MASIH JAMAN, BAPER KARENA MELAHIRKAN CAESAR?

by - May 07, 2017

Saat ini, adalah sebuah waktu di mana aku merasa semua temanku berbahagia. Menikah dan punya anak. Makin banyak postingan tentang keluarga, yang bikin aku makin terasa tua. Hahaha.
Timelineku banyak dipenuhi dengan foto bayi baru lahir entah itu anak pertama maupun anak keberapa, yang penting aku udah ngucapin lah ya. Dan ya, tanpa kita tanya, caption sudah lengkap dan detail tercantum di tiap fotonya.

Alhamdulillah, telah lahir anak kami ......., dengan berat badan 3,0 kg dan panjang 49 cm melalui persalinan normal di RS....

Welcome my baby, akhirnya brojol juga. Setelah perjuangan panjang dan penantian yang luar biasa, sampe mau nyerah mau operasi aja. Tapi dengan penuh kekuatan, walopun induksi juga, baby .... lahir dengan sangat sangat sempurna. Terimakasih Tuhan.

Setelah melalui kontraksi yang panjang, akhirnya dokter memutuskan Caesar pada janin yang berumur 38 minggu. Puji Tuhan, bayi yang kami beri nama... ini sehat dengan berat badan 3,4 kg dan panjang 48 cm.

Yes, lengkap banget nyebut kebahagiaannya sampai cara melahirkannya pun dijabarin. 
Emangnya penting ya?
Duh, guys, bukannya aku ngga menghargai jerih payah orang melahirkan juga sih. Bukannya aku terus ngga merasa simpati dengan apa yang orang lain rasakan. Sama sekali bukaaan.
Tapi...
Bukankah semua melahirkan itu normal, hanya beda cara?
Bukankah ini yang justru memicu perdebatan? 

Mau kamu melahirkan spontan,
mau kamu melahirkan caesar,
mau kamu pake induksi,
mau vacum,
di mata Tuhan, itu sama.
NGGA ADA BEDANYA.

Ibu melahirkan adalah perjuangan, dan perjuangan tidak perlu dibombadirkan, jendral.
Pihak sana merasa normal itu hebat lho, perjuangan lho, sempurna lho, wanita lho!
Trus jadi ramai di sini dengan jawaban tidak langsung melalui saling share gimana rasanya melahirkan caesar!

Emangnya caesar itu ngga sakit?

Emangnya kami ngga mau melahirkan normal?

Emangnya kenapa kalo caesar?

TET TOOOT. Topik sensitif memang.

Bingung kan gimana ngadepinnya. Ogah donk ya kita dikatain baperan, tapi kok giliran dicuekin malah makin jadi.
Hih!

Mewakili sebagian Ibu ibu yang melahirkan cara di caesar, kenapa kita jawab cacian itu dengan cacian juga sih?
Bukankah cuma buang energi aja. Toh si enoh yang ngatain kita belum tentu legowo, belum tentu ngerti.

Yang paling berabe justru kalo anak tahu, kita Ibu yang emosian. Duuuh gimana coba? Katanya, Ibu itu adalah guru terbaik bagi anak-anaknya. Nah lo!
Please guys, aku tahu banget banget rasanya melahirkan caesar walopun kita udah berjuang setengah mati pengen melahirkan normal. Aku pernah nangis kejer gara-gara dikatain belum wanita kalo ngga melahirkan normal.
Jangan tanya gimana rasanya, ya tau tau pengen gampar orangnya aja. 
Hahaha.

Waktu itu rasanya aku curhat sama semua orang juga kalo caesar itu sakit. Buanyaak banget yang memuji perjuangan panjangku, ngga jarang yang berempati, sampai suamipun ikut jadi tim pembela garda depan. Yalah, suami mana yang mau isterinya dimaki ha?
Nah, ada salah satu teman dekatku yang nyata bilang:

Udah deh yos, ngga usah dipikirin. Ngapain buang tenaga, harusnya kamu mikirin bayi kamu ke depan. 

BOOM!

Telak banget buatku. Ini ada yang tiba-tiba nyelutuk gitu dan emang cablak ala keripik maicih level termentok. Tapi justru itu yang bikin aku ilang bapernya dan lho kok jadi mellow gini sih? Aku kan wanita canggih, masa aku kalah sama omongan doank.
ITU!

Jaman serba ada, generasi udah beralih milenial, teknologi sentuh tangan sambil nyusuin pun bisa. Kurang modern apa coba?
Situ ngga boleh pergi pergi sebelum selapan?
Beselancarlah ke dunia maya, gabunglah ke grup, baca dunia parenting.
Gampil, solutif.
Niscahya akan banyak pula cerita yang tidak kalah sensitifnya.
Sharing itu perlu, tapi jangan sampai menyakiti siapapun.

Ketika kita udah jadi Ibu, kita dituntut supaya kuat.
Kuat dari mana, ya termasuk dari dukungan orang sekitar juga. Merekalah yang jadi dorongan, agar kita menjalani hidup lebih bermanfaat. Ketimbang ngurusin sakit hati ngga ada gunanya. Toh apa yang diharap kalo suami sama anak kita sudah ikhlas menerima?

Aslinya banyak juga temanku yang abis lahiran caesar curhat baperan sama aku. OK, aku kasih kenyamanan, aku mendengarkan betul tiap detail kisahnya.
Eits tapi jangan salah, bentuk dukunganku bukan melulu soal iya kamu benar, sudah kamu curhat sama aku aja. Aku selalu setia dengerin kamu.
No!
Emangnya yang curhat kamu doank apa?
Hahaha.

Sini aku peluk, tapi sorry, kamu cukup curhat sama aku satu kali. Kedua kali, aku pastikan kamu lebih kuat dan bersemangat lagi, karena aku tahu kamu hebat.
Karena, Ibu itu saling menguatkan, saling berpegangan erat.
Udah ngga jaman kamu cemen ngemis supaya orang lain iba. Hish, malu atuh udah punya anak.

Emang kamu dulu ngga, yos?
Engga, engga selama itu juga keleus, aku berjuang sendiri menghadapi baby blues dan membereskannya sendiri sama suami. Aku ngga mau cuma gara-gara caesar aku maki maki jadi setatus fesbuk sambil sharing ini lho perutku ada 7 sayatan. Ini lho brkas jahitan yang tetep terasa nyeri kalo kecapekan entah sampai kapan. Ini lho aku ada bekasnya yang ngga bisa ilang cling.

Aku beneran ogah bikin pembelaan macam gitu. Mending aku bikin karya atau kegiatan yang lebih bermanfaat.
Lagian lama lama makin ditanggepin makin jadi.
Kan males yakan?
Ngapain.
Nanti citra kitw bagai cewek syantik rusak.
PLAK!

Eh btw, nonton film sambil nyusuin itu asik lho walopun cuma mantengin HBO doank.
Hahaha.
Saranku, pokoknya kamu jangan lupa me time sih. Itu aja.


Untuk teman-temanku yang melahirkan caesar, aku akan selalu mencerewetimu.
I love you, muach.

You May Also Like

8 komentar

  1. jaamn sekarang apa saja dinyinyirin kok gak usah tentang melahirkan, ibu bekerja saja dinyinyirin. Sekarang mah tinggal tutup telinga, kita hidp dg pilihan hidup sendiri gak tgt orang lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, apa apa jadi fenomena ya hehe.
      Makasih udah mampir :)

      Delete
  2. aku juga sesar..sakit juga sama... emang hamil 9 bulan gak diitubg sebagai perjuangan apa... he2

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya, intinya mau melahirkan dengan cara apa, yang penting ibu dan anaknya sehat semua ya :)

      Delete
  3. Aku padamu mbak yosss ������ :)

    ReplyDelete
  4. Sabar ya Mba semoga nanti bisa VBAC aamiin^^

    ReplyDelete

INSTAGRAM