30 Tahun Dan Hal Hal Yang Belum Terselesaikan

by - May 12, 2017

Uhuk, akhirnya aku berumur 30 tahun juga lho. *keprokin donk*
Sebuah umur yang sebenernya tidak lagi muda tapi jiwa masih menolak tua. Aku jadi bingung ni, mau rayain hore-horean, atau justru malah bikin aku prihatin, kok 30 tahun masih gini-gini aja sih? Kok 30 tahun anak masih satu aja sih? Kok 30 tahun belum nambah tinggi sih?
Etdah, lawaque lagi. Ngakak dulu sana.
Sejak aku tumbuh mentok di 150 cm, aku selalu berdoa biar bisa mencapai impianku yang kadang lupa aslinya pengen jadi apa. Beda banget sama Alya yang kayaknya bakat lebih ngaco daripada Mamanya. Beneran lho, dari dulu aku selalu bingung kalo udah ditanyai cita-cita. Sebuah pertanyaan yang tidak pernah mencapai jawaban sempurna.
Mau jawab jadi Dokter, aku udah takut darah duluan.
Mau jawab jadi Penyanyi, suara pas-pasan.
Mau jawab jadi Pramugari, kalian kan tahu tinggiku berapa.
Mau jawab jadi Arsitek, sifatku kalem keibuan.
Mau jawab jadi Gubernur, halah, ngga usah aja deh. Hahaha.
Jadi kalo disuruh ngisi apa cita-citamu, aku selalu jawab jadi orang sukses aja. Sukses entah untuk apa pokoknya sukses. Masalah ntar dijalan aku pindah haluan, yang penting sukses.
Bingung kan, aku aja bingung.*krik*
Hal-hal kayak gini nih yang secara ngga sadar justru merupakan pertanda awal: aku jadi cemen mendeskripsikan pekerjaan. Lha wong kalo orang nanya, kerjaanmu apa, gitu aja aku bingung.
Pernah bilang penulis, dikira wartawan.
Pernah bilang bikin film, malah dikira ngga ngurusin anak.
Pernah bilang serabutan, trus dikatain pengangguran.
Pitikih?
Yawda aku bilang aja kalo aku ibu rumah tangga, simple sip. Udah, ngga ada yang bingung lagi yakan? Padahal, setiap hari aku harus bagi waktu buat ngemong Alya, masak, nyuci dan nyicil kerjaan gantian sama suami. Aku emang perkasa!
Btw kalo kamu mau tahu, Ya Tuhan, setrikaanku masih seabreg belum aku sentuh sekalipun. T.T
Ya, kami masih betah bertahan ngga pake asisten karena kami yakin kami itu kuat, displin, terpercaya dan beriman. Itulah kenapa sampai detik ini aku masih sering dapet orderan script? Kenapa sampe detik ini orang-orang masih percaya padahal waktuku menulis terbatas? Kenapa orang masih giat nawarin aku ikutan shooting? Ohiya aku emang kangen hectic shooting kejar tayang. Huhuhu.
Kenapa kenapa kenapa?
Aku mau kasih kamu jurus selamat sampai tujuan, supaya kamu bener-bener cepet nyelesain tanpa halangan. Oke, kamu bisa komitmen, kerjaanmu bakal kelar kalo kamu udah me time, kerjaanmu akan asik kalo kamu udah nonton genre film kesayangan.
Bah, itu mah kalo kamu masih gadis gampang pake alesan kayak gitu. Kalo udah jadi Mama? Dibilang kurang me time iya juga, mau ke salon ada yang ngintil. Dibilang kurang nonton embuh dink, tiap hari cuma stay tune di Disney Channel.
Maka aku menggunakan trik melangkah duluan daripada kalian. Prioritasku adalah kerjaan kelar. Aku sering banget ngelihat para newbie yang lebih eksis mewarnai hari dengan minum kopi, diajak shooting sekali gayanya setengah mati, tapi aslinya tanpa handphone sungguh gayanya bener-bener mati.
Aku curi startmu. Biar kata umur udah lebih dari dewasa, tapi aku ngga kalah sama yang masih muda. So, guys, karena udah menyandang status Mama, tapi semangat daya saing masih tinggi, aku cuma punya satu kunci untuk menyelesaikan pekerjaan: selesaikan sebelum deadline.
Udah itu aja sih, ngga banyak eh.
Etapi kenapa ini malah akhirnya kubongkar sendiri jurus jituku. Fiuh.
Nggapapa lah, aku kan orangnya suka beramal.
Ngok.


Umur 30 tahun ini, tepatnya setelah punya Alya, semua jadi lebih terencana. Aku ngga bisa gitu aja terima kerjaan, sign in kontrak, bayar, beres, res. Semua kudu aku komunikasikan dulu ama Suami. Gimana kalo aku tinggal bentar, gimana stock persediaan barang, gimana urusan kerjaan, semua harus bener-bener diatur supaya nyaman dan tepat sasaran.
Ribet emang.
Lha wong kalo lagi nulis di rumah aja, Alya bisa tiba-tiba dateng trus minta gendong, trus minta nonton TV bareng, minta kelonin. Padahal aku udah bilang, "mama lagi cari uang", tapi dia ngga mau tau coba?
Hahaha aku mah udah terbiasa.
Umur 30 tahun ini, aku masih banyak PR buat ngurus masa depan pelan-pelan. Belajar lagi dengan lebih banyak membaca buku dan nonton film, dan berteman tanpa pandang bulu. Eh btw, aku seneng banget karena gara-gara ngeblog, temenku jadi tambah banyak dan bisa saling support. Unch unch.
Umur 30 tahun ini, aku masih belum merasa sempurna sebagai isteri, sebagai ibu dan sebagai anak, dan sebagai kakak buat adik-adikku. Masih banyak yang perlu aku perjuangkan, masih belum semuanya terselesaikan. Yalah, semua orang punya urusannya masing-masing. Yang penting terus belajar, berusaha dan berjuang semampu kita meraih asa.
Kayak aku ini, yang tidak patah arang berjuang pake bulu mata palsu agar tidak kelihatan wagu. Tapi ini serius mah, lumayan bisa ngirit kan kalo ada acara ngga perlu sewa jasa make up artist. Aku mau ah, belajar make up lagi. Tapi buat kondisi tiap hari yang harus kemana-mana tanpa bedak with messy hair, I still dont care but the way i look lah. Alah ngeles.

I promise myself I will enjoy every minute of the day.

I promised myself I will do better.

Anyway, makasih banyak buat temen-temen yang mendoakan supaya aku terus berkarya. Berkarya apaan sih aku juga kagak ngerti weh?
I mean, aku aslinya bangga, merasa terdorong dan semangat untuk terus melakukan apa yang aku bisa.
Yea, i love you to the moon and never back.

Gara-gara semangatmu, aku ngga malu membusungkan dada, menepuk dada, dadanya kempes, bhay.

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM