MEMUTUSKAN BEKERJA LAGI

by - December 29, 2017

Ibu rumah tangga itu banyak godaannya. Kadang ngga mudah, tapi kalo pas kerja kangen juga ya. Baiklah, aku sharing aja. Sehari-harinya aku adalah freelancer di bidang audio visual. Lebih sering kerja di rumah, tapi begitu dapet calling-an oke, langsung gage.
((GAGE))

Mari mari... saling berbagi. Kita resapin bersama 😏

***


Jadi, ada sebuah masa di mana aku mengamuk dan nangis sendirian karena bingung. Bingung mau ngapain, karena tiap hari cuma bisa di rumah terus. Dari pagi njeglek bangun langsung masak, mandiin anak, nyuapin, cuci, ngepel, main, gitu terus sampe malem dan ketemu hari lagi. Itu belum termasuk setrika dan lanjut ngebut naskah. Iya kalo cuma nulis biasa, lha kalo pas ngejar deadline. Pas kerjaan banyak revisi, atau pas kudu meeting dadakan. Aku pasti mbrebes mili karena jarang bisa datang. Lebih mentingin anak di rumah soalnya.
Fiuuuh. Sungguh kuingin bertamasya berbahagia.

Halah piknik doank mah gampang kan ya?

Iya kedengarannya. Tapi faktanya, aku benar-benar menghabiskan uang hasil jerih payahku untuk tambahan keperluan bulanan. Tahu diri banget lah, aku dan suami tipe orang yang susah nabung karena duit mepet banget. Plus kami juga ngga berani ambil resiko dengan daftar kartu kredit dan hutang bank. Perpaduan yang sok angkuh padahal butuh.

Sebut saja kami cemen. Tapi biar. Yang penting kami nyaman tanpa beban. Urusan piknik dan nyengenin diri sendiri mah gampang. *aslinya mbrambang* 😭😭😭

Lagian, mau apa aku dengan duit cukupan? Boro-boro hunting tiket murah pesawat, ke mal deket rumah aja nunggu uang sisa. Iya, serius. aku sering banget merasa tidak ada pilihan. Pilihanku ya, kerja di rumah plus ngurus anak. Kerja apa lagi yakan, kalo aku memutuskan untuk kerja kantoran lagi, pengeluaran pasti lebih banyak. Entah itu hire momongers atau nitipin anak ke daycare sampe sore. Pun dengan kondisi aku tinggal di sebuah kota kecil. Ya masa aku kudu pindah lagi sih?

Segitu amat mikirnya. Woya jelas donk.
Aku percaya kok, percaya banget. Mau jadi ibu kantoran, mau ngemong anak sambil jualan online, mau kamu ngurus full rumah tangga, jadi ibu itu ngga bisa berhenti berpikir. SEDETIKPUN.

Pas ada jeda duduk, pasti ada aja yang kita pikiran.
Itu cucian bisa kering ngga ya kalo ujan terus.
Duh anakku gimana nih di rumah kalo aku lembur.
Ealah, beras habis padahal belum gajian.
Bahkan ketika tidurpun, seorang ibu akan tetap berpikir.

Its okey. Katakanlah ini wajar dan naluriah. Biar aku legaan dikit. Lha wong udah masanya kan. Kalo dulu zaman muda mah beda. Menghabiskan waktu buat nongkrong tralala atau tidur sepanjang hari di kasur sambil nonton DVD juga
Begitu posisi kita sudah jadi Ibu, semua kok rasanya sirna ya. Bisa luluran di kamar mandi pun udah merdeka. Hahaha.

Makanya, ngga sekali dua kali aku nangis mendekap guling, membelakangi suami. Bukan cuma supaya suami ngga tahu, toh kalopun misalnya tahu, aku yang tambah bingung mau jelasin kayak gimana. Nanti kalo udah jelasin dikira lebay. Engga ada apa-apa kok nangis, bikin puyeng orang lain aja. Ya kan?

Eits kalian jangan anggep aku cengeng dan menyesali keputusan berumahtangga hingga punya anak. Yang namanya hidup pasti ada melesetnya. Hahaha. Dulu waktu masih gadis, banyak yang bilang kalo aku kok tegarnya setengah mati. Jarang menitikan air mata dan terlihat berani serta kuat. Sekali lagi, aku ngga mudeng dengan apa yang aku tangisi.

DOEEEENGGG....

Tapi nangis ini ngga boleh berlarut-larut. Harus ada solusi dan harus ada kesepakatan baru di dalam rumah tangga kami. Sebelum aku ngomongin banyak hal sama suami, beberapa kali aku merenung, mulai banyak menghabiskan waktu untuk membaca, menonton, dan... akhirnya mulai berani pergi sendiri.  Sendiri yang bener-bener ngga ditemenin suami dan anak, Bawa motor ke tempet temen atau sekadar mampir ke toko kosmetik.

Dipikir-pikir buat apa juga sih ya? Pergi sendiri emangnya ngaruh apa?

Dan benar saja lho. Setelah aku jalanin hari hari yang berbeda dari sebelumnya, tiba-tiba aku merasa.... bahagia.
Lho iya, hatiku berubah hepi. Kalo yang biasanya siang hari aku ikutan bobok waktu nidurin anak, ini engga. Aku malah semangat buat jalan-jalan, nyalurin hobi, atau kelarin kerjaan sambil meeting di cafe. Ya maklum, sebelumnya aku kerja kan larut malam.

Ibarat sepanjang hari tanpa gangguan, aku merasa jiwaku kembali. Ya walopun sebentar doank. Nafas yang sering terasa sumpek, kepala yang sering migrain, punggung yang terasa berat dan kaki yang masih njarem even udah dipijit, bisa langsung hilang gitu aja ketika aku pergi sendirian.

Abis itu gimana?
Mungkin justru itu aku jadi ngerasa kangen sama keluarga kecilku. Sampe rumahpun masih ekstra tenaga begitu disuruh Alya ikutan maen. Belum lagi setelah Alya tidur, aku masih sanggup setrika dan beres beres rumah lho.

Kok bisa ya? Yes, hahaha.
Ternyata aku menemukan fakta: aku rindu bekerja.

Oh, jangan salah sangka lagi, Aku tahu semua ibu itu bekerja. Yang aku maksud, bekerja di luar tentu aja.

Terdengar seperti munafik huhuhu. Karena sebelumnya aku keras berkomitmen harus bisa kerja sambil ngasuh anak. Aku jadi lembek dan goyang. Beneran susah ternyata ngemong anak sambil kerja. Aku butuh konsentrasi tinggi dan karena meeting ngga selalu bisa bawa anak. Apalagi demi beberapa project mendatang, aku harus sering brainstorming, ngelatih skill nulis sampe ikutan workshop.

Aku engga mau begini terus, nangis-nangisan mulu, suasana di rumah ngga akan ceria. Kacau jadinya. Aku mau jadi Ibu yang hebat. Yang kuat. Yang bisa membuat suami dan anak bangga. Aku terus mencari cara untuk bisa keluar dari zona yang aku sebut titik balik ini. Aku merasa harus membuktikan bahwa aku bisa. Aku mulai mengetik apapun yang aku suka. Mulai menerima tawaran tanpa filter dan negosiasi yang alot. Tersadar bahwa: Aku ternyata BUTUH.

Butuh bekerja supaya aku ngga bosan.
Butuh tambahan uang supaya ngga cuma tinggal di kontrakan.
Butuh diriku sendiri agar ilmuku tiada sia-sia.

Beruntungnya, Suami mendukung penuh itikad baikku.
Aku diperbolehkan kerja di luar dan cari uang tambahan. Itu hak aku. Suami juga bersedia bergantian momong Alya kalo pas aku kerja. Urusan rumah tangga kami back up satu sama lain. Engga ada istilah aku harus ini aku harus itu.
Karena aku bakalan lebih sering keluar kota, tentu saja aku harus berkomitmen baru lagi. Aku menyelaraskan komitmen ini supaya lebih kondisional. Dan tidak boleh dipaksakan.

Dan kabar baik lainnya, teamku juga mengerti posisiku sebagai seorang Ibu. Aku diizinkan memboyong keluarga kecilku kalo sampe harus menginap. ATAU aku juga diperbolehkan pulang duluan sebelum tengah malam. ATAU ngajakin Alya shooting sekalipun.

Yihaaa.

Semua kebetulan ini nyata dan membutuhkan proses yang panjang. Kesabaranku berbuah hasil dan orang-orang disekelilingku mendorongku kuat. Nafasku benar-benar lega kembali. Aku tetap bisa bekerja dan tetap memeluk anakku.


Sounds deal ha?

You May Also Like

2 komentar

  1. Ngerasain banget kok yg mba pernah lalui, krn aku dulu jg begitu. Stress, baby blues, maternity 3 bilan aku malah maksa bos supaya bisa krja lg, yg lgs ditolak mentah2 tentunya. Jujur dr awal aku g pgn punya anak. Tp krn kasian ama suami, aku ngalah.. Walopun jd stress gitu hahahaha. Tp lama2, akhirnya aku sadar juga kok mba.. Ga bisa egois begitu trus.. Orang lain mati2an berharap punya anak, masa aku ga bersyukur. Untungnya sih, dari sisi kerjaan aku masih ada, dan ada babysitter yg bantu jaga. Jd ga ada alasan utk stress trus2an.apalagi skr baru sadar, anak2 yg udh mulai balita justru semakin lucu dan jadi obat penghilang capek tiap pulang kantor :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga babybluesnya drama mbak. Aku pake mastitis dan bingung mau ngapain. Jadi agak trauma kalo ketemu orang banyak. Pelan-pelan aku membuka diri terus berani kerja lagi yeaay...

      Delete

INSTAGRAM