NAIK MOTOR SAMA ANAK KELUAR KOTA

by - September 25, 2018

Agak nekad juga sih ini judulnya, karena bener-bener enggak direncanakan matang. Awalnya cuma  iseng bilang "yok ke jogja besok" dan berlanjut di pagi harinya "kita motoran saja gimana?". Mengingat kami keluarga yang asal komplit semua hore, jadi ya, enggak pikir panjang langsung gas ke Jogja.


Jarak Magelang ke Jogja sendiri sebenarnya enggak terlalu jauh, sekitar 45 km dan bisa ditempuh dengan 45 menit perjalanan. Eh tapi ini buat aku sama suami sendiri loh ya, yang memang kerap bolak balik ada kerjaan di Jogja. Cuma masalahnya kan sekarang kami ngajakin Alya, ngeri ngeri sedep juga loh aslinya hahaha.

Bukan ke kota Jogjanya sih, tapi tujuan utama ke Sleman, yang jaraknya setara sama ke kota juga pada akhirnya. Kali ini dalam rangka nengokin bayinya adek sepupu. Rencananya memang sudah beberapa hari lalu, tapi karena kemarenan itu Suami masih sibuk syuting, ya sudah, kami memutuskan supaya syutingnya kelar terlebih dahulu. Begitu kelar dan sudah sempat istirahat alias golar goler sehari, maka ke Jogja enggak perlu beribu rencana. 

Mong ngomong ke Jogja doang kok heboh bener?

Hahaha. Iya dong, karena ini motoran! Lain kalau naik mobil, tinggal selonjor wes ewes ewes langsung sampai. Mau pulang malem mah cincai, kehujanan enggak masalah. Lah kalau motoran? Alya memang terbiasa naik motor, bahkan kalau dihitung-hitung tiap hari bisa loh total naik motor kayak perjalanan ke Jogja. Cuma ya kalau bolak balik ya kesel juga. Perlu effort lebih dan suasana perjalanan pun kudu dibikin sesenang mungkin, biar Alya juga ngerasa enggak bosen. Kalau kerasa capek istirahat bentar sambil ngemil di minimarket, atau sesekali selingi berjalan di area persawahan, karena kami seneng ih sama suasana yang ijo-ijo. Seger gitu, jadi perjalanan kayak asik dan enggak kerasa sudah sampai Sleman (enggak kerasa apanyaaaa).

Tapi yang namanya anak-anak mah tetep anak-anak ya. Mereka kadang susah diajak kompromi bareng soal waktu dan keinginan. Pokoknya mah yang penting hatinya senang dulu, urusan lain-lain nyusul. Kayak waktu sudah sampai Sleman, Alya nunjukkin wajah bete. Wah sudah deh, langsung aku ajakin makan, walaupun sebelum kami berangkat, amunisi perut sudah  full tank. Cuma ya belum tentu jaminan kalau kenyang hati senang. Namanya juga capek.

Sekalian nostalgia zaman dulu tinggal di Jogja, paling sering mampir ke Bubur Syarifah. Mantep loh, sayang yamie nya sudah enggak ada.

Bubur Syarifah Tajem
Aku inget banget, waktu aku kecil. Aku cukup sering diajak motoran sama Papa Mama keluar kota. Paling jarak tempuhnya mentok di satu jam perjalanan dan satu tujuan saja. Begitu selesai, langsung balik. Ya maklum, zaman dulu mah transportasi enggak banyak pilihan. Mau naik angkutan juga terbatas. Mau naik mobil sendiri juga belum berani beli. Jadi motoran sudah paling yoi sih. Tapi kalau dipraktekkin sekarang, waduh kayaknya kok enggak match ya. Kecuali saat-saat tertentu dan enggak punya pilihan lain gitu. Hehehe.

Tiba di rumah sepupu, kami langsung selonjoran sambil ngobrol santai. Enggak berani pegang adik bayinya langsung karena kebayang kan, kotornya kami habis motoran. Alya kami biarkan main dan sampai terlelap tidur siang, lama pula. Mau kami angkat kok ya kasihan. Padahal di luar sana ternyata sudah mendung dan mau hujan. Wah baru nyadar waktu keluar rumah. Kraaay.

Alya bangun jam 3 an, main bentar sama saudara-saudara yang lain, lalu bergegas pulang. Iya, beneran langitnya sudah hitam gitu. Belum yang pekat banget sih, tapi kan horror karena imun Alya juga masih lemah. Sudah deh, banyakin doa sambil niat jalan pelan-pelan. Dan eng ing eng, baru sepersekian kilo jalan, rintik hujan sudah turun. Mana dari arah yang berlawanan banyak yang terlihat mantolan dengan kondisi basah kuyup pula. Fix ini mah sepanjang jalan balik Magelang hujan deras. Kami langsung pakai mantol saat itu juga.

Pakai mantol kok ya ndadak drama. Alya nangis sejadi-jadinya karena ngerasa pengap. Habis gimana ya, kesehatan Alya tetep yang utama. Jangan sampai kepalanya kena air hujan dan seminim mungkin kebasahan. Kebetulan kami memang selalu sedia mantol. Ada dua di bagasi motor. Satuan tapi yang besar gitu, jadi anaknya muat masuk ke dalamnya. Sepanjang jalan rewelnya minta ampun. Bilang mau pulang, gitu terus. Nyesel sih pada akhirnya, mau mewek tapi kok ya enggak pas. Nanti malah perjalanan bawaannya sedih terus kan kerasa lebih lama. Yang bisa aku lakukan cuma bilang ke Alya "Dek, maafin mama ya. Mama janji besok enggak gini lagi". Terus aku ceritain macem-macem sambil kuatin Alya biar anaknya enggak patah semangat sampai tiba di rumah dengan selamat. Perjalanan 45 menit terasa lebih lama cuy.

Kira-kira sampai muntilan, hujan sudah agak reda. Tapi mantol belum kami lepas. Alya masih ngak ngek dan sedih. Dia sampai teriak pengen dicopot tuh mantol. Bayangin deh, kayak apa rempongnya pakai motor gini ternyata haha. Agak kapok juga kalau inget. Beneran mending naik mobil deh biar nyaman dan aman.

Akhirnya sampai rumah setelah menempuh perjalanan selama 1 jam. Pelan-pelan banget kok jalannya. Wah sampai rumah Alya seakan bahagia banget nget nget. Kayak kangen dan happy akhirnya bisa juga sabar selama satu jam hahaha. Aku juga proud loh Al. Tapi enggak lagi-lagi deh ya huhuhu. Selama Alya imunnya belum kuat betul, aku enggak berani lagi ajakin naik motor lama. Apalagi ngajakin touring. Duh, nunggu Alya gedhe saja deh.

Saat ini, kami prefer naik mobil buat keluar kota. Misal pun kepepet banget naik motor, lain kali ya preparenya lebih rinci dan nginep saja ya Tuhan huhuhu. Enggak kebayang capeknya kalau pulang pergi. Ngajak anak mending yang pasti pasti saja ya kan ya? :D

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM