REVIEW INEZ - COLOR CONTOUR PLUS EYESHADOW VIENNA

by - July 13, 2017

Sebagai mantan gadis yang dulu ngaku tomboy trus banting setir ke feminin, tentu aku kudu jungkir balik belajar make up. Dari yang nol banget kenal make up sekarang udah mendingan lah bisa aplikasiin esedo dan nge set bedak yang awet. 
Caraku belajar make up simple kok guys, cuma mantengin beauty vlogger di youtube, dan SKSD sama make up artis. Beberapa kali, di sela shooting gitu, aku nanya-nanya sambil sotoy ikutan dandanin orang biar kemampuan make up terasah. Beruntung mereka orangnya baik-baik, malah ngga segan buat ngasih bocoran ama tips biar make upnya ciamik. Ya itung-itung aku kan ngga perlu kursus ya seus. *pelit*udah pelit, ngaku*
Surprisingly, banyak make up artis yang ternyata pake produk lokal lho, yang bikin aku mbatin, busyet... ternyata sekarang produk indonesia ajib bener yah. Naaah, aku sering banget donk, minta resep produk make up buat pemula. *resep?*dikata mau bikin opor*
Ini dia salah satu wajib punya! Eyeshadow dari brand INEZ! 
Weits inez?


Yes, bukan rahasia lagi sebenernya kalo Inez punya esedo yang superb! Awalnya, aku udah hampir nyerah duluan lihat packagingnya, sumpah. Karena kemasannya terkesan kaku dan tuir. Tapi kan ngga boleh judge something by the cover ya. Btw, Ines, aduh logonya diganti aja deh, ngga banget huhu...
Warna kemasannya biru tua dan bentuknya kotak. Sebelumnya bentuknya malah lebih aneh lagi, agak ada lengkungan di tiap sisinya. Tapi yaudahlah, yang penting kan isinya. Ya ngga? Kalo udah bicara isinya mah kamu ngga bakal nyesel beli ini.


Aku nekat pilih warna 10, Vienna karena aku suka banget tampilan smokey eyes. Ya gimana, kalo cuma beli isi kecil gini, make up looknya emang ngga bisa macem-macem. Smokey eyes paling mentok. Tuh kan sotoy banget, belum juga expert udah pengen bikin make up ala kim kardashian. Hahaha.


Yang aku suka dari packagingnya sih, kacanya besar bowk, enak buat dibawa kemana aja. Walopun sayang isinya kecil. Huhuhu. Iyaadeeeh, kecil-kecil penting juga ini mah.


Kuas bawaannya ngga banget, tapi masa esedo ngga ada kuasnya. Kan hampa. Jadi kuasnya ada cuma buat pelengkap, dan bakalan tetep aku coba! Aku cewek yang suka tantangan. *ngok*


Isinya ada 4 macam warna:
Hitam
Ini warnanya dasyat gila! Pekat dan langsung dapet sekali oles. Hasilnya matte. Love banget. Cuma kamu kudu ati-ati banget makenya, karena kalo tertekan dikit atau terlalu banyak, malah jadi kayak vampire. Hahaha.
Silver
Waktu aku aplikasiin ke mata, kayak ada semu birunya ya. Warnanya oke, gampang diblend, favorit deh.
Light Silver
Ini dipake buat shimmery tapi masih pigmented. Sebagai inner corner ataupun highlighter bisa banget, walopun masih termasuk so-so. Dibanding eyeshadow warna putih di merek lain, its nothing special. Cuma ya ngga jelek juga. Bingung kan aku jelasinnya. Hahaha. Intinya nanggung sih, mending warnanya putih sekalian.
Taupe
Mungkin ada warna yang harus dikorbankan pada pallete eyeshadow, nah, warna inilah yang mungkin paling jarang dipake nantinya. Gimana aku mau pake, wong warnanya aja ngga keluar terus bingung mau ngeblendnya.


Ini dia hasilnya waktu aku aplikasiin di mata. Warna taupe aku pake sebagai base eyeshadow saking aku bingung mau pake semuanya.


Kalo warna itemnya sih udah jangan diraguin lagi deh, sip mantap. Dan fyi, aku pake kuas bawaannya yang butuh kemantapan hati, jiwa dan raga. Susah bowwk!!!
Lain kali aku pake brush khusus aja deh, daripada puyeng gosrek gosrek warna dan bikin bentuknya. Hahaha.


Sorry eyelinernya aku pakein yang spidol. Niatnya biar esedonya lebih dominan. Oiya, aku emang jarang banget pake bulu mata palsu. Selain susah pakenya, aku juga males belajar, bulu mata palsu jadi bikin mataku berat. Kalo pas special occasion aja deh bela-belain nempelnya. Nah, menurutku, tanpa bulu mata palsu, ketika aku pake eyeshadow vienna ini, mataku udah kelihatan tajem kok. 
Harganya cuma Rp 43.000 doank di mini market deket rumah. Ceh, canggih kan ngga perlu beli onlen atau capek ke kota, tinggal ngesot ke toko deket rumah udah tersedia. Inez ini termasuk gampang didapetin dan banyak tersedia di toko kecantikan.


Lumayan kan hasilnya. Biar aku emang dalam tahap belajar tapi setidaknya imej tomboy udah ngga terlalu melekat di aku. Sekarang aku jadi seneng dandan, terserah mau dikata lenjeh yang penting aku hepi. Hahaha.

Repurchased: Definitely yes, i want more and try other shades!

You May Also Like

2 komentar

  1. aku kira tadi ini contour palette, ternyata eyeshadow XD

    reflectionofflowrin.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yahaha, tapi bagus khaaan? ;p
      Thanks udah mampir.

      Delete

INSTAGRAM