TENTANG TIDUR SIANG

by - December 07, 2017

Aku inget, dulu waktu SD, puaaaling males disuruh tidur siang. Rasanya tenagaku masih full batere, permainan belum kelar, temen-temen masih on fire. Bau matahari adalah pilihan kami. Jadi, ngapain sih selalu dipaksa tidur siang?

Papa paling giat kalo udah nyuruh aku tidur siang. Pake ancaman lagi. Mana kalo melotot bikin takut dan dunia kayak jadi satu pake aturannya. 

POKOKNYA MANUT SAJA DARIPADA KENAPA KENAPA.

All hail lah dan aku turutin. Karena aku kan bukan anak yang ngeyelan. *tapi bo'ong*
Even tenaga dan pikiran masih maen aja, aku paksa-paksain deh merem dan menyembunyikan mukaku di guling.

Sampe aku inget banget, mataku berkedut. Meremnya dimerem meremin sambil kadang ngintip Papa ada dimana. Namanya juga usaha ya kan. Yang pasti efek aku berbaring sambil memejamkan mata, bakalan tidur dengan sendirinya.

LOL.

Mama ngga kalah garang juga sebetulnya. Kalo udah marah gara-gara aku ngga tidur siang, aku bisa dikejar sambil diacungin kemoceng. Sampe pernah aku coba lari, dan beliau tetep ngejar hingga tetanggaku pada ketawa mungkin saking lucunya. Ngga tahu lucunya dimana coba.

ITU CUMA GARA-GARA TIDUR SIANG. 
((Tidur siang adalah masalah besar))


Alasan yang bisa aku terima dengan tidur siang itu biar aku ngga capek. Nanti malam bisa belajar. Tidur siang bisa bikin fresh lagi. Toh kalo otak fresh, pikiran buat belajar jadi lancar. Padahal mah, otakku ya gini gini aja. Mau tidur siang apa ngga, ngga jaminan aku rangking satu di kelas. Fiuh.

Oke lah, intinya aku paham.

Puncak malas tidur siang terjadi waktu SD kelas 3 sampe kelas 6. Pulang sekolah jam 11 an. Langsung ganti baju dan nonton TV sambil nungguin nenek pulang kantor. Banyak untungnya kalo udah sama nenek. Maennya puaaas, ngga banyak dilarang, dan yang pasti tidur siang juga ngga pake pemaksaan.

Kalo sama nenek, waktu tidur siang mundur sekitar jam 2 an itu. Ada jeda antara pulang sekolah dan waktu tidur siang untuk bisa bermain sama temen-temen. Maen itu di luar, ngga melulu di dalam rumah. Ngga seru huuu.

Beda sama Mama Papa yang pasti nyuruh aku maen nya di rumah aja. Jangan maen jauh-jauh, waktunya dibatesin, dan jangan maen yang aneh-aneh. Nanti kotor, nanti sakit, nanti nanti nanti...

Banyak aturannya ah elah.

Masa disuruh sekolah, istirahat, ngaji, dan diakhiri dengan belajar?
Masa waktu seharian mainnya jarang?
Masa minggu pun disuruh nonton TV dan diajak family time dengan perjalanan liburan?
Perjalanan panjang dan pas di lokasi wisata cuma bentaran doank -___-

Aku pengen maen sama temen-temen. Itu aja sih sebenernya. Ngga sampe maen jauh juga kok. Paling banter di kampung sebelah. Dan zaman dulu itu gampang dicari even ngga ada handphone. Tinggal cari aja di lapangan, di rumah nana, di depan rumah dindon, pokoknya jarak padang 500 meter masih dalam batas wajar. *becanda aja sih gimana*

Sekarang ku sungguh ku gundah gulana karena udah jadi orang tua. Alya sih jadwal tidur siangnya OK, ngga banyak babibu disuruh bobok langsung mapan.

Itu karena jam maennya terpuaskan dan makannya kami usahakan kenyang. Kami tahu saatnya Alya capek dan tanpa disuruh kadang Alya sendiri yang minta lho. Serius Alya bisa bilang "Ma capek, ma bobok".

Naaaah, permasalahannya ini dia masih kecil. Gimana kalo nanti Alya SD. Apakah tidur siang itu jadi masalah besar kayak orang tuaku dulu? Apa aku beralih peran jadi Mama atau Papa? Apakah Alya menuruni sikapku?

Aku pernah ngobrolin tentang tidur siang ini sama suami. Segitunya ya bahasan sepele tapi sampe jadi masalah hahaha. And suprisingly, suami malah ngaku dulu jarang tidur siang sodara sodara. Lebih parbeut bukan?

Ngga heran juga karena cowok, biasanya punya tenaga lebih banyak dan permainannya lebih menantang. Pastinya mertuaku juga udah nyuruh buat se-enggak enggaknya istirahat di rumah.

Ehya namanya cowok, maennya di hutan, ngga kenal capek pula. Jadi bagi suamiku, tidur siang itu tiada gunanya. Tidur siang itu HANYA bisa terjadi kalo musim bangkit alias kuyang tiba. Takut donk, teror hantu di luar rumah. Hiii serem. Mau tidur siang kok kudu diancam duluan.

Tidur siang itu ngga lantas bisa jadi patokan anak lebih cerdas dan lebih ganteng. Apaan sih hahaha. Kata suami, toh sekolahnya favorit terus. Toh bermain lebih banyak praktek belajarnya. Toh temennya jadi banyak. Kerasanya sampai sekarang. Dan dia juga bukan tipe orang yang suka tidur lama.

Aku ngga tahu, suamiku yang jago ngeles atau emang jam istirahat itu tergantung sama kekuatan orang. Ada juga sih anak tetanggaku yang masih kelas 1 SD, jaraaang banget tidur siang, tapi kuat bertahan melek buat belajar malam. Bangunnya pun pagi. Sekolah seperti biasanya jam 7, pulang jam 10. Abis itu ya maeeen sampe magrib di komplek. Anaknya terkenal banget kok. Lha gimana, lha wong jatuh aja ngga nangis. Orang pada di rumah buat berteduh, malah dia ujan-ujanan. Dan orang tuanya ya nyantai. Anaknya berani dan cerdas.

Itu contoh doank lho ya. Walopun aku baca baca, emang kebanyakan Dokter nyaranin buat tidur siang.

Gonjreeeng...gimana mah ini tambah gundah gulana kan. Hahaha.

Aku sendiri mulai SUKA tidur siang itu justru pas kuliah. Ya emang, aku maen terus, tapi sering rasanya nyempetin tidur barang sebentar aja. Lagian kalo malam aku juga sering begadang. Maklum namanya juga masa kuliah, begadang itu bikin ide makin liar. Pret.

Tapi ya ngga tiap hari, karena ada hari hari di mana aku kudu kerja. Trus curi-curi waktu tidurpun berlanjut ketika aku kerja. Sudahlah ngga usah perhitungkan, yang jelas, waktu aku tidur dalam sehari itu kalo ditotal tetep 8 jam kok.

Makanya aku maksa curi kesempatan tidur waktu di perjalanan, atau pas istirahat makan siang. And then that's the same: tidur siang. *getok*

Udahannya pas punya anak. Ngelonin anak pas siang itu ya jadi ikutan terlelap. Rasanya emang seger dan tenaga on kembali. Tidur siang itu jadi surga dunia yang dirindukan.

Malamnya bisa melek. Waktu sepi paling enak digunain buat kerja dan nulis. Bener-bener tidur siang yang ada gunanya. Tapi sekali lagi ITU YA NGGA TIAP HARI KELEUS.

Udah jadi ibu ya kan, waktu anak tidur itu kesempatan emas buat beres-beres atau kerjaan sampingan. Ngeluh capek mah udah sering. Dan sebagai semangat, aku cuma bisa ngelihat quotes di bawah ini dengan sepenuh hati.


Ngga kerasa ngomongin tidur siang jadi satu blogpost ya. Udah ngga jelas aku kapan tidurnya. Mau begadang sampe kapan, pokoknya bangun pagi tetep mentok jam 6. Oh yeah. I'm rock!

Trus keingetan kata adekku sendiri yang bilang ke Alya:
"Al, kamu tidur siang kok ngga mau sih. Nanti kalo udah besar, kamu bakalan kangen lho bisa tidur nyenyak"

Mancap.

You May Also Like

8 komentar

  1. Anakku cowok..tertib tidur siang mpe kelas 3 mba. Kls 4 sama 5 sudah makin kacau balau..karena pulangnya jg tanggung. Jam 2 siang. Tapi metodeku...mirip2 mamamu mba.. kadangkala dipaksa.



    Klo nggak dipaksa tidur..nanti habis maghrib dah ngantuk, padahal ada pr.
    Tapi senin-kamis, yang pulang j 2..nggak tidur.

    Jumat ma sabtu, tidur.

    Klo Alya, 5 tahun. Biasanya habis makan siang..minta ke kamar. Tak temeni mb..

    Nah itu ada 2 kemungkinan, anak dan ibunya sama2 tidur...

    Atau kadang ibunya sudah nglilir..anaknya masih asyik mainan dikasur (krn anakku hobi mboyong mainan di kasur)

    ๐Ÿ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah nice sharing mbaak. Makasih banyak.
      Beda anak beda cara berarti ya mbak.


      Anakku masih manut saja ini mbak. Ngga tahu nanti gimana ya kalo udah SD. Hehe. Deg degan tapi yaudahlahya dijalanin aja :)

      Delete
  2. Anak2ku sekarang mulai jarang tidur siang, mungkin krn belum banyak aktivitas kyk sekolah dll. Malah emaknya yg suka ketiduran saat nemenin maen hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak, aku sering ketiduran. Tapi kadang aku sering pasang alarm kalo ngga, minta tolong suami buat bangunin. Hehe, biar kerjaan lain bisa teratasi.

      Delete
  3. samaan mba, kalau dulu males banget disuruh ortu tidur siang kalau sekarang bisa tidur siang bareng anak aah rasanya mevvah bawnget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kangen yaaa... bisa tidur enak nyaman tenang. Huhuhu sekarang mah cuma halusinasi hihi

      Delete
  4. Hai mbak.Aku masih umur 20 sih dan belum nikah ๐Ÿ˜‚

    Dulu juga cerita dan pengalaman ttg tidur siang ku juga sama persis banget kayak mbak.Pernah sih ngeberaniin nanya sama Ortu.Kok disuruh tidur siang mulu sih.kan masih mau main.Jawabannya cuman biar cepat tinggi.Trus juga kalau kecapekan main siang juga bisa jadi Ngompol.Cuman dua jawaban itu cukup buat kami beneran berhenti komplain kalau disuruh tidur siang๐Ÿ˜‚.
    Dan udah masuk di SMA mulai deh kerasa butuh banget tidur siang apalagi udah dikelas 3.need to sleep๐Ÿ˜ข.Dan kayak ngangenin masa SD yg kita bisa tidur sepuasnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kan. Baru kerasa kalo umur mulai bertambah tapi energi sudah makin berkurang. Pas kita kecil energi banyak malah disuruh istirahat Hihihi.

      Delete

INSTAGRAM