PILAH PILIH TEMAN

by - July 26, 2017

Pernah ngga kamu merasa eneg sama postingan temen kamu di media sosial padahal sebelumnya, hubunganmu sama dia baik-baik aja?
Atau pernah ngga kamu gondok tingkat dewa ketika udah ngobrol enak tapi malah mlipir ke politik yang sering bikin debat kusir?
Trus pernah juga ngga punya kasus sama temen segenk dan udah case closed tapi masih juga dibahas mulu?

Kalo iya, kamu ngga sendiri. Mungkin kamu adalah satu diantara sekian ratus ribu orang yang sedang gundah gulana menghadapi kelanjutan status pertemanan. Mau digimanain nih enaknya? Tetep temenan atau udah sampai sini aja?
Sebenernya wajar kok kalo kita ngga satu pikiran karena kondisi masing-masing orang kan berbeda. Ngga ada yang sama. Sayangnya, seperti kalian juga tahu, yang sering terjadi belakangan ini, kebanyakan orang memaksakan semua berpikiran sama.  
Berteman itu emang gampang gampang susah. Tiap kehidupan orang punya lingkarannya sendiri, entah nanti terhubung sama siapa, yang jelas lingkaran itu berputar seiring berjalannya waktu. Kalo kata orang bijak sih, teman adalah seleksi alam. Makin kita banyak bertemu orang, makin banyak pula terjalin pertemanan.
photo credit: Chandra Pradityatama
Dari dulu aku punya banyak banget temen, nyaris semua deket. Mulai yang rangking satu, si ekstrovert, si tajir melinting, si playgirl, si tukang adu domba, si temen jadi demen, si apalah sebut coba sebut, kayaknya aku punya temen yang semua sifatnya berbeda deh. Aku seneng mereka mau temenan sama aku yang galaknya super pedes, tapi giliran becanda, ngga ada matinya. Kenapa aku bisa berteman sama banyak karakter orang? Simple aja sih, mereka bilang, aku selalu siap sedia dan pendengar yang baik.

Aku punya temen kecil dari SD just because temenku ini anaknya temen mama. Kami berbeda keyakinan, tapi asiknya punya selera sama. Dari lagu, tontonan kartun sampe guru favorit. Sampe sekarang kami masih sering kontak kontakan dan sharing tentang anak. Pembahasannya ringan, ngga pernah sekalipun kami bertengkar.

Tapi ada juga temen yang aku benci. Jadi pernah punya temen SMA yang kalo di sekolah songongnya minta ampun padahal di rumah kondisinya memprihatinkan. Dulu aku sering diantar jemput Papa, kadang pake motor, atau bareng nganterin Mama sekalian pake mobil sedan, ngga jarang juga diantar pake mobil barang! Temen aku happy abis kalo aku dianter pake mobil kinclong, sedangkan kalo pas Papa pake mobil barang, dia sama sekali ngga mau nebeng dan mending ngangkot jauh lebih bergengsi. Ya, dia merasa ngga level kalo kudu duduk barengan tumpukan majalah dan koran.
Lagian Papa juga sih, sengaja ngetest aku malu atau ngga dianter pake mobil yang masih untung bisa sampe tujuan. Orang udah tahu anaknya ngga punya malu. Yang terjadi, justru malah temenku ngga mau deketin aku lagi CUMA GARA-GARA MOBIL BODONG. Ish, gitu amat ya. Iyaaa, nyebelin kan. Trus bikin aku berpikiran oh, gini toh cara dia berteman. Macam ngga ada temen lain yang mau temenan sama aku aja, lebih baik aku jauhin aja lah daripada makan ati. Tapi nyatanya aku harus banget tiap hari ketemu karena tetanggaan dan satu sekolah. Jadi kita masih temenan walopun lalu aku batasin bergaul dengannya.

Makin bertambahnya usia, aku makin seneng berteman sama siapa aja. Pas aku kerja, punya banyak temen yang gesreknya level ngga tahu diri. Bayangin, foto wajahku diedit-ditaruh di badan macem sosok tuyul barengan temen-temen yang lain. Pernah juga diedit pake tema REOG PONOROGO yang ngakak deh loe ngakak aja. Dikira aku spesies baru apa?!
Parahnya, foto tersebut di upload di fesbuk, wadah dimana temen campur sodara campur murid SMK bahkan orang tua ada di situ semua. Apa ngga mampus? Aku cuma hell yeah, ikutan ngakak aja deh. Ngga ada gunanya aku marah-marah. Toh yang ngedit foto itu temenku cowok, kalo urusan ngebantu aku nomor satu. Mana tiap hari juga bakalan ketemu lagi. Trus aku cuma bisa nganggep itu sekedar guyon dan aku balas ajalah, biar gayeng sekalian. Ngga kalah sadis deh ngedit fotonya, image temenku yang tadinya terkesan garang berubah 180 derajat menjadi sosok keibuan dan aleman. *aleman apaan sih bahasa indonesianya?* *manja kali ya*
Perang edit foto itu sempet marak sekitar tahun 2012an, mau tahu? Cari gih di fesbukku yang fotonya tag-tag an dari temen. Parah beut pokoknya.
Aku simpulkan deh, teman yang asique itu ketika kita becanda ngga usah bilang: maaf becanda. Soalnya sekarang udah jarang kan yang asique. Huhuhu. Kemana perginya selera humor mereka.

Berteman adalah salah satu hal paling menyenangkan dalam hidupku. Makanya aku kadang ngga ambil pusing kalo ada yang kurang sreg di hati. Kalo udah ngga nyaman, biasanya aku langsung ngomong dan nyerocos biar semua clear. Ngga banget deh disimpen di hati. 
Semua tahu aku galaknya melebihi Leily Sagita (itu lho, artis yang biasanya berperan sebagai antagonis). Ada beberapa orang yang mungkin sakit hati juga dengerin omonganku yang ceplas ceplos, aku maklum, dan ngga sungkan minta maaf. Abis itu paling baikan lagi. Nah, kayak gitu lingkaran pertemananku. Semua tampak baik-baik aja karena aku berusaha banget menjaganya.

Saking banyaknya temen, aku pernah lho ngerasa gini, kok aku ngga punya sahabat yang deket banget sih. Sahabat yang kayak di film film itu lho, yang kalo tiap minggu ngumpul dan ngrumpi sambil instastory dan pamer di IG ala ala squad. Temen tapi pamer. Hahaha.
Ngga, aku apa adanya kok. Aku mau berteman sama siapa aja asal kita sama-sama asik. Asal kita tahu becanda pada tempatnya, dan saling mengerti kondisi. 

Teman yang baik itu tidak merubah siapapun diri kita
Kalo merubah kebaikan it doesnt matter. Yang aku maksud misalnya, kita punya temen tajir, mau ngga mau kita ikutan selevel. Parahnya, kita masih minta duit orang tua, padahal orang tua bukan orang bermewah diri. Hal kayak gitu sering terjadi kan di sekitar kita? Aku pun pernah, semacam dipaksa biar ikutan berada, tapi aku kekeuh karena seadanya. Kamu masih mau temenan sama aku ngga, kalo ngga aku ngga keberatan juga. Tapi ingat, aku masih ngangget kamu temen ya. Siapa tahu nanti kamu butuh bantuan. Hahaha.

Teman yang baik itu saling menghargai privasi
Tanpa kalian sadari, sebenernya, temen juga harus dibatasi. Pernah ngerasa ngga kok temen kita ngga mudeng dan komentarnya ngga sesuai harapan? Curhat itu perlu biar kita ngga budreg mikir sendirian. Tapi kudu dibatasin juga cuy, demi kebaikan bersama. Ngga mungkin donk temenmu jadi tahu borok keluargamu. Ngga sopan donk kalo temenmu jadi ikutan tahu rumah tanggamu. Yang biasa terjadi, kalo misal bertemen terlalu deket banget, malah bisa jadi musuhan. Trus abis itu dendam dan ngomongin kejelekan di belakang. Udah deh, ngga usah sensi, banyak kok yang kayak gitu.

Teman yang baik itu tidak cuma sekedar ada
Ya donk seneng banget ngelihat temen selalu ada buat kita. Tapi giliran mereka punya keluarga, dia kayak punya dunia berbeda. Jelas itu. Apalagi kalo udah masuk ke rumah tangga dan punya anak. Prioritas utama tentu adalah keluarga. Bagi yang masih single, mungkin ngerasa ah kok ngga asik lagi sih. Padahal, siapa tahu, si temen di rumah lagi rempong ngurus anak yang lagi belajar jalan dan hobby berantakin rumah.
Temen yang baik itu ngga cuma bersedia dateng kok. Aku punya temen deket yang ngga dateng ketika nikahan, gara-gara hamil gedhe dan mepet HPL. Abis nikahan aku datengin mereka dan makan bareng di rumahnya. Ngasih wejangan wejangan pernikahan dan nanti gimana punya anak. Temenku ngga dateng, tapi spiritnya buatku kenceng. Aku tahu kemana harus curhat kalo lagi buntu. 

Kalo kamu berpendapat, kita kudu berteman dengan orang baik supaya kita dapet energi positif, itu ngga sepenuhnya salah. Lingkungan yang baik mempengaruhi kehidupan kita. Timbulnya keinginan untuk berbuat baik, salah satunya harus didukung penuh oleh orang-orang di sekeliling kita. Banyak kan orang yang lantas berubah semakin dia dewasa. Maka ngga jarang kalo kita lihat beberapa orang pilah pilih teman. Siapa sih yang ngga pengen hidupnya nyaman dan sentosa. 

Trus kalo kita ketemu pembully dan ketemu orang yang membuat kita tertekan plus ngga nyaman, simple, itu BUKAN TEMAN. Disini aku bahas teman, orang yang deket sama kita.

Even aku masih temenan dengan beberapa orang yang aku rasa ngga cocok, tapi aku juga berusaha agar arah hubungan ini tetep baik-baik aja. Ngga melenceng kemana-mana. Kalo udah ada obrolan yang dirasa ngga nyaman, sudahi aja. Lebih baik aku cari topik bahasan yang aman, kayak gimana kabar keluarga, kamu pake lipstick apa, atau yang ringan-ringan gitu deh.

Kenapa aku masih mempertahanan pertemanan, karena jujur, banyak hal yang ngga disangka harus mempertemukanku dengan mereka. Kamu percaya ngga, di saat aku butuh semacam statement dari beberapa orang tentang sekolah anak, justru temen-temen yang aku anggap ngga cocok, malah sudi meluangkan waktunya untuk memberikan idenya. Statementnya itu harus banget di record karena ngga nyukup waktu buatku untuk datengin satu-satu. Caraku cuma minta tolong ke grup WA dan jreeeng, ternyata banyak yang respek dan record satu-satu. Jawaban mereka bervariasi dan bikin aku seneng banget, mereka membantuku dengan ringan hati. Damn aku ngerasa, oh ternyata aku salah, aku membutuhkannya. 

Aku memang ngga pernah pilih teman, tapi lebih ke pilah teman. Bedanya? 
Pilih itu kita sengaja memihak dan mempertimbangkan, sedangkan pilah berarti membagi. Berbeda donk ya. 
Simplenya gini deh, aku ngga bisa memilih teman karena aku dihadapkan pada keseharian yang mengharuskan bertemu dengan mereka. Alias aku ngga punya pilihan lain selain berteman, mau ngga mau kan ya. Masak mau judes-judesan sih, ngga mungkin donk. Nanti disekitar kita malah ikut kena imbasnya. Jadi, aku tetep berteman tapi aku juga punya batasan. Solusi mudah.
Sedangkan kenapa aku lebih memilah teman? Ya karena banyak banget kegiatan dan pemikiran yang mengharuskan kita memilah. Contoh nih, aku pernah ngajakin temenku nonton band Grunge sedangkan seleranya Armada abis. Yang ada aku sibuk teriak nyanyi nyanyi si temenku sibuk mainan ringtone. Hahaha. Ya keleus, zamanku SMA belum ada handphone canggih bisa sosial mediaan kayak sekarang.
Trus aku juga tahu kemana aku kudu curhat masalah anak, kemana aku cari tahu tren make up terbaru, kemana aku kudu brainstroming soal film terbaru, de el el. Teman itu aku pilah supaya sama-sama enak. Yang ngajak ngobrol enak, yang diajak ngobrol nyaut, obrolannya asik.

Kondisi keseharian kita yang bisa berubah bisa menyebabkan perubahan kita dekat sama siapa juga. So, sekarang ini, teman terbaikku, ya suamiku. Sebelum pacaran, kami sering satu tim dalam bekerja, best partner ever kalo istilah kerennya. Dia selalu ada di saat tergentingku dan membuatku bahagia walopun makan tempe seadanya. Penyemangat disaat aku lemes kuadrat. Mau direpotin bikin header blog, foto shoot, sampe brainstrorming kalo aku lagi buntu ngga ada ide buat nulis skenario. Ketika aku sudah memutuskan untuk berumahtangga, sejak saat itu pula aku menyadari bahwa suami adalah teman terbaik yang pernah ada. Dari temen nganter anak, pilih menu masak, dan bikin anak. Hahaha. Paling kalo butuh privasi aku disuruh creambath dan spa biar mukaku ngga mecucu mulu.

Point yang pengen aku sampaikan di sini adalah berteman itu ngga kudu muluk-muluk harus sama. Kalo ngga suka ngomong aja tanpa harus memaksa.
SAY NO memilih teman, and SAY YES memilah teman.

You May Also Like

6 komentar

  1. Iya, harus banyak tepa selira dalam berteman :)

    ReplyDelete
  2. Bener mba. Makin kesini, aku makin ketat kalo yg namanya memilah temen. Yg aku anggab bakal bawa habit jelek, ya aku jauhin. Kalo udh kelewatan, aku block baru :p

    Jaman skr, yg namanya temen banyak macam ya. Ga mau aja sampe slh pergaulan nantinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi mbak. Pilah temen itu penting biar sama-sama nyaman :)

      Delete
  3. memang berteman itu ada seninya, kalau kiat menguasai seninya asyik deh makin banyak teman

    ReplyDelete

INSTAGRAM