ALYA ANAK PAPA

by - December 05, 2017

Aku percaya kok, kalian semua setuju kalo Alya ini anak papa. Mau digimana-gimanain, pada endingnya, Alya tetep lari ke bapaknya. Bukan emaknya.

OKE.

Btw, kamu kira aku cemburu?

Oh tentu tidak.
Justru aku malah ngerasa bangga....
dan SENANG.

Hahaha. Ibu macam apaan.


Sekilas info, waktu Alya lahir, karena Caesar yang tidak direncanakan, suamiku jadinya nunggu di luar. Ngga nemenin operasi di dalam.
Lucunya, gara-gara saking bingungnya nungguin aku lahiran, suamiku ngrokok sebentar di luar RS.
Ngga sampe 7 menit, kebulan rokoknya langsung dimatikan begitu suster bilang si anak sudah lahir dan siap dikumandangkan adzan.

Trus waktu Alya datang buat IMD, suamiku lagi-lagi ngga stay tune di sampingku. Tebak dimana, MASA DIA MALAH LAGI MAKAN DI ANGKRINGAN?

Sungguh awal yang mengherankan bukan:
"Halloooo...Bisa jadi bapak ngga sih ini?"

Kekhawatiranku ini ternyata salah besar. Justru drama abis lahiran plus baby bluesku-lah yang bisa bikin suamiku menjadi sosok paling dekat dan penengah antara aku dan Alya.

Jujur aja, waktu itu aku belum begitu berani mandiin Alya sampe sekitar sebulanan. Lagian ada Mama dan Mertua yang gantian ngurus si bayi yakan. Yang ada kalo aku ikutan ikut campur masalah perbayian, bisa nambah panjang durasi post partumku.

Woh ya gimana ya, ngurus diri sendiri aja ngilu apalagi disuruh ngurus bayi. Beneran sakit lho itu.

Tapi ngga usah khawatir, urusan nenen tetep aku ladenin walopun wajah pake masker biar Alya ngga ketularan flu.

Baca juga: Postpartum? Saya Pernah!

Alright, semua perhatian tertuju pada bayi. Dan abis itu fix lebih sering suamiku yang ngurus Alya. Mulai dari mandiin, ganti popok, ganti baju, sampai ikutan begadang. Memang biasa kok. Cuma ya belum tentu semua orang bisa.

Level kedekatan Alya sama Papanya itu udah semacam best friend. Selain punya beberapa sifat yang sama dan wajah yang mirip, kesenengan pun ngga jauh beda.

Misalnya makanan nih ya. Mereka suka sekali granola. Beli granola yang ada kwaci sama buah keringnya. Dimakan lahap berdua buat sarapan.
Emaknya? Ngga usah ditanya, makan seadanya.

Trus tontonan TV, mereka suka sekali kartun dan balapan motor. Bedua bisa akuuuur. Kayak ngga ada yang lainnya.
Emaknya? Ngga usah ditanya, jangankan nonton TV, pegang remote aja dilirikin.

Mmmm apalagi ya... oh maen di luar? Yak, mereka suka kecepatan tinggi dengan track naek turun pake vespa.
Emaknya? Ngga usah ditanya, dibelakang cuma komat-kamit sambil pegangan kenceng.

Udah deh ya. Plek pokoknya plek ketiplek!

Mungkin kalo bayi ngga perlu nenen, aku bisa dilupakan kali ya hahaha.

Nah, sekarang udah lepas ASI kan ya, jadi tiap tidurpun lebih sering nyari papanya. Mintanya diceritain papa zaman kecil maen di hutan. Wow seru kan? Daripada dibacain cerita yang menurut Alya kurang relevan, cerita zaman kecil Papa terdengar lebih asik dan syarat petualangan.

Entah itu mancing, makan madu, bikin lorong di semak-semak, mandi di sungai yang airnya merah karena akar pohon.
Aku?
Paling banter petak umpet magrib-magrib trus ditakutin ada pocong. BYE.

Males deh kalo dicompare sama ceritaku. Cerita hidup di Magelang, dirangkum dalam 5 menit aja selesai.

Beneran ngga bo'ong.
Ngga cuma tentang cerita aja sih sebenernya. faktor Alya dekat sama Papanya adalah karena suamiku itu orangnya rumah-rumahan. Kalo pergi jarang yang bisa sampe lama banget ninggalin kami berdua. Paling banter ya 5 harian. Itupun pake nego dulu sama aku. Kasih opsi, dan win win solution biar aku ngga keteteran di rumah. Tau sendirilah, ngurus anak itu susah. Capek bowk.

Selebihnya, kalo giliran aku pas ada gawean, dan giliran suami ngemong anak, dia malah nyantai dan ngga ambil pusing. Bebas mah maen sama Papa. Sama Mama kebanyakan dilarang. Maen kok pake mikir, maen ya maen aja. Urusan bersih-bersih nomor kesekian.

ITU YANG NGOMONG SUAMIKU SENDIRI COBA? T.T

Makanya, ngga heran kalo Alya lebih suka maen sama Papa. Lebih suka Papa daripada Mama.

Seperti yang aku jelaskan tadi diatas, punya suami yang bisa deket sama anak itu banyak untungnya. Sutralah ngga usah pencitraan dan bilang aja iya yos... iyaaa... butuh piknik aja kamu mah.

Disisi lain kalo aku pas ada meeting atau kerjaan luar kota, aku tetep merasa aman. Paling mikirnya rumah berantakan dan setrikaan numpuk. Itu aja.

Aku kerja di rumahpun, Alya tetep dihandle Papanya. Diajak maen ke playground Mal, diajak puter-puter desa, nongkrong sambil makan roti. Aku mana bisa, ngemong Alya paling banter jalan kaki dan nungguin sekolah. Selebihnya mikir gawean rumah juga.

Naaaah, yang jadi masalah adalah ketika tiba giliran suamiku kerja, itu bakalan diganggu terus sama Alya. Kalo keluar kota sekalian mah ngga papa, Alya ngga manja. Tapi kalo pas lihat papanya itu kok pengen nempel aja. Padahal nihya, kalo berdua doank sama aku di rumah, biasanya nurut lho.

FYI, suamiku lebih sering kerja di rumah juga.
Bedanya, kalo pas aku yang kerja, Alya jarang ganggu, Tapi pas suamiku kerja sering diganggu.
Udah dibilangin papa kerja juga ngga mudeng.

Solusinya ya ngajakin Alya pergi keluar rumah maen di komplek. Menjauhkan si kecil ini bentar dari bapaknya, bukan cuma biar ngga ganggu kerjaannya. Yang terpenting kerjaan suami cepet kelar, dan gantian sama aku. Haha teteup.

Kadang mikir ada benernya kata orang kalo anak cewek bakalan lebih deket sama Papanya. Karena lebih nyaman dan butuh perlindungan. Kebalikan sama anak cowok yang lebih deket sama mamanya karena ingin melindungi wanita terbaiknya.

Dan aku belum bisa buktiin. Nanti ajalah kalo punya anak lagi.
Iya kalo cowok, lha kalo cewek lagi, dan deket sama papanya? *crying*

Etapi udah kubilang, aku ngga cemburu dink ya. Hahaha.
Cuma berpikir, toh kalo ada butuh apa-apa dan lagi sakit, baliknya ke Mamanya juga....

OKE SIAP. Mari kita tutup dengan doa saja, semoga kita selalu sehat dan bahagia.

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM