SUSU SELEPAS ASI EKSKLUSIF

by - October 30, 2017

Oke. Aku bukan Dokter, bukan juga ahli laktasi.
Postingan ini cuma mau menjawab salah satu pertanyaan yang sering mampir sejak Alya disapih.
"Alya sekarang minum susu apa?"

Cuss aku jawab panjang lebar ngabisin satu blogpost. Hiahahaha.



Sebenernya, aku ngenalin susu selain ASI, sejak Alya berumur satu setengah tahun. Fungsinya, biar kalo pas jalan, bisa sebagai alternatif selain nenen. Alya ngga bisa minum pake dot. Kebanggaan plus kerempongan luar biasa kalo dipikir ya. Mana aku sering juga ngajak Alya meeting dan ketemu klien. Jadi yaaa, bukannya aku nolak nenenin, tapi demi kelancaran usaha, aku kudu kasih dia pengganti susu ibu.

Dari baca-baca dan gabung di grup ASI, disimpukan bahwa susu pasteurisasi dan UHT (Ultra High Temperature) adalah susu terbaik dibandingkan cara sterilisasi lain. Proses sterilisasinya dengan pemanasan yang tinggi dan singkat. Otomatis kandungan gizinya lebih terjamin daripada pengolahan susu yang rendah dan lama seperti susu skim dan susu formula.

Aku sendiri pilih UHT karena lebih tahan lama dibanding pasteurisasi. Memang sih, pasteurisasi paling mendekati kualitas susu segar. Tapi nyatanya, Alya pernah minum susu sapi asli, malah langsung mencret. 😞

UHT adalah jawaban atas semua gundah gulana-ku akan susu. Booowk, seumur itu Alya kan neners garis keras. Disodorin apa maunya ya nenen doank. Naaah, UHT ini, selain gampang dapetinnya, rasa plainnya paling bisa Alya terima.

UHT ini ada yang murni susu sapi segar seperti: Ultra mimi, Greenfield, Diamond.
Dan UHT tidak murni susu sapi segar seperti: Ultra Milk Full Cream, Frisian Flag Full Cream, Indomilk.

Beberapa kali beli yang seliteran, niatnya biar ngirit. Eeeeh malah pernah kelupaan. Udah dibuka, disimpen di kulkas, lalu ditinggal pergi dua harian. Sudah bisa ditebak lahya, begitu dibuka, langsung berubah rasa. Ngga enak dan bau kecut.

Hari-hari kemudian ngga pikir panjang. Beli ultra mimi sekerdus aja. Kecilnya pas, sekali minum langsung habis. Oiya, di kemasannya emang tertulis untuk anak 2 tahun. Karena Ultra mendukung penuh gerakan ASI Eksklusif. Kan ngga ada salahnya kalo cuma buat selingan.

Soal pemberian susu UHT  ini beneran cuma pas pergi aja. Kalo di rumah, ngapain juga. Begitu minta nen, paling gercep ya ASI. Praktis, higienis dan pasti cocok. 

Selain UHT, Alya juga pernah nyobain susu formula juga. Kalo ngga salah inget, sekitar umur 18 bulan, dikasih temen. Udah bisa ditebak donk, mukannya semacam mau puke gitu. Rasanya kan bener-bener manis dan bau vanilla. Dan lagi-lagi cirit di sore harinya.

Alhamdulillah Alya termasuk gampang disapih. Susunya langsung ultra mimi. Sempat suka susu coklat dan stroberi gara-gara lihat temennya. Dia suka banget sampe ngga mau yang tanpa rasa. Cuma yaa ngga bertahan lama. Sekarang balik lagi ke yang tanpa rasa. Aku ngga tahu gimana sih dia ini ngga pakem. Bisa jadi bosan ya. Namanya masih bocah. Terserah maaah terseraah... Hahaha. 

Emang sih ya, susu itu cocok-cocokan. Cocok di anak kamu, belum tentu cocok di Alya. Yang cocok di Alya, ya ngga pasti juga cocok di anak lain.

Baca juga : Menyapih Tanpa Drama

Saat ini Alya minum susu UHT dan parteurisasi. Selang seling, seingatnya, seadanya, dimana dapetnya. Boleh percaya boleh ngga, mantan neneners wahid ini sekarang minum susu paling banter sehari tiga kali. Ngga pasti juga mau ultramimi, mau indomilk, mau yang ultra full cream.

Begitu dia minta, biasanya dia sendiri yang milih. Aku usahakan kasih pengertian biar langsung dihabisin. Biar ngga masuk kulkas trus kelupaan, atau jadi adem dan bikin dia batuk. Kalo dia udah kekenyangan, ya aku yang ngabisin. 

Selama berat badannya masih normal, aku ngga begitu merasa pemberian susu ini penting banget. Karena apa, selepas ASIX, susu bersifat melengkapi. Yang utama ya makanan keluarga. Kata Pakar Gizi aja 2 kali sehari cukup kok, biar tetep dapet protein dan kalsium.

Toh apa yang kita kejar dari pemberian susu? Biar gendut ipel ipel nggemesin?
Padahal gendut itu belum tentu sehat lho. Masak anak sendiri mau digelongong susu biar nampak berisi. Duelah.
Yang dikejar itu seharusnya kurva BB normal dengan makanan bergizi tinggi. BUKAN tergiur omongan orang kalo gendut itu maha sempurna dan susu itu keharusan sampai kita manula.

Huuuu... tergiur marketing susu kamu.

Selepas ASIX, usahakan lebih banyak makan ikan, sayur-sayuran, dan karbohidrat. Kasih anak susu yang cocok dan yang terbaik. Bukan dengan cara yang berlebihan.

Jadi kalo ada yang bilang: Anakku udah hampir 3 tahun susunya kenceng, ngga mau yang lain. Pastikan anak emang maniak susu, bukan karena nyaman dengan dotnya.

You May Also Like

9 komentar

  1. Alyaku juga neneners garis keras. 3 tahun baru wisuda nenen😀 nggak bisa ngedot. Sekarang susu gelas sama susu kotak..

    ReplyDelete
  2. Alyaku juga neneners garis keras. 3 tahun baru wisuda nenen😀 nggak bisa ngedot. Sekarang susu gelas sama susu kotak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wihihi. Alhamdulillah kalo udah wisuda mbak :)

      Delete
  3. Aku sampai sekarang suka minum susu yang plain karena dari kecil suka gadoin bubuk Dancow, ini ada hubungannya ga ya?
    Semoga ananda sehat selalu, aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga suka banget ama susu mbak. Tapi kalo kebanyakan malah numbuh jerawat hehe

      Delete
  4. hai mba, anakku juga suka susu UHT, pertamakali beli susu UHT mesti sy liat kandungan gulanya, sejauh ini sih yang saya lihat ultra mimi gulanya gak byk, apalagi yang plain gulanya 0 g. walau begitu tetep aku batasi minum UHT biar makanan lainnya bs masuk..hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... emang kudu lebih banyak porsi makannya ya, bukan dibanyakin susu.
      Btw salam kenal ya mbak :)

      Delete
  5. Untuk anak pertama (8 th) dan kedua (7 th) juga saya kasih susu UHT. Kadang Indomilk, kadang ultra. Beli satu kardus sekalian. Jatahnya 1 di pagi hari dan 1 di sore hari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak hihii. Beli sekerdus sekalian ya. :)

      Delete

INSTAGRAM