NGAJAKIN BATITA NAIK BUS

by - December 18, 2017

Pertama kali ngajak Alya naik bus, udah cukup lama, tepatnya, waktu umur 18 bulan. Ngga jauh jauh kok, cuma numpang ke Semarang abis itu lanjut ke bandara naik pesawat ke pangkalan bun. Kan Magelang-Semarang durasi tempuhnya sekitar 2,5 jam doank.

Tapi waktu itu mah gampang karena Alya masih pake disposable diapers. Naik bus itu ngga pake mikir panjang. Tinggal pakein aja pampers paling nyaman, nenenin, bobok, tiba-tiba udah sampe tujuan. Toh AC, toh nyaman, toh bentar. BERES.


Nahini, diumurnya yang udah mau 3 tahun, Alya minta naik bus. Itu loh, bus yang besaaar. Bukan travel standart elf yang bisa minta turun sewaktu-waktu kalo pengen buang hajat. Bukan pula anaknya yang bisa nego pakai kendaraan pribadi ajalah ya. Repot amat sih nak.

Engga, Alya ngebet naik bus. Ada bus lewat pasti merengek. Udah ngga kehitung lagi berapa kali aku nolak ajakan Alya dengan berbagai alasan. Harus nabung dulu lah, harus beli tiket dulu lah, nunggu liburan panjang dulu lah.

Sebisa mungkin aku alihkan perhatiannya dari Bus besar. Ealah, segitunya. Emang alasannya apa sampai ngga mau ajak Alya naik bus?

Tarik nafas. Buang.

Aku takut Alya ngompol. LOL.

Baca juga: Toilet Training Bukan Beban

Serius. Sepele itu kok. Even Alya ini udah sejak satu setengah tahun lepas popok, tapi ngompol itu kadang yaaa masih ada gitu. Ngga sering enggga. Tapi pernah lah kalo sekali dua kali ketrucutan ngompol di rumah. Makanya aku males ajak dia naik transportasi umum kalo ngga kepepet.

Pengennya sih gitu ya. Tapi ndilalah, minggu kemaren, aku ada project sama KOMINFO bikinin video greeting natal dan tahun baru di Semarang. Niat awal yang pengen bantu-bantu doank pas shooting, eeh malah dipasrahin pegang make up ama wardrobe sekalian. Wow, untunglah, tanganku masih lumayan luwes make up in. *sombong amat apanya Bubah Alfian woy?*

Daripada aku sendirian ke Semarang naik bus bawa-bawa koper lebih rempong. Trus aku juga bakal kepikiran ninggal Alya lama-lama. Jadi deh, aku ajak Alya+Suami ikutan ke Semarang naik bus. Ngga kebayang encoknya gimana yang penting irit dan hepi.

OKE, ke permasalahan utama dulu ya. Yang paling berat adalah aku bawa satu koper penuh wardrobe cadangan yang aslinya malah banyak kepake. -__-

Selain itu, tas kecil Alya yang isinya makanan, tas cangklong ku sendiri, tas sabuk suami dan tas jinjing besar yang berisi semua pakaian kami.

Kalo dipikir-pikir Total riweuhnya. Tapi karena dalam perjalanan pergi ke Semarang, kami milih naik Joglosemar, hal itu jadi ngga terlalu jadi beban. Joglosemar biasanya lebih on time, lebih enak tempatnya, ngga terlalu penuh dan haruuum. *penting*

Kami pilih naik di jam 15.00. Jam yang aman buat Alya karena dia udah dalam keadaan abis bobok siang dan langsung makan kenyang. Apalagi di dalam bus, dikasih snack dan air putih pula. Asik kan? Iyalah, Magelang-Semarang aja per orangnya Rp 85.000 busyet.

Dan benaaar saja sodara-sodaraaa.... Even aku udah prepare suruh Alya pipis tepaat sebelum naik bus, nyatanya, ketika sampe secang, Alya bilang "Duh ma.... sakit perut"

EAAAA EAAAA....

Asli, aku dag dig dug banget. Mikir macem-macem lah jelas. Aku cuma lihat lihatan sama suami. Yah barangkali ada cara menahan sakitnya supaya ngga terjadi hal-hal yang ngga diinginkan. Masa mau aku pakein pampers lagi kan engga? Balik ke awal itu namanya.

Sampai di suatu pom bensin. Tenyata bus berhenti dan mempersilahkan penumpangnya ke toilet. GOD BLESS US.

Aku langsung sigap ajak Alya turun ke toilet. Eeeeh malah anaknya bilang: "Alya ngga mau pipis ma"

-____-"

Berkali-kali pula aku tanya dengan serius, mau pipis atau tidak karena perjalanan masih lama. OKE dia kekeuh bilang engga. Dan aku bikin perjanjian, kalo ngompol dan sakit perut nanti acara ke Semarang batal.

And finally, sampai pool nya joglosemar di jalan pemuda, Alya berhasil ngga pipis. Begitu turun baru deh langsung pipis.

Setelah moment naik bus itu, beberapa hari kemudian setelah shooting kelar, kami pede pulang Magelang pake Bus lagi. Kali ini kami pilih bus NUSANTARA. Yeaaah, udah lama banget sist ngga naik bus patas besar gini.

Alya tetep donk seneng. Apalagi dia kangen pulang rumah.

Kami beli tiketnya langsung tanpa pesen jauh hari. Begitu turun go-car langsung ke POnya. Dan dijadwalkan keberangkatan jam 16.00. Padahal kami sampe situ jam setengah tiga elaaah... Nunggunya lebih lama. Ngga papa lah, yang penting kami sama-sama. *ala keluarga cemara*

Well yeah, seperti biasa sebelum bus mau datang, Alya aku suruh pipis dulu di toilet. Dan ini mau mendekati jam bus datang lhooo. Alya malah ogah-ogahan gimana coba. Akhirnya beribu rayuan maut, Alya mau ke toilet di jam bus yang harusnya hampir sampai.

Ternyata di toilet Alya pup guys. Wajahku udah terharu banget antara bersyukur dan takut terlambat. Nyuruh Alya cepet-cepet tapi bocahnya mana mudeng yakan ya. Emang udah tua, ngapain aja bisa diempet.

Aku mah mukanya masih melas aja sambil nungguin Alya. Udah deh kalo hangus, aku bakalan beli tiket jam selanjutnya.

Weh, ketika udah kelaran dari toilet. Si bapak petugas bilang "Mohon maaf bapak ibu, ban bus nya bocor di terboyo. Kira-kira setengah jam lagi sampai"

Gitu cobaa???

Mukaku yang tadinya kecut langsung sumringah dan lega sambil berjalan ke arah suami. Hadeeeh... beneran asli seserius ini ngajakin bocah naik bus huhuhu.

Dikira aku lebay? ENGGA! Ketar ketir sepanjang jalan.
Yawdahlah, yang penting anaknya udah keturutan plus senang. Tapi Alya ngga mau lagi sih naik bus lama-lama. Capek katanya.

Lain kali, kalo disuruh perjalanan lama naik bus sama batita, SEKALI LAGI kalo ngga yang sampe bener-bener kepepet, aku mah ogah. Bukan apa-apa. Lebih baik aku cari amannya. Hahaha. Toyor.

Maafin ya guys update-an blogpostku cuma kayak gini. Bingung aku mau posting apaan. Udah buntu nulis huhu.

Anyway, semoga cerita ini bisa jadi wawasan kalian juga ya :)

You May Also Like

2 komentar

  1. Hello Alya, hampir sepantaran sama Dema anakku, tapi Dema belum lepas popok #tutupmuka
    Hahaha iya saya pun khawatir dramanya nih ngajarin anak yang satu ini, salah satunya kalau pergi2 naik kendaraan umum. Tapi gmn lagi, bulan depan dia ultah ketiga, bismillah moga2 bisa lepas popok, mayan duitnya buat jajan emaknya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo mbak, hallo dema, salam kenal dari kami,
      Hehe iyaaa... aku udah ngajarin Alya lepas popok sejak setahunan, supaya irit juga mbak :D
      Dan bener, abis lepas popok, lumayan bisa jajan make up kok mbak hehehe

      Delete

INSTAGRAM