AKHIRNYA ALYA 'SEKOLAH' JUGA

by - July 24, 2017

Belum sekolah beneran juga sih sebenernya, walopun istilahnya pake embel embel Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). Ada juga yang menyebutnya Kelompok Bermain (KB), yang memang dibuat khusus untuk anak-anak usia 2 tahun hingga 4 tahun kurang. Pre school ini sifatnya masih santai, ngga kudu tiap hari masuk dan biasanya berdurasi 2-3 jam an. Salah satu manfaatnya adalah membiasakan anak disiplin sebelum memasuki usia sekolah yaitu Taman Kanak-kanak. Karena TK saat ini, sudah masuk dalam pendidikan wajib. Btw, mulai tahun 2016 kemaren, PAUD termasuk wajib juga ya, correct me if im wrong.
Sebenernya, aku masih ngga ingin menyebut anakku sekolah, wong usianya aja baru 2 tahun lebih 4 bulan. Usia unyu-unyu yang harusnya bermain bermain dan bermain. Kalo sekolah kan kesannya formal banget, kudu pake seragam dan anak-anak kudu taat aturan. Okelah, bagi anak diatas lima tahun mungkin bisa, tapi balita, apalagi seusia Alya, aku ngga yakin deh.
Jauh sebelum kami memikirkan sekolah, kami udah kalang kabut sama sifat Alya yang moody abis. Dia ngga bakalan malu mengungkapkan ekspresinya yang gak jelas pake banget. Misalnya aja kalo dia seneng, dia bakalan teriak lebay. Dia denger musik, dia bakalan joged sambil tertawa. Dan parahnya kalo pas sedih, nangisnya bisa kedengeran hingga radius 3 kilometer. Memekakkan telinga sodara-sodara...
Aku sendiri udah biasa sih dalam ngadepin Alya yang tenaganya lebih. Cuma kalo dia ketemu orang yang baru dikenal dan menemukan situasi baru, orang lain jelas bingung lihat polahnya. Gimana ngga bingung, moodnya naik turun, bisa nangis dan 2 detik kemudian bisa ketawa kalo perhatiannya udah teralihkan. Makanya, ngga jarang kami dapet saran: "udah... sekolahin aja"


Bolak-balik aku nyari sekolah yang cocok bagi kami, baik dari segi waktu, jarak dan materi tentu aja. Di sekitar tempat tinggal terdapat beberapa pilihan PAUD yang rata-rata dari yayasan swasta. Berbagai kemudahan serta tingkat kedisplinan ilmu yang ditawarkan, tapi aku dan suami kekeuh menyekolahkan Alya hanya untuk belajar bersosialisasi dulu. Faktor lain mengalir aja toh dia bakalan belajar dari kesehariaannya. Aku ngga mau menekan cara dia belajar. Belajar kan bisa dari mana aja. Buktinya pas kerja malah lebih banyak belajar daripada praktek kuliah.
Hahaha, ngeles.
Setelah cari kesana kesini, kami menemukan PAUD yang jarak tempuhnya cuma lima menit pake motor. PAUD ini sifatnya umum walopun masih berdasar agama Islam. PAUD ini ngga mewajibkan siswanya dateng tiap hari, ngga ada seragam dan alat-alat sekolah khusus.
Ibu kepseknya sempat bilang ke aku kalo di situ rata-rata orang tuanya menengah ke bawah. So, what? Aku cuma senyum-senyum aja sih sambil bingung karena apa bedanya hahaha. Wong mereka banyak yang malah punya sawah ama kebo. Aku bisa sombong apa coba.

Menyekolahkan Alya bukan karena pengen keren dan kekinian. Kalo kalian udah baca tentang keluh kesahku dalam ngurus anak, ini merupakan postingan jawaban dan solusi agar memudahkanku bekerja di rumah. Keputusan menyekolahkan Alya ini makin kuat karena banyak yang mendukung dan mengerti bagaimana keseharian kami di rumah. Beberapa orang bahkan sempet nge DM aku supaya aku kuat dalam bekerja sambil ngasuh anak. Makasih ya, aku anaknya gampang terharu. Aku seneng banget lho, haha.
So, ini alasanku mengapa memilih mengikutkan anak di PAUD, antara lain:

1. Sosialisasi
Di lingkungan komplek, Alya dikenal sebagai anak yang suka kegiatan di luar rumah. Dia sering nyari temen-temennya, sementara mereka sudah pada sekolah. Jadi ketemu temennya cuma pagi dan sore doank.
Dia sekarang punya sifat dominan, ini punyaku, punyamu punyaku. YHA, pokoknya sering berakhir aku minta maaf sama tetangga. Aku percaya, dengan mengenalkannya pada banyak sifat orang, dia bakalan mengerti kebaikan dengan sendirinya.

2. Melampiaskan energi
Sebenernya sikap Alya ini antara tenaga lebih tapi gampang capek juga. Permasalahannya, kalo energinya ngga tersalurkan, bakalan tantrum dan sikapnya gaje. Kalo udah gaje, mama papanya yang jadi pelampiasan mood jeleknya.
Kami yang bekerja di rumah ngga mau donk tiap hari ribut. Kalo bisa ciptakan suasana nyaman di rumah deh. Terbukti banget sampe rumah Alya disiplin tidur siang which is dia udah capek. Begitu dia bangun lagi, giliran dia mainan sama tetangga. Yas, jadi ngga bosen kan.

3. Alternatif Daycare
Di Magelang, daycarenya jauh dari rumah. Huhuhu. Sungguh bukan solusi cerdas kalo aku nitipin Alya ke daycare alias nanggung banget. Aku kudu menempuh waktu 40 menitan ke kota dan waktu yang ditawarkan dari jam 9 sampe jam 4. Belum dengan harga yang mahal karena ngga ada pilihan lain.

4. Punya panutan
Sering kejadian ngga kalo anak itu lebih manut sama orang lain ketimbang sama orang tuanya sendiri. Nah! Alya kayak gitu tuh.
Misalnya, kemarin Ibu Guru bilang kalo anak-anak minum es, nanti batuk. Eeeeh beneran lho, pas ada iklan es krim atau penjual es lewat, dia kekeuh ngga mau karena tahu kalo bikin batuk. Hahaha, padahal kalo aku yang bilangin bisa ngeyel tuh.

5. Mengembangkan kemampuan anak
Udahlah, kalo ini aku percaya pada guru-gurunya deh, orang yang ngajar lebih berpengalaman kan yak. Hahaha. Ya, walopun ada beberapa metode yang aku sendiri ngga suka dan berbeda dalam cara mengajarkan. But its oke karena setidaknya punya misi sama.

Kemarin hari pertama Alya masuk sekolah. Udah pada bisa nebak donk ya, yup dia nangis. Nangisnya pake teriak. Beruntung dia bisa diem karena dikasih Ibu Guru topi dan mainan, jadi dia nurut mau masuk ke kelas.
Naaah, tadi ini udah hari kedua Alya sekolah, dan ditungguin kami masih formasi lengkap. Aku pikir dia bakalan gampang diatur karena udah kenal, jadi aku suruh Suami menjauh agar melatih kemandiriannya. Ternyata dia masih nangis minta deketan sama Papa dan minta pulang. Hadeh, bingung juga ngadepinnya sampe aku dilihatin Ibu-ibu yang ikut nganterin anaknya ke sekolah. Sambil bisik-bisik pula! Yakin deh, mereka pasti ngatain aku ngga teges, aku jarang ngajak sosialisasi, aku yang salah pokoknya.
Lu kate aku ngga denger apa?!
Dasar emak-emak!
Lha aku kan emak-emak juga. Gimana sih.
Eaaaak dilema.

Even hampir give up dan udah deh, besok aku ngalahin pilih daycare yang jauh aja. Karena aku sadar Alya emang belum siap sekolah, belum bisa disiplin, masih ingin main. Udah susah bujuknya, malu pula. Tapi lalu aku kuatkan diri, kalo aku ngga bisa lewatin ini sama aja aku nyerah. Aku ngga lebih buruk dari pada yang cibirin aku.
KAMI KUDU SAMA-SAMA KUAT.
Dengan cara yang pelan-pelan banget, dibujuk dengan mainan, akhirnya Alya mau membaur walopun polahnya masih lari kesana kesini. Dan senengnya lagi, dia inisiatif nyanyi sendiri diikuti guru dan temen-temennya. Lalu dia juga mau berbagi bekalnya. Widih leganya...
Aku yakin kok, kedepannya Alya bisa jaga diri dan bersosialisasi. Kalo aku nurutin melulu kemauan Alya dan lengah dengan sikap tantrumnya, justru bikin dia makin keras dan ngga mau tahu. Aku juga ngga bisa galak dan marahin anak didepan umum karena aku ngga mau dia trauma lantas malu bergaul. Aku kudu ikutan belajar dan kompak biar suasana nyaman.
Lain kali aku bisa bawa laptop deh sambil nungguin anak daripada ghibah, hahaha.
Atau kalo bisa aku tinggal, pasti kerjaan jadi amaaan, aku ngga perlu jadi kelelawar lagi nyelesaiin deadline tiap malam. Dan yang penting, Alya ngga bosen mulu di rumah, aku juga punya waktu untuk ngurus kerjaanku. Lalala senangnya hatiku.

You May Also Like

10 komentar

  1. Semangat buat dek Alya dan mamanya.
    Ya namanya anak-anak, ketemu orang baru dan suasana baru, pasti butuh penyesuaian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yaaa... Iya, doakan Alya cepet menyesuaikan diri :D

      Delete
  2. setuju mbak, sepertinya kita mengalami masa masa yang sama, bagaimanapun playgroup adalah tempat bermain yang baik dan terarah.beberapa waktu yang lalu aku juga posting hal yang sama,hihihi salam kenal ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal baik, seneng deh kalo ada yang ngerasa samaan :)

      Delete
  3. Mba Yos baca tulisan2mu ini ky ngobrol sm tmn yaaa, slalu pgn bca sampe abis. Btw itu Alya sm Arina kyanya 11-12. Ni bocah ekspresif skaliii, baru 7 bulan padahal. Klo ktwa bs ngakak bgt smpe bdnny guncang2, klo lg seneng bs tereak ngelengking, klo nangis sesengukan smpe ky org sesek :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woaaa... padahal kayaknya Arina berwajah manis lembut ya. Hihihi

      Delete
  4. Awal2 anakku dulu juga pke nangis2 mb.. Satu minggu kmdn dah enjoy. Bnyk temannya, jd dia suka..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senengnya kalo udah adaptasi dengan baik. Kalo anakku masih moody mbak, moga moga cepet bisa membaur ya :)

      Delete

INSTAGRAM