KELAKUAN LUCU ANAK MENJELANG TIGA TAHUN

by - January 10, 2018

Dibanding waktu Alya masih bayi, sebenernya aku setuju kalo anak-anak yang sudah berumur lebih dari dua tahun itu lebih enak dimomong. Apalagi kalo udah engga nenen. Makin asik lagi lah pokoknya.
First, dia udah bisa mengungkapkan apa yang dirasainnya, dan yang kedua, dia udah bisa ditinggal mandi lama-lama. Hahaha. *Tolong mangapnya dikontrol buk*


Yes, aku jelas bisa ngomong gini karena sejak mbrojol sampe umur dua tahun lebih, Alya nempel terus ke aku. Kalian tahu lah ya, aku kan Ibu rumah tangga. Bisa keluar kota agak lama kayak sekarang ini ya abis disapih. Jadi bener-bener leluasa dan kerasa merdeka. Nyahahaha.

Beneran kok. Waktu umur setahun pas lagi seneng-senengnya jalan itu sumpah parbeut. Engga well diajak tongkrong. Malesin kalo diajak mertamu. Dan parahnya lagi, aku ngga bisa makan dengan nikmat. Gimana mau nikmat, orang nguyah lama aja anaknya udah sampai ke kolong meja sebelah. Eeerrrr....

Makanya, aku bisa bilang kalo mulai umur dua tahun itu lumayan lah lebih santai. Engga perlu pake acara gendong menggendong. Diajak kemanapun yoi. Pun dengan jam tidurnya, dipeluk gitu aja udah langsung lheb. Eh langsung blek dink. *dikata soziz?*

Aku bukan penganut anak gue paling kece. Karena aku tahu, SEMUA ANAK ITU UNIK. Dalam parenting, peraturan anak yang aku buat sama suami itu agak longgar. Ngga lah kalo galak-galak amat, tapi bukan kendor juga. Ada saatnya kami berkompromi, bikin perjanjian dan harus tega ngasih sanksi.

Alya bisa ini itu standart. Sama kok kayak temen seumurannya, tentu aja dengan milestone yang selalu aku kejar. Misalnya, dia baru bisa jalan di atas umur setahun, itu aku udah ketar ketir banget. Segala cara aku terapkan, karena ya barang kali kurang didukung aja dan aku yang males malesan ngajarin. *jambaaak*

Yang perlu aku kejar menjelang tiga tahun ini adalah daya konsentrasi, ketelitian dan ketelatenan. Terutama bersepeda. Alya belum lincah bersepeda kayak temen sebayanya. Paling cuma diseret atau dijalanin pake kaki. Belum yang bisa kayuh sendiri, dan dia itu kalo dibilangin kan sering ngeyel. Males pula kalo udah ada emaknya ikutan maen. 

Cuma, kalo masalah konsentrasi, sosialisasi, ketelitian, itu terbiasa karena belajar di sekolah. Mayan lah ya banyak peningkatan. Sekarang kan udah bisa ditinggal pas sekolah even itu cuma satu jam setengah. Berharga donk buat aku. Bisa buat belanja sayur sama ikan hahaha. 

Anyway, soal perkembangannya tentu makin beragam. Dan gerbang Threenager kini sudah ada didepan mata. JENG JEEENG. Welcome yosaaa... 👀

Yak bu ibu, aku sharing tingkah lucu anakku menjelang umur tiga tahun ya. Siapa tahu ada yang samaan yekan.
So, ini beberapa kelakuan ajaib yang sering bikin aku ingin ikut Tai Chi. ✌

💪 Alya udah mulai suka nonton film. Terutama kartun. Yang pasti Frozen, Moana, Big Hero 6, dan Finding Nemo. Kalo acara favorit ada juga kayak Robocar Poli, Disney Junior, Upin Ipin. Nah, dia ngerasa semua orang HARUS tahu apa yang ditontonnya. Pake acara maksa pula. Misal Tante atau Gurunya ngga tahu, dia jadi agak bete dan ngomong langsung: 
"Onty...onty... kok ngga tahu sih gimana?"
Atau sama Bu Gurunya: "Bu Guru masak ngga tahu baymax? Kan baymax itu baik"
T____T
Sebagai orang tua yang keren dan sok yes, aku udah jelasin kalo semua punya tayangan favoritnya. 
"Alya, kan semua orang belum tentu udah nonton. Coba sekarang kalo Bu Guru nontonnya berita, emangnya Alya tahu kalo Bu Guru cerita tentang berita?"
Tau apa jawabnya?
"Alya kan masih kecil ma, ngga tahu berita"
Dan yak... perdebatan kecil berlangsung hingga Emaknya terlelap capek dengan sendirinya. SELESAI.

💪 Udahlah ya, aku percaya semua anak punya dramanya. Iyaaa, Alya juga demen tuh pilah pilih baju. Ini sungguh mengezalkan. Engga pagi engga sore, tiap abis mandi pasti mix and match sendiri. Iya kalo dia langsung oke, kalo engga, ya cari cari lagi sampai dia ngerasa pas. Belum kalo abis pulang sekolah, abis pergi ke pasar, mau bobok. Sumpah susah ngitungnya. Yang jelas, cucian tambah banyak dan setrikaanku entah kapan selesainya.
Yang ngga pernah nolak itu begitu disodorin baju Princess ala lebay lengannya super mekrok. Atau baju batik yang bikin dia kelihatan makin padet. Trus baju pating sliwir yang duhelaaah aku juga lupa dari siapa. Belum lagi dia selalu pengen apa yang dipake temennya. Sampe temennya pernah ngasih baju buat Alya karena Alya pede nembung ke orang tuanya. Naaaak, yang ngajarin siapaaa????
Ini aku belum nemuin solusinya. Tiap ke pasar juga gitu, kadang minta baju baru yang... jelas ngga aku turutin. Apalagi kalo invoice belum cair. Hahaha. Sabar ya nak, mama mu memang penuh pertimbangan.

💪 Alya itu kecil kecil udah medhok. Medhok magelang. 
Fatal banget kalo udah nyebut "B" itu BHE. Ya maklumlah, anak desa. Sekelilingnya juga banyak orang jawa. Hahaha. Pupuslah sudah nak, kamu jadi artis ibukota. Mama dukung kamu jadi Tukang Sayur aja ya.

Baca juga: Selamat Ulang Tahun Tahun Calon Tukang Sayur

💪 Alya punya aturan sendiri. 
Kalo ini mungkin karena kami sering kasih dia do and dont kali ya. Nah ini dia udah bisa ngelarang orang tuanya juga kalo misal kami kelupaan malah melakukan hal yang dilarang. 
Contoh jelasnya: pegang HP kelamaan. 
Abis gimana ya, instastory itu ngeplay tiada henti dari orang satu ke yang lain je nak. Hahaha. Maafin ya nak. Nanti mama unisntall Instagram wes. Tapi sehari doank. *toyooor*

Baca juga: Ma, Jangan Main HP terus

💪 Ini juga gara-gara sering lihat aku marah sih. 
Jadi Alya moodnya kan sering naik turun. Seriiing banget. Apalagi kalo aku kelamaan maen HP itu tadi. Trus dia ngambek. Mukul aku. Marah. 
Tahu pukul memukul itu dari mana aku juga ngga ngerti lho. Dan udah aku bilangin, tapi anaknya ngeyel. Bisa minta maaf sih sebenernya, tapi abis itu ya diulangin lagi. Duh gemanaaa.
Kalo udah kayak gini, biasanya aku kasih warning. "Alya kalo nakal ngga punya banyak temen. Nanti engga bisa maen bareng"
Alhamdulillah sekarang lumayan berkurang. Fiuh lega.

💪 Bisa request masakan. Ini enak sih. 
Apalagi buah dan sayur. Jadi kalo masak ngga mubazir. Misal ngga dimakan, aku juga bisa bujuk rayu. Masak udah minta ngga dimakan. Sayang donk. 

💪 Makin banyak minum susu. 
Udah dua bulan ini sih, susunya makin kenceng. Kalo yang biasanya Ultra Mimi 2 kali sehari, ini bisa 5 kali sehari. Padahal makannya juga banyak. Untungnya masih bisa dikontrol.

Baca juga: Susu Selepas ASI Eksklusif

💪 Bisa diajak kerja.
Tapiiii.... %$^&*()_++|_)(*&^*()_+|+_)(*&
SINYAL ILANG!
Engga aku engga bohong. Bisa kok bisaaa... Memang. Dan ada syaratnya. Pake banyak pula. 
Misal aku ajak meeting, ya kebutuhan jajan kudu dipenuhi. Minta roti kalo aku tinggal kerja. Minta nginep yang ada AC nya kalo shootingnya lama. Pokoknya Alya kudu aman dan nyaman dulu, baru aku bisa tinggal gitu deh.

Baca juga: Memutuskan Bekerja Lagi

Kira-kira itu aja kelakuan lucu Alya selama ini. Buat rekapan doank tadinya, eh kepikiran kenapa ngga dijadiin blogpost aja sekalian hehehe.

Naaah, dari semua cerita diatas, kalian bisa ambil kesimpulan donk, kalo aku adalah Ibu yang manis dan humoris. *Apaan muji diri sendiri?* Hahaha. Tentu aku sadar kok, kalo momong anak bukan pekerjaan yang mudah. Ada 1001 bentuk luapan emosi kalo kita udah mentok bingung budrek di rumah. Aku sering cerita kan ya. 

Mungkin karena sekarang aku udah bisa kerja lagi dan nyempetin me time, atau nitipin Alya bentar ke eyangnya, emosiku jadi lebih terkendali. Jarang marah-marah, jarang nyesek, dan selalu nganggep momong anak itu fun.

Mau Alya minta apa juga aku udah punya jurus andalan dan engga semua harus dituruti. Kenapa aku tahu banget, ya karena aku Emaknya. Yang akan selalu jadi sandaran ketika anak membutuhkan kenyamanan. Kalo emaknya udah ngga nyaman duluan ya ambyar.

And yeaah, kata kuncinya JELAS donk: mood emak duluan.
Kalo mood udah oke, mau anak itu tahap terrible twos, threenager, atau ferocious fours, aku mah hayuuuk.

*hoyakhayuk gayamu*

✊✊✊✊✊✊

You May Also Like

2 komentar

  1. Hanya wong jowo yang ngerti 'pating sliwir', Mbak.
    Alya anak pertama kah?
    Anak kdua saya jg hampir 3 tahun, mirip2 Alya kelakuannya.., tapi belum berhasil lepas ASI. Jd masih 'mbok-mboken', kata tetannga saya. Kiss utk Alya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya, soalnya aku wong jowo tulen je mbak. Betul alya anak pertama, belum nambah adek lagi ini.
      Dulu alya juga mbok-mboken, sama kok mbak :)

      Delete

INSTAGRAM