AKU IRI SAMA KAMU

by - July 21, 2017

Sejak Alya lahir, aku selalu ngerasa bahwa passionku selama ini cuma jalan di tempat dan nyaris stuck. Kayak aku ngga punya banyak waktu dan mengisi hari-hariku dengan kegiatan itu itu aja. Padahal, dalam hati kecil, aku masih ingin lho melanjutkan jenjang S2, mengejar impian kerja di luar negeri, dan masih ingin namaku terpampang di beberapa credit title lagi. 
Muluk muluk? Ngga sih, aku selalu yakin bakalan bisa dapetinnya. 
Kan katanya, nothing impossible when we believe. Ya ngga?
Walopun pada akhirnya, hari ini aku nulis di sebelah meja setrikaan, aku nulis malam-malam setelah anakku tidur lelap, aku bersih-bersih rumah dulu sebelum aku tidur malam. Ya, aku sadar, aku telah menunda passionku sementara ini demi mendedikasikan diri untuk keluarga kecilku. 
Klasik sih, tapi logis. 
Dan tenaaang, aku ngga bakalan curhat tentang penyesalan. Aku cuma pengen cerita bahwa semua orang punya ceritanya sendiri. Semua punya goalsnya sendiri dan mungkin justru orang lain yang cemburu dengan hidupmu.
Kayak ceritaku kali ini. 
Aku ngaku deh, sering banget envy ngelihat beberapa temen sukses membuat film layar lebar dan mendapat penghargaan bergengsi. Hatiku jadi nyeri ngelihat ada juga yang bisa kuliah sambil ngurus keluarga di luar negeri. Dan aku gemes banget begitu tahu ada temen yang sanggup beli mobil mahal karena sudah terlalu mapan. 
Ngga jarang kok aku selalu nyengir dan mbatin semprul ik!
Kamu pikir aku ngga pengen apa?
Kalian pikir aku its okay wae mas?
Jujur, aku iri. 
Iri setengah mati.

Aku hampir tiap hari stay tune di rumah, masak, momong anak, gantian kerja di depan layar. Ini ngelihat timeline penuh dengan kebanggaan akan prestasi. Aku? Udah bisa nonton bioskop aja udah istimewaaa.
Serius lho guys, aku ngga bohong. 
Namun lambat laun, kegalauanku berada di rumah makin sirna karena aku jadi terbiasa. Aku nganggep semua ini udah jadi tanggung jawab. Apalagi aku punya suami seorang freelancer, jadi tetep bisa saling back up kerjaan rumah tangga. Capeknya ilang kalo kita udah becandaan.
Kebiasaan yang nantinya bernama keberuntungan itu aku ciptakan dengan perjuangan untuk tetap menjaga komitmen. Awalnya bener-bener susah gilak. Bayangin aja, aku terbiasa dengan karir, dan aku kudu menerima kenyataan bahwa sekarang jadi ibu rumah tangga.
Yha, sekali lagi, semuanyaaa???
IBU RUMAH TANGGA.

Aku bagaikan makhluk goa, yang sedang berada di masa aku harus konsen sama keluarga. Bagiku yang introvert, ini masalah besar. Ngga bisa sharing dan suruh seharian diem di rumah, aku bisa mati kutu sendirian. Beneran lho, kalo aku jarang ketemu temen-temen, pasti aku langsung ngerasa sedih, ngerasa ngga ada tempat buat berbagi. Sekarang paling banter nih, tiap hari bales-balesan chat di WhatsApp. Kalo lagi free, sekali nongkrongpun juga ngga bisa lama-lama. Naaah, tapi aku punya acara asik yang sudah beberapa kali dilakukan untuk makin mengakrabkan diri sama temen, yaitu nginep di rumah, gantian.

Beberapa waktu yang lalu temenku nginep di rumah. Otomatis melihat kegiatan dan rutinitasku semuanya. Gimana rempongnya ngurus rumah, gimana masak, nyuci dan momong. Semuanya bergantian dengan suami. Nyaris kayak ngga ada duduk dan menghela nafas. *Halah lebay.
Yang terjadi, temenku tampak shock karena suamiku rajin dan mau mengerjakan yang biasa cewek lakukan.
Dan temenku dengan tegas bilang "aku iri sama kamu"
Ngga sampai disitu, dengan segala keringantanganan suamiku, dia menyimpulkan bahwa aku ini malas. Aku pemalas.
JENG JENG.
Bak disambar petir plus diambrukin Dewa Thornya sekalian, aku yang "wtf, how come?"
I feel a little annoyed. 
Semacam, semua bantahanku pasti bakalan salah. Lho iya kan.

Misal nih, aku bilang: "Iya donk, siapa dulu...suamiku..."
Paling dijawab: "Ih kok tega sih, kasihan suaminya. Untung masih mau"
(YHA, aku nyembur kolam saja)

Trus kalo aku bilang: "Ah, ngga kok, dia kayak gitu kalo ada temennya doank. Tiap hari mah nyantai"
Paling dijawab: "Lha itu tadi aku lihat dia punya kepekaan tinggi lho. Jarang ada suami gitu. Harusnya kamu bangga"
(YHA, aku mencekik leher sendiri saja)

BUT, in fact, aku jawab: "Ya emang aku gantian sama suami karena kita udah komitmen"
Dan dijawab: "Kamu ngga bisa gitu-gitu banget donk yos. Dia kan laki laki, ngga seharusnya dia begitu. Dia harusnya begini"
(YHA, aku modar saja)

Mau ditelaah dari segi agama, budaya, semua bakalan bilang SEHARUSNYA kan aku yang kudu lakuin itu semua. AKU, masak suamiku?

*Tuhan, kumohon, aku harus kuat menghadapi ujian yang gini amat sih.

Aku kira iri itu melulu dengan kondisi yang wah, sama sekali ngga kayak gini. Aku lho, dicemburin? Apaan coba?
Aku mau cuek, tapi makan ati juga sebenernya.
Iri hati kok cuma sama receh gini.

Pengen deh teriak, "Hallooo... Aku udah berusaha berdamai dengan egoku sendiri, lhooo..."
Aku udah bersedia menjadi apa yang tadinya ngga aku suka. Aku tidur larut dan harus bangun pagi. Aku udah bisa mengubah rasa dengki menjadi dorongan biar aku kuat, eh kok malah dibilang aku ini pemalas. 
WOY!

Ngga ngepost foto anak bukan berarti aku ngga sayang anak.
Ngga update berita bukannya ketinggalan info.
Bikin postingan #resepsuami juga bukan berarti aku ngga masak.

They just judge too quickly.
But thats not affair.

Kalo kita ngga suka sama aturan yang udah ada dalam rumah tangga orang lain, mending diem aja, merenung, apa faedahnya? Faedah buat kamu dan orang itu. Toh mereka nyaman, damai sejahtera. Mungkin kita aja yang cari masalah, trus nyakitin orang yang kamu anggap ngga sejalan.

Takaran kebahagiaan dan goals tiap orang itu berbeda. 
Si A bakalan bangga banget kalo udah kasih anak ASIX selama 2 tahun.
Si B ngerasa keren jika dia tetap bekerja.
Si C bilang kalo jadi istri itu harus nurut sama suami, biar dapet surga.
Si D kekeuh ngga nikah karena takut kalo akhirnya berpisah.
Dan si ini si itu ngga habis habis sampai Z sekalipun.
Ngga ada yang benar, ngga ada yang salah.
Tiap orang punya tingkat kebutuhan dan impiannya masing-masing. Kita ngga bisa maksa harus sama kayak apa yang sudah kita lakukan.

Saking aku bingung dan ngerasa emosi, aku pernah pesimis, ngapain juga aku ngeblog, nulis bla bla bla tentang kehidupan, tapi realitanya temenku sendiri malah bilang aku ini pemalas. Padahal tiap ngeblog, aku selalu usahakan agar postinganku asik, kehidupanku penuh hikmah. Banyak orang aku giring untuk berpendapat, oh yosa ini cuek ya, ngga dengerin omongan negatif orang.

Sayangnya, aku ngga gitu pas kasus ini.

Aku sering diem-diem sedih, mencoba mengambil kesimpulan dengan berbagai macam cibiran. Jangan-jangan bener dan pasti ini bukan becandaan doank.

Selama ini aku kira, punya suami yang enteng mengerjakan pekerjaan rumah tangga adalah hal yang LUMRAH terjadi. Mengingat aku dan suami sama-sama ikhlas hati dan sadar bahwa ini tanggung jawab bersama. Gini lho kasarnya, Suamiku juga ngga ngeluh kok, ngapain situ repot.
Suamiku suamiku, suamimu suamimu.
Aku donk, bangga sama suami.
Kamu ngga menyesalkan telah memilih suamimu?
Masak mau jelek-jelekin suami sih. Coba kalo kita yang digituin, suami mlipir curhat ke temennya trus sambat kalo istrinya itu cuma hobby minta duit aja. Nah lo! Mau dititipin dimana ini muka?
Balikin donk, ke komitmen awal, gimana cara kita berumahtangga dan bertahan agar sama-sama merasa nyaman. Kalopun aku sebel karena si suami ngga peka, aku langsung ngomong ke orangnya. Bukan malah curhat ke orang lain. Soalnya, omongan yang ngga sesegera mungkin dikeluarin kan jadinya gondok. 

Begitu aku dapet nyinyiran gini dan merasa ngga enak hati, aku segera ngobrol berdua sama suami. Ya tapi dasar dia cuek sih ya, tahu ngga reaksinya gimana?

"Ah, udah ngga usah dipikirin. Mereka ngga tahu kita"

Sesimple itu mikirnya, tapi ngga bikin aku langsung reda emosinya. Aku masih merasa harus menuntaskan semua, dan solusinya gimana. Aku juga masih sedih karena BERARTI aku berada di posisi NANGGUNG.

Aku belum sempet menggapai cita-citaku, tapi aku juga DIANGGAP bukan ibu rumah tangga yang baik.

Well, i'm so sad. Di saat sedih dan bingung kemana kudu cerita, trus yang aku lakukan adalah blogwalking. Surprisingly, its heaven. Blogging itu asik, bisa saling share, tambah temen tambah cerita. Kayaknya hampir kalo ada yang ngepost tentang cerita parenting atau life terutama, pasti bakalan aku baca.

So, i thank a lot to you guys, dengan blogwalking dan meresapi betul tulisan kalian, itu adalah salah satu cara terbaikku untuk semakin menyadari bahwa semua orang itu berbeda.

Kalo dulu aku sering ngerasa ah kok ini gini sih, ah kok itu ngga sepaham sama aku sih. Makin kedepannya aku jadi makin paham karena kalian tahu cara terbaik kalian dalam menyikapi hidup. Aku juga makin berpikir, semua ngga bakalan bisa sama.

Kita ngga bisa maksain standart yang telah kita buat ke kondisi orang lain. 
Begitu juga sebaliknya. Asas keadilan itu ada dengan melihat situasi. 

Parahnya, ketika aku masih aja sibuk misuh-misuh karena sakit hati, ada banyak temen yang masih konsiten dengan keinginannya. Mending aku pindah emosiku jadi energi positif buat ngejar lagi cita-cita yang ketinggalan.
Masa mau berlarut-larut sih?
Sekarang aku udah oke. Udah cuek, mau ngomong apa monggo. Aku anggap semua itu masukan, tapi bukan trus keharusan dan jadi beban.
Siapa tahu kamu bener.
Aku emang kurang cekatan, aku kurang giat, aku kurang capek, boyokku kudu rompal heh! Sekalian lah, biar puas ngata-ngatainnya.
Hahaha.
Aku jadi inget, dulu waktu aku hectic kerja dan masih ada yang nyinyir ama kerjaanku, aku selalu bilang,

Keep calm and prek.

Melihat kondisi sekarang dinyinyirin orang, udah ngga pantes lagi aku cengeng. Aku tetep pengen jadi yang terbaik buat keluarga, jadi panutan buat anakku.

Ingat lho, cara terbaik agar kamu menjauhi sifat iri adalah lebih banyak bersyukur. Apa yang udah kita dapat, belum tentu bisa didapat oleh orang lain. Dan yakinlah, semua orang punya kebahagiaannya sendiri.

Ah, akhirnya dibikin coretan juga ini mah. Sok atuh nyinyirin, kebeneran aku malah jadi ada bahan nulis. 
Hahaha.*bangga*


*Ekspresi ibu ini real, ngga acting. Foto diambil spontan sewaktu shooting sebuah reality show. Aku sungguh kangen shooting di lapangan. Sebuah situasi yang mencambukku keras supaya hidup berhenti mengeluh. Dan kesibukan yang terbayar indah karena aku jadi lupa 'ngomongin' orang dan punya banyak masukan dari cerita-cerita mereka.

You May Also Like

22 komentar

  1. masing2 punay pilihan ya, aku punay suami juga suka bantu2 aku di dapur , dan itu sangat membantu apalgi saat memutuskan gak ada pembantu setelah anak keduaku sd, kami bagi2 tugas dengan anak2 juga shg saat semau sekolah, aku dan suami berangakt kerja rumah sdh beres,a ku sdh masak buat makan anak2 siang hari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, komitmen sama suami itu penting. Omongan orang lain diasikin aja, ngga usah dibawa hati ya. Hehehe.

      Delete
  2. Hi mba..
    Aku anak lapangan yang kadang kangen balik lagi ke lapangan. Mirip. Kadang iri liat tmn2 masih pada asyik beterbangan..
    Tapi ya sudahlah..bersyukur aja.. Kata orang Jawa, Wang Sinawang.. Kadang mereka paling malah justru kepengen di posisi kita..dirumah..urus anak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yas, sama berarti kita. Yuk bersyukur yuk.

      Delete
  3. kalau diinget2 sih kangen banget kumpul sama temen-temen lagi, jalan-jalan bareng lagi, nongkrong bareng lagi. tapi ini udah keputusan hidup yang diambil, semoga bisa selalu ikhlas menjalaninya biar jadi pahala hehehe...

    semester ini pun aku gak jadi lanjut kuliah, pdhl udah persiapan utk pendaftaran magister. berhubung anak masih 7 bulan dan sepertinya lagi separation anxiety alias ga bisa jauh2 dari mamaknya alias ditinggal ke toilet aja bisa nangis (wkwkwkwk), jadinya ditunda dulu. Sampai kapan? Sampai dirasa anaknya siap.

    setidaknya habis lahiran aku punya tambahan skill baru, udah bisa nyetir :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeaaaa, emang kudu ada goals sih ya. Aku juga mau nyetir lagi ah, biar bisa anter anak sekolah sendiri. Hehehe

      Delete
  4. Hi Mba tos ah saya juga merasa iri mereka yang masih bisa nongki Cantik, udah dapet job di LN, jabatan keren sementara aku begini2 Aja... Ya sutralah aku selalu mencoba berdamai dengan keadaan dan bersyukur karena masih ada yang kurang beruntung dibawah kita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul... melihat yang di bawah, biar kita ngga lupa bersyukur. Toss.

      Delete
  5. Ini namanya serba saleh. Always itu mba, ada yg nyinyor. Lanjut grak aja yuk. Saya juga di rumah aja ada serba saleh di mata dan telinga oyang-oyang :D

    ReplyDelete
  6. Sama mba.. *toss* suamiku jg gak sungkan kerja pekerjaan rumah tangga. Sy mah ga pusing mau dblg malas atau apa sm org lain. Mmgx dia mau bantu pekerjaan kami? Hahaha ngasih solusi sj tidak. Yg ptg rumah tangga kita samawa bareng suami, yg lain mah tdk usah di dengar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss. Iya awalnya aku sakit hati, lama-lama cuek juga. Hehehe

      Delete
  7. Pendapat orang lain kalau sesuai dengan kehidupan kita, bisa kita terapkan, tapi jika tidak sesuai untuk diaplikasikan di kehidupan kita ya cukup kita dengar aja. Memang tidak mudah sih untuk tidak emosi jika apa yang kita dengar kurang berkenan dan tidak cocok dengan diri kita, karena kita adalah makhluk hidup yang memiliki emosi. Berteman dengan orang-orang yang memiliki sikap yang positif bisa membantu kita cepat keluar dari emosi-emosi negatif. Thanks for sharing your story mbak Yosa, salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo salam kenal mbak :)
      Makasih juga care nya, seneng banget aku. Hehehe.

      Delete
  8. hehehe seru mbak saya baca curhatannya.. btw, kita sama loh, suami saya juga mau bantuin meringankan tugas rumah tangga. Dan saya sepakat, ego itu bisa dikendalikan dengan rasa syukur.. kalau iri dengan perbuatan baik orang lain, menurut Islam itu mah baik mbak, biar ada energi buat berlomba dalam kebaikan... keep spirit mbak..

    ReplyDelete
  9. Kalau mikirin nyinyiran orang emang kagak ada habisnya..mending nikmati dan syukuri peran kita yang bisa jadi diimpikan oleh orang yang lainnya. Yuk, ak semangat kita Mbak:)

    ReplyDelete
  10. Kdg sebel ya mba, ngadepin org yg suka ikut campur ato malah menjudge kehidupan runah tangga kita. Itu mnrtku hak masing2 sih.. Bukan urusan kita suami temen harus begini, harus begitu.. Aku jg prnh dapat komen beberapa, yg bilang, suamiku takut istri apa, kok ya ngizinin aku traveling sendiri, ato ngizinin aku jalan ama temen2 ke luarnegri ato staycation di hotel sambil me time.. Aku suka ketawa aja jdnya.. Ini mereka iri thok ato memang hobinya ikut campur urusan dapur org lain ya :p. Lama2 aku cuekin mba komen2 ga ptg ato berbau nyinyir :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah samaan. Iya ya apapun yang dilakukan pasti dinyinyirin. Emang bener kudu tutup kuping juga hihihi.

      Delete
  11. Aaaaa sama banget, sbg mantan wartawan pgn bgt lg melanglang buana, tp skrg yawis d rumah dulu, yg penting ttp bs nulis walau curi2 waktu. Aku pun iri liat tmnku kuliah di luar, yg liputan jg k luar negeri, yang ini itu, haha, tapi skrg udh lbh damai d saat nggak bandingin pencapaian kita sama pencapaian org lain, krn ya emang bnr, sapa tau d luar sana ad yg jg pgn idup ky kita, hahaha. Anywaayy ku iri krn blm bs ke bioskop bahkan hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi jurusan filsafat UI pasti pada udah punya nama ya mbak, hehe.
      Ayo ah ke bioskop bareng, nunggu arina udah kelar ASI dulu :D

      Delete

INSTAGRAM