BERTEMAN DENGAN LAWAN JENIS SESUDAH MENIKAH

by - May 21, 2017

Berteman lho ya,
bukan teman tapi mesra,
apalagi menikung teman.

Menurut wikipedia,
Persahabatan atau pertemanan adalah istilah yang menggambarkan perilaku kerja sama dan saling mendukung antara dua atau lebih entitas sosial.
Jelas kan? Pointnya kerja sama dan saling mendukung. Dua kata kerja itu bisa timbul karena saling mempunyai persamaan. Entah itu hobby, kerjaan, atau sifat. Seneng banget ngga sih, kalo kita ketemu temen yang sama-sama hobby make up dan tahu banget ini lho produk lokal yang bagus?
Atau kita ngrasa senasib ngga keterima audisi?
Atau kita cocok sama cara kerjanya yang cerdas dan tepat waktu?
Ya, tentu kita punya teman seperti itu, baik sesama jenis, atau lawan jenis.

Dibanding dengan teman perempuan, sebenernya aku lebih banyak berteman dengan laki-laki. 
Pertama, kondisi aku bekerja yang memungkinkan berpartner dengan laki-laki.
Ya walopun emang ngga jarang ada kameramen cewek, sutradara cewek, tapi inget, mayoritas kru film itu cowok! Catet!

Kedua, cara makanku cepet banget guys.
Ketika aku makan bareng sama temenku cewek, aku jadi bahan bercandaan karena ngga sopan. Tapi ketika aku makan sama temen-temen cowok, hal itu ngga jadi masalah guys. Huhuhu.

Ketiga, aku seneng bersahabat dengan cowok.
Kenapa? Simple, mereka males gosip, mereka lebih to the point, mereka pembasmi kejahatan ngomongin orang di belakang. Hahaha.
Ngga juga dink, banyak kok cowok-cowok yang gosip di belakang, tapi ngga sesering cewek juga sih. Aku sampai hafaaal banget tingkah cowok kalo ada cewek cantik dan rasan-rasan, even itu disebelah ada aku.
Halooo i'm here, are you sure to judge someone?
Ngga! Mereka ngga pekewuh sama aku, jeng. Mereka malah menganggapku.... cowok juga. So sad gila.

Tentang Pelakor dan Penikor
Aku males banget gara-gara ada istilah ini, semua pertemanan kudu diwanti-wanti. Pelakor dan Penikor ini marak banget dan berteman dengan lawan jenis seakan paling hina di muka bumi. ATT dan MJ yang didaulat menjadi simbol tikung menikung bikin orang jadi ikut-ikutan kepo dan sensitif.
Aku yang biasa blak-blakan menjadi mawas diri. Bukan karena aku takut perasaanku, tapi aku lebih menjaga pasangan temenku. Aku ngga mau si pasangan salah tangkap dan berprasangka buruk dengan nganggep aku cewek gampangan.

Ada lho, isteri temen yang cemburunya minta ampun sama aku. Beneran ADA. Aku komen status temenku dikit dibalesnya ketus, aku nyapa dikit dikira ganjen. Ealah, aku pan udah ada yang punyaaa.

Aku kudu mau gimana lagi? Yang penting aku ngga ganggu dan ngga maksa. No offense, pertemanan mending cukup sampai disini. Daripada aku ribut kekeuh aku ini bisa jaga diri, mending udahan aja. Aman.

Etapi, siapa tahu sih, suatu saat mereka membutuhkan aku dan ijig ijig dateng, sok atuh, aku mah ngga dendaman. Nyahaha.
image source http://behappytips.com/10-signs-partner-may-cheating/

Aku ngerti banget, punya lelaki itu kudu dijaga banget, biar ngga semena-mena. Banyak yang gitu soalnya.
Eh, curhat Ibu sakit hati aja ini mah. Huhu.

Aku juga pernah lho, punya temen selingkuhin laki orang. Lakinya juga aku kenal dan Isterinya sedang hamil pula. Aduh emang kurang ajar!

Pantes aja kalo langsung viral di lingkup pertemanan kami. Semua mata memandang sinis, semua gerak gerik di incar, semua omongan direkam. Pikiran semua orang jadi negatif, hawanya panas, dan parahnya, kerjaan semua orang jadi berantakan. Fokusnya melulu ke kasus perselingkuhan ini. Efek negatif terus ada di sekeliling kami.

Trus kamu gimana yos?
Aku mah santai, ngomong langsung ke orangnya! Sangar ngga sih?!
Karena apa, aku deket, aku perhatian, aku benci banget perselingkuhan.
Aku ngrasa kita ini dewasa, kok maen kolok-kolokan aja kerjaannya. Bukankah ngga ada faedahnya gembar gembor belaka? Nyari orang kok cuma buat ikut menghakimi tindak kejahatan, apa ngga malah bikin nular pikiran buruknya?
Sedih sih sedih, nyesek, banget. Ikutan bersimpati apaan kalo kita ngga ada pengaruhnya sama sekali.
Udahlah, kelarin, ngga usah lama-lama. Bahaya tauk. Bahaya bagi dia, mereka, dan diri sendiri tentu aja.

Trus kadang mikir, nanti kalo ada yang ketahuan selingkuh, kok yang dihujat rata-rata si cewek sih? Kata-katanya mana kasar lagi. Aku ngerti, ngerti banget soal empati yang kalian rasakan, tapi jeng...apakah dengan kamu ngomong blak-blak-an sampe segala binatang peliharaan dibawa-bawa dan nama Tuhan dipertaruhkan, lantas pelakor di dunia ini musnah? 
Apakah korbannya jadi merasa dekat dengan kamu? 
Atau jangan-jangan, kamu kurang meluapkan emosi aja?

Kalo kamu pengen berangkulan doank mah, ngga usah pake ngata-ngatain segala. Sini dateng ke aku kita curhat sambil ngirisin bawang.

Tapi yakinlah, si MJ itu cantiknya emang geboy. Aku pernah lihat langsung, suamiku pernah motretin, sodaraku ada yang kerja di grup musiknya tau sendirilah tanpa aku sebutin Managemennya. Aku mah ngga ada masalah sama tampang cantiknya, ngapain sampe bahas itu hidung oplas atau kagak, macam berguna aja infonya bagi nusa dan bangsa.

Toh kalo ATT terbukti pake baju KW, itu ngga akan ngerubah rob di Semarang jadi hilang. Alias kamu udah terlalu selow banget ngurusin orang.
Hahaha.
Trus kamu ngga yos?
T.T

Tentang Pertemanan yang Sehat
Aku selalu berusaha deketin pasangan temenku, berusaha nyambung, even itu aku cuma dengerin, ngga kebagian omong, no problem. Supaya hubungan pertemanan baik-baik aja dan makin deket kayak keluarga. Banyak kok yang ternyata sepaham sama aku bahkan hingga punya anakpun, suasana pertemanan tetep terjaga. Mereka bener-bener asik, terasa jalinan pertemanannya.

Ya okelah. walopun ada satu dua yang lalu ngga kontak aku sama sekali gara-gara takut suami aku jealous. Padahal mah ngga, suamiku ngga cemburuan. Dia tau banget memposisikan diri dan aku menjaga apa yang dia percayai.

Aku juga kenal temen-temen deket suamiku kok, pun yang cewek. Tapi emang temen ceweknya dikit sih. Hahaha. Temen-temennya ngrasa aku ini bagian dari mereka juga, dan aku seneng dipuji donk, kayak,
Wah, istrimu baik ya, dit. Beruntung punya istri kayak gitu
Apa aku ngga melambung? 
Apa temennya ngga ikutan seneng kalo aku welcome sama mereka?
Aku juga berusaha kasih jeda buat suami agar punya waktu bersama temennya. Aku seneng malah kalo bisa kenal deket, nyari persamaan, siapa tahu bisa bikin project bareng. 
ITU!

Pertemanan itu adalah kebaikan kalo kita menularkan hal positif. Mau kamu cewek atau cowok kalo berteman kudunya punya aturan. Aturannya ya saling jaga sikap termasuk jaga sikap di depan orang lain, supaya orang ngga mikir aneh-aneh sama pertemanan kita.

Jangan berlebihan dalam berteman. Inget, cuma temen, bukan berarti kamu kudu selalu ada untuknya ketika kamu udah berkeluarga. Jangan terlalu intens kontak langsung atau chat atau samber-samberan di sosial media, nanti baper jadinya.
Dan yang paling penting, jangan curhat rahasia rumah tangga. Cari temen cewek aja deh, aman. Hahaha.


Komunikasi adalah dasar penting dalam sebuah pernikahan. Begitu salah sasaran, kita bisa hilang akal. Komitmen dalam berhubungan rumah tangga itu harus dijaga dan dipertahankan. Jangan sampai bosan. Ketahuilah, kita makhluk saling membutuhkan.

Bukan hanya matikan handphone, pillow talk, dan sempatkan mencium, memeluk pasangan tiap saat, tapi jauh yang kita butuh adalah kejujuran. Jujur dalam berteman, menjelaskan dan memintanya untuk mengerti.

Kenapa ngga sih berteman dengan lawan jenis walopun kita udah nikah?
Teman lawan jenis bukan berarti selingkuh kan?
Kalo kita sudah teguh pendirian, niscahya, kita terhindar dari perselingkuhan. 

BIG AMEN.

You May Also Like

10 komentar

  1. hiiih, walopun cemburu itu ga ada kamusnya dalam hidupku, tapi kalo ketemu ginian ya pingin ngejambak juga ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, aku kalem aja mbak, yang pengen jambak banyak soalnya. :D

      Delete
  2. Agree with all the points delivered here! Salam kenal ya, Mba. Untuk curhat rumtang aku juga lebih prefer sama temen cewe. Ehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh mbak gesi mampir. Iyak, kalo sama cewek mah lebih nyaman juga ya mbak :)

      Delete
  3. aku ga bisa santey mba klo tmn cewe suami manjah gimenong gtu sok ikrib bingits ga ngerhagain akoh sbg istri yg baik hati hahaha tmn macam apah begeto 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mah galak mbak, temen-temen suamiku tahu kok wkwk

      Delete
  4. Aku pun prefer kalau curhat rumtang ke temen cewek, jauh lebih mengerti posisi kita.

    Saling percaya sama pasangan and pegang komitmen yg kuat, gak masalah qo untuk berteman dgn cowo setelah menikah.

    Makasih untuk tulisannya ya Mba, suka Aku bacanya and salam kenal. 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mbak evi, makasih ya :)

      Delete
  5. iya dulu aku suak abnget berteman dg cowok akyaknya lebih seru dibanding sama cewek krn bisa ngobrol apa saja tanpa sakit hati, tp sekarang setelah berumah atngga jarang punay teman dekat cowok hanay sekedar ngobrol biasa saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup betul, jadi membatasi diri ya mbak :)

      Delete

INSTAGRAM