manusia diciptakan buat berpasang-pasangan. Apalagi umur udah kepala 3, apalagi pertanyaan selain: "kamu nikahnya kapan?"

Masalah F dan U ini emang major drama.
Drama yang dibikin-bikin sih lebih tepatnya.
Bagi aku yang orangnya realistis, kasus ini kayak "are you kidding me?"
Atau pengen aku jawab gini: "Sek ya tak ngopeni anak sek, luweh penting soale"

๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Kalo yang perasa dan sensi emang bakal jengkel ya, hawong curhat je, malah dikata-katain. Salah sendiri kan, curhat kok sama Ratu Sengak.

Pikiranku sederhana saja kok.
Gimana bisa udah punya pasangan tapi mengharap perhatian sang mantan?
Ngapain dulu putus kalo ngga mau kehilangan.
Kamu siapa, Ariel Tatum atau Jennifer Bachdim yang kudu banget diperjuangkan?
Jawab hah jawab!

HAHAHA

Mungkin benar, mengakhiri sebuah hubungan itu adalah moment paling menyeramkan di hidup. Entah itu kamu yang mutusin atau yang diputusin.
Ngga inget lagi deh gimana deg-degannya dulu tiap ketemu, gimana rasanya dengkul kayak mau copot waktu nembak atau ditembak, dan gimana indahnya awal pacaran. Lupa, bener-bener lupa.

Oh... makanya aku baru sadar ini, kenapa ada hubungan yang bias dan ngga jelas. Putus kapan pokoknya ilang aja.
Hahaha.
Ya mungkin karena keduanya sama-sama ngga mau nyakitin. Sama-sama takut ngomong. Atau sama-sama kadung jengkel. Huff entahlah.

Nah, status mantan pacar ini sebenernya bikin reputasi kita agak gimana gitu. Orang udah bisa move on, eh malah diungkit: kamu mantan ini ya, eh kamu pernah sama itu ya.
Ya bakalan males.
Ngga enak sama pasangan sekarang woy.

Lihat sendiri lah gimana pedasnya netizen ngadepin Raisa sama Hamish pas nikah. Ujung-ujungnya melipir juga ke apa yang dilakuin Keenan, bahkan ada yang sampe senggol Ghyan.

Segitunya kan.

Hubungan sama mantan boleh baik-baik aja, tapi gimana pemikiran orang diluar sana?
Emangnya ada berapa orang sih, yang bisa berhubungan baik sama mantan, kayak Engku Emran dan Erra Fazira?
Trus nasib pasangan saat ini gimana?

Aku kurang percaya dengan istilah TEMANAN SAMA MANTAN.
Entah itu mantan pacar atau malah mantan gebetan?
Atau mantan pacar yang sekarang udah jadi suami/istri?
*Hahaha, guyonannya crispy*

TAPIII, aku setuju bahwa kedewasaanlah yang punya pengaruh besar pada setiap hubungan.
Mau tetep temenan mau cuek waktu papasan, yang penting emosi terjaga.

Sah-sah aja sih kalo kamu mau temenan sama mantan. Temen aja lo ya. Itupun harus bisa bedain privacy dan harus punya BATASANNYA.

๐Ÿ‘†Kalo kamu satu kantor atau satu tim sih, mau ngga mau harus tetap berhubungan. Urusan rasa jadi nomor kesekian, yang penting kerjaan kelar.
๐Ÿ‘†Kalo pengen temenan lagi sama mantan, itu ngga gampang. Risiko nembak temen sendiri itu harus siap sama akhir hubungan. Ibaratnya kita udah beralih ke tahap yang serius, eh ini becanda lagi. Keduanya harus ada kesepakatan. Dan aku yakin itu tetep SUSAH. Hahaha.
๐Ÿ‘†Jadi, kalo murni mau temenan sama mantan harus ada batasan, bukan berarti mantan pacar berhak ngatur kita. Siapa sih dia, sampe ngatur hidup dan masa depan kita.
Mau temenan mah temenan aja, ngga usah terlalu dibawa drama.
๐Ÿ‘†Ketika udah balik lagi jadi temen, biasanya nih, ngga bisa sama kayak dulu.
๐Ÿ‘†Mama papaku yang udah cerai aja, ngga bisa yang beneran ketemu lagi. Baik itu ngobrol maupun cuma sebatas say hello. Boro-boro mikirin harta gono gini, mereka beneran balik jadi anak kecil lagi sih ini namanya. Hahaha. Kasus cerai macam Papa Mamaku gini, anaklah yang jadi penengah alias media untuk menyampaikan pesan dan mengambil kesimpulan.

Menilik kasus F dan U yang so cringey, aku ngga mau terlalu nyalahin keduanya. Hak mereka sih mau feeling blue dan tetep nyaman dengan permainan perasaan.
Monggo lho monggo.
Cuma karena ini dalam rangka curhat, trus aku kasih petuah.

Kira-kira intinya gini:
Mantan itu cukup buat dijadiin pelajaran. Merekalah yang akan mengisi hari-hari kita menjadi semakin matang dan dewasa. Merekalah yang membuat kita berjuang memperbaiki diri. Merekalah yang menghantarkan kita pada sosok terbaik pilihan kita. 

Berterimakasih perlu, dilupakan juga terserah situ.

Aku sendiri udah ngga lost contact sama mantan. Suamipun juga Alhamdulillah udah ngga kontak lagi sama mantannya. Walopun via sosmed tetep berteman, tapi secara langsung, kita ngga pernah chat sampai lama.
Karena ya beneran sudah ngga ada yang perlu dikomunikasikan lagi. Kami cenderung pilih yang aman. Kalo misal nih, harus banget ketemu atau ada kepentingan, ya libatkan pasangan. Bagaimanapun, suamiku kan pilihan terbaik dari yang pernah ada.

Yang namanya step pacaran, seharusnya makin ke sini harusnya makin menemukan yang terbaik.
Aku cuma ngga mau, rumah tangga runyam gara-gara mantan.

Lha lebih penting mana:
mantan atau masa depan?

You May Also Like

12 komentar

  1. biasa itu kalau sdh temenan lama , jd pacar putus jd gak rela yg lain punya pacar, kayak sinetron ya

    ReplyDelete
  2. Mantan cukup jadi pelajaran nggak perlu jd teman aplg shbt karena endingnya ketebak mengulang luka lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbak, nyakitin perasaan pasangan kita huhu

      Delete
  3. Masa depan. Udahh gak peduli mantan. Suami juga. Alhamdulillah adem ayem

    ReplyDelete
  4. udah lost contact juga.. ngga apa2lah, cukup dikenang sendiri krn bagian dr sejarah hidup :)

    ReplyDelete
  5. itu si U egois banget sih...
    Aku dan suamiku juga berteman di sosmed sama mantan masing-masing, tapi ya cuma berteman aja, g pernah ngobrol pribadi. Masing-masing udah bahagia soalnya qiqiqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa betul. Egois ya huhu.
      Alhamdulillah mbak, bisa membatasi. :)

      Delete

INSTAGRAM