EYESHADOW FAVORIT - REVIEW INEZ VENICE (05)

by - January 12, 2018

Terpujilah para beauty blogger yang semakin banyak mencintai produk lokal. Aku padamu lah pokoknya! Sebagai pecinta make up awam, aku adalah salah satu orang yang happy begitu denger ada produk lokal oke. Pastinya, selain harganya ramah di kantong, plus gampang dicarinya.

Dari sekian banyak eyeshadow yang punya review bagus, Inez pasti jadi salah satunya! Siapa yang berani bilang kalo eyeshadow inez jelek? Hah? 

FIX NGGA ADA.


Sejak aku beli yang seri Eyeshadow Vienna itu sebenernya ngincer mau koleksi kesemua warna. Tapi apalah daya, buat aku eman duitnya. Hahaha. Yes, aku baru bisa koleksi satu per satu dulu aja, aku udah bangga. Lagian takut nanti malah ngga kepake saking banyaknya. Maklum, aku cuma pake buat diri sendiri. Dan... oh kalo pas disuruh make up in orang. Di mana itu juga sangat jarang.


Memutuskan beli eyeshadow Inez seri Venice ini, karena aku pengen cari warna yang menyala dan ada shimmernya. Sejujurnya aku cuma punya 3 eyeshadow, yaitu Inez yang Vienna, Just Miss dan Caring yang lupa seri apa.

Aku ngerasa kurang, apalagi kalo pas lagi kondangan. Kok rasanya keseringan make up smokey eyes ya. Kayak ngga punya bahan inspirasi aja, noh di instagram banyaaak.

Apalagi sekarang aku sering ikutan collab biar bisa belajar bareng. Jadi ya, ngumpulin eyeshadow pelan pelan. Karena, riasan mata itu menurutku paling penting dari kesemua elemen make up.

So, mari kita bahas produk ini.
Di kemasannya dibilang dengan UV protector. Aku ngga begitu paham, mungkin karena berhubungan dengan sekitar kulit wajah jadi butuh perlindungan dari efek buruk sinar matahari kali ya. 


Kemasannya, walopun semua setuju kalo desainnya ngga banget, tapi cukup informatif. Dari ingredients,  nomor seri, tempat produksi, berat isi sampai nomor pom dan expired, semua ada! 


Begitu juga pada kemasan di kotak eyeshadownya. Even bentuknya sungguh kaku, tapi beneran pas lah ya. Masukin di tas atau pouch oke, digenggam juga engga terkesan ringkih.

Cerminnya pun lumayan gedhe dibanding merek lainnya. Ngebantu banget kan kalo pas lagi jalan.


Dibanding seri Vienna, aku lebih sreg sama yang Venice ini. Kenapa? Karena semua warnanya nyaris ngga ada yang failed. 

Ada 4 warna dengan kandungan shimmernya yaitu, Terracota, cream, gold dan coklat tua. Tapi wearable kok buat dipake sehari hari sekalipun. Kamu bisa mainin semua warna sesuai kebutuhan. Dari acara pagi atau acara malem, dari make up daily hingga make up glamour, menurutku eyeshadow ini udah cukup mewakili. 


Kuas aplikatornya kecil dan... biasa aja. Hehehe. Aku lebih seneng aplikasiin pake tangan langsung lalu ngeblendnya pake kuas lain. Bisa sih bisa, apalagi kalo pas kepepet dan travelling. Cuma harus pelan-pelan aja, soalnya warna eyeshadow langsung keluar sekali oles.


Yes. eyshadow Inez terkenal punya pegmentasi yang superb! Aku udah buktiin yang seri Vienna. Ngga perlu pake base eyeshadow aja udah sangaar. Daya tahannya lumayan lah ya dengan harga sekitar Rp 41.000. 


Ini buktinya, di foto langsung pake kamera dan pake flash. Itu cuma sekali sreeet aja lho. Sumpah, aku jatuh cinta bener nih. Hahaha.

With Flash
Ok, ngga afdol donk ya, kalo ngga aku coba di mata. Dengan pengalaman ala kadarnya dan ilmu esedo yang gitu gitu aja, aku bikin riasan mata pake ke empat warnanya sekaligus. Ini aku tambahin pake eyeliner supaya kesannya lebih tajam aja. 

Aku coba pake versiku ya. Dan seperti biasa... tanpa bulu mata palsu. Maklum malas ribet dan ngga bisa pake. Kalo biasanya pada pake warna terracota di bagian dalem, kali ini aku mau nyoba warna gold buat ngisi bagian dalam mata. Seperti apa? Semoga ngga jelek deh. Hehehe.


Jadi aku aplikasiin dulu warna terracota di bagian pinggir kelopak mata. Niatnya sih buat bingkai mata, karena warna ini sungguh bisa dijadiin liner di bagian bawahnya juga.

Lalu aku bubuhkan warna coklat tua di ujung mata. Tipis aja lalu diblend.

Setelahnya, tambahkan warna gold di bagian tengah ke arah dalam. Gold ini warnanya juga gorjes banget ya. Sampe bingung mau berkata apa. *halah*

Nah, yang warna cream agak putih ini bisa banget buat highlighter. Aku pake dibagian bawah alis supaya kelihatan rapi. Selain itu, aku pake di ujung hidung dan atas bibir.

Kalo melek sih ngga terlalu kelihatan ya. Baiklah, aku merem, biar looknya kelihatan. 


Kayaknya aku kudu belajar aplikasiin lagi deh ini. Mungkin dengan didukung kuas make up baru. *ALESAN AJA*

Iyaaa iyaaa. Lain kali aku coba mainin dengan baik dan benar. -___-

With Flash
Berikut pake flash.
Kelihatan kan kalo shimmernya juga top. Semua warna beneran keluar semua. Sekali lagi, aku jatuh cinta!


Dari tadi ngomongin review yang oke terus. Lah gimana, emang bagus semua kok warnanya. Cumaaa nih ya, warna ini bagiku sedikit memberikan kesan 'lebih tua' dibanding umur kita sebenernya. Oh ya, dan tentunya lebih sexy.

Yakan jarang ada look cute yet sexy. Hehehehe.

Mungkin karena shimmer dan warnanya juga kali ya. Warna yang mamah aku banget. Warna gold dan terracota yang klasik abis. Ya gimana yos, emang itu warna favorit sejuta umat. 😇😇😇😇

With Flash
Aku akuin deh, dulu waktu belum terlalu suka make up, entah kenapa aku menghindari warna ini. Tapi sekarang mah bedaaa... Aku jadi suka banget. Apalagi kalo abis lihat channelnya Tasya Farasya. Duh sungguh racun.  Muka cantik mah bebas. Diapa-apain juga kece. Lah aku? Nyehehehe.

Oke lah kalo begitu, segitu dulu review Eyeshadow Inez seri Venice ini. Barangkali kalian yang nyari esedo masih bimbang. Pengen beli pallete, ngebet pengen koleksi yang mahal, atau cari yang murmer tapi memuaskan kayak aku. Semoga review ini membantumu.

Ingatlah, kamu beli make up itu disesuaikan sama kebutuhan. Jangan sampai make up banyak dan kebuang gara-gara expired doank.

Sekian dari aku. See you on next beauty post!

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM