BALADA EMAK-EMAK

by - May 26, 2017

Waw, ngga kerasa ketemu ama ramadhan lagi nih. Udah banyak list yang mau aku lakukan supaya lebaranku diisi dengan hal hal yang lebih bermanfaat. Kabar baiknya, aku jadi lebih teliti memanage waktu. Dari mulai beres-beres rumah abis sahur, tetep nyiapin makanan buat anak, aktivitas menulis yang terjadwal pagi, sampai rencana khatam Al -Quran di bulan ini.
2 hari lalu, gara-gara jadwalku yang berantakan, aku mengalami sleep paralysis paling parah dalam hidupku. Kalo cuma tindihan, sebenernya udah biasa, tapi kali ini suamiku bahkan sampai melarang aku tidur sampai larut malam atau bahkan sampe pagi. Gimana engga? Aku tidur tapi beberapa kali tindihan dan sampai berjalan mau dua kali buka pintu depan. Ngga cuma itu, beberapa kali aku memastikan kalo rumah udah bersih dan sesekali bilang mau ngeblog dulu. Aku bener-bener kaget karena seumur umur baru kali ini aku kok sampe segitunya macam anak kecil aja. Hahaha.



Mau tidur aja kok repot amat sih?!
Lho itu dia spesialnya kalo udah jadi Emak. Seorang Emak bakalan mastikan semuanya dalam kondisi yang bersih, aman dan nyaman, baru biasanya mereka bisa tidur nyenyak. Seorang Emak juga rela tenaganya terkuras demi suami dan anaknya bahagia, makanya mereka sensitif luar biasa.
Salah seorang temenku pernah bilang kalo sekarang, sifatku sekarang udah kayak emak-emak. Amasa si? Dilihat dari apanya coba, muka masih unyu-unyu gini, dan rajin pake anti aging kok.
Hahaha.
Seketika itu aku langsung inget ama meme yang bertebaran tentang Emak-emak. Yang paling santer itu The Power of Emak-Emak dan Jangan Remehin Emak-emak Berdaster. Meme tersebut banyak jadi bahan guyonan yang seakan mengisyaratkan bahwa mendapat gelar seorang Emak itu adalah hal paling merepotkan sejagad raya.
Pokoknya yang berbau rempong itu emak!
Yang berbau buru-buru itu emak!
Yang berbau nyinyir itu emak!
Yas, aku ngerasa kok,
ngerasa banget kalo The Power of Emak-emak emang tiada duanya. Ada 5 hal yang selalu diidentikkan sama Emak-emak. Apa aja sih? Yuk diresapi aja tapi sambil santai dan ngga usah baper ya, Mak.
Hahaha.

Tentang Komentar Pedas
Situ bikin statemen ngga mikir duluan? Sini eug kepret!
Kira-kira gitulah kalo Emak-emak udah nunjukkin sungutnya. Udah kecapekan dengan kerjaan rumah, bising dengan teriakan anak, pengen curi waktu buat mampir ke tetangga, naaah, begitu ada yang nyinyirin tentang pilihannya sebagai ibu rumah tangga, jadilah mereka akan berkolaborasi maut menyuarakan emosinya yang mereka pendam di tenggorokan.
Facebook adalah sosial media dengan komentator paling pedas se sosial media, di susul twitter yang ngga banyak cakap karena batas karakter, sedang IG untuk kalangan memsye memsye lamtur. Hahaha.
Pernah nih ada yang nyetatus ginian, walopun sehari sesudahnya langsung dihapus oleh pemilik akunnya.


Siapa yang tahu lho,
mungkin si pembuat status ini sedang kalut gara-gara diremehin gaweannya, mungkin juga budreg ama mandor yang ngga ngasih rokok, atau mungkin lagi stress gara-gara bangunan ngga sesuai ama klien. Trus abis nyetatus gitu, ditinggal kerja lagi, ngecat misalnya, dan baru ceki-ceki lagi kalo udah petang. Siapa yang tahu?
Yang jelas, dalam hitungan menit, banjir komentar yang pedesnya minta ampun. Dari siapa rata-rata? Ya dari Emak!

Aku baca ini langsung ketawa-ketawa aja deh. Aku ngga mau ikut campur masalah kayak gini, jadinya aku anggep hiburan aja hahaha. Karena aku kok yakin ya, omongannya kosong dan ngga ada tendensi apapun, sampai si pembuat status sendiri mungkin ngga nyadar kalo statusnya di set public. 
For any reason, Pak... you're the man.

Sebenernya, komentar kayak gini nih yang justru nunjukkin kalo kita itu gampang disulut emosinya. Jangan-jangan di rumah emosian juga kan kasihan anaknya.
Huhuhu.
Masa alat kelamin dibawa-bawa sih Mak. Saru atuh.
Dear Mak, bukankah maki-maki orang yang ngga bener dengan kata-kata ngga bener supaya bener itu ngga bener?
Ebusyet kata-katanya.
Tapi bukankah mak?
Bukankah lebih baik kita kasih kata-kata yang sejuk tapi menohok, Mak?
Aku kasih contoh deh Mak, biar besok bisa komen yang masuk akal.

Versi bapak masih single:
Hallo Bapak, abis makan tengkleng kambing ya, minum dulu deh Pak, biar enak perutnya. Kalo perut bapak sakit kan ngga bisa kerja, nanti kalo ngga bisa kerja gimana mau cari modal nikah pak. Biaya nikah di KUA itu gratis sih Pak, tapi tanggungjawabnya abis itu lho yang bikin capek Pak. Belum kalo isteri hamil dan minta macem-macem, trus melahirkan yang entah itu normal atau caesar. Bapak nanti tambah capek lho. Saran nih Pak, nanti kalo udah punya anak mending dikasih ASI aja ya pak, selain bagus, praktis, sesuai anjuran agama, juga irit Pak. Tapi ingat, untuk ngasih ASI, bapak itu kudu support yang terbaik untuk istri dan buah hati. Pastikan istri anda sehat terus juga Pak, jangan sampai istri kecapekan karena bisa ngaruh ke ASI. Nah, kalo ada masalah ASI, baru deh bantu pake sufor, harganya lumayan Pak, jadi bapak harus kerja keras lagi. Sip pak, semangat kerja aja ya Pak. Ingat, jangan sampai kecapekan Pak.
Versi Bapak udah punya anak:
Salam kenal pak, saya yosa seorang ibu rumahtangga juga. Bener pak, saya juga suka nyuci sambil jemur, masak nasi sambil masak sayur sambil fesbukan, sambil dandan menor, sambil momong juga. Menyelesaikan beberapa kerjaan dengan satu waktu, hebat kan Pak. Cobain deh pak, kalo bisa Bapak ngecat sambil ngaduk semen, sambil pasang pager, tau pasang keramik sambil makan gorengan, kira-kira bisa ngga pak? Hehehe. Udah pak, ngga usah dipikir, nanti capek lho. Saya aja kalo capek bingung mau pijet dimana, masa mau bawa anak, bisa bisa ngga jadi pijet pak. Mau minta pijit suami, bah, ngeluhnya sama capeknya Pak! Yaudah Pak, have a nice day ya?
Nah itu dia contoh komentar yang... lho yos, kok kamu nyebelin banget sih?
Hahaha.
Tapi setidaknya aku ngga ngomong kasar lho. Mana ada coba, ngga ada kan?

Tentang Melahirkan
Adalah hal yang umum, bagi setiap orang melahirkan, biasanya akan memberikan klarifikasinya melahirkan normal atau caesar di caption fotonya langsung, Beberapa dari mereka bangga, beberapa pamer juga, lalu menimbulkan pro kontra.
Pernah lho, ada seorang artis yang melahirkan caesar, lalu dikomentarin: 
Alaaah, pasti ngga mau sakit?


Wah, belum wanita tuh kalo ngga melahirkan lewat jalan lahir...
Komentar yang terakhir buat aku dink. Aku pernah dikatain langsung kayak gitu masa? Apa jahitanku ngga langsung kemranyas waktu itu. Huhuhu.

Baca juga: MASIH JAMAN, BAPER KARENA MELAHIRKAN CAESAR?


Melahirkan itu adalah salah satu gerakan awal perjuangan Mak. Disinilah nyawa kita dipertaruhkan, Trus muncullah si penyanyi juga selebgram dengan inisial Mbak A, yang perfectnya ulala. Blio ini sukses melahirkan dengan salah satu metode gentle birth yakni water birth di rumah. Foto-fotonya nyaris ngga ada yang jelek, akupun punya foto pas mau melahirkan trus dibanding si Mbak A ini kayak bumi sama pluto jauhnyaaa....
Eh setahuku sih proses water birth di rumah sakit itu lebih banyak merogoh kocek daripada proses normal konvensional. Ya keleus mungkin si Mbak A cuma pengen campaign kalo Maaak, melahirkan itu kereeen maaak.


Kalo aku sih yang aman dan damai aja Mak. Aku serahkan sama ahlinya. Apalagi kalo punya anak kembar 11 gini mak. Masa masih mau mikir lahiran pake cara apa?


Tentang Mengasuh Anak

Daripada kalian panas ngelihat foto-foto Mbak A yang perfect abis di Instagram, mending lihat ini deh. Adem, natural, candid, lalu tiba-tiba kita ngerasa... lemah ngga ada apa-apanya. Hahaha.
Bagi yang belum tahu, blio adalah Licia Ronzulli asal Italia, seorang anggota parlemen di eropa. Si Emak kece satu ini membawa anaknya ke berbagai sidang dan rapat parlemen sejak berumur 44 hari, bayangkan!
Yang perlu digaris bawahi, memang, di Italia, Prancis, dan Jerman, adalah hal yang biasa melihat perempuan bekerja dengan membawa anak. Kalo di Indonesia mah, tergantung pada aturan perusahaan ya. Huhu.
Hebatnya, blio ini melakukan tugasnya dengan baik walopun membawa anak.
Wow,
wow,
wow.
Harapannya simple kok, supaya anaknya, si victoria, bisa mengerti banget perjuangan keras dan betapa sulitnya menjadi seorang Ibu. 


Foto-fotonya emang banyak banget dishare lewat sosial media. Banyak  yang salute dan hampir ngga ada yang nyinyir. Lagian mau nyinyir apa coba ha? Hahaha.
Bagi yang masih ngribetin mau kerja atau ngasuh anak, ada baiknya kita sadar diri deh. Semua punya pilihannya masing-masing, dan cuma kita yang tahu yang terbaik buat diri kita.



Tentang Emak Naik Motor

Meme yang beredar tentang Emak naik motor ngga sepenuhnya salah!
Aku pernah ngalamin sendiri soalnya, bukan cuma sekali, ngga kehitung. Yang paling parah, aku pernah tuh, ditabrak sama Emak-emak pas mau belok ke kanan, trus posisi udah ancang ancang dan ngga lupa lampu sein ke kanan. Dan yes, braaaak.
Ditabrak Emak itu dari belakang dengan wajah tidak merasa bersalah.
Mau tau jawabannya apa?
Lho mbak kok tetep belok, aku kan udah teriak mbak mbak mbak...?
Aku jawab,
Lho kok ngga diklakson dan Ibu ngga lewat sebelah kiri?
Si Ibu menyahut,
Kan saya susah mbak, keburu-buru.
Siap 86 Mak, aku fix ngga mau debat lagi, toh percuma, mau ngotot juga malah cuma disumpah serapahin. Orang-orang disekitarpun kayak udah hafal aja kelakuan Emak kalo berkendara dijalan. Yang penting aku ngga lecet, udah ngga masalah.
Hahaha, lucu kan.
Aku yang ditabrak, aku yang disalahkan. Tapi itu ngga semua Emak lho, banyak kok Emak yang lihai dan ciamik kalo naek motor.



Walopun jangan ditiru ngga pake helmnya, ngelihat fotonya Farah Quinn gini kan asik ya mak, keliling komplek tapi rambut tetep lurus rapi. Padahal mah prakteknya, tombol starter vespa itu ngga semuanya lancar, kudu gempor nyelah duluan, dan rambut pasti jadi megar bak taneman krokot. Tapi kan setidaknya elegan ya mak.
Kalo rombongan Emak macam Farah Quinn ini melaju ke jalanan, orang-orang mah cuma bisanya melongo,
apa ngga makin kelar hidup lo?
Hahaha.
Yuk ah Mak, sebelum naek motor, ada baiknya kita periksa kelengkapan seperti Helm, STNK, motor layak pakai, dan yang penting tunjukin kalo kita bisa bermotor dengan baik dan benar!

Tentang Budaya Antri Emak
Yang terakhir nih, yang diidentikkan dengan kami, emak-emak itu paling ngga bisa antri, serobot adalah julukan paling pas dan hakiki. Saking seringnya aku belanja di pasar, aku jadi tahu darimana julukan ini berasal. Tiap hari ada aja adegan serobot antri minta duluan, bahkan ngga jarang juga sih Emak berantem sendiri gara-gara ngga mau ngalah.
Hahaha.
Kalo di pasar tradisional mah, biasanya yang jual ama yang beli saling kenal, jadi ya monmaap apabila ada Emak yang berani-beraninya ngga antri duluan. Ngga peduli, mau ada antrian berapa, si Emak akan nyelungsup langsung kasih duit dan pesen. Maka ngga jarang banyak yang sebel dengan sikap dominan ini.
Ada 3 alesan yang paling sering aku denger pas serobot antri ini:
1. Belinya cuma dikit
Karena beli dikit adalah bisa disempetin, dan beli banyak kudu rela antri terakhir, Huhuhu, padahal beli dikit kalo orang banyak mah, juga jatuhnya antri makin banyak kan, Maaak.
2. Terburu-buru mau pulang rumah
Mana yang tahu kalo ternyata si Emak ninggal jemuran di rumah yang ngga ada orang, trus keburu mau ujan. Emak bakalan gerak lebih cepet, ngga peduli deh situ mau tau atau ngga.
3. Ngajak anak ke pasar terus rewel
Anak ngga diajak, bingung nitipin ke siapa, bikin keburu-buru pula pulangnya, giliran anak diajak, repotnya minta ampun. Udah syukur cuma minta lupis ama jajan pasar doank, jadi kalo serobot antri ya maaf, anak bakalan jadi alesan teryahud supaya dapet barangnya lebih cepet.

https://www.wired.com/2014/07/whats-up-with-the-other-line-is-always-faster/
Aku sendiri belum pernah sih, ngga antri duluan, kalo aku diduluin, biasanya aku minta ke si penjual, mana yang harus didahulukan sesungguhnya. Soalnya si penjual mungkin aja ngga ngeh sambil sibuk jualin dagangannya. Pikirannya cuma satu: dagangannya laku, antri urusanmu.
Huhuhu.
Sikap-sikap Emak yang bikin sebel itu emang ngga semuanya bener kok. Ngga mungkin semua Emak melakukan hal-hal tersebut diatas.
Eh seriusan ada? Iya donk. Kita-kita inilah contohnya! Tinggal gimana cara kita bisa mengubah mindset masyarakat supaya citra Emak itu cakep, manis, dan berwibawa. 
Jadi Mak, ayolah,
ayolah perkaya diri kita dengan wawasan. Buat sikap yang bener-bener jadi panutan, bukan melulu hujatan.
Emak itu bukan tukang serobot, bukan tukang rumpi hal jelek, dan sesama Emak tidak akan saling menjatuhkan.
Guys, emak itu kuat.
Emak itu tegas.
Emak itu contoh terbaik bagi anak-anaknya.
Jangan buat diri kita sekedar receh, pastikan kita sangat-amat berharga.

Karena apa?
Karena surga di bawah kaki kita!

http://style.tribunnews.com/2017/03/07/instagram-jennifer-bachdim-tips-olahraga-bareng-anak-ala-istri-irfan-bachdim-family-goal-abis

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM