PRODUKTIVITAS BUTUH PENGAKUAN

by - January 08, 2018

Heh, ternyata udah seminggu engga ngisi blog padahal tahun sudah berganti lho! Kemana aja si lu? Hahaha.

Tahu donk ya, sehari-hari aku banyak menghabiskan waktu di rumah aja. Kalopun kerja keluar kota, jangkauan wilayahku cuma sekitar Daerah Istimewa Yogyakarta, Semarang dan sekitarnya. Which is itu bisa ditempuh hitungan jam. Engga jauh-jauh apa. Belum berani ninggal anak sampe pake nginep segala. 

Tahun baruku jelas di rumah aja elaaah, pake dijabarin. Hahaha. Syahdu bener dah, dengerin kembang api jedar jedor padahal lagi butuh konsetrasi tinggi.
Ngapain?
Ya garap naskah seperti biasa. Yang lain liburan aku mah di rumah teteeeup, disodorin kerjaan. Ngga bisa kemana-mana asli. Gitu terus sampai aku bener-bener jarang liburan. Woaaa kangen bepergian jauh-jauh huhuhu.

Kalo toh misal keluar kota, itu karena meeting, casting, trus meeting lagi, sama oh iya, brainstorming biar kerenan dikit. Pokoknya dalam rangka kerja keras biar resolusi 2018 benar-benar terwujud nyata.

Tapi di sini aku engga lagi mau ngomongin soal mimpi. Aku mau ngomongin soal kerjaan, soal momong anak, soal cucian, soal masak memasak. Iya, seperti yang banyak orang gembor gemborkan: PRODUKTIF!


Pada dasarnya kita semua adalah makhluk hidup yang diharuskan bernafas dan bergerak. Kamu baca blog gini aja, paling ngga jempol terus menerus scroll. Mana ada orang bisa diem lama kalo dirinya masih sungguh sungguh bernyawa. Mager, engga lah. Kata kata doank itu mah. Nyatanya, toh ada aja yang dikerjain. Nonton film kek, maskeran kek, baca buku kek. Lebay ih, ototnya gerak gitu. Apalagi punya anak balita, duh pengen deh bilang mageeer dulu aaah.... 😆😆😆

Slow, aku becanda. Tapi... aku tahu banget. Memerangi hawa mager dengan berproduktif ini sering banget digalakkan di sosial media. Pualing sering ketemu temen yang....gigih berjuang memenuhi feed dengan video dan foto yang gorjes. Lengkap dengan caption:
"Hellaw, aku produktif cekayi hari ini. Pulang kerja langsung review produk di blog. Kamu harus bisa donk."
"Yeaaa this is life. Seharian bikin dua video"

Apa lagi tambahin donk. Hahaha.

Produktivitas kini bukan lagi karena kita emang bener-bener produktif, melainkan tercambuk dari orang lain supaya kita juga dikatakan produktif. Positive vibe memang. But, i was like meh, when they said itu adalah semangat buat diri sendiri.

Di sini jadi rancu. Kamu produktif itu buat apa kalo semata-mata cuma engga mau dikatakan mager? Enggak mau kalah?

Ya, engga ada yang salah memang. Bahwasanya produktif adalah kebanggaan semua orang yang melakukannya. Ada rasa pengen pamer ketika kita merasa sanggup atas apa yang belum tentu orang lain bisa. Wajar. Sangat wajar.

Bukan cuma di lingkungan sosial media aja sih, di sekitar rumahku atau juga di wilayah kerjaku juga gitu. Semua jadi berani menunjukkan apa yang sedang mereka kerjakan.

Baiklah, ambil sisi baiknya. Itu adalah branding image buat diri kamu sendiri. Ngga bisa dipungkiri, kalo kita sedang melamar kerja, ada beberapa perusahaan yang melihat sosial media kita sebagai bahan penilaian juga. Jadi, sosial media adalah cerminan diri kita itu benar adanya.

Sisi buruknya.
Amacaaak belum tahu?

Ambil contoh di sekitar lingkup kerjaku. Begitu masuk ke wilayah produksi dan konsen shooting, kalo update story apa ngga didamprat produser? Sutradara pun juga bisa marah lho karena malah sibuk yang lainnya. Kecuali itu lagi break atau udah kelar atau pas acara masih santai.

Atau...seperti yang kita tahu deh. Kebanyakan perusahaan besar di luar negeri mempunyai loker untuk menyimpan gadget kita pada saat bekerja. Manfaatnya? Jelas banyak. Antara lain supaya konsentrasi kita makin tinggi, meningkatkan sosialisasi, dan biar peforma kerja kita stabil.

Tapi kan ngga bisa gitu juga kali.
Okelah, aku juga kerja bawa handphone, dan itu sebagai alat komunikasi aja. Selanjutnya, no!

Lihat storiesnya Mira Lesmana, Nia Dinata, ngga ada tuh sampe yang titik titik. Engga mungkin donk mereka ngga produktif? Kalo mau pamer mah, ngga nyukup kali storiesnya.

Beda banget ya sama aku yang rajin instastory, semua kegiatan kayaknya perlu banget dipublikasiin. Engga cuma pas keluar rumah foya foya makan enak doank, bahkan aktivitas cuci piringpun rasanya tetep Instastory-able. *maksa*

Baca juga: Kesibukan Baru Bernama Instastory

Masih kurang?
OKE.
Aku punya satu cerita lagi soal casting.

Salah satu cara tercepat untuk mencari bakat adalah gencar melihat sosial media, terutama instagram. Sebut saja kami lagi cara cowok ganteng hobby petualang di daerah Yogyakarta. Waktu itu pake hestek apa aku lupa, yang jelas kami menemukan banyak banget cowok yang nyaris sama dengan bayangan kami.

Udah ngga cuma ganteng lah. Fotonya pun bercerita. Plus ditambahin tone dan feed yang senada. Ciamik lah pokoknya. Kami kontak satu per satu hingga merasa ada satu yang paling mendekati karakter serta jadwal yang cocok.

Selanjutnya tahu apa. Ketika kami bertemu langsung orangnya, kami sungguh ngga nyangka lho. Sebegitu hebatkah tipuan foto untuk menyempurnakan seseorang. Didukung dengan storiesnya yang keren banget maha sempurna.

Ini nyata kok. Bahkan ternyata beberapa fotonya nyomot dari orang lain yang duuuhaaai apa sih fungsinyaaa... Huhuhu. Ngga pake lama, kami cut. Keterlaluan soalnya. T___T

Di dunia maya kita bisa jadi siapa saja. Ya kan?

Aku akuin jadi selebgram itu engga gampang. Feed kudu kece biar banyak likes. Instastory kudu update biar eksis. Dan image kudu dijaga biar followers makin nambah. Duh duh. Aku engga sanggup rasanya kalo jadi mereka.

Itu kalo selebgram. Lha aku iki sopo?

Honestly, aku sungguh bosan. Anggep aja mungkin belum tergiur keuntungan dari sosial media. Aku cuma menggunakannya just for fun. Sometimes, i dont care with my messy feed. I dont care with my doing nothing. I dont care gambar jelek even aku punya basic fotografi.

Gara-gara kebanyakan sosok sempurna, kita ngga mau kalah dan nyiptain sosok yang ingin kita perankan. Ada yang nyaman dengan kepura-puraan. Ada juga yang baru berani komen kalo udah pake akun bodong.

Semua itu karena efek dari kecanggihan teknologi yang tidak didukung oleh kecerdasan filter dari diri sendiri. Apa-apa jadi pengen. Apa-apa ditiru. Sampai kita engga tahu mana yang kita perlukan atau tidak.

Produktivitas lewat sosial media makin lama makin nyata.

Bagiku, produktivitas bukan soal bisa pamer atau engga nya. Ada saat-saat tertentu di mana kita ngga usah lebay dalam menyikapi sosial media.
Engga usah tergiur kalo yang lain bisa makan enak plus foto foto.
Engga usah panas begitu ada yang update ke luar negeri sama anak plus suami.
Engga usah maksa kamu bisa ngelakuin yang barangkali kamu harus melakukannya secara bertahap.

In the end, kamu seharusnya bisa jadi diri sendiri. Yang asik sama dunia kamu sendiri. Bukan melakukan apa yang tidak sesuai dengan hati. Lakukanlah kegiatanmu dengan segala produktivitasmu tanpa menjadi bebanmu.

Sekian. Aku mau makan soto dulu.

You May Also Like

2 komentar

  1. haha tul banget mba, kadang kepikiran kuingin jadi selebgram wkwkw. Tapi setelah dipikir-pikir ngapain maksain diri untuk ikut-ikutan hanya untuk terlihat keren. Toh ribuan likes bukan berarti di kehidupan nyata juga dipenuhi cinta, kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kutak sangguuuuppp... bila aku jadi selebgraaam...

      Delete

INSTAGRAM