NGOMONGIN GRUP WHATSAPP

by - January 16, 2018

Handphone aku ya, kalo misal ditinggal semaleman buat dicharge, paginya pasti langsung berjibun notifikasi dari Whatsapp. Ekpestasinya jelas: ada private message soal kerjaan baru atau invoice yang sudah keluar. Wah mimpi apa aku semalem, bangun bangun langit makin cerah ya. Yes, bayanginnya asik gitu. Melek, langsung bahagia.

((EKSPEKTASINYA))


Sayangnya ini bukan! Notifikasi yang hampir tiap saat kluntang klunting tersebut engga lain engga bukan, dari grup whatsapp. Mending kalo isinya penting, misal berita nikah, lelayu, atau foto lawas yang bisa bikin geeerrr deh. Lha ini, malah kebanyakan bahas apalah yang kadang cuma satu dua orang yang tahu. Bikin bingung gimana nanggepinnya bukan?

Mari kita asumsikan. Grup Whatsapp terdiri dari dua jenis. Satu kita emang mau join, yang kedua kita dipaksa join. Tanpa permisi tiba-tiba udah ada di grup gitu aja. Breeeet sekalian notifnya yang numpuk sampai hape lowbatt.

Duuuh, banyak juga ya yang engga tahu waktu dan aturan. Kita mau left grup tapi kok sungkan. Nanti dikira engga mau jalin tali silaturahmi. 

via GIPHY

Sebenernya, aku bukan orang yang famous famous amat. Dulu di sekolah, aku cuma dikenal sebagai anak kecil yang kalo dikatakan pinter engga juga. Tapi kalo dibilang bego ya jelas bukan. Soal rangking mah pasti lumayan. Sedangkan lingkup pertemanan, aku dari dulu engga pernah pilah pilih. Lha gimana, ada yang mau temenan sama aku itu, udah Alhamdulillah Wa Syukurillah. 

Anggap aja, skala pertemanan aku di tengah tengah deh. Engga dikit dan engga banyak juga.

Selevel aku yang termasuk B aja dalam berteman, aku punya 10 lebih dari grup whatsapp. Dari mulai grup alumni, dan iyaaa semua jenjang sekolah yang pernah aku tempuh itu punya grup lhooo. Kecuali TK. Parbeut ya masa TK masih inget sih. LOL.

Belum lagi grup kayak Arisan RT, Ibu ibu muda, orang tua siswa, BIG FAMILY dan grup grup baru yang muncul karena ada event. Sungguh ku tak sanggup menghitungnya.

Gimana kalian yang famous? All hail! All hail!

Jujur aja, beberapa grup aku mute notifikasinya karena emang memprihatikan. Masa harus dikit-dikit dibikin nengok whatsapp.

Sebelum kenal tombol mute, pernah suatu kali, karena aku males buka hape saking seringnya bunyi. Aku pikir cuma dari grup aja. Eeeeh ternyata donk, ada message nyimpel penting karena deadline dimajukan. Ini gimana yang penting malah jadi tenggelaaaam.

via GIPHY

Yang paling parah kalo kita lagi minim kuota. Ada yang kirim foto atau video. Udah hoax, engga penting, disturbing pula. Lengkap sudah mampusnya! Kuota yang diirit-irit jebol, trus bingung mau nyalahin siapa!!!

Dalam menyikapi grup whatsapp, aku tidak memberlakukan karakter yang sama. Ada saatnya aku tegas, ada saatnya aku cuma diem aja pokokmen manut. Memang kayak bunglon. Ya jelaslah, aku kan harus ngelihat dulu porsiku gimana dan topik bahasan kayak apa. Apalagi selera humor yang kadang engga nyambung satu sama lain. 

Ada kan yang niat becanda tapi ditanggepin serius, atau ada kan yang lagi serius tapi malah dibecandain?

Kira-kira begitu. Jadi aku emang kudu atur sikap supaya nantinya engga salah tangkap. Riskan soalnya kalo berhubungan dengan banyak orang. Tipe-tipe orang di grup whatsapp macam gini biasanya banyak dishare dan nyenggol anggota yang engga aktif. Tapi seperti yang aku bilang, justru dengan bermain dengan beberapa karakter itulah aku bisa memposisikan diri menjadi yang paling aman. Engga yang sampai parah nyerang orang dan bikin kzl engga lah. Cuma di grup A manis, di grup B bikin onar, atau di grup C yang jadi sosok penengah. Preeet.

Daripada kelamaan, let me sum up by myself, sesuai dengan sikap kebunglonan tadi. Haha. So, here they are tipe tipe anggota di grup whatsapp:

1. Silent Reader
Yang ini jelas, biasanya anggota yang silent reader itu kebanyakan karena ngerasa asing di grup. Takut salah omong atau ngomong dikit nanti engga nyambung gimana ya. Yang kedua, mungkin karena faktor kesibukan. Sekalinya mau nimbrung, eeeeh chat udah banyak aja. Males scroll ke atas yang ratusan jumlahnya.

via GIPHY

2. Ikut aja deh
Masih mendinglah ya daripada silent reader. Tipe yang ini ada suaranya. Nongol bentar dan itu nyempil ketelen yang dominan. Walopun gitu tetep sudah mendingan. Hahaha.

via GIPHY

3. Malah asyik nge genk sendiri
Namanya grup whatsapp tuh, ada yang skala kecil maupun massive sampe yang anggotanya berjumlah 500 an. Limitnya sampe dilibas, asal semua masuk gitu aja. Sayangnya, ada lho beberapa orang yang masih asyik sendiri ngebahas yang orang lain engga nyambung. Roaming istilahnya.  Begitu mereka hore hore keluar, banyak yang lantas ngerasa engga nyaman. 

Mereka yang sok asyik ini biasanya dominan dan beraninya keroyokan. Jarang ada yang berani chat sendirian. And yes, bisa dipastikan kalo reuni tiba, mereka juga bakal ngebentuk grup sendiri di pojokan.

"Girls, get your room, please?"

via GIPHY


4. Maskot
Udaaah ngaku aja, kalo di ruang pertemanan kita pasti ada maskotnya. Maskot ini kadang sering jadi profile picture grup. Ngakunya sih, si maskot itu pemersatu. Sekalinya ngomong dibombong, tapi dibalik itu, maskot adalah hasil bully yang tersembunyi.

via GIPHY

5. Broadcaster Sejati
Bukan berhubungan dengan radio atau televisi sih. Istilah ini aku buat karena banyak anggota yang sembarangan ngeshare berita. Broadcaster: orang yang broadcast berita. LOL.

Engga pake ditelisik dulu HOAX atau bukan. Engga dipikir dulu efek kedepannya gimana. Engga dipahami dulu inti beritanya apa. Yang penting, aku nomor satu. Kamu tahu info dari aku.
Begitu dapet, langsung sebar ke semua grup yang dia punya. Lalu tiba-tiba... diralat dengan sendirinya.

Yang gitu adaaaa. Beneran adaaa!

Selain itu, berita yang dishare sendiri macem-macem. Dari tips sehat sempurna ala Boyke, butuh donor darah, info korban kecelakaan sampai lantang ngobrolin agama secara personal padahal semua anggota banyak yang dari agama lain.

via GIPHY

6. Selalu kontra
Kalo yang ini seringnya bikin emosi. Dikit-dikit engga cocok. Yang lain punya pendapat, dia kontra sendiri. Bikin rame memang! Kayak lagi nyulut emosi anggota yang lain. 

Orang kayak gini biasanya males bersosialisasi dan belajar. Suka kebanyakan omong dan berbohong. Saking pengen jadi yang terdepan, ia bahkan tidak mengindahkan omongan orang. Karena sesungguhnya, ia hanya ingin didengarkan. Percaya deeeh.

via GIPHY

7. Pencetus Ide
Ada donk ya, grup yang cuma ada namanya alias suwung. Ya ngapain bikin grup kalo orangnya juga engga aktif huhuhu. Terpujilah para pencetus ide ini. Merekalah yang berjuang supaya grup tetap lancar jaya dan kalo bisa mah brainstorming. Jangan sampai kehabisan omongan. 

Grup kan salah satu cara bersilaturahmi.

Pencetus ide ini biasanya ya salah satu adminnya. Ngerasa yang buat grup, masa engga bisa ngopeni kan lutju tsay. Makanya, sebelum bikin  grup ada baiknya dipikirkan terlebih dahulu baik buruknya. Siapa orang-orang di dalamnya. Apa aturan dan topik bahasannya. Kecil sih, tapi penting.

via GIPHY

8. Kembang Grup
Engga cuma cewek kok, cowok pun. Asal dominan mana di sebuah grup. Kalo banyak cewek ya jelas cowok kembangnya, begitu juga sebaliknya. Ada satu yang aslinya demen abis, yang lain nimpalin tapi HHC. Harap harap cemas siapa tahu nyantol. Hahahaha.

Kembang grup emang identik dengan fisik yang oke. Mau dia pendiem dan pinter atau cablak sekalipun, tapi kalo raut wajah kayak artis FTV mah bebas. Cuma haha hihi langsung disaut yang lain. Cuma basa basi tetep ditanggepin. Ku jadi ingin cantik juga kayaknya.

via GIPHY

9.  Serius
Kayaknya jarang tipe ini, tapi ada juga lho.
Dia ada karena emang pembawaannya yang dewasa. Anggota kayak gini sebenernya dibutuhkan tapi kadang seriusnya berlebihan. Niat kita mau curhat, bisa jadi diceramahin panjang lebar. Ada saatnya mereka jadi ibu peri diantara kita, ada saatnya juga ia menjadi grup sepi mendadak. Karena ya itu, engga bisa diajak becanda. Hahaha.

Sebenernya tipe ini selalu bisa menjawab apa yang kita tanyakan. Bisa menjadi wadah buat sharing dan berbagi keluh kesah. Tapi ya namanya grup, kalo engga becanda engga gayeng. Jadi kalo mau berhubungan langsung dengan tipe ini, mending japri aja sist.

via GIPHY

10. Penengah
Ingat, satu grup itu banyak kepala. Banyak juga ide dan pendapat yang beragam jumlahnya. Sering kan kita tiba-tiba nyolot engga sengaja. Atau emosi karena kata-kata yang engga enak. 

Bahasa chat itu memang termasuk komunikasi verbal. Pun bisa dua arah. Tapi kita tidak bisa menilai seseorang hanya melalu satu dua kalimat saja. Apalagi pemakaian titik koma yang engga semua orang bisa. Capslock yang kadang jebol. Atau bahasa apa yang digunakan, formal kah, elo gue kah, keminggris kah? Semua ada pengaruhnya.

Nah, kesalahan sepele karena faktor chat ini sering bikin ribut. Ribut kok di whatsapp. Nanti juntrung-juntrungnya left atau engga mau ikutan reuni lagi. Kan fatal ya. 

Disinilah kita butuh sosok penengah. Orang yang bisa menetralkan suasana. Orang yang adem ayem humoris dan selalu punya solusinya. 

Tidak semua orang bisa, karena penengah ini biasanya sudah punya power duluan. Setidaknya dia adalah orang yang lumayan ditinggikan. Orang yang terkenal berduit atau bisa juga orang yang punya jabatan.

via GIPHY

Heh ternyata udah sepuluh aja. Hahaha. Sebenernya masih ada beberapa tipe lain yang biasanya disesuaikan dengan tema grup whatsapp. Misalnya kayak grup blogger. Aturannya cuma ada tanya jawab NO SARA. Ya pasti anggotanya engga banyak babibu, mereka bener-bener menggunakan dengan seperlunya.

Ada juga misalnya soal kerjaan. Paling sesekali diselipin humor meme. Abis itu ya kelar, balik bahas kerjaan lagi. Malu ah, udah gedhe becanda mulu. Pakai forum laen sono.

Aku juga punya grup bikinanku sendiri. WAGELASEH isinya cowok semua kecuali aku sendiri. Itu adalah grup alumni sebuah perusahaan. Isinya banyak dagelan dan saling share lomba, info kerjaan, kabar temen-temen yang pastinya aku kasih batasan. Kenapa aku cewek sendiri? Karena aku sudah berniat menarik anggota cewek lain eee jawabnya: "Emang ada yang kayak kamu mbak?"

Iya sih. Yang bisa dengerin omongan cowok dan ngelus dada aja kalo udah pada bahas nella kharisma ya siapa lagi. DIbutuhkan jiwa korsa dan keikhlasan dari seorang wanita itu mah hahaha. Grup yang aku bikin ini emang ada beberapa yang diem, tapi karena kesibukan dan kita mengerti satu sama lain. Lha semua sama-sama sibuk kok. We know each other karena kami terbiasa kerja tim dari dulu.

Soal grup, aku sekarang lumayan punya solusinya sih. Jadi aku sengaja pake ringtone berbeda untuk menandai ini grup atau private. Trus yang grup engga penting aku mute tanpa ampun. Biar. Kan engga ada yang tahu LOL.

Oke deh, segitu aja ya, kepanjangan ini ceritanya. Dan jangan lupa, kalo ada tambahan, kalian bisa tulis di kolom komentar. 

Akhir kata, gunakan grup whatsappmu seperlunya. Ambil yang baik, buang yang buruk. Yang tahu hidupmu cuma kamu.

Bye, aku mau makan indomie dulu.

You May Also Like

14 komentar

  1. mantap tetap semnagat dalam menulis yah mba

    ReplyDelete
  2. Benar banget, Mbak..kebanyakan sy silent reader karena sy merasa asing di beberapa grup..tapi mau left nggak enak...beberapa sy nekat sih left aja daripada nggak ada gunanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku masa uda pernah left tapi ditarik lagi cobaaa... Huhuhu

      Delete
  3. Grup WA ki dikit krn akhir oktober kemarin sempet ada insiden ngelog out wa tanpa sadar haha. Tp malah hepi krn aku jadi keluar dgn sendirinya... Aku malah ga ada grup wa lhoo haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. AHA! Ide bagus supaya bisa left. "Eh sorry WA ku ke log out" Hehehe.

      Delete
  4. iya aku mmebatasi diir untuk masuk suatu grup, rasanay kalau lihat banyak yg masuk itu capai bacanya kalau hanya ngobrol ngalor ngidul

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, bener capek deh. udah dibaca ternyata isinya gitu gitu aja huhuhu

      Delete
  5. Saya paling sebel di grup itu kalau sudah becanda yang nyerempet2. Kalau sesekali mgkn masih lumrah, tapi kalau tiap menit bacanya kan eneg juga. Apalagi kalau grupnya itu unisex. Haha hihi sama suami atau istri orang.. duuuh.. ga banget deh. Biasanya saya yang jadi polisinya. Itu kayaknya type 11. ya? Type polisi. hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah hehehe, tukang semprit berarti bisa masuk tipe penengah mungkin mbak. Hehehe. Kalo enggak ada mbak, pasti obrolan makin ngelantur :)

      Delete
  6. Tulisan Mba Yosa sungguh mewakili perasaan hati ku ini 😂. Kebanyakan group chat malah ganggu banget klo buat saya sih. Akhirnya cuma jadi silent member aja, karena memang saya jarang buka chat group apalagi ikutan chat. Cuma chat di group yang isinya teman2 dekat, keluarga dekat dan kerjaan doang. Ada hidup yang harus saya urusin keleuess, jangan sampe waktu harus cuma buat ngeladenin chat group. Tahu tahu udah tua aja..,😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. eeeh bener banget, tahu tahu udah tua aja ya hihi

      Delete
  7. Yang bikin bingun ada grup WA sekolah anak yang kebanyakan postinganya jualan hampir setiap hari, akhirnya postingan yang penting mengenai sekolah tertindih terus serba salah mau kabur tapi ga enak dan takut ga tahu pengumuman penting.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuuuu kalo kayak gitu emang harus ada yang menengahi dan bikin aturan ya. tapi serba salah juga, nanti kalo dikasih aturan dianggap grup kok ngga fun :(

      Delete

INSTAGRAM