YANG TERSISA SEUSAI LEBARAN

by - July 04, 2017

Lebaran kali ini emang bukan lebaran yang spesial dan wow buat aku. Moment kumpul keluarga ini termasuk kilat dan kayak cepet aja gitu ngga kerasa. Lebaran sebelumnya, biasanya aku diboyong suami mudik ke kalimantan. Sedangkan sebelum nikah, aku masih perantauan dan selalu mudik ke magelang.
Nah, kalo sekarang aku stay di magelang, trus mertua plus adek-adek ipar memutuskan berlebaran di magelang? Apa ngga ada yang kurang? Aku kan terbiasa berpergian dan menikmati apa yang udah lama ngga aku nikmati.
Jadinya, ngga ada yang aku rindukan.
Itu lho maksudku.
Alasan kami berlebaran di magelang sebenernya karena banyak faktor. Yang cukup mendasar adalah mahalnya harga tiket menjelang hari raya, belum cara dapetinnya dan waktu yang ngga banyak kalo dihabiskan mudik ke kalimantan.
Semua adik iparku sibuk masing-masing. Ada yang udah kerja, dan ada yang kuliah sambil kerja. Pokoknya waktunya emang bener-bener sempit dan liburnya ngga banyak. Aku sendiri ngga banyak menerima job di ramadhan kali ini. Paling banter script TVC ama nge blog doank. Eh baru nyadar, total blogpost di bulan juni malah kayak ngga produktif. Maklum, sibuk prepare. *halah*
Kalo mas Suami? Woooh, jangan salah, dia lumayan sibuk menggeber kerja biar bisa hura-hura. Yaelah, mau bilang kejar setoran aja ngga ngaku. Hahaha.
Even dia seorang freelancer, di hari-hari terakhir menjelang lebaran, dia meng-iya-kan shooting kejar tayang untuk mini seri ramadhan. 5 episode dikelarkan cuma dalam 3 hari. Bayangkan! Beruntung, pas suami shooting dan tidur di lokasi, mertua pas banget udah dateng, disusul adik ipar. Aku jadi punya temen buat gantian ngemong Alya. Sayangnya, Alya malah sakit batuk pilek disertai sesak nafas dan hampir di opname. Aku nolak banget dengan alasan aku yakin bakalan lebih repot dan Alya lebih nyaman aku rawat di rumah sendiri. Alhamdulillah Dokter setuju.
*Btw, Alya kalo ditinggal pergi Mas Suami sering sakit, ih. Aku ngga tahu kenapa.
Saking bingungnya, lebaran di magelang kami tetep hilir mudik biar tetep asik. Jadwal silaturahmi juga ngga kalah padet, mengingat jalanan di jawa pasti macet. Kami ke jogja dan jalan-jalan keliling magelang buat explore wisatanya. Ah, ngga usah dijabarin kemana aja, kalian pasti udah hafal kok. Magelang kan udah terkenal.
Yes, hahaha.

Foto di Hutan Pinus Kragilan
Yang bikin aku bingung kali ini adalah cara bagi waktu buat bisa ikut sungkeman sana sini. Kalian tahu lah, orangtuaku sudah pisah dan aku kudu ke mama, ke sodara mama, ke papa, ke sodara papa. 
Ribet! Dan sering ngga pas waktunya. Mereka sungkeman pada jam yang sama. Gimana sih ini, tapi yaudahlah, dibikin gampang. Karena dibenakku, minta maaf toh bisa kapan aja. Tradisi sungkeman emang sakral, tapi di lebaran ini, aku justru murni pengen silaturahmi dan bertemu sodara jauh. Please kapan lagi dapet cuti bareng yang bisa bikin semua keluarga kumpul? Dan aku ngga bisa lho barengan ngumpulin mereka di rumahku, semua punya kepentingannya. Kan aku juga sudah punya rumah tangga, artinya kami sudah bisa menentukan skala prioritas.

Abis shalat ied
Yaampun, malah kelupaan foto keluarga sama suami plus alya. Hahaha.
Ya gimana, ngga kepikiran sama sekali. Ubyang ubyung, repot sana sini trus sambil ngemong bocah yang belum bisa ngontrol moodnya sering bikin kami udah capek duluan. Abis shalat ied itu, kami ke rumah mama dan ngobrol sebentar, trus kami ke jogja, datengin sodara mertua. Pokoknya pas lebaran, kami muter dan kayak tua di jalan. Kamu pasti ngerasain juga donk ya?
*toss
Sampe aku belum sungkem ke sodara-sodara Mama pas lebaran lho. Niatnya, mau silaturahmi datengin mereka satu-satu, eeeh, kok kebetulan, si om dateng dari jakarta malah abis libur lebaran. Lalu kami bikin acara dadakan: kumpul, masak, makan. Bener ngga, yang sifatnya dadakan kok pasti malah jalan ya? Haha.
Ini kami cuma bakar ayam yang udah dibumbuin oleh embah aja sih, trus bikin lalapan ama masak oseng daun kol doank. Sesederhana itu.

Kumpul keluarga
Asli aku masih ngerasa singkat banget libur lebaran kali ini. Padahal rasanya baru kemarin puasa, kok lebaran udah kelar aja.
Kurang?
Ngga juga sebenernya. *gimana si?*
Tapi lebaran tetep lebaran. Moment kumpul keluarga dan selalu menyisakan hal antara bikin seneng dan bikin sedih. Apa aja tuh, coba mari kita resapi bareng-bareng.

1. KEBIASAAN RAMADHAN
Selama sebulan penuh kita diharuskan bangun pagi, sahur dan puasa. Ibadah khusyuk, tarawih, tadarus yang kita lakukan seolah jadi rutinitas tanpa paksaan dan dilakukan dengan ikhlas. Abis lebaran seperti ada yang kurang deh. Nah, moment ramadhan kayak ginilah yang bakalan sering dirindukan. Dihari-hari biasa, kita ngga nemu tayangan televisi yang penuh tawa 24 nonstop, iklan sirup yang bikin ngiler, takjil yang beraneka ragam atau meriahnya buka bersama dengan temen-temen.  Iya, ramadhan selalu membekas di hati.

2. TURBO (Turahan Bodho)
Gokil banget singkatannya, sampe malu sendiri nulisnya. Hahaha. Ini maksudnya makanan sisa abis lebaran guys kalo kata orang jawa istilahnya Turbo. Di rumahku ada banyak bangeeet makanan oleh-oleh dan kalap beli yang akhirnya sering ngga kemakan. Mertua bawain banyak ikan, snack kayak kerupuk, ampang, fish stick. Belum sodara-sodara yang ngga kalah lebaynya kalo beli makanan. Untung di rumah ngga masak banyak cuma seperlunya.
Pas mudik kalimantan malah sering masak gudeg yang kamu tahu rempongnya amit-amit. Konon, gudeg mertuaku ini salah satu yang ditunggu para tamu, ya udah deh, kudu gantian ngaduk ama ngawasin gudeg biar rempahnya nyatu.
Kalo aku mah, lebaran cuma buat ngicip kastengel satu ke kastengel lain yahaha ketahuan maruknya. Buatku, kastengel adalah puncak kenikmatan surgawi yang turun ke bumi. Aku mah setoples bisa habis sendiri. Iyaaa...iyaaa.... lain kali aku mau bikin sendiri.

3. KEUANGAN MEMPRIHATINKAN
Siapa yang samaan? Oh, berarti kita ngga sendirian. Hahaha.
Aku ya, walopun udah nabung jauh hari dan kerja keras buat menyambut hari yang fitri, tapi kenapa endingnya dompet ikutan kosong-kosong juga yak? Huaaa. Mostly beli baju baru, oleh-oleh, kue, atau ngasih angpao. Ngga tahu salahnya dimana, ada aja barang yang kebeli. Ngga nyadar fungsi ngganya, kayak ada yang kurang mulu.
Misalnya nih, beli oleh-oleh. Mikirnya ngga ribet, praktis, udah deh arah deket bandara atau stasiun aja biar nanti gampang dan ngga ketinggalan. Pas udah beli oleh-oleh yang otomatis harganya jauh lebih mahal, eee tahunya pesawat delay. Trus nyesek karena oleh-oleh yang dibeli dapet dikit, duit juga terkuras.
Jadi guys, ini bisa disiasati dengan NGGA TAHU!
Hahaha.
Asli aku sendiri juga bingung. Udah ngempet banget ngga beli macem-macem, jatuhnya tetep boros. Paling nanti kalo lebaran, aku mau ngukuhin iman biar ngga kebablasan ngabisin uang.

4. RUMAH AMBURADUL
Sebagai ibu rumah tangga, hal satu ini pasti bikin sebel luar biasa. Udah badan capek, rumah berantakan! Selamat!
Mau kita ninggalin rumah atau nempetin rumah kayak aku, sama kok bakalan riweuhnya. Ninggalin rumah bakalan berdebu, rumput tumbuh liar, belum kalo ada kucing lewat obrak abrik sampah. Pulang ke rumah bukannya istirahat, tapi beres-beres dulu. Huhuhu.
Aku pernah kok ninggalin rumah selama sebulan. Waaa jangan tanya kayak apa bentuknya. Malah kayak mistis bentuknya gimana coba? Hahaha.
Etapi kalo rumahnya ditempetin kayak pas aku lebaran kali ini ngga jauh beda juga kok. Banyaknya sodara yang dateng, cucian pasti numpuk, setrikaan, tas bawaan, sampe piring kotor pasti selalu ada. Sama aja kan? Bedanya cuma kita stay di rumah dan selalu sedia bersih-bersih itu aja.

5. CAPEK
Pasti ya guys. Ngga bisa nolak kalo ini mah. Kami aja, serumah terkena flu, padahal batuk Alya belum sembuh bener. Hiks sedih deh. Mungkin karena kecapekan diajak jalan mulu ngga kenal waktu trus mau sembuh ketularan lagi, jadi batuknya awet deh. Walopun udah antisipasi dengan minum imboost, jaga pola makan dan pake masker, toh  tetep sakit juga.
Lain kali mungkin perlu memanage waktu dan tenaga biar ngga langsung terforsir breeek semua dijabanin.

Yang jelas, aku pribadi selalu berusaha lebih baik dari hari ke hari. Aku berusaha tetep jaga tali silaturahmi, dan beribadah sesuai kewajiban.
Lebaran kamu gimana guys, semoga kita dipertemukan dengan lebaran-lebaran selanjutnya ya...
Amiiiiin.

You May Also Like

12 komentar

  1. Uwaaahhhhh yg rumah berantakan bener bangetttt.. Balada mba mudik, dan br pulang tgl 5 bsk. Untungnya babysitterku udh msk mba. Tp kan dia tugas jaga anak2. Libur kmrn aja krn art dan babysitter mudik, aku ama suami pindah tidur di hotel 5 hr saking stressnya ama rumah :p. Pas udh msk kantor gini, urusan rumah aku ksh ke go clean supaya mereka aja yg beres2 :D. Lebaran begini baru terasa gimana pentingnya kehadiran art :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, udah budrek sendiri lihat rumah berantakan. Trus kita makin capek kalo stay di rumah. Tapi beruntung ada yang bantuin ya hehe :)

      Delete
  2. Alhamdulillah, capek, bokek tapi hepi ya, mari kerja lagiii..

    ReplyDelete
  3. yang di hutan pinus itu keren fotonya deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Difotoin mbak, ada fotografer dadakan gitu dan tinggal milih spot fotonya.

      Delete
  4. Lebaran saya juga biasa biasa saja, sama seperti tahun sebelumnya. Gak pergi kemana mana. Dirumah aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaan, tapi capeknya teteup ya... :)

      Delete
  5. Untuk pertama kalinya dalam hidup, ngerasain namanya mudik, puasa jauh dari orang rumah, abis lebaran langsung berangkat lagi gak ngabisin liburan kemana-mana (eh emang pas lebaran gak sering liburan sih, wkwk), lalu kangen aja gitu padahal masih pengen leyeh-leyeh menikmati sisa suasana lebaran kemarin, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti sama kayak pas aku masih kecil gitu, ngga kemana-mana, paling banter luar kota sekitar 50 km. Tapi karena itu udah lama banget, aku semacam jadi aneh dan pengen kemana gitu. Hehe.

      Delete
  6. Replies
    1. beneeer, kalo rame jadi asik walopun lebaran di kota sendiri :)

      Delete

INSTAGRAM